Library of Heaven's Path – Chapter 540

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 540

Chapter 540: Aku Akan Menggambar Satu Lagi Untukmu

Burungku’?

Kembalikan ‘burung’ saya?

Pada saat itu, para guru utama di ruangan itu tidak menyadari bahwa burung-burung itu akan pergi selamanya. Karena itu, mereka segera memikirkan arti lain dari kata-kata Penatua Yun. Mereka segera berbalik untuk menatap selangkangan yang terakhir dan menggigil jijik.

Sepertinya… Zhang shi baru saja memberikan ceramah. Bagaimana mungkin ‘burung’ Anda berperan dalam situasi ini?

Lebih jauh, bukankah itu masih menempel?

Bagi guru master bintang 4 untuk bertanya kepada orang lain tentang ‘burung’ di depan umum, sungguh, ini… terlalu memalukan!

Banyak guru perempuan tersipu malu mendengarnya… Sebagai seorang pelukis, Penatua Yun memiliki watak yang halus sehingga banyak yang menganggapnya sebagai orang yang lurus dan gagah. Untuk berpikir bahwa dia akan menjadi mesum tua sebagai gantinya!

"Itu tidak benar, mungkin Penatua Yun mengacu pada burung yang baru saja melarikan diri!"

Perlahan, beberapa di antara kerumunan menyadarinya.

"Ah?"

Penonton terkejut, dan orang itu menggambarkan pengamatannya.

"Setelah mendengarkan pelajaran Zhang shi, burung-burung itu tiba-tiba menjadi hidup. Mereka lolos dari pengekangan kertas lukisan dan… terbang pergi! "

"Terbang jauh? ‘Lukisan Burung Melonjak’ ini berpusat pada burung, dan nilai terbesarnya terletak pada burung Kebijaksanaan Spiritual tersebut. Jika mereka terbang … bukankah lukisan itu menjadi benar-benar tidak berharga … "

"Memang! Itulah alasan mengapa Penatua Yun menjadi hiruk-pikuk. Itu adalah lukisan Kebijaksanaan Spiritual, itu sangat berharga, Anda tahu… "

"Untuk harta yang sangat dia hargai untuk direduksi menjadi selembar kertas yang tidak berharga … Tidak ada orang yang dapat mempertahankan rasionalitas mereka sebelum itu!"

…

Mendengar penjelasannya, semua orang akhirnya mengerti apa yang sedang terjadi. Mereka saling menatap saat mulut mereka bergerak-gerak dengan keras.

Di sisi lain, Elder Wu dan Elder Bai saling menatap dengan lega.

Paling tidak, mereka hanya terluka. Yang harus mereka lakukan adalah mengkondisikan diri mereka sendiri untuk jangka waktu tertentu agar sembuh total. Di sisi lain, lukisan itu adalah milik yang paling berharga dari Penatua Yun. Agar itu menjadi tidak berharga dalam sekejap mata, itu sudah merupakan kekayaan besar bahwa dia tidak melupakan dirinya sendiri dan mencabik-cabik orang itu di tempat…

Ruohuan gongzi, yang beberapa saat yang lalu masih gembira karena bisa menempati posisi pertama kali ini, menangis dengan air mata.

"Hanya dengan menjalani ceramah, Kebijaksanaan Spiritual benar-benar ditingkatkan menjadi Roh yang Tercerahkan dan terbang menjauh…"

Dia telah membuat beberapa perhitungan sebelumnya dan dia yakin bahwa dia akan mampu mendapatkan Kebijaksanaan Spiritual untuk mempertahankan perwujudannya selama lebih dari sepuluh menit. Tetapi orang ini… sebenarnya membiarkan Kebijaksanaan Spiritual terbang untuk selamanya…

Apa apaan!

Apakah Anda harus begitu galak?

Jika Anda melakukannya seperti itu, bagaimana Anda mengharapkan kita semua untuk bersaing dengan Anda? Jika Anda selalu melakukannya, Anda akan menemukan diri Anda sendiri tanpa teman…

"Uhuk uhuk. Tetua Yun, tenanglah … "

Melihat teman lamanya yang biasanya tenang menjadi begitu gelisah sehingga dia tampak seperti dia bisa membunuh seseorang, Penatua Su bergegas ke depan untuk menenangkannya.

"Tenang? Sialan yang bisa aku tenang sekarang! Itu lukisan yang ditinggalkan guruku untukku. Saya masih berencana untuk mempelajarinya setiap hari sehingga saya dapat mencapai terobosan untuk menjadi pelukis bintang 5… Mengingat hal ini telah terjadi, bagaimana saya bisa mencapai peringkat yang lebih tinggi sekarang? "

Menunduk untuk melirik kertas putih di atas meja, Penatua Yun mengertakkan gigi.

Siapa bilang ini hanya ujian, dan itu akan sangat sederhana?

Keluar! Aku berjanji tidak akan memukulmu…

Saat dia sedang hiruk pikuk, pemuda di seberangnya berbicara dengan suara yang sedikit ragu, "Saya belum menyelesaikan ceramah saya ketika Anda menakuti burung-burung itu … Bagaimana Anda akan mengatur waktu untuk saya seperti itu?"

Penatua Yun bukan satu-satunya yang marah. Zhang Xuan juga sedikit frustrasi dengan situasi tersebut.

Bukankah orang tua ini sedikit terlalu tidak bisa diandalkan?

Dia sedang menyebarkan Seni Lukis Jalan Surga untuk membantu makhluk Kebijaksanaan Spiritual ini mengumpulkan kekuatan mereka. Jika dia berhasil, mereka akan bisa terbang kemanapun mereka mau dan mempertahankan keberadaan mereka selama mereka mau. Siapa yang tahu itu… sebelum dia selesai, orang ini berteriak keras, menakuti semua burung.

Sekarang semua burung telah pergi, bagaimana hasilnya dihitung?

Betapa salahnya dia jika dia kalah karena ini!

Bagaimanapun, dia berusaha keras dalam tes ini …

"Tabulasi waktunya… Lukisan Burung Melonjak sudah hilang, dan kamu masih memberitahuku tentang waktunya ?!"

Penatua Yun hampir menyemburkan seteguk darah.

Tabulasi kepala Anda!

Kamu menghancurkan hartaku, tapi tidak hanya kamu tidak merasa bersalah sedikit pun, kamu masih hanya memikirkan ujianmu… Apakah kamu benar-benar berani atau ada yang salah dengan kepalamu?

"Batuk batuk, Zhang shi. Anda juga harus menurunkannya. Nilai dari Lukisan Burung Melonjak terletak pada burung-burung itu. Hilangnya mereka juga berarti bahwa harta karun itu telah dianggap tidak berharga. Wajar jika Tetua Yun … dalam suasana hati yang buruk karenanya! "

Melangkah maju, Tuan Paviliun Kang berusaha menenangkan situasi.

"Diberikan tidak berharga?" Zhang Xuan menggelengkan kepalanya. "Karena gulungan itu masih di sini, kita hanya perlu menarik burung-burung itu kembali. Apakah ada kebutuhan untuk meributkan hal itu? "

"Itu lukisan tingkat enam! Hanya pelukis bintang 5 yang mampu memproduksinya … Ini adalah satu-satunya yang dapat ditemukan di Kota Kerajaan Myriad, dan Anda berbicara tentang menarik mereka kembali? Mudah bagimu untuk mengatakannya! "

Merasakan kesempatan, Ruohuan gongzi mengepalkan tinjunya dan melangkah maju, "Guru, karena Lukisan Burung Melonjak telah dihancurkan, kami semua tidak dapat melanjutkan pemeriksaan. Mengapa kita tidak mengubah format tes lalu… "

Ceramah pihak lain telah membuat bahkan makhluk Kebijaksanaan Spiritual berevolusi menjadi Roh Tercerahkan. Dia tidak akan bisa menang atas pihak lain dengan pasti jika mereka melanjutkan tes ini. Jika demikian, dia mungkin juga memanfaatkan kesempatan ini untuk mengubah ujian.

"Un, kamu benar… Lukisan Burung Melonjak adalah satu-satunya lukisan Kebijaksanaan Spiritual di seluruh Aliansi Kerajaan Segudang. Karena sekarang sudah rusak, kalian semua memang tidak dapat melanjutkan tes … "

Tuan Paviliun Kang mengangguk setuju.

Jika saja dia tahu bahwa ini akan menjadi masalahnya, dia tidak akan pernah mengizinkan orang ini untuk mengikuti tes terlebih dahulu. Kini, tidak hanya lukisannya yang rusak, para kandidat lainnya juga kehilangan kesempatan untuk mengikuti tes…

Kontinuitas Kebijaksanaan Spiritual adalah penilaian terbaik untuk penyampaian pengetahuan yang dapat dia pikirkan. Situasi ini terlalu mendadak, dan dia tidak bisa memikirkan ide yang lebih baik saat itu juga.

"Jika tidak ada ide yang lebih baik, kenapa tidak kita temukan saja beberapa siswa, tutup mata mereka, dan ubah suara kita sehingga mereka tidak akan bisa mengenali kita. Ujiannya seharusnya masih relatif adil dengan cara ini juga… "Ruohuan gongzi menyarankan.

"Tidak perlu terburu-buru untuk itu. Izinkan saya untuk berunding dengan tetua lainnya dulu… Ah? Apa yang sedang terjadi…"

Mengangguk, Master Paviliun Kang mengusap glabella-nya, frustrasi dengan situasi di hadapannya ketika dia tiba-tiba melihat sesuatu dalam penglihatan tepi yang membuatnya heran.

Guru, ada apa?

Melihat gurunya kehilangan ketenangannya, Ruohuan Gongzi tercengang. Dia segera menelusuri tatapan gurunya dan dia gagal mengatur napas dan pingsan di tempat.

Tanpa disadari, pemuda yang baru saja dia kritik itu berdiri di depan lukisan itu. Di masing-masing tangannya ada kuas, dan saat ini, burung yang berkicau dengan harmonis muncul kembali di ‘Lukisan Burung Melonjak’ yang sebelumnya kosong.

Semua burung telah kembali? Tuan Paviliun Kang bertanya dengan parau.

"Bukan karena mereka kembali … tapi … Zhang shi baru saja menarik mereka!" Fu Xiaochen menjawab dengan suara bergetar.

"Baru saja ditarik…" tubuh Ruohuan gongzi bergetar.

Itu adalah lukisan Kebijaksanaan Spiritual! Itu adalah mahakarya yang hanya mampu diproduksi oleh pelukis bintang 5 … Untuk melukisnya begitu saja, apakah Anda benar-benar?

Lebih penting lagi… bahkan pelukis bintang 5 harus merenung selama berbulan-bulan untuk membuat konsep dan menyempurnakan lukisan semacam itu. Itu adalah tugas yang melelahkan yang dibuat dengan upaya yang luar biasa … Namun, sebelum dia selesai berbicara, pihak lain sudah selesai memulihkan lukisannya …

Apakah kamu harus secepat itu?

Tidak dapat mempertahankan ketenangannya, Ruohuan gongzi bertanya, "Metode melukis apa yang dia gunakan?"

Untuk menyelesaikan lukisan hanya dalam sepuluh napas atau lebih, metode melukis apa yang bisa secepat itu?

"Dual Traversing Dragons …" Fu Xiaochen menjawab dengan tidak percaya.

"Maksudmu teknik … yang hanya digunakan oleh pengrajin pinggir jalan?" Penglihatan Ruohuan gongzi menjadi gelap.

Jika Anda telah menggunakan beberapa teknik yang mendalam, saya akan mengakui …

Tapi untuk menggunakan Dual Traversing Dragon yang digunakan pengrajin pinggir jalan untuk memproduksi lukisan secara massal, belum lagi… untuk lukisan tingkat enam… Brother, katakan yang sebenarnya. Anda sebenarnya bukan pelukis bintang 3, bukan? Anda sebenarnya adalah pelukis bintang 6 yang menyamar, bukan?

Sungguh menggelikan bahwa dia melompat kegirangan ketika dia mendengar bahwa ujiannya adalah Kesinambungan Kebijaksanaan Spiritual. Dia berpikir bahwa pihak lain pasti akan gagal total ketika pergi duluan …

Jika dia tahu bahwa pihak lain adalah pelukis yang hebat, dia tidak akan pernah bertindak begitu sombong!

Menyimpan kembali kuas dan tinta ke dalam cincin penyimpanannya, Zhang Xuan berkata tanpa ekspresi, "Baiklah, Tetua Yun. Saya telah memulihkan lukisan Anda untuk Anda. Sepertinya… tidak terlalu sulit untuk melakukannya! "

Dia berpikir bahwa itu masalah besar setelah mendengar Penatua Yun berteriak dan berteriak. Bukankah itu hanya lukisan? Jika burung-burung itu ingin terbang, dia bisa melukis lebih banyak lagi untuk pihak lain. Apakah ada kebutuhan untuk membuat keributan sebesar itu?

"Ini…"

Bergegas ke depan, Penatua Yun menunduk untuk memeriksa lukisan di depannya.

Setelah sekilas, bibirnya bergetar, dan dia menatap pemuda di depannya seolah-olah dia adalah monster.

Lukisan ini identik dengan yang dia lihat sebelumnya. Jika bukan karena tintanya belum kering, dia akan benar-benar curiga bahwa semua yang terjadi sebelumnya adalah halusinasi di pihaknya.

Hanya dengan melihat sekilas, pihak lain dapat mengingat setiap detail gambar dengan sempurna-pengaturan, jumlah tinta yang digunakan untuk setiap goresan, pemosisian… dan belum lagi, bahkan konsepsi artistiknya …

Bagaimana caranya dia melakukannya?

Harus diketahui bahwa setiap pelukis memiliki pengalaman dan gaya masing-masing. Saat menyalin karya orang lain, kemungkinan besar seseorang tanpa disadari akan memasukkan gaya mereka ke dalamnya juga. Dengan demikian, sulit bagi lukisan apa pun untuk sepenuhnya identik dengan lukisan lain. Namun, tidak hanya lukisan di depannya benar-benar identik dengan versi sebelumnya, bahkan ‘perasaan’ yang dipancarkannya juga tidak berbeda… Ini benar-benar tak terbayangkan.

Bahkan seorang pelukis bintang 6 tidak akan mampu melakukan hal seperti itu!

Sebenarnya, pada level Zhang Xuan saat ini, dia hanya bisa menghasilkan lukisan dengan level seperti itu dengan menyalin dari yang lain. Jika ia melukis sendiri, sementara ia masih mampu menghasilkan lukisan Kebijaksanaan Spiritual, akan sulit baginya untuk mencapai tingkat konsepsi artistik yang terkandung dalam Lukisan Burung Melonjak.

Bagaimanapun, meskipun dia telah memahami Seni Lukis Jalan Surga, itu hanya pada level di sekitar puncak bintang 4 dan primer bintang 5.

Alasan utama mengapa dia bisa menghasilkan lukisan yang sepenuhnya identik adalah karena Eye of Insight.

Eye of Insight mampu mengintip ke dalam detail yang sangat kecil yang tidak dapat dilihat oleh mata fisik seseorang. Kembali ketika Penatua Yun mengeluarkan lukisan itu, Zhang Xuan telah memeriksanya dengan benar dengan Eye of Insight. Karena itu, mengembalikannya ke bentuk biasa bukanlah tantangan sama sekali baginya.

Jika dia mencoba melakukannya dengan kemampuannya sendiri daripada meniru karya sebelumnya, akan sangat sulit baginya untuk mencapai lukisan setingkat itu.

Namun, Penatua Yun tidak menyadari semua fakta ini. Karena itu, dia dikejutkan oleh pihak lain. Dia merasa sangat terkesan sehingga dia hampir bisa bersujud kepada pihak lain saat ini juga.

Tuan Paviliun Kang berjalan maju dan bertanya, "Bagaimana?"

Memulihkan dari keterkejutannya, Penatua Yun menelan seteguk dan air liur dan berkata, "Ini persis sama seperti sebelumnya. Kita bisa melanjutkan tes… "

"Karena Penatua Yun berkata tidak apa-apa, mari kita lanjutkan dengan tes!"

Sambil menghela nafas lega, Master Paviliun Kang berbalik untuk melihat kerumunan.

Mengingat Lukisan Burung Melonjak telah dipulihkan, dia tidak perlu lagi khawatir tentang memvariasikan format tes lagi.

"…" Ruohuan gongzi hampir menangis.

Setelah keributan besar, usahanya ternyata sia-sia. Kalau saja dia tahu sebelumnya, dia tidak akan menyia-nyiakan nafasnya …

Frustrasi, Ruohuan gongzi mengumpulkan keberaniannya dan menantang ujian. Namun, karena keadaan pikirannya yang tidak stabil, dia hanya berhasil bertahan selama sebelas menit sebelum Kebijaksanaan Spiritual menghilang.

Setelah dia, Fu Xiaochen, Feng Mosheng, dan yang lainnya juga melangkah maju untuk menantang ujian tersebut.

Yang mengejutkan adalah Luo Xi berhasil bertahan selama dua belas menit, mencapai hasil yang lebih tinggi dari Ruohuan gongzi.

"Baiklah, saya akan mengumumkan hasil tesnya. Zhang shi, melalui ceramahnya, berhasil mendorong evolusi makhluk Kebijaksanaan Spiritual menjadi Roh Tercerahkan… dan hingga saat ini, mereka belum kembali. Tidak ada yang harus memiliki keraguan tentang dia menjadi peringkat pertama, kan? "

Setelah semua orang selesai mengikuti tes, Master Paviliun Kang mulai mengumumkan hasilnya dan memindai kerumunan untuk setiap keberatan.

"Baik…"

Bibir semua orang bergerak-gerak. Mengingat bagaimana pihak lain berhasil mewujudkan semua makhluk Kebijaksanaan Spiritual sepenuhnya dan menghasilkan lukisan tingkat keenam … jika dia tidak di tempat pertama, siapa yang berani menyatakan diri mereka lebih dulu?

"Baik. Di tempat kedua adalah Luo Xi, tempat ketiga Ruohuan, tempat keempat Fu Xiaochen, tempat kelima Feng Mosheng, dan tempat keenam Du Hu … "

Setelah mengumumkan hasilnya, Master Paviliun Kang melanjutkan, "Kami akan melanjutkan ke ujian keempat, pemahaman tentang kultivasi!"