Library of Heaven's Path – Chapter 623

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 623

Chapter 623: Dua Evaluasi Berbeda

"Hmm?"

Mendengar kata-kata itu, semua orang terpesona.

Pertanyaan Guru Guru Chen Yue jelas merupakan upaya untuk mengotori reputasi Hong shi. Namun, Hong shi benar-benar berhasil melakukan serangan balik terhadap pertanyaan yang begitu sulit.

Anda mengatakan bahwa saya terlambat? Baik! Tetapi bahkan putra mahkota belum ada di sini, apakah Anda akan menyalahkannya juga?

Ini hanya perjamuan biasa, namun di sini Anda saling menyalahkan. Izinkan saya bertanya, apa yang sedang Anda coba lakukan?

Tidak hanya kata-kata itu dengan mulus menanggapi tuduhan Chen Yue, itu bahkan membuatnya berada dalam posisi yang sulit. Dia tidak bisa setuju atau tidak setuju dengan kata-kata Hong shi, dan wajahnya secara bertahap memerah karena frustrasi. Dia merasa sangat tertekan sehingga dia bisa memuntahkan darah kapan saja.

"Oh? Ini hanya beberapa saat sejak terakhir kali kita bertemu, dan Hong shi menjadi jauh lebih fasih dari sebelumnya! "

Melihat rekan aliansinya Chen Yue ditempatkan dalam posisi yang sulit, Luo Zhao melangkah maju dan turun tangan.

"Tidak hanya itu, kultivasi saya juga meningkat secara signifikan dalam beberapa hari terakhir. Luo shi, apakah Anda ingin mencobanya? " Hong shi mengisi cangkirnya dengan anggur berkualitas saat dia melirik ke samping. "Apakah kamu tidak setuju, Feng shi?"

"Kamu… Pu!"

Tubuh Feng Yu terhuyung. Dalam sekejap, luka-lukanya dipicu, dan seteguk darah segar dimuntahkan dari mulutnya.

Bukankah kita setuju untuk tidak membicarakan masalah ini? Mengapa Anda membicarakannya sekarang? Selain itu, merekalah yang menyebabkan masalah bagimu, bukan aku! Untuk berpikir bahwa saya akan tetap ditembak meskipun duduk diam di pojok saya di sini…

"Feng shi terluka oleh makhluk roh ketika dia keluar berburu beberapa hari yang lalu … dia telah menghabiskan waktunya untuk memulihkan diri di kediamannya, jadi bagaimana mungkin dia tahu seberapa kuat dirimu?" Luo Zhao mendengus.

Kata-kata Luo Zhao memang cukup pedas. Dengan mengatakan bahwa Feng shi terluka oleh makhluk roh, dia mengisyaratkan bahwa Hong shi tidak berbeda dari binatang buas.

"Jadi, dia terluka oleh monster roh? Belasungkawa!"

Secara alami, Hong shi bisa mengetahui penghinaan yang tersembunyi di dalam kata-kata pihak lain, tetapi dia tidak mempedulikannya. Dia menatap Luo Zhao dengan tenang dan berkata, "Tidak ada luka yang jelas di wajahnya, kebanyakan bengkak dari satu daerah ke daerah lain. Bengkak di wajahnya membawa semburat kemerahan di tengah abu-abu-ini pertanda bahwa zhenqi dimanfaatkan di balik serangan itu. Pangkal hidungnya sedikit robek, membentuk garis lurus dengan keningnya – ini jelas hasil dari sebuah tendangan. Jejak yang sedikit lebih merah yang membentang dari telinganya hingga ke bibirnya-itu jelas disebabkan oleh tamparan…

"Luka ini jelas disebabkan oleh manusia, namun Anda mengklaim bahwa dia telah dihabisi oleh makhluk roh…"

Pada saat ini, kilatan cahaya melintas di mata Hong shi saat dia melanjutkan, "Luo shi, bolehkah aku bertanya apakah kamu buta? Atau apakah Anda telah belajar bagaimana mengungkapkan kebohongan tanpa ekspresi? "

"Kamu …" Wajah Luo Zhao memerah, dan dia hampir pingsan saat itu juga.

Guru master memiliki penglihatan yang luar biasa. Ada perbedaan mencolok antara luka yang disebabkan oleh makhluk roh dan luka yang disebabkan oleh manusia. Satu-satunya alasan mengapa dia mengucapkan kata-kata yang dia lakukan adalah untuk mengubah topik pembicaraan dan mengurangi kecanggungan di udara … Siapa yang tahu bahwa Hong shi akan menunjukkannya secara eksplisit dan mengklaim bahwa dia berbohong melalui giginya …

Seluruh tubuh Luo Zhao gemetar karena marah, tetapi dia tidak dapat menemukan satu kata pun untuk diucapkan.

Jika dia mengklaim bahwa Hong shi yang memukulinya, masalah tentang mereka yang memblokir jalan pihak lain akan terungkap juga …

Sial, bukankah kata-kata selalu menjadi kelemahannya? Kapan dia menjadi sangat tajam?

Semua orang saling menatap dengan kaget.

Hong shi terlalu tangguh!

Chen shi dan Luo shi telah bekerja sama untuk menyudutkan Hong shi dengan kata-kata mereka, tetapi mereka malah menjadi tidak bisa berkata-kata!

"Bagaimana dengan saya? Apakah ada yang salah dengan kata-kataku? Atau mungkinkah … ‘makhluk roh’ yang menyebabkan luka Feng shi mengacu pada Anda, dan Anda merasa marah karena saya telah menunjukkannya? " Hong shi menjawab tanpa ekspresi.

Huh! Luo Zhao mengepalkan tinjunya dengan erat. Dia meluap karena amarah, tetapi dia tidak bisa menemukan kata-kata untuk menyangkal tuduhan pihak lain.

"Baiklah, cukup. Ini hanya perjamuan biasa, tidak perlu membuat ketegangan di sini! " Melihat Luo Zhao akan meledak karena frustrasi, Chen Yue hanya bisa turun tangan untuk menengahi.

"Memang, ini hanya perjamuan. Tidak perlu pergi sejauh ini! "

Hong shi menyesap anggurnya.

"Sial…"

Melihat sikap Hong shi, wajah Luo shi dan Chen shi menjadi gelap.

Mereka bermaksud untuk kembali ke Hong shi karena mendatangkan malapetaka di tempat mereka untuk melampiaskan rasa frustrasi mereka sebelum memulai perjamuan. Siapa yang tahu bahwa bahkan sebelum mereka bisa mengangkat kaki mereka, mereka sudah ditendang di wajah?

Selain itu, itu adalah tipe di mana wajah mereka diinjak dengan kejam.

Semakin mereka memikirkannya, semakin mereka menjadi frustrasi.

Mereka dengan cepat beralih ke meja utama untuk memeriksa apakah mereka secara tidak sengaja meninggalkan kesan buruk pada si jenius itu, tetapi yang terakhir terus meminum anggurnya dengan acuh tak acuh, seolah-olah dia belum mendengar pertengkaran beberapa saat yang lalu.

"Itu bagus…"

Melihat bahwa Wu shi tidak mempedulikan urusan mereka, mereka menghela nafas lega.

"Untuk beberapa alasan, lidah orang ini jauh lebih tajam dari sebelumnya. Tidak ada manfaatnya berdebat dengannya. Kita harus menunggu putra mahkota datang lebih dulu! "

Mengetahui bahwa mereka hanya akan semakin frustrasi semakin mereka berdebat dengan Hong shi, Luo Zhao, Chen Yue, dan Feng Yu mencapai kesepakatan.

Dan dengan demikian, aula menjadi sunyi sekali lagi.

…

Sementara kelompok di sini menyembunyikan pikiran mereka sendiri, di salah satu halaman di dalam Istana Timur, seorang pemuda berpakaian rapi berdiri dengan sabar saat dia menunggu seseorang.

Dia sepertinya sudah berdiri di sana untuk beberapa waktu sekarang, tapi tidak ada sedikitpun ketidaksabaran dalam ekspresinya. Sebaliknya, dia malah tersenyum.

Jika Hong shi ada di sini, dia pasti akan mengenali pemuda itu sebagai putra mahkota Kekaisaran Huanyu, Ye Qian!

"Sial, itu semua salah orang itu! Jika bukan karena dia mengambil Sorrow Severing Grass-ku, aku tidak akan berada dalam dilema seperti itu sekarang… Xing Yuan, apa kau sudah tahu siapa pria itu? "

Keluhan marah terdengar. Setelah itu, sosok cantik berjalan ke halaman.

Suara yang agak meminta maaf terdengar.

Itu datang dari pemuda yang mengikuti di belakang sosok cantik itu.

Itu adalah Putri Keenam dan Xing Yuan yang ditemui Zhang Xuan di Aula Harta Karun Mistik sebelumnya.

Setelah meninggalkan Aula Harta Karun Mistik, Putri Keenam terus melihat sekeliling untuk mencari Rumput Penghancur Kesedihan, tetapi meskipun mencari sampai sekarang, usahanya sia-sia.

Semakin dia memikirkannya, semakin dia merasa marah.

"Enam Putri dan Senior Xing Yuan!"

Putra mahkota berjalan maju dan membungkuk.

"Oh? Senang sekali kamu di sini. Aku punya sesuatu yang aku butuh bantuanmu! " Kata Xing Yuan.

"Senior, silakan instruksikan saya!" Ye Qian buru-buru berkata.

"Pada hari itu, Putri Keenam dan saya bertemu dengan seorang pria muda di Aula Harta Karun Mistik. Pria muda itu berusia dua puluhan, dan dia berjalan-jalan dengan seorang kepala pelayan yang gemuk. Bantu saya melihat identitasnya dan melaporkan kembali kepada saya segera setelah ada hasil, "instruksi Xing Yuan.

"Iya!" Ye Qian mengangguk.

Meskipun deskripsi pihak lain sangat kabur, mengingat mereka berada di dalam Huanyu Capital, tidak terlalu sulit bagi Ye Qian, dengan pengaruhnya sebagai putra mahkota, untuk mencari satu orang.

"Putri Keenam dan Senior Xing Yuan, aku akan segera menyelesaikan ini. Juga, saya telah menyiapkan perjamuan untuk Anda malam ini, dan saya ingin mengundang Anda. Pada saat yang sama, Anda juga dapat bertemu dengan siswa baru yang akan dikirim oleh Kekaisaran Huanyu ke Akademi Guru Guru tahun ini … "

"Saya tidak tertarik!"

Putri Keenam melambaikan tangannya dengan kesal.

Dia masih seorang putri yang bangga ketika dia meninggalkan kediamannya pagi ini, tetapi pada saat dia kembali, dia telah menjadi pelayan pria lain. Marah dan terhina, bagaimana mungkin dia sedang ingin menghadiri perjamuan?

"Ini …" Tidak mengharapkan Putri Keenam menolak tawarannya secara langsung, Ye Qian berbalik untuk melihat Xing Yuan dengan canggung. "Senior, kamu…"

"Oh, aku akan kembali ke kediamanku dulu. Aku akan segera ke sana! "

Xing Yuan melambaikan tangannya.

"Baik!"

Melihat Putri Keenam berada di puncak amarahnya, Ye Qian membungkuk dan meninggalkan halaman.

Dia mungkin putra mahkota Kekaisaran Huanyu, tetapi posisinya masih jauh lebih pucat dibandingkan dengan putri Kekaisaran Hongyuan. Keduanya sama sekali tidak memiliki kedudukan yang sama.

Akan sangat menyenangkan jika pihak lain menerima undangannya, tetapi bahkan jika bukan itu masalahnya, dia tidak berani memaksakan kasusnya.

Tepat sebelum dia hendak keluar dari halaman, dia mendengar suara Xing Yuan bergema di telinganya, "Putri Keenam saat ini berada di puncak amarahnya. Aku akan berbicara dengannya sebentar dan akan datang bersamanya nanti! "

"Terima kasih, Senior!"

Mendengar janji pihak lain, mata Ye Qian berbinar.

Tujuan dari perjamuan ini adalah untuk menyambut Putri Keenam dan yang lainnya. Jika mereka melewatkan jamuan makan ini, itu memang akan memalukan di pihaknya.

"Putri Keenam, tenanglah. Jika kita masih tidak dapat menemukan Sorrow Severing Grass, kita selalu dapat membelinya dari pemuda itu saat itu setelah Ye Qian mengungkap identitasnya … "

Setelah Ye Qian pergi, Xing Yuan segera bergegas ke depan untuk menghibur Putri Keenam.

"Ini bukan urusanmu!" Putri Keenam duduk dengan marah.

Berdiri di tempat, Xing Yuan bingung. Rasanya tidak tepat baginya untuk tinggal di sana, tetapi pergi juga terasa salah.

Putri Keenam memiliki temperamen yang sangat eksentrik yang membuatnya sulit untuk merayu dia.

Dia akan baik-baik saja pada satu saat dan mengamuk pada saat berikutnya. Meski cuaca berubah-ubah, dia sering membuat pria itu bingung.

Sejujurnya, kaulah yang setuju untuk menjadi pelayan pemuda itu. Saya mencoba membujuk Anda untuk tidak melakukannya, tetapi Anda sama sekali tidak mendengarkan … Saya bahkan mengusulkan agar dia dibunuh, tetapi Anda menolaknya juga …

Namun, ini dia, membuat ulah di depanku dan Ye Qian tentang masalah itu. Apa-apaan ini?

Semakin dia memikirkannya, semakin dia merasa frustrasi.

"Yu Fei-er, ada apa?"

Saat Xing Yuan benar-benar bingung, langkah kaki terdengar dari luar, dan seorang wanita dengan bersemangat memasuki ruangan. Ada senyum cerah di wajahnya, dan dia tampak seperti akan melompat kegirangan.

"Lady Qiqi, kamu …"

Melihat ekspresi pihak lain, Xing Yuan tercengang.

Wanita di hadapannya, Luo Qiqi, dikenal karena sikap dinginnya. Dia akan selalu menjaga aura yang jauh tidak peduli dengan siapa dia berbicara. Mengapa ada senyum cerah di wajahnya hari ini?

Jika mereka dari akademi mengetahui bahwa kecantikan es ini mampu tersenyum, akankah mereka menjadi gila?

"Tidak apa!"

Hanya setelah mendengar kata-kata Xing Yuan, Luo Qiqi menyadari senyuman di wajahnya. Dia dengan cepat kembali ke ekspresi dingin biasanya sebelum berjalan ke Putri Keenam dan bertanya, "Ada apa? Siapa yang membuatmu sangat marah? "

"SAYA…"

Putri Fei-er baru saja akan berbicara tetapi dia tiba-tiba mengangkat pandangannya untuk melihat Luo Qiqi dengan cemberut. "Sebenarnya, aku lebih tertarik pada apa yang terjadi padamu agar kau begitu bahagia."

Dia berbagi pemikiran yang sama dengan Xing Yuan. Luo Qiqi selalu mempertahankan ekspresi acuh tak acuh di depan umum. Jika dia mengingatnya dengan benar, yang terakhir mengatakan bahwa dia akan pergi ke Apothecary Hall untuk memberikan ceramah. Tetapi jika itu masalahnya, seharusnya tidak ada alasan baginya untuk begitu bahagia.

Ini bertentangan dengan kepribadiannya!

"Apa yang terjadi padaku? Tidak banyak… "

Mengingat sosok gagah Zhang shi, sedikit rasa hormat bersinar di mata Luo Qiqi, dan bibirnya tanpa sadar merayap sekali lagi. "Tidak apa-apa, kamu harus bicara dulu. Aku penasaran untuk melihat siapa yang bisa membuat Putri Keenam kita menjadi sangat marah! "

"Itu semua karena tidak tahu malu …"

Tapi di tengah kata-katanya, Putri Fei-er menggelengkan kepalanya dan tersenyum. "Tunggu, kenapa aku harus bicara dulu? Anda harus memberi tahu saya siapa yang membuat wanita cantik es kami, Nona Qiqi, sangat bahagia dulu! "

"Aku …" Luo Qiqi ragu-ragu sejenak. "Baiklah, mengapa kita tidak berbicara bersama!"

"Baik!" Putri Fei-er mengangguk. "Sekarang!"

"Itu anak muda yang hina, tidak tahu malu, bodoh, dan menyebalkan!" Putri Fei-er menggertakkan giginya karena kesal.

"Itu adalah bakat muda yang halus, murah hati, cerdas, dan menakjubkan!" Luo Qiqi berbicara dengan kagum.