Library of Heaven's Path – Chapter 600

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 600

Chapter 600: Final (1)

"Transcendent Mortal 4-dan Clarifying Turbidity ranah. ‘Klarifikasi’ mengacu pada jiwa sedangkan ‘keruh’ mengacu pada tubuh. Biasanya setelah terobosan, yang ‘bening’ dan ‘keruh’ masih bercampur seperti genangan air keruh. Jika Zhang shi diberi waktu satu jam untuk ‘keruh’ untuk menyelesaikan, kecakapan bertarungnya pasti akan sangat melambung. Untuk bertarung sekarang … Kekuatan bertarungnya masih tidak berbeda dari kultivator puncak alam Yin-Yang! "

"Sebelum perbedaan antara ‘jelas’ dan ‘keruh’ ditarik, tubuh dan jiwa seseorang akan tetap bersatu. Dalam skenario terburuk, kecakapan bertarung Zhang shi bahkan mungkin menurun karena ini. "

"Tapi Bi shi juga tidak bisa disalahkan. Pada akhirnya, ini adalah turnamen, dan jika saya berada di posisinya, saya akan melakukan hal yang sama juga! "

"Kursi juara Turnamen Guru Guru selalu sangat dihormati. Dia tidak mungkin menyerah sekarang karena mahkotanya ada di hadapannya … "

…

Ada proporsi yang signifikan dari kerumunan yang menggelengkan kepala saat melihat tindakan Bi shi.

Guru guru adalah manusia juga, dan tidak ada manusia di dunia ini yang bebas dari keinginan. Duel terakhir ini menyangkut prestise dan batu roh tingkat tinggi yang tak ternilai harganya. Tidak ada orang yang mungkin membiarkan ini lolos dari jari mereka.

Karena itu, mereka juga bisa berempati dengan Bi Jianghai.

Ranah Yin-Yang-keharmonisan antara yin dan yang akan melengkapi dan mendorong pertumbuhan yang lain. Setelah menerobos ke ranah Klarifikasi Kekeruhan, baik yin dan yang akan bergabung membentuk genangan air keruh. Dengan satu jam pengondisian, saat ‘cerah’ naik dan ‘keruh’ tenggelam, perbedaan antara keduanya secara bertahap akan menjadi lebih jelas, sehingga mendorong gelombang kecakapan bertarung seseorang. Namun, sebagai lawan Zhang shi, bagaimana mungkin Bi shi menonton dengan iseng dan membiarkan dia melakukan apa yang dia suka?

Tidak mau menyisihkan sedikitpun kesempatan untuk lawannya, Bi shi segera menyerukan dimulainya kembali duel. Dengan ini, terobosan Zhang shi menjadi faktor yang sangat menyeretnya.

"Sialan, anak pengecut itu!"

"Dia sama sekali tidak memiliki kemurahan hati yang harus dimiliki seorang guru master…"

Tuan Paviliun Kang, Su shi, dan yang lainnya melompat dalam kemarahan.

"Jangan khawatir!"

Melihat semua orang mengkhawatirkannya, Zhang shi tersenyum, berdiri, dan naik ke atas panggung.

"Zhang shi memiliki bakat luar biasa yang memungkinkan Anda untuk menyaingi lawan yang lebih kuat. Bahkan Wu shi dan Liao shi dikalahkan olehmu. Saya menghormati kekuatan Anda, dan saya ingin menantang Anda dalam duel kultivasi. Saya harap Anda tidak menolak saya! "

Bi Jianghai mengangkat tangannya dengan megah saat dia berbicara.

"Datang!"

Sama seperti yang orang lain tebak, orang ini menantangnya untuk duel kultivasi. Zhang Xuan tersenyum ringan menanggapi kata-kata itu.

Hong panjang!

Mendengar penegasan Zhang Xuan, alis Bi Jianghai terangkat, dan dia segera berlari ke depan dengan kepalan tangan.

Dia takut sesuatu yang salah akan terjadi jika dia menyeret duel keluar, dan dengan demikian, dia pergi ke Zhang shi dengan kekuatan penuhnya sejak awal.

Kekuatan alam Roh Konsonan menyebar dari kekuatan besar tinjunya, seolah-olah riak dari batu jatuh ke permukaan badan air. Sebelum tinju itu bisa menyerang, seseorang sudah bisa merasakan tekanan luar biasa membebani jiwa seseorang.

Seorang ahli puncak ranah Clarifying Turbidity biasa memiliki 1.600.000 ding kekuatan sementara ahli tahap utama ranah Consonant Spirit memanfaatkan kekuatan 2.000.000 ding.

Tinju itu terasa seperti gunung raksasa yang menerjang ke arahnya. Hembusan angin besar bertiup ke sekeliling.

Meskipun kultivasi Zhang Xuan telah meningkat pesat baru-baru ini, dia belum pernah menghadapi ahli sekaliber ini sebelumnya. Dia merasakan darahnya memompa dengan cepat ke seluruh tubuhnya, dan meridiannya tampak membesar untuk mengantisipasi pertempuran yang akan segera terjadi.

"Baik!"

Sambil tertawa terbahak-bahak, Zhang Xuan berlari ke depan dan menghadapi tinjunya dengan salah satu tangannya.

Tinju Ilahi Jalan Surga!

Peng!

Dengan benturan kedua tinju, Zhang Xuan dipaksa mundur tujuh hingga delapan langkah.

Untuk memeriksa kekuatan tubuh fisiknya, Zhang Xuan memilih untuk tidak memanfaatkan kekuatan yang diperoleh dari budidaya jiwanya. Karena itu, dia mengalami kemunduran pada pukulan pertama. Namun demikian, dengan sedikit senyum di wajahnya, dia menyerang ke depan sekali lagi.

Huh!

Melihat pihak lain menyerbu ke arahnya meskipun budidayanya masih tidak stabil dari terobosan sebelumnya, alis Bi Jianghai terangkat.

Meskipun dia tidak menyakiti pihak lain pada pertemuan sebelumnya, dia melihat sekilas kekuatan pihak lain saat ini – sekitar 1.200.000 ding. Itu adalah level ahli tahap menengah wilayah Klarifikasi Turbiditas, tapi itu masih jauh dari menyaingi kekuatannya saat ini.

"Zhang shi, kamu memang lawan yang tangguh. Pemahaman Anda tentang kultivasi memang luar biasa. Tapi… jika hanya ini yang kamu punya, aku akan mengambil kursi juara kalau begitu! "

Dengan hembusan angin yang sangat besar, Bi shi membuka tinjunya ke telapak tangan dan mendorongnya dengan kuat ke arah bawah ke arah Zhang Xuan.

Hong panjang!

Sebuah cetakan telapak tangan besar muncul di atas panggung secara instan. Seolah cakar harimau ganas, itu jatuh ke Zhang Xuan.

"Ini… [Palm Pembalikan Adamantine Palm] Bi shi!"

"Ini adalah teknik pertempuran puncak tingkat menengah Spirit! Dengan gerakan ini, dia tidak terkalahkan bahkan di antara mereka yang berada di alam budidaya yang sama. Ini buruk!"

"Untuk menggunakan jurus pamungkasnya pada awal pertempuran ini, dia benar-benar kejam!"

…

Melihat aksinya di atas panggung, ada yang berseru dan ada yang tersentak kaget.

Great Reversal Adamantine Palm adalah seni tinju yang sangat kuat, dan itu adalah salah satu teknik pertempuran yang dikhususkan Bi Jianghai. Untuk menggunakannya begitu awal dalam pertempuran, sepertinya dia bermaksud untuk mengakhiri segalanya dengan cepat.

"Oh? Mari kita lihat seberapa kuat gerakanmu ini! "

Alih-alih menghindar, Zhang Xuan menyerang dan menghadapinya dengan tinjunya sendiri.

Peng!

Saat tinju dan telapak tangan bertabrakan, wajah Zhang Xuan memerah, dan dia terlempar beberapa meter jauhnya seperti bola karet terbang sebelum berhenti.

Itu sedikit dipaksakan baginya untuk menangkap serangan dari ranah Roh Konsonan tanpa memanfaatkan budidaya jiwanya.

"Bukan itu, ini sepertinya bukan kekuatan sejati Zhang shi!"

Saat menonton duel di atas panggung, di tengah kerumunan, Wu Tianhao mengerutkan kening.

Dalam duel sebelumnya dengan Zhang shi, dia dikirim terbang pada pertemuan pertama. Sementara dia tahu bahwa pihak lain memang menggunakan momentumnya sendiri untuk melawannya, kekuatan yang ditunjukkan pihak lain pasti tidak hanya berjumlah hingga 1.200.000 ding. Bagaimana kekuatannya bisa merosot begitu banyak setelah terobosan?

"Memang. Bahkan jika kekuatan Zhang shi lebih rendah dari pihak lain, selama dia menggunakan seni pedangnya seperti yang dia lakukan dalam duelku, Bi Jianghai pasti akan berada dalam waktu yang sulit. Kenapa… dia tidak memanfaatkan kekuatannya tapi menghadapi lawannya dengan kekuatan kasar sebagai gantinya? "

Liao Wuzhi juga mengerutkan kening karena bingung.

Setelah bertukar pukulan dengan Zhang shi, mereka mengerti betapa menakutkannya sarana dan kekuatan pemuda itu. Mempertimbangkan kemampuan luar biasa yang dia tunjukkan dalam duel sebelumnya, mengapa dia dengan bodohnya menyilangkan tinju dengan Bi Jianghai secara langsung saat ini?

Peng peng peng peng!

Sementara mereka bingung dengan masalah tersebut, duo di atas panggung saling melempar pukulan beberapa kali lagi. Setiap saat, Zhang shi akan menggunakan kekuatan penuhnya untuk menghadapi pihak lain, hanya untuk berakhir dengan menyedihkan setiap kali.

Pada saat ini, Zhang shi tampak tidak berbeda dari orang kasar yang tidak tahu apa-apa selain kekerasan murni.

Seseorang di tengah kerumunan tiba-tiba berteriak, "Tunggu… Apakah ini hanya saya atau Zhang shi… hanya menggunakan satu tangan? Saya tidak berpikir dia telah menggunakan tangannya yang lain selama pertempuran? "

Mendengar teriakan itu, kerumunan tiba-tiba menyadari bahwa Zhang shi memang hanya menggunakan tangan kanannya sepanjang pertempuran. Tangan kirinya digantung di dekat tubuhnya, seolah-olah terluka.

"Seorang kultivator ranah Klarifikasi Kekeruhan menghadapi ahli ranah Roh Konsonan dengan satu tangan, ada apa dengan dia?"

"Mungkinkah dia terluka? Tidak, itu tidak mungkin. Dia menggunakan tangan itu saat mendemonstrasikan seni pedang kepada Liao shi beberapa saat yang lalu… "

"Mungkinkah dia melukai dirinya sendiri? Tapi dia sudah dalam posisi yang tidak menguntungkan, mengapa dia melakukannya? "

Semua orang juga menyadari bahwa ada yang tidak beres, dan kebingungan memenuhi wajah mereka.

Hanya seorang ahli yang akan melumpuhkan dirinya sendiri saat menghadapi lawan yang lebih lemah. Zhang shi jelas merupakan sisi yang tidak menguntungkan, namun, dia dengan gigih hanya menggunakan satu tangan?

"Tunggu … Sepertinya batu roh … Kurasa Zhang shi sedang memegang batu roh di tangan kirinya!" seru seorang guru besar bermata tajam.

"Memegang batu roh? Tidak mungkin… Dia mencoba menyerap energi spiritual sambil berjuang untuk mencapai terobosan? "

"Sekarang setelah Anda mengatakannya, tampaknya memang begitu. Tetapi untuk berkultivasi di tengah pertempuran… Apakah saya sedang bermimpi? "

"Saya pikir itulah masalahnya. Melihat lebih dekat sekarang, aura Zhang Shi benar-benar terasa lebih kuat dari sebelumnya! "

…

Menyadari ketidaknormalan itu, para guru master di alun-alun saling menatap dengan ketidakpercayaan yang tercermin di mata mereka.

Zhang shi benar-benar mengambil batu roh di tangannya yang tidak bergerak. Ini berarti bahwa… dia telah menyerap energi spiritual tanpa henti selama pertempuran untuk memperkuat dan memajukan kultivasinya!

Tapi bagaimana mungkin?

"Luar biasa! Luar biasa!"

Secara alami, Paviliun Master Kang juga memperhatikan kelainan ini. Sebuah pikiran muncul di benaknya, dan dalam sekejap, jantungnya tiba-tiba berdegup kencang.

"Di dunia Clarifying Turbidity, semakin jelas perbedaan antara ‘clear’ dan ‘turbid’, semakin kuat kultivasinya. Tetapi untuk melakukannya akan membutuhkan banyak waktu … Zhang shi tahu bahwa dia kekurangan waktu … Alasan mengapa dia menghadapi serangan Bi shi dengan kekuatan kasar daripada keterampilan bukan karena dia sombong, tetapi dia berniat untuk menggunakan kekuatan dari pukulan pihak lain untuk mempercepat proses pemisahan dan meningkatkan kultivasinya! "

"Mempercepat proses pemisahan ‘clear’ dan ‘turbid’ secara paksa?"

"Ini … Bagaimana mungkin dia akan melakukannya?"

Su shi dan Ling shi telah lama terperangkap di ranah Klarifikasi Kekeruhan, tetapi mereka masih tidak dapat maju ke tingkat puncak. Setelah mendengar bahwa metode seperti itu benar-benar ada, mereka melebarkan mata mereka seolah-olah mereka telah melihat hantu.

"Bi Jianghai juga baru saja mencapai ranah Roh Konsonan. Dengan demikian, kendali atas jiwa dan tubuh fisiknya masih belum lengkap. Akibatnya, serangannya diwarnai dengan energi jiwa dan zhenqi. Zhang shi memanfaatkan ini dengan menghadapi zhenqi dan jiwa pihak lain dengan zhenqi dan jiwanya masing-masing. Melalui ini, dia bisa dengan paksa mengguncang tubuh dan jiwanya … "

Kombinasi keterkejutan dan kekaguman menyelimuti wajah Tuan Paviliun Kang. "Jika Zhang shi adalah genangan air keruh sebelumnya, dengan memanfaatkan kekuatan budidaya pihak lain, dia telah mengguncang ‘keruh’ dan ‘membersihkan’, memperkuat budidayanya. Faktanya, kultivasinya bahkan meningkat dengan cepat saat ini! "

"Memanfaatkan serangan lawannya untuk menyentak ‘keruh’ dan ‘membersihkan’ untuk meningkatkan kultivasinya?"

"Ini… Ini terlalu dibesar-besarkan!"

Su shi dan yang lainnya membelalak karena terkejut.

Guru-guru ahli lainnya yang sampai pada kesimpulan yang sama juga memiliki ekspresi tidak percaya di wajah mereka.

Untuk mengeksploitasi kelemahan lawan untuk meningkatkan kultivasi seseorang di tengah pertempuran … Jika Bi Jianghai menyadarinya, dia pasti akan menyemburkan darah saat ini. Dia telah mengerahkan kekuatan penuhnya pada pukulannya, hanya untuk digunakan oleh pihak lain sebagai batu asah.

"Saat saya menyaksikan Bi shi mencapai terobosan dalam duel sebelumnya, saya terkesan dengan nyali dan ketabahan mentalnya. Tapi setelah melihat penampilan Zhang shi… Saya menyadari bahwa prestasinya tidak banyak untuk dibanggakan! "

"Memang. Pada akhirnya, prestasi itu relatif. Mencapai terobosan di tempat dengan tidak terus-menerus berkultivasi di tengah-tengah saling menyilang, sungguh tidak ada yang bisa membandingkan keduanya! "

"Menggunakan kekuatan lawan untuk melemahkan diri sendiri … Kesalahan sekecil apa pun dapat menyebabkan hasil yang tragis, mungkin hanya Zhang shi yang punya nyali untuk melakukannya!"

…

Karena mereka dapat melihat niat Zhang shi, secara alami, mereka juga memahami bahaya dalam tindakannya.

Saat menghadapi lawan yang lebih kuat, bahkan jika seseorang harus menghadapi mereka dengan kekuatan penuh, akan tetap sulit untuk berdiri tegak. Di sisi lain, Zhang shi sebenarnya melakukan banyak tugas dalam pertempuran, berkultivasi terus-menerus saat dia berselisih dengan pihak lain. Seberapa berani dan percaya diri akan kemampuannya untuk benar-benar menggunakan taktik seperti itu?

Meskipun mereka menyaksikan pemandangan itu secara pribadi, mereka tetap merasa hiruk pikuk.

"Untung aku kalah dalam satu gerakan. Jika tidak, saya hanya akan semakin mempermalukan diri saya sendiri… "

Wu Tianhao tersenyum pahit.

Liao Wuzhi juga mengangguk setuju.

Mereka berdua merasa marah karena kalah dari Zhang shi, tetapi setelah melihat pemandangan ini, mereka menyadari bahwa kekalahan cepat mereka sebenarnya adalah berkah…

Untuk bekerja sama seolah-olah bodoh sementara lawan Anda menggunakan Anda sebagai alat kultivasi, mungkinkah itu puncak penghinaan?

Segera, Bi Jianghai juga menyadari, dan dia meraung dengan marah, "Sialan, beraninya kau menganggapku sebagai batu asah? Jangan pernah bermimpi tentang itu! "

Dia berpikir bahwa jika dia melawan pihak lain sebelum dia memperkuat kultivasinya, pihak lain pasti akan panik, menghasilkan kemenangan mudah baginya. Siapa yang mengira bahwa dia akan digunakan sebagai batu asah? Rasa frustrasi yang sangat mencekik di dalam hatinya membuatnya di ambang menjadi gila.

"Sialan Anda!"

Melenguh dengan marah, auranya melonjak seketika, menembus kemacetan tahap utama ranah Roh Konsonan.

"Tinju Iblis Gila Tertinggi? Ini buruk… "Wajah seorang tetua dari Gazing River Sect menjadi gelap.