Library of Heaven's Path – Chapter 598

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 598

Chapter 598: Duel Penyampaian Pengetahuan

Tidak mungkin angin yang dihasilkan dari gerakan lengan baju pihak lain untuk memutuskan udara. Hanya ada satu kemungkinan untuk situasi saat ini-gerakan sebelumnya Zhang shi bukan hanya satu potong … itu lusinan luka!

Namun, potongan ini tidak memutuskan seluruh helai rambut, membuatnya tampak seolah-olah masih utuh. Hanya di bawah hembusan angin sepoi-sepoi itulah mereka mencapai batas daya tahan mereka dan pecah menjadi lusinan segmen.

Saat melirik ke bawah untuk melihat bagian-bagian rambut yang mengambang, dia menyadari bahwa setiap segmen memiliki panjang yang sama, dan titik putusnya mulus.

Bahkan mengiris sehelai rambut dengan pedang sangatlah sulit bahkan bagi seorang ahli ranah Jantung Pedang, untuk secara berurutan memotong sehelai rambut puluhan kali tanpa memotongnya… Seberapa gila tingkat kendali seseorang?

Tubuh Liao Wuzhi bergetar tak terkendali. Tidak ada kata-kata yang bisa mengungkapkan emosinya saat ini.

Dia mengira bahwa dia telah memahami penunjuk pihak lain, tetapi dari awal sampai akhir … dia hanya menggaruk permukaan!

Ini bukan hanya kendali belaka. Sebaliknya, pedangnya telah menjadi bagian dari tubuhnya dan mendapatkan ‘kepekaan’. Itulah satu-satunya alasan yang masuk akal mengapa dia bisa secara akurat mengukur kedalaman setiap potongan sehingga itu bisa terbelah dengan sedikit angin seketika …

Menyadari, dia dengan cepat mengangkat kepalanya, hanya untuk menyadari bahwa Zhang shi telah meninggalkan panggung.

‘Aku akan bekerja keras agar tidak mengecewakanmu!’

Memutar ulang gerakan pedang Zhang Xuan di kepalanya, Liao shi menyadari bahwa ini adalah kesempatan besar baginya. Mengepalkan tinjunya dengan erat, dia berjalan menuruni panggung dan kembali ke grupnya. Dalam sekejap, banyak tetua dari Frigid Gale Sekte segera mengelilinginya.

"Bagaimana kamu kalah sekarang? Dia sepertinya tidak memegang pedang sekarang, apa yang dia gunakan untuk mengalahkanmu? "

Kelompok itu masih bingung dengan kejadian sebelumnya.

Zhang shi tampaknya bahkan tidak mencabut pedangnya sama sekali. Tetapi jika itu masalahnya, mengapa Liao Wuzhi mengaku kalah?

Apa yang dia gunakan untuk mengalahkanku?

Mengingat pemandangan sebelumnya, Liao Wuzhi tersenyum pahit sebelum berkata, "Jari …"

"Sebuah jari?"

Semua orang tercengang.

…

Keberuntungan tidak lagi memainkan peran yang berat dalam pertempuran untuk empat besar. Song Chao dan Ruohuan gongzi terpaksa berhenti pada saat ini. Selain Zhang Xuan, tiga lainnya yang berhasil lolos ke babak berikutnya adalah guru master puncak bintang 4, ahli puncak Transcendent Mortal 4-dan.

Seolah mencoba untuk tidak mengecewakan ekspektasi penonton, mereka semua adalah pesaing terpopuler untuk kursi juara juga.

Ini terutama terjadi pada Luo Xuan. Dalam pertarungan melawan Ruohuan gongzi, dia telah mencapai kemenangan yang nyaris sempurna.

Meskipun disesalkan Ruohuan gongzi harus berhenti di sini, dia sudah puas. Jika bukan karena Zhang shi, dia mungkin tersingkir di babak seleksi. Bagaimana lagi dia bisa masuk delapan besar dan mendapatkan kesempatan untuk belajar di Akademi Guru Guru Hongyuan?

"Untuk babak selanjutnya, Luo Xuan dari Sekte Awan Sekejap akan bertarung melawan Bi Jianghai dari Sekte Sungai Pengamat, dan Huang Zheng dari Sekte Pasir Cascading akan bertarung melawan Zhang Xuan dari Aliansi Kerajaan Segudang!"

Hong shi mengungkapkan kecocokan untuk ronde tersebut.

"Huang Zheng dari Sekte Pasir Bertingkat? Orang yang berada di urutan keempat dalam daftar calon pesaing untuk menjadi juara? "

Zhang Xuan melirik pria muda di atas panggung.

Ditempatkan di peringkat keempat, orang ini sama sekali tidak kalah dengan Liao Wuzhi, baik itu kekuatannya atau kultivasinya.

"Un. Zhang shi, hati-hati. Meskipun format duel yang diajukan Huang Zheng di setiap pertandingan berbeda, ia tetap memenangkan semuanya dengan mudah. Kemampuan sejatinya menakutkan! Bahkan, aku bahkan berpikir bahwa dia mungkin telah menyembunyikan kekuatan aslinya! " Kata Tuan Paviliun Kang dengan ekspresi muram.

Dia telah memperhatikan duel Huang Zheng, dan meskipun Huang Zheng telah memilih format duel yang berbeda untuk setiap ronde, dia masih dapat mengalahkan lawannya dengan mudah. Kemampuan yang terakhir tampaknya lebih besar dari apa yang dia prediksi.

Faktanya, yang terakhir sepertinya tidak kalah dengan Luo Xuan sama sekali.

"Tidak penting siapa dia; harus menghadapi Zhang shi, dialah yang seharusnya khawatir! " Zhao Feiwu tersenyum.

"Kamu benar …" Master Paviliun Kang tertawa canggung.

Dia khawatir Zhang shi tidak akan dapat bertahan dari turnamen penuh karena kurangnya kultivasi, tetapi setelah duel dengan Wu Tianhao dan Liao Wuzhi, pemikiran seperti itu telah lenyap sepenuhnya dari pikirannya.

Zhang shi seperti Dewa Perang yang tak terkalahkan. Mereka yang menghadapinya dalam pertempuran akan menemui akhir yang tragis yang benar-benar akan menghancurkan kepercayaan diri mereka.

Sementara Huang Zheng telah menunjukkan hasil yang spektakuler di pertandingan sebelumnya, itu hanya karena lawannya adalah orang lain. Melawan Zhang shi… sepertinya dia tidak akan mendapatkan yang lebih baik dari yang lain.

Melihat kepercayaan kelompok padanya, Zhang Xuan tersenyum pahit sebelum naik ke atas panggung.

Huang Zheng sudah berada di atas panggung saat ini. Setelah melihat Zhang Xuan, dia mengepalkan tinjunya dan menyapa, "Zhang shi!"

"Huang shi!" Zhang Xuan juga membalas isyarat itu.

"Saya ingin menantang Zhang shi dalam pertandingan penyampaian pengetahuan!" Huang Zheng berkata tanpa ekspresi.

"Penyampaian pengetahuan?"

"Un. Aturannya sederhana. Seratus orang akan dipilih secara acak dari alun-alun, dan kami akan melakukan ceramah kami secara bersamaan. Impartation of Heaven’s Will dilarang dalam duel. Di akhir ceramah, siapa pun yang berhasil membuat lebih banyak orang kagum dan mengakuinya sebagai guru akan menjadi pemenangnya! " Huang Zheng membeberkan aturannya.

Bahkan format duel yang sama dapat memiliki jenis aturan yang berbeda. Tetapi tentu saja, jika seseorang merasa tidak adil, mereka diizinkan untuk menolaknya.

"Aku akan menerima tantanganmu!" Zhang Xuan mengangguk.

…

"Penyampaian pengetahuan? Dan Impartation of Heaven’s Will dilarang? Bukankah ini terlalu berlebihan! "

"Memang. Impartation of Heaven’s Will adalah simbol kekuatan guru master, sekaligus kekuatan terbesar mereka. Bagaimana mungkin sebuah pertandingan penyampaian pengetahuan bisa dilakukan tanpanya? "

"Huang shi pasti sudah merencanakannya dengan baik. Berdasarkan pengalaman sebelumnya, akan sulit untuk menang melawan Zhang shi dalam format duel apa pun. Namun, penyampaian pengetahuan berbeda. Kadang-kadang, tidak peduli seberapa bagus ceramah seorang guru, jika seorang siswa tidak begitu saja tidak menyukainya, dia tidak akan mendapat banyak manfaat darinya. Karena itu… keberuntungan memainkan peran penting dalam tantangan ini juga. Selain itu, Impartasi Kehendak Surga juga dilarang dalam tantangan… Sulit untuk mengatakan siapa yang akan menang! "

"Memang…"

Mendengar isi lomba, diskusi pun terjadi di tengah keramaian.

Penyampaian pengetahuan tidak hanya bertumpu pada reputasi dan kapabilitas guru saja, banyak faktor lain yang ikut berperan. Itu seperti bagaimana makhluk yang paling sempurna pun tidak mungkin memenangkan persahabatan semua orang.

Emosi manusia berubah-ubah, dan ini akan menjadi variabel terbesar dari semuanya.

Zhang shi mungkin bisa menang dengan kepastian mutlak dalam jenis duel lain, tapi ini… akan sulit untuk mengatakannya dengan pasti.

Seperti yang diharapkan dari salah satu penantang paling populer untuk kursi juara, Huang Zheng mampu melakukan tindakan balasan dengan cepat dan mengusulkan format duel yang paling menguntungkan baginya.

Jika tidak, dia mungkin tidak akan memiliki kesempatan sama sekali.

…

Aturannya sederhana, dan karena kedua belah pihak tidak keberatan, mereka mulai membuat persiapan untuk duel.

Segera, seratus orang duduk di atas panggung. Beberapa adalah penjaga dari Myriad Kingdom Alliance sementara beberapa hanya penonton biasa.

Dipilih untuk mendengarkan ceramah dari dua guru besar yang hebat, mata dari seratus orang bersinar dalam kegembiraan.

Ini adalah anugerah bagi mereka. Tidak setiap hari orang dapat mendengarkan ceramah dari dua guru master bintang 4 yang jenius.

"Alam kultivasi kelompok berkisar pada spektrum yang luas, jadi mengapa kita tidak membicarakan beberapa pengetahuan yang lebih mendasar di balik kultivasi saja? Jika tidak, jika kita menguraikan alam kultivasi tertentu, mereka yang memiliki alam kultivasi lebih rendah tidak akan mengerti, dan mereka yang memiliki alam kultivasi lebih tinggi akan menganggapnya tidak berguna! " Kata Huang Zheng.

Alam budidaya dari seratus orang yang dipilih berkisar dari Fighter 1-dan hingga Transcendent Mortal 3-dan. Jika mereka memberi kuliah tentang budidaya Transcendent Mortals, mereka yang masih di alam Fighter tidak akan mengerti. Di sisi lain, jika mereka ingin menguraikan budidaya Fighters, orang-orang yang telah melampaui alam itu hanya akan menguap karena bosan.

Hanya pengetahuan dasar yang berlaku untuk kultivasi secara umum yang dapat menarik minat mereka secara bersamaan.

"Baik!" Zhang Xuan mengangguk.

Dia baik-baik saja dengan keputusan ini. Dia mungkin kurang dalam topik lain, tapi dalam hal fundamental dalam kultivasi … bahkan Kong shi mungkin tidak bisa berbicara lebih baik darinya jika dia ada di sini.

Dasar-dasar yang disusun oleh Library of Heaven’s Path benar-benar tanpa kekurangan, dan ini adalah salah satu prestasi yang tidak mungkin dicapai oleh guru master mana pun.

"Baik. Kami berdua akan menggunakan telepati untuk menyampaikan ceramah kami kepada kelompok, dan mereka akan diizinkan untuk mendengarkan ceramah siapa pun yang mereka inginkan. Batas waktu adalah waktu dupa, dan siapa pun yang memenangkan pengakuan anggota kelompok setelah waktunya habis akan menjadi pemenangnya! "

Huang Zheng menjelaskan isi duel sebelum melambaikan tangannya. "Mari kita mulai!"

"Un. Anda duluan!"

Zhang Xuan memberi isyarat dengan sabar sambil tersenyum.

"Kalau begitu aku tidak akan berdiri di upacara!"

Kilatan cahaya melintas di mata Huang Zheng, dan dia memulai ceramahnya.

Saat dia menggunakan telepati untuk menyampaikan isi ceramahnya, tidak ada seorang pun di bawah panggung yang dapat mendengar apa pun.

Setelah mendengarkan ceramah pihak lain untuk sementara waktu, Zhang Xuan merasa bahwa penguraian dasar-dasar pihak lain tidak terlalu buruk dan menganggukkan kepalanya sebagai pujian. Baru setelah itu dia melangkah maju dan memulai juga.

…

Duel telah dimulai!

"Tapi mengingat keduanya mengajar secara bersamaan, bagaimana kelompok pendengar memutuskan siapa yang harus mereka dengarkan?"

"Sederhana, mereka hanya akan mendengarkan ceramah mana konten yang menarik dan bermanfaat bagi mereka!"

"Kamu benar. Meskipun sebagian besar pembudidaya tidak mampu melakukan banyak tugas, tidak terlalu sulit bagi mereka untuk menyaring kata-kata dari satu sisi! "

Melihat duel telah dimulai, diskusi langsung terdengar dari kerumunan.

"Menurutmu siapa yang akan memenangkan pertandingan ini?"

"Sulit untuk mengatakannya, tapi taruhan saya ada pada Zhang shi lagi!"

"Jika Impartasi Kehendak Surga diizinkan, Zhang shi pasti tidak akan punya masalah. Tapi mengingat aturannya, itu harus bergantung pada pengetahuan fundamental siapa yang lebih kuat … "

"Mempertimbangkan koleksi buku mendalam yang lebih besar di Cascading Sand Sect, Huang Zheng tampaknya berada dalam posisi yang jauh lebih baik!"

…

Tidak ada seorang pun di bawah ini yang tidak ingin tahu tentang bagaimana ini akan berubah. Karena mereka tidak dapat mendengarkan isi ceramah, mereka memusatkan perhatian mereka pada kelompok di atas panggung dengan harapan dapat melihat sesuatu.

Tapi sayang sekali harapan mereka sirna.

Kelompok yang mendengarkan ceramah itu sepertinya terhipnotis. Mereka memang mendengarkan dengan penuh perhatian dengan tatapan mabuk karena senang, tetapi tidak mungkin untuk mengatakan apakah penyebabnya adalah ceramah Zhang shi atau ceramah Huang shi.

Saat semua orang penasaran untuk melihat hasil duel, seseorang di tengah kerumunan tiba-tiba berteriak, "Duel Luo Xuan dan Bi Jianghai telah berakhir …"

Penonton langsung mengalihkan pandangan ke panggung lain dan melihat bahwa duel telah berakhir.

Alis Bi Jianghai terangkat ke atas. Dia membawa watak yang mengingatkan pada naga agung, tidak dapat diserang oleh siapa pun.

Di sisi lain, Luo Xuan, pesaing paling populer untuk kursi juara, berdiri di hadapannya. Dia menggelengkan kepalanya dengan ekspresi sedikit kecewa.

"Apa yang terjadi?"

"Siapa yang menang?"

Melihat pemandangan ini, semua orang tercengang.

Bi Jianghai berasal dari latar belakang yang sederhana, dan dia bahkan tidak termasuk di antara sepuluh pesaing teratas untuk kursi juara. Karena itu, semua orang berpikir bahwa dia pasti akan berakhir dengan kekalahan melawan Luo Xuan. Tapi mengapa adegan itu menceritakan kisah yang berbeda?

"Luo shi kalah!" kata seorang guru master yang menyaksikan duel itu. Suaranya diwarnai ketidakpercayaan, seolah-olah dia menemukan kata-katanya sendiri sulit dipercaya juga.

"Luo shi adalah pesaing terkuat untuk kursi juara, bagaimana mungkin dia kalah?"

Ada banyak di antara orang banyak yang menganggap kesimpulan ini tidak dapat dibayangkan.

"Keduanya berkompetisi dalam duel kultivasi. Keduanya sama, atau lebih tepatnya, Luo shi berada dalam posisi yang sedikit lebih menguntungkan. Berbicara secara logis, dia seharusnya bisa menang. Siapa sangka… dengan keberuntungan, Bi shi berhasil mencapai terobosan di tengah-tengah duel, mencapai ranah Roh Konsonan! "

Guru master itu tersenyum pahit.

"Mencapai terobosan?"

Alam Roh Konsonan?

Semua orang tercengang.