Library of Heaven's Path – Chapter 531

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 531

Chapter 531: Aku Adalah Dolt Itu

Mengikuti di belakang pemuda itu, Zhang Xuan segera tiba di sebuah ruangan yang luas — Atrium Guru Utama.

Lokasi di mana konferensi massal yang melibatkan semua guru master di Kota Kerajaan Segudang diadakan. Bahkan sebelum memasuki ruangan, Zhang Xuan sudah bisa melihat bahwa interiornya penuh dengan orang.

Banyak orang berjalan kesana kemari saat mereka melanjutkan ke tempat duduk mereka.

Di pintu masuk aula, pemuda yang memimpin jalan berkata, "Zhang shi, tolong kenakan jubah dan lambangmu …"

"Un!"

Ini adalah area pertemuan untuk guru master. Secara alami, seseorang harus mengenakan pakaian yang mewakili identitas seseorang agar tidak keluar dari tempatnya.

Dengan jentikan pergelangan tangannya, Zhang Xuan mengeluarkan jubah dan mengenakannya. Pada saat yang sama, dia menyematkan lambangnya di dadanya.

Dia tidak pernah mengenakan kostum ini sejak dia menerimanya setelah lulus ujian guru master di Kerajaan Tianwu. Itu bukan karena dia dengan sengaja mencoba menyembunyikan identitasnya tetapi dia terlalu terbiasa dengan pakaian yang lebih ketat dari kehidupan sebelumnya. Jubah itu tampak sangat merepotkan baginya.

Setelah merapikan pakaiannya, dia mengikuti di belakang kerumunan dan masuk.

Meskipun Zhang Xuan tahu bahwa ada banyak guru besar berkumpul di sini, jumlah orang yang mengejutkan di dalamnya masih mengejutkannya.

Melihat sekilas, setidaknya ada lima ratus guru master di sini!

Lima ratus guru besar berkumpul di satu tempat… Hanya memikirkannya saja terasa tak terbayangkan.

Tapi meski begitu, mengingat ini adalah Aliansi Kerajaan Segudang, ini banyak yang diharapkan.

Selain itu, daya pikat dari Turnamen Guru Guru juga luar biasa. Hampir semua guru master yang sedikit lebih kuat telah berkumpul di sini. Mereka yang tidak ada di sini adalah guru ahli yang tetap di kerajaan masing-masing untuk berjaga-jaga dari situasi yang tidak terduga, tetapi meskipun demikian, mereka berjumlah minoritas. Secara keseluruhan, jumlah guru master di aliansi harus di bawah seribu.

Mempertimbangkan populasi gabungan yang sangat besar dari semua negara bawahan, baik itu Kerajaan yang Diakui, Kerajaan Tingkat 1, Kerajaan Tingkat 2, dan Kerajaan Tidak Berperingkat – itu pasti melebihi sepuluh miliar paling tidak – dan proporsi besar pembudidaya di antara mereka, proporsinya guru master benar-benar rendah hati jika dibandingkan.

Pria muda yang membimbing Zhang Xuan belum menjadi guru master, jadi dia tidak ikut. Karena itu, Zhang Xuan masuk ke ruangan bersama dengan kelompok itu.

Ada deretan meja dan kursi yang tak terhitung banyaknya ditempatkan di dalamnya. Barisan depan hanya memiliki dua puluh sampai tiga puluh kursi, dan semakin jauh ke belakang, semakin banyak kursi yang ada.

"Sepertinya pengaturan tempat duduk tergantung pada identitas seseorang…"

Sekilas, Zhang Xuan langsung mengerti.

Meskipun para guru utama menyebarkan kebangkitan semua orang, masih ada hierarki yang ketat di antara jajarannya.

Kursi depan disediakan hanya untuk guru master bintang 4, diikuti oleh bintang 3, lalu bintang 2…

Mengingat bahwa Zhang Xuan hanya seorang guru master bintang 2 saat ini, dia hanya bisa duduk di belakang.

Meski begitu, itu tidak terlalu penting baginya. Karena putaran seleksi akan segera dilakukan, dia mungkin tidak akan menghabiskan waktu terlalu lama untuk duduk di sini.

Setelah mencari-cari sebentar, dia akhirnya menemukan wilayah guru master bintang 2 dan duduk.

"Apa yang terjadi? Mengapa ada pertemuan yang begitu tiba-tiba? "

"Saya juga tidak terlalu yakin. Namun, saya mendengar beberapa hari yang lalu bahwa putaran seleksi untuk calon Turnamen Guru Guru akan diadakan. Mungkin, mereka berniat melakukannya di hadapan kita semua! "

"Itu mungkin! Tapi aku ingin tahu siapa yang akan dipilih kali ini… "

"Perlu itu dikatakan? Tentu saja, ini adalah Fu Xiaochen, Fu shi! "

"Itu belum tentu demikian. Saya pikir Ruohuan gongzi memiliki peluang yang lebih baik. Lagipula, dia idola saya! "

…

Setelah duduk, Zhang Xuan segera memperhatikan diskusi di sekitarnya.

Sejak master paviliun mengumumkan putaran pemilihan sepuluh hari yang lalu, ada banyak diskusi dan perselisihan tentang siapa yang akan dipilih untuk mewakili Aliansi Kerajaan Segudang. Semua jenis rumor beredar, dan beberapa bahkan berjudi tentang masalah tersebut.

Karena komunitasnya yang kecil, sebagian besar guru master mengenal satu sama lain, dan mereka memiliki pendukung dan pembantunya sendiri.

Mendengarkan percakapan orang lain sebentar, seperti yang Su shi dan Ling shi katakan, sepertinya Ruohuan gongzi dan Fu Xiaochen adalah kandidat paling populer.

Duo ini memegang posisi luar biasa di antara guru master Aliansi Kerajaan Segudang.

Mengikuti tatapan para guru master lainnya, dia melihat beberapa sosok yang jelas menjadi pusat perhatian bahkan di antara kerumunan besar guru master.

Salah satunya adalah seorang pria gagah yang memegang kipas lipat di tangannya. Kontras yang mencolok antara bibir merah tua dan gigi putihnya tampaknya menonjolkan pesonanya, dan ada cahaya terang di matanya. Dilihat dari aura di sekelilingnya, kultivasinya tampak di atas rata-rata.

"Sepertinya itu adalah Ruohuan gongzi, Jun Ruohuan!"

Zhang Xuan penasaran mengapa dia, sebagai guru master, tidak dipanggil sebagai ‘Jun shi’ tetapi ‘Ruohuan gongzi’ sebagai gantinya.

Tapi setelah melihat pihak lain dengan matanya sendiri, dia akhirnya mengerti alasannya. Jika bukan karena jubah master master di pihak lain, akan sulit membayangkan bahwa dia adalah bakat yang tak tertandingi yang telah mencapai peringkat bintang 4.

Dan di baris yang sama, tidak terlalu jauh dari Ruohuan gongzi, berdiri seorang pemuda. Meskipun hanya ada tiga bintang di lambangnya, dia sama sekali tidak kalah dari yang pertama dalam hal disposisi.

Penampilannya rata-rata, dan bahkan ada bekas lemak bayi di wajahnya, membuatnya terlihat gemuk. Namun, matanya tajam dan aura yang dia pancarkan memberikan tekanan yang sangat besar pada orang-orang di sekitarnya. Kultivasinya hanya bisa lebih tinggi dari Jun Ruohuan, dan berdasarkan perkiraan Zhang Xuan, itu mungkin di Transcendent Mortal 4-dan!

Ini pasti Fu Xiaochen yang terkenal!

Saat Zhang Xuan ingin menilai tiga kandidat lainnya, dia mendengar tawa di telinganya, "Teman ini di sini, saya belum pernah melihatmu di sini. Bolehkah saya tahu dari negara mana Anda berasal? "

Berpaling untuk melihat asal muasal suara itu, itu berasal dari pemuda yang duduk di samping Zhang Xuan.

Dia tampaknya berusia tiga puluhan, dan ada dua bintang yang bersinar terang di lambangnya.

Kerajaan Tianxuan! Zhang Xuan menjawab.

"Tianxuan? Tingkat apa itu? " Pria muda itu menggaruk kepalanya dengan bingung.

"Itu tidak memiliki tingkatan, jadi itu dianggap sebagai tidak beranking!" Zhang Xuan menjawab.

Kerajaan yang Tidak Berperingkat? Pria muda itu terkejut. Setelah itu, dia langsung terkekeh dengan canggung, "Bisa menjadi guru master bintang 2 seusiamu meski berasal dari tempat seperti itu, kamu memang luar biasa!"

Mengetahui bahwa ini hanya basa-basi, Zhang Xuan tersenyum, tidak banyak bicara sebagai tanggapan.

Meskipun dia telah melewati Tianwu dan Xuanyuan dalam perjalanannya, jika seseorang harus berbicara tentang asalnya, itu adalah Tianxuan.

"Turnamen Guru Besar adalah acara besar bagi kami para guru besar. Tidak peduli harganya, kita setidaknya harus datang ke sini untuk melihatnya! " Melihat kurangnya tanggapan Zhang Xuan, pemuda itu mengubah topik pembicaraan.

"Memang!" Zhang Xuan mengangguk setuju.

Menilai dari berapa banyak guru master yang datang hanya untuk acara ini, itu memang acara dengan skala yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Mengingat begitu banyak guru master berkumpul di sini, jika mereka dapat berkomunikasi satu sama lain, bertukar ide, dan belajar dari satu sama lain, itu pasti akan sangat bermanfaat bagi pertumbuhan mereka di masa depan. Kemungkinan besar, ini adalah alasan utama di balik pembentukan turnamen sejak awal.

"Benar, mengenai babak seleksi, menurutmu siapa yang akan muncul sebagai pemenang?" pria muda itu bertanya dengan penuh semangat.

"Menurut saya, siapa yang akan muncul sebagai pemenang? Saya tidak begitu tahu. " Zhang Xuan menggelengkan kepalanya.

"Benar, kamu baru datang belakangan ini jadi wajar jika kamu tidak tahu banyak! Anda seharusnya sudah mendengar diskusi orang lain juga. Ruohuan gongzi dan Fu Xiaochen saat ini adalah dua kandidat terpopuler. Ruohuan Gongzi berasal dari keluarga terkemuka dari Empat Klan Besar, Klan Jun, dan di atas itu, dia adalah salah satu dari Empat Tuan dari Aliansi Kerajaan Segudang Bahkan putra Kepala Aliansi Zhao, Putra Mahkota Zhao Hui, dibayangi olehnya. Di sisi lain, Fu Xiaochen adalah murid langsung dari Penatua Hai. Dari semua kandidat, mereka memang yang paling mungkin menang. "

Kata pria muda itu. "Namun, saya pikir orang yang memiliki peluang terbesar sebenarnya adalah murid Penatua Feng, Feng Mosheng."

Feng Mosheng?

"Betul sekali. Saya pernah melihat Feng shi sekali, dan meskipun dia orang yang sangat rendah hati dan rendah hati, kultivasinya adalah salah satu yang paling mengesankan yang pernah saya lihat! Tiga tahun lalu, ketika saya mendapat hak istimewa untuk menerima bimbingan darinya, dia sudah menjadi guru master puncak bintang 3. Sulit membayangkan seberapa jauh dia telah mencapainya sejak itu! " Berbicara tentang Feng shi, mata pemuda itu bersinar dengan kekaguman.

"Adapun dua yang tersisa, saya mendengar bahwa mereka berasal dari kerajaan lain. Salah satunya dikenal sebagai Luo Xi, dan seorang guru wanita cantik. Yang lainnya adalah Du Hu… Saya tidak tahu banyak tentang kekuatan mereka, tapi menilai dari bagaimana mereka secara khusus dipilih sebagai kandidat untuk turnamen, mereka pasti luar biasa juga! "

Di mana, pemuda itu tiba-tiba merendahkan suaranya secara diam-diam dan berkata, "Juga, saya mendengar bahwa jumlah kandidat untuk putaran seleksi ini bukanlah lima tetapi enam! Pengumuman babak seleksi sudah dilakukan sepuluh hari yang lalu oleh master paviliun namun akhirnya diseret hingga sekarang. Menurut rumor, alasannya adalah karena orang keenam itu belum datang! "

"Oh? Anda tahu orang itu? " Zhang Xuan bertanya.

"Guru saya adalah salah satu tetua dan dia menghadiri konferensi tentang pemilihan calon. Orang keenam itu sangat direkomendasikan oleh Su shi dan Ling shi, dan jika saya tidak salah, namanya adalah… Zhang Xuan! "

Di mana, pemuda itu berseru, "Kalau bukan karena orang ini, babak seleksi pasti sudah lama diadakan. Dia benar-benar bodoh! "

Batuk, batuk, tolol? Zhang Xuan terbatuk.

"Turnamen Guru Besar adalah urusan yang sangat penting, namun orang itu masih terlambat untuk itu. Untuk membuat begitu banyak guru master menunggu seperti itu … Adalah satu hal jika dia benar-benar tangguh tetapi menurut apa yang saya tahu, dia hanya guru master bintang 2. Selain itu, dia tampaknya masih sangat muda dalam hal itu… Untuk tidak menghormati orang yang lebih tua seperti itu, apa lagi dia jika bukan seorang tolol? Jika bukan karena Su shi dan Ling shi bertindak sebagai penjamin untuknya, dia pasti sudah lama dicopot dari jabatannya! "

Pria muda itu berbicara dengan nada menghina.

"Saya melihat!" Zhang Xuan menggaruk kepalanya.

Untuk disebut bodoh tepat di wajahnya, Zhang Xuan tidak tahu apa yang harus dia katakan.

Meski begitu, saat itu, Su shi memberitahunya bahwa itu akan cukup selama dia berhasil mencapai Kota Kerajaan Segudang dalam waktu tiga bulan. Bagaimana dia bisa tahu bahwa akan ada babak seleksi?

"Aku bukan satu-satunya yang berpikir begitu, yang lain juga berpikiran sama! Jika saya tahu seperti apa orang itu, saya pasti akan memukulinya ketika saya bertemu dengannya! " Pria muda itu berbicara dengan ganas. "Jika saya tidak menunggunya, saya sudah lama mengasingkan diri untuk mencoba terobosan dalam kultivasi saya. Ini adalah kesalahannya sehingga aku menyeret masalah ini sampai sekarang… "

Tidak menyangka bahwa keterlambatannya akan membuatnya sangat dimusuhi, Zhang Xuan tersenyum pahit. Tepat ketika dia akan berbicara, seluruh aula tiba-tiba terdiam. Mengangkat kepalanya, dia melihat Paviliun Master Kang dan Su shi berjalan ke kamar.

"Saya yakin sebagian besar dari Anda semua seharusnya sudah menebak alasan di balik dentang Bel Majelis!"

Paviliun Guru Kang melambaikan tangannya dengan megah, "Benar, babak seleksi untuk Turnamen Guru Guru akan dilakukan hari ini. Alasan mengapa saya mengumpulkan semua orang di sini hari ini adalah agar semua orang dapat menjadi saksi acara tersebut! "

"Sudah kuduga, ini babak seleksi!"

"Apakah itu berarti guru utama, Zhang Xuan, ada di sini juga?"

"Ia disini? Dimana dia?"

…

Mendengar konfirmasi dari master paviliun, kerumunan mulai berbisik di antara mereka sendiri, beberapa dari mereka mulai melihat sekeliling.

"Turnamen Guru Guru adalah acara besar yang diadakan oleh kerajaan bawahan di bawah Paviliun Guru Guru Kerajaan Huanyu. Saya yakin saya tidak perlu mengatakan apa-apa tentang hasil kami di masa lalu, semua orang di sini harus mengetahuinya … Kebetulan kali ini kami adalah tuan rumah, jadi saya berharap kami dapat keluar dari keterpurukan kali ini dan membawa kemuliaan bagi cabang kami ! "

Mata Pavilion Master Kang mengamati kerumunan.

"Iya!"

Mendengar kata-kata itu, meskipun sebagian besar guru master tidak akan berpartisipasi dalam acara tersebut, wajah mereka masih memerah karena gelisah, dan mereka mengepalkan tangan dengan erat.

Sebagai guru utama dari Aliansi Kerajaan Segudang, mereka tidak bisa tidak merasa frustrasi saat melihat Paviliun Guru Utama mereka berada di peringkat paling bawah setiap kali.

Sebagai tuan rumah kali ini, mereka bertekad untuk tidak membiarkan sejarah terulang kembali. Jika tidak, bagaimana mereka bisa menghadapi pendahulu mereka di Aula Pengakuan Guru?

"Baiklah, kalian semua, ayo!"

Setelah itu, Tuan Paviliun Kang memberi isyarat, dan Ruohuan gongzi, Fu Xiaochen, dan yang lainnya berjalan.

Ada total lima orang.

"Hmm? Di mana Zhang shi? " Melihat Zhang Xuan tidak bersamanya, alis Pavilion Master Kang terangkat.

…

"Hehe, lihat. Putaran seleksi akan segera dimulai tetapi si tolol Zhang Xuan itu belum datang. Saya yakin berharap bahwa master paviliun akan mencabut kualifikasinya karena kurangnya rasa hormat … "

Melihat Paviliun Tuan Kang melihat sekeliling untuk mencari Zhang shi itu, pemuda itu mendengus dengan dingin dan menggelengkan kepalanya. Kemudian, setelah tiba-tiba menyadari sesuatu, dia menoleh untuk melihat kenalan yang baru saja dia temui dan bertanya, "Benar, saudara, meskipun berbicara begitu lama, saya rasa saya belum mendengar nama Anda!"

"Namaku?" Zhang Xuan tersenyum pahit saat dia berdiri.

"Sepertinya… aku tolol yang kau bicarakan… Zhang Xuan!"