Library of Heaven's Path – Chapter 597

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 597

Chapter 597: Menyebarkan Seni Pedang

Panggilan Pedang Segudang, Raungan Naga; fenomena ini adalah manifestasi dari ranah Hati Pedang. Setelah mencapai tingkat penguasaan dalam ilmu pedang, pedang seseorang akan diberikan roh, memungkinkan seseorang untuk menggunakannya seolah-olah itu adalah anggota tubuhnya sendiri. Bagi seorang ahli pedang, tingkat kontrol yang ditingkatkan ini dapat dengan mudah diterjemahkan menjadi peningkatan dua kali lipat dalam kecakapan bertarung.

Mereka yang telah mencapai alam ini sudah memenuhi syarat untuk mendirikan sekte mereka sendiri dan memulai silsilah ilmu pedang mereka sendiri.

Faktanya, sebagian besar pemimpin sekte dan kaisar saat ini di dunia bahkan belum mencapai level seperti itu. Siapakah dari duo dalam kabut itu yang telah mencapai tingkat penguasaan yang mencengangkan ini, menyebabkan pedang yang tak terhitung banyaknya di sini untuk tunduk padanya?

Dan siapa yang mengisi seluruh panggung dengan pedang qi, meninggalkan kerumunan di bawah dengan merinding?

"Itu pasti Liao Wuzhi. Kedua sekte kami ditempatkan di kaki gunung di luar Kota Kerajaan Myriad, dan dia telah berlatih ilmu pedangnya di dekat air terjun setiap pagi. Gema logam dari pedangnya bergema di seluruh lembah, menyembur ke langit. Saat itu, aku menyadari bahwa meskipun dia belum mencapai ranah Hati Pedang, setidaknya dia pasti berada di puncak ranah Maksud Pedang! "

"Sekarang setelah kamu membicarakannya, saya tiba-tiba ingat melihat tanda yang dia tinggalkan dalam pelatihannya sekali. Melalui perwujudan pedang qi, ayunannya dapat dengan mudah mencapai jarak beberapa zhang (10 – 30 meter). Hari itu, ketika saya secara tidak sengaja berjalan melewati lokasi latihannya, saya menyadari bahwa semua tanda di tanah memiliki kedalaman yang sama! Kemungkinan besar, hanya orang yang telah mencapai ranah Sword Heart yang mampu mengontrol dengan tepat! "

"Yah, Liao Wuzhi tidak disebut Pedang Jenius yang Tak Tertandingi dari Sekte Angin Dingin tanpa alasan."

"Memang. Seseorang yang telah mencapai Sword Heart Realm secara praktis tidak terkalahkan di antara mereka yang berada di alam kultivasi yang sama. Belum lagi, kultivasi Zhang shi lebih rendah dari pihak lain sejak awal. Saya khawatir peluang kemenangan yang terakhir sangat tipis! "

"Saya tidak sependapat dengan Anda. Sebaliknya, saya pikir Zhang shi adalah orang yang telah mencapai alam Pedang Hati! Ini tidak seperti Anda tidak melihat keajaiban yang dia ciptakan dalam beberapa putaran terakhir… "

…

Merasakan manifestasi pedang qi yang tampaknya tak berujung di dalam kabut, ekspresi muram muncul di wajah para guru master di bawah panggung.

Dunia Pedang Hati?

Tubuh Wu Tianhao bergetar.

Pikiran awalnya saat itu adalah untuk menantang Zhang shi ke duel pedang, bukan duel tinju. Dia berpikir bahwa dengan penguasaannya dalam ilmu pedang, duel akan menjadi berjalan di taman baginya. Bagaimana dia bisa tahu bahwa Zhang shi akan menerima duel tinju?

Karena itu, dia berpikir bahwa jika dia memiliki kesempatan lagi untuk menantang pihak lain, dia pasti akan langsung mengajukan duel pedang. Tapi setelah merasakan benturan pedang qi di depannya, dia kehilangan semua kepercayaan dirinya.

Bahkan jika Zhang shi bukanlah orang yang telah memahami alam Pedang Hati, mengingat bagaimana dia bisa menyaingi ahli seperti itu, ilmu pedangnya tidak mungkin buruk.

Setidaknya, dia tahu dia tidak akan memiliki kesempatan melawan ahli alam Pedang Hati.

"Bisakah Zhang shi… menang?"

Paviliun Tuan Kang dan yang lainnya khawatir.

"Jangan khawatir, dia pasti menang. Hanya itu … "Alis Zhao Feiwu menjadi satu.

Hanya itu?

Mengetahui bahwa Putri Kedua dekat dengan Zhang shi, yang lain segera mengalihkan perhatian mereka padanya.

"Tanpa diragukan lagi, ilmu pedang Zhang shi telah mencapai ranah Sword Heart!" Zhao Feiwu mengungkapkan.

Saat itu, di Altar Surga Kerajaan Xuanyuan, Zhang shi telah menunjukkan kekuatan ahli alam Pedang Hati. Berdiri di atas punggung makhluk roh udara, Jin Conghai dan dia telah melihat semuanya dengan jelas.

Seiring dengan peningkatan kultivasinya, tingkat pemahamannya dalam ilmu pedang juga harus diperdalam. Dia yakin bahwa orang yang masuk ke alam Pedang Hati di dalam kabut adalah dia.

Bahkan jika bukan itu masalahnya, dia yakin bahwa penguasaan ilmu pedang Zhang shi sama sekali tidak lebih rendah dari ini.

"Hanya saja … dia tidak memiliki senjata yang cocok …" lanjut Zhao Feiwu.

Zhang shi telah bangkit terlalu cepat. Meskipun dia berhasil mendapatkan batu roh yang cukup untuk bahan bakar kultivasinya, dia belum dapat menemukan senjata yang cocok untuk dirinya sendiri.

Kembali ke Persekutuan Master Formasi Kota Honghai, dia bahkan harus meminjam senjata orang lain untuk menuliskan pelat formasi.

Sementara penguasaan ilmu pedang seseorang penting dalam duel pedang, senjata seseorang juga memainkan peran yang sangat penting. Jika seseorang tidak memiliki senjata yang layak untuk menyaingi senjata lawannya, seseorang akan segera ditempatkan pada posisi yang tidak menguntungkan.

"B-bagaimana… ini bisa terjadi?"

Paviliun Master Kang dan yang lainnya tercengang.

Dengan seorang guru sekuat Yang shi, mereka berpikir bahwa satu hal yang Zhang shi tidak akan kekurangan adalah sumber daya kultivasi. Siapa yang tahu bahwa dia bahkan tidak memiliki pedang tingkat menengah Spirit? Untuk bertarung melawan jenius pedang yang tangguh dalam duel pedang tanpa pedang yang layak … bagaimana dia bisa menang?

Kalau saja mereka tahu sebelumnya, mereka pasti akan mendapatkan satu untuknya. Sekarang duel sudah dimulai, mereka tidak bisa ikut campur lagi.

"Sudah terlambat untuk melakukan apa pun, kita hanya bisa percaya pada Zhang shi!"

Zhao Feiwu menggelengkan kepalanya.

Sementara kelompok itu masih mengkhawatirkan Zhang shi, sebuah suara tiba-tiba terdengar dari kabut, "Hong shi, tolong lepaskan formasi!"

Pertempuran telah berakhir?

Semua orang tercengang.

Jika formasi akan dilepaskan, apakah itu berarti sudah ada kesimpulan untuk duel?

Tapi berapa lama waktu telah berlalu? Membuat perkiraan kasar, sepertinya belum genap dua menit sejak awal … Seorang pemenang sudah diputuskan dalam waktu singkat ini?

Ini terlalu cepat!

Hu!

Di tengah tatapan bingung, kabut perlahan menyebar, menampakkan dua siluet.

Zhang shi dan Liao Wuzhi masih berdiri di posisi semula sebelum duel, seolah tidak ada yang terjadi sebelumnya. Tidak ada luka atau luka sedikit pun di tubuh mereka. Seharusnya itu adalah duel pedang yang berbahaya, tapi di permukaan, sepertinya pertarungan itu bahkan belum dimulai.

"Ini… Jadi siapa yang menang?"

"Aku juga tidak tahu … tapi di mana pedang Zhang Shi?"

"Kamu benar. Bukankah ini duel pedang? Mengapa Zhang shi tidak memegang pedang? "

"Tidak mungkin Zhang shi mengaku kalah?"

…

Kerumunan dengan cepat menyadari bahwa, sementara ada pedang tajam di tangan Liao Wuzhi, tangan Zhang shi benar-benar kosong. Tidak mungkin untuk mengatakan apakah dia telah memasukkan kembali pedang ke dalam cincin penyimpanannya atau dia tidak mengeluarkan apapun pada awalnya.

Tidak mungkin untuk membedakan siapa yang menang atau kalah dari ini sendirian.

Saat kerumunan itu berspekulasi tentang situasinya …

"Aku tersesat!" Liao Wuzhi menyatakan tiba-tiba. Dia menggelengkan kepalanya dan memasukkan pedangnya kembali ke cincin penyimpanannya.

"Liao shi tersesat?"

"Apa yang terjadi?"

Keributan besar segera terjadi setelah pengakuan kekalahan yang mengejutkan.

Apa yang dilakukan Zhang shi dalam dua menit itu hingga membuat Pedang Genius Liao Wuzhi mengaku kalah dengan rela?

"Ilmu pedang Zhang shi telah mencapai tingkat yang sangat dalam yang jauh melampaui diriku!"

Mengabaikan tatapan kaget dari kerumunan di bawah, Liao Wuzhi melangkah maju dan mengepalkan tinjunya, "Aku telah mencapai tahap utama dunia Sword Heart, tapi aku mendapati diriku tidak dapat berkembang lebih jauh dari itu. Bolehkah saya meminta Zhang shi untuk memberi pencerahan tentang bagaimana saya harus melanjutkan dari sini dan seterusnya? "

Dia adalah satu-satunya dari seluruh Frigid Gale Sect yang telah mencapai ranah Sword Heart, dan dengan demikian, dia hanya bisa perlahan-lahan maju melalui trial and error. Tetapi pada tahap ini, dia menemukan dirinya benar-benar tidak mengerti bagaimana dia bisa maju lebih jauh.

Meskipun orang di hadapannya bahkan lebih muda darinya, pemahaman tentang ilmu pedang jauh melampaui pemahamannya sendiri. Jika pihak lain bisa memberinya beberapa petunjuk, dia pasti bisa naik ke ketinggian yang lebih tinggi.

"Anda ingin petunjuk saya?"

Meskipun Zhang Xuan tidak mengharapkan Liao Wuzhi untuk meminta bimbingannya secara langsung, dia menganggukkan kepalanya tanpa ekspresi dan mengangkat tangannya. "Berikan pedangmu padaku!"

"Iya!"

Mata Liao Wuzhi berbinar setelah mendengar kata-kata itu. Dia segera mengeluarkan pedangnya dan memberikannya ke pihak lain.

Dengan jentikan jarinya, Zhang Xuan menghunus pedang, dan kilatan dingin yang mencekik segera tercermin ke sekitarnya.

"Zhang shi… akan memberikan beberapa petunjuk kepada Liao Wuzhi?"

"Sepertinya begitu. Tapi… jika itu hanya menawarkan petunjuk, kenapa dia tidak bisa menggunakan pedangnya sendiri? Bagaimanapun, pedang tersebut telah mengakui Liao Wuzhi sebagai tuannya. Jika roh pedang menolak kendali Zhang Shi, dia tidak akan bisa sepenuhnya menampilkan kekuatan pedangnya! "

"Memang, betapa anehnya…"

…

Kerutan dalam muncul di dahi semua orang setelah melihat Zhang Xuan meminta pedang Liao Wuzhi.

Pedang tingkat Roh memiliki roh, dan selama master yang dikenali masih hidup, akan sulit bagi orang lain untuk menggunakannya. Karena Zhang shi akan menunjukkan beberapa petunjuknya kepada pihak lain, mengapa dia tidak bisa menggunakan pedangnya sendiri?

Sama seperti kerumunan orang yang bingung dengan apa yang dilakukan Zhang shi, pedang di tangan yang terakhir itu tiba-tiba melepaskan panggilan yang tajam.

"Spirit Euphoria, pedang itu ingin mengakuinya sebagai tuannya?"

"Dia membuat pedang Liao shi mengakuinya hanya dengan menyentuhnya?"

Semua orang tercengang.

Seseorang harus tahu bahwa membuat senjata tingkat Roh mengakui seseorang sebagai tuannya adalah proses yang sangat merepotkan. Ada banyak orang yang menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk menyeka pedang mereka setiap hari, memperlakukannya dengan sangat hati-hati, dan belum berhasil. Di sisi lain, Zhang shi, dengan satu sentuhan, benar-benar memicu Spirit Euphoria dari pedang Liao shi…

Bukankah cara ini terlalu sulit dipercaya?

Liao Wuzhi jelas tidak mengharapkan ini, dan matanya membelalak kaget.

Saat itu, dia telah menghabiskan setengah tahun upaya, di mana, dia bahkan memberinya makan selama sebulan penuh dengan darahnya sendiri, sebelum berhasil membuat pedang itu tunduk padanya.

Namun, pihak lain, dengan satu sentuhan, memenangkan kesetiaan pedang… Apa jarak diantara mereka berdua benar-benar sebesar ini?

Saat dia diliputi keterkejutan, suara tanpa ekspresi Zhang shi terdengar.

"Perhatikan baik-baik, aku hanya akan menunjukkannya padamu sekali!"

Karena itu, dia dengan cepat menenangkan dirinya dan memfokuskan perhatiannya pada pihak lain.

Kerumunan di bawah juga terdiam. Mata semua orang membelalak, dan mereka tidak berani berkedip karena takut kehilangan detail sekecil apa pun.

Untuk mengalahkan Liao shi yang telah memahami alam Pedang Hati, mereka ingin melihat sejauh mana Zhang shi telah berkembang di jalur ilmu pedang.

Hu!

Di tengah tatapan intens semua orang, pedang di tangan Zhang Xuan bergerak.

Pedang yang memancarkan sinar dingin yang mencekik beberapa saat yang lalu sepertinya telah kehilangan cahaya dan kekuatannya di tangan Zhang shi. Pukulan itu tampaknya tidak membawa beban sama sekali; pada saat yang sama, rasanya seperti gerakan dari perpanjangan tangannya – tidak ada disonansi sama sekali dalam gerakan sederhana itu.

Huala!

Pemotongan dilakukan terhadap Liao Wuzhi. Setelah menembak melewatinya, itu dengan cepat ditarik kembali. Meskipun ada sedikit kekuatan di belakang gerakan, gerakannya sangat cepat, jadi ada banyak yang gagal menangkap gerakan penuhnya.

Danglang!

Zhang Xuan menyarungkan pedang, melemparkannya kembali ke pihak lain, dan berjalan dari panggung.

Seni pedang yang sangat cepat!

"Apakah ini pemahaman ilmu pedang Zhang shi?"

Semua orang menatap satu sama lain dengan tidak mengerti.

Bahkan Liao Wuzhi sendiri bingung.

Sementara pedang Zhang shi cepat, dia bisa dengan mudah meniru kecepatan itu dengan kekuatannya. Nyatanya, dia bisa melaju lebih cepat dari itu… Jika hanya itu saja, tidak ada yang bisa dia pelajari dari ini!

Hu!

Di tengah kebingungannya, angin tiba-tiba bertiup, dan sehelai rambut dari dahinya terangkat ke udara sebelum perlahan-lahan melayang ke bawah.

"Dengan gerakan sebelumnya … dia memotong sehelai rambutku?"

Melihat helai rambut yang mengambang, mata Liao Wuzhi menyipit.

Mengingat rambutnya yang subur, untuk memotong satu rambut dengan tepat tanpa memotong yang lain, kendali pihak lain atas pedangnya telah mencapai tingkat yang tidak masuk akal!

Seperti yang diharapkan dari Zhang shi, menakutkan!

"Zhang shi memotong rambut dengan pedangnya tanpa diketahui Liao shi?"

"Ilmu pedang macam apa itu? Seberapa kuatkah kendali seseorang atas pedang untuk mencapai prestasi seperti itu? "

"Aku tidak tahu … Tapi ini mungkin puncak dari Hati Pedang Bawah … Mungkin, bahkan mungkin setingkat Jantung Pedang Tengah!"

Jantung Pedang Tengah?

Semua orang terdiam karena terkejut.

Jika mereka tidak menyaksikan pemandangan seperti itu untuk diri mereka sendiri, mereka tidak akan pernah percaya bahwa ada orang di dunia ini yang dapat mengendalikan senjata mereka dengan sangat tepat.

"Zhang shi, terima kasih atas petunjuknya…"

Liao Wuzhi mengepalkan tinjunya dengan hormat.

Sosok Zhang Xuan yang pergi tiba-tiba berhenti dan bertanya, "Apakah kamu memahaminya?"

"Saya mengerti. Alasan mengapa Zhang shi memotong sehelai rambut adalah untuk memberitahuku untuk memperbaiki kendali atas pedangku… "Liao Wuzhi dengan cepat menyatakan pemahamannya sendiri tentang situasi.

Tetapi sebelum dia selesai berbicara, Zhang shi menggelengkan kepalanya. Punggungnya di bawah sinar bulan tampak sedikit merosot karena kecewa. "Sepertinya… kamu tidak memahaminya!"

Setelah itu, dia menjentikkan pergelangan tangannya dengan ringan.

Hu!

Angin lain bertiup, dan rambut itu secara instan terbelah menjadi puluhan segmen yang menari-nari di sekitar mereka.

"Itu… bukan satu tebasan?"

Wajah Liao Wuzhi langsung memucat.