Library of Heaven's Path – Chapter 660

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 660

Chapter 660: Taruhan Lain

"…" Wu Zhen berteriak dalam diam.

Saya benar-benar hanya ingin membuktikan diri …

Siapa di dunia ini yang saya tersinggung karena hal ini terjadi pada saya?

Meskipun dia telah menggunakan zhenqi-nya pada saat-saat terakhir untuk melindungi organ vitalnya, dia masih tertusuk oleh beberapa ratus jarum. Selanjutnya, masing-masing dari mereka telah menusuk setidaknya satu inci dalam, membuatnya kesakitan yang dalam.

Apa gunanya mengatakan hati-hati sekarang?

Bukankah kamu juga menggunakan palu logam untuk menghancurkan stone tablet?

Mengapa itu tidak berhasil untuk saya?

Lokasi yang sama, kekuatan yang sama, dan teknik yang sama… namun, Anda membuka lorong saat saya berubah menjadi kaktus manusia…

Air mata mengalir di wajah Wu Zhen saat dia gemetar karena marah. Menggerakkan zhenqi ke seluruh tubuhnya, dia melenturkan ototnya, dan jarum yang masuk ke dagingnya segera tersentak keluar. Dengan jentikan pergelangan tangannya, dia mengeluarkan labu anggur yang dia terima dari Zhang Xuan.

Karena Putri Fei-er tidak menggunakan semuanya saat itu, dia masih memiliki sebagian dari ‘obat pemulihan Saint’. Karena dia terluka di sekujur tubuh saat ini, ini adalah waktu yang tepat untuk menggunakannya.

"Karena ini luka luar…"

Wu Zhen menyimpulkan logika di balik kata-kata Zhang shi sebelum membuka tutup tutupnya dan menuangkan anggur ke seluruh tubuhnya.

Di seberang sungai, bibir Zhang Xuan bergerak-gerak saat melihat pemandangan itu.

"Uhuk uhuk…"

Tentu saja, dia ingat anggur ini! Dia tidak punya pilihan selain berpura-pura sebagai hadiah karena Luo Zhao, Feng Yu, dan Chen Yue memojokkan Hong shi saat itu … Dasar di balik properti penyembuhannya adalah zhenqi Jalan Surga, tetapi mengingat bagaimana beberapa hari telah berlalu, zhenqi yang terkandung di dalam anggur sudah lama mengering. Dengan kata lain, yang ada di dalam labu itu hanyalah anggur biasa … dan menuangkan alkohol ke luka yang menganga pasti akan menyiksa …

"AHH…"

Sementara Zhang Xuan masih dalam pikirannya, suara babi yang disembelih bergema di udara. Seluruh tubuh Wu Zhen mengejang seolah-olah terkejut.

Dalam hal rasa sakit, mengoleskan alkohol pada luka sebenarnya tidak jauh berbeda dengan mengoleskan garam pada luka. Penderitaan luar biasa yang dia rasakan terancam mencuri kesadarannya darinya.

Melihat buih putih mulai keluar dari tepi mulut pihak lain, Zhang Xuan segera menginstruksikan, "Qi Kecil, cepat beri dia pil pemulihan. Kalau tidak… Aku takut dia mati saja! "

"Iya!"

Luo Qiqi dengan cepat bergegas, mencubit mulut pihak lain, dan memberinya pil pemulihan.

Hanya dengan konsumsi pil pemulihan, kulit pihak lain akhirnya sedikit pulih.

Meskipun jarumnya tidak fatal, jumlahnya terlalu banyak. Belum lagi, alkohol juga memiliki kandungan lain di dalamnya yang hanya akan memperparah luka seseorang.

Jadi, meskipun Wu Zhen berhasil selamat dari cobaan itu dengan bantuan pil pemulihan, dia dalam kondisi yang mengerikan. Penglihatannya sedikit tidak jelas, wajahnya bengkak seluruhnya, dan dia merasa lesu.

Berdiri, dia melotot ke arah Zhang shi dan mulai menangis tanpa suara.

Kamu pembohong!

Baik itu palu logam yang menghantam loh batu atau obat pemulihan Saint…

Aku pasti bodoh karena mempercayaimu!

"Izinkan saya."

Tidak mengharapkan Wu Zhen menjadi begitu gegabah untuk bergegas ke tablet batu lainnya tanpa membiarkannya menyelesaikan kata-katanya, Zhang Xuan menggelengkan kepalanya tanpa daya. Bersama dengan Xing Yuan dan yang lainnya, dia berjalan ke sisi lain.

Dia mengambil Seribu Utilitas Payung dari tangan Wu Zhen, dan dengan jentikan pergelangan tangannya, Thousand Utility Thorn muncul. Kemudian, dia mengarahkannya ke tablet batu di depannya dan menusuknya.

Ding ding ding!

Tiga klik mekanis yang tajam terdengar.

Jiya! Jiya!

Tablet batu perlahan terbelah, memperlihatkan pintu yang menjulang tinggi.

"Bukankah kamu seharusnya menggunakan palu logam…"

Wu Zhen terhuyung melihat pemandangan itu.

"Ah. Adaptabilitas sangat penting dalam mekanisme pengartian. Thousand Utility Thorn bekerja dengan sangat baik di stone tablet ini! " Zhang Xuan berkata.

"…" Wu Zhen.

Mengabaikan Wu Zhen, yang berada di ambang kehancuran, kelompok itu berjalan ke pintu masuk.

Di dalamnya ada tangga batu yang menuju ke dasar sungai juga, tapi arahnya sangat berlawanan dengan lorong lain. Kemungkinan besar, kedua lorong itu mengarah ke tempat yang berbeda.

"Memang ada dua ruang bawah tanah…"

Ekspresi muram muncul di wajah semua orang. Pada saat itu, permukaan jembatan yang tidak terlalu jauh dari mereka berguncang, dan suara roda yang bergerak bergema di seluruh ruangan.

Suara dingin tiba-tiba menggelegar.

"Selamat telah membuka dua pintu masuk. Namun, Anda masing-masing hanya dapat memilih satu pintu untuk masuk. Anda akan memiliki waktu dupa untuk memilih, dan setelah Anda membuat pilihan, mundur bukan lagi pilihan! "

Mengetahui pentingnya masalah ini, Wu Zhen mengesampingkan dendamnya dan mulai menjelaskan.

"Ini ‘Perekam Mekanis’!"

"Perekam Mekanis?" Semua orang bingung.

"Un. Selain membuat jebakan yang mengingatkan pada formasi, ada beberapa mekanisme tangguh yang juga mampu merekam ucapan manusia. Saat memicunya, suara yang direkam di dalam akan diputar, "Wu Zhen menjelaskan.

"Saya melihat!" Zhang Xuan terkejut, tetapi keheranannya tidak berlangsung lama.

Ada banyak gadget serupa di kehidupan sebelumnya juga. Misalnya, kotak musik terdiri dari berbagai mekanisme untuk memainkan melodi tertentu. Mengingat teknologi luar biasa yang dimiliki perancang langit, seharusnya tidak terlalu sulit bagi mereka untuk membuat mesin yang dapat meniru ucapan manusia.

Menyela Wu Zhen, Putri Yu Fei-er berkata, "Sekarang bukan waktunya untuk repot-repot tentang itu, mari kita bahas jalan mana yang harus kita pilih!"

"Un!" Kelompok itu mengangguk.

Pemicu suara yang direkam mungkin adalah dibukanya kedua pintu masuk. Menurut kata-kata dari suara di Perekam Mekanis, mereka harus memilih di antara dua pintu masuk dalam waktu dupa.

Mereka hampir tidak memiliki kemewahan untuk memikirkan hal lain saat ini.

Setelah beberapa saat ragu, Luo Qiqi mengungkapkan dugaannya sendiri.

"Dari kata-kata yang tertinggal di loh batu, harus jelas bagaimana kita harus memilih. Di sisi ini adalah ‘Yearning Abode Lodge’, yang kemungkinan besar mencerminkan nostalgia Grandmaster Wu Yangzi akan tanah airnya sendiri. Karena itu yang terjadi, kemungkinan besar itu adalah ruang bawah tanah tempat tinggal Grandmaster Wu Yangzi. Di sisi lain, ‘Burying Sorrow Lodge’ kemungkinan besar merujuk pada tempat di mana mereka yang mengurung Grandmaster Wu Yangzi tinggal di sini! "

"Saya setuju dengan sudut pandang Qiqi!" Putri Yu Fei-er mengangguk.

Xing Yuan, Wu Zhen, dan Ye Qian juga menyatakan persetujuan mereka atas pandangan itu.

Mereka telah menyetujui kesimpulan ini segera setelah mereka melihat loh batu, jadi tidak terlalu sulit bagi mereka untuk setuju dengan sudut pandang Luo Qiqi.

Sambil mengerutkan kening, Zhang Xuan berkata, "Saya memiliki sudut pandang alternatif."

"Bolehkah saya tahu apa pendapat guru tentang masalah ini?"

Luo Qiqi membalikkan matanya.

Yang lainnya juga menatap Zhang Xuan.

Pemuda ini telah menunjukkan kinerja yang luar biasa sejak kedatangan mereka, jadi tidak ada yang berani meremehkan kata-katanya lagi.

"Bertentangan dengan perspektif Anda, saya merasa bahwa ‘Burying Sorrow Lodge’ adalah tempat tinggal Grandmaster Wu Yangzi. Untuk alasannya, aku tidak bisa mengungkapkannya dengan kata-kata untuk kalian semua! " Zhang Xuan berkata.

Menyentuh tablet batu hanya menunjukkan kepada Zhang Xuan mekanisme yang tersembunyi di dalamnya. Itu tidak menjelaskan interior ruang bawah tanah di dalamnya dan apakah itu ada hubungannya dengan Wu Yangzi atau tidak. Dengan demikian, kesimpulan ini sebenarnya berasal dari hipotesisnya sendiri, dan tidak ada bukti nyata di baliknya.

"Bagaimana itu bisa terjadi?"

Bibir Putri Fei-er mencibir, dan dia mendengus dengan dingin. "Ditangkap oleh orang lain untuk menjadi mesin penempa senjata, Grandmaster Wu Yangzi pasti dipenuhi dengan amarah dan amarah. Bagaimana mungkin dia bisa mengubur kesedihannya dalam keadaan seperti itu? "

"Memang. Tertangkap, Grandmaster Wu Yangzi pasti akan merindukan tanah airnya sendiri. Saya setuju dengan pandangan Putri Keenam! " Xing Yuan mengangguk.

Mengetahui bahwa gurunya tidak akan mengajukan klaim tanpa dasar apa pun di belakangnya, Luo Qiqi bertanya, "Guru, untuk Anda katakan begitu … mungkinkah Anda telah memperhatikan sesuatu yang aneh?"

"Saya tidak melihat sesuatu yang luar biasa, hanya saja saya sedikit bingung dengan niat membunuh yang terkandung di dalam kata-kata ‘Yearning Abode Lodge’. Saya memiliki sedikit pemahaman tentang lukisan, dan saya merasa sulit untuk percaya bahwa kata-kata itu ditinggalkan oleh seorang grandmaster blacksmith. Di sisi lain, kata-kata ‘Burying Sorrow Lodge’ sepertinya memancarkan ketenangan dan mengandung maksud yang jauh lebih dalam. Rasanya lebih seperti pekerjaan seorang grandmaster. Itulah alasan mengapa saya berpikir begitu! " Zhang Xuan berkata.

"Aku punya perasaan yang sama juga …" sela Ye Qian.

Sebagai pelukis bintang 5, ia pun merasakan maksud serupa dari dua prasasti di loh batu tersebut.

"Seperti yang kami katakan sebelumnya, adalah normal jika ada niat membunuh yang dimasukkan ke dalam kata-katanya. Ditangkap dan dipenjara, itu hanya akan menjadi aneh jika dia tidak memiliki emosi seperti itu. Burying Sorrow Lodge… Hehe, mungkin hanya mereka yang menangkapnya yang bisa menjalani hari-hari mereka dengan bahagia tanpa kesedihan! "

Putri Fei-er menggelengkan kepalanya. "Saya masih akan memilih lorong ini!"

Sejak awal, dia memendam ketidaksukaan yang besar pada Zhang Xuan. Melihat bahwa tidak ada dasar yang kuat di balik kata-kata pihak lain, kepercayaan dirinya mulai meningkat.

"Saya juga memilih lorong ini!"

Xing Yuan mengangguk.

Dia akan mengikuti Putri Fei-er kemanapun dia pergi… Selain itu, dia juga berpikir bahwa kata-katanya lebih masuk akal saat ini.

Putri Fei-er berpaling ke Wu Zhen.

Bagaimana denganmu?

"SAYA…"

Setelah beberapa saat ragu-ragu, Wu Zhen mengangguk dan menjawab, "Saya akan memilih di sini juga!"

Dia juga merasa bahwa kata-kata Putri Fei-er benar.

Melihat orang lain berdiri di sisinya, Putri Fei-er merasa seolah-olah dia akhirnya akan mencapai kemenangan atas pihak lain. Senang, dia menoleh ke putra mahkota dan bertanya, "Ye Qian, bagaimana denganmu?"

"Aku … lebih setuju dengan kata-kata Zhang shi …" Jawab Ye Qian, tapi di tengah jalan, dia tiba-tiba menyadari alis putri di depannya tiba-tiba terangkat, dan keberaniannya segera memudar. "Namun, saya masih akan memilih lorong ini!"

"Itu lebih seperti itu!"

Melihat juniornya mendukungnya juga, Putri Fei-er menganggukkan kepalanya dengan puas. Dia menoleh ke Zhang Xuan dengan tampilan penuh kemenangan dan berkata, "Baiklah, empat dari enam telah membuat keputusan. Bagaimana denganmu? "

Apakah Anda tidak pandai bertaruh?

Mari kita lihat bagaimana Anda akan menang kali ini!

"Aku masih akan memilih jalan di ujung seberang!" Sebelum provokasi pihak lain, Zhang Xuan hanya bisa menggelengkan kepalanya. Beralih ke Luo Qiqi, dia bertanya, "Bagaimana denganmu?"

"SAYA…"

Luo Qiqi ragu-ragu sejenak sebelum akhirnya menjawab, "Saya akan mengikuti guru!"

Qiqi!

Tidak mengharapkan teman dekatnya untuk benar-benar mengkhianatinya pada saat seperti itu, Yu Fei-er bergegas maju dan mencoba membujuknya sebaliknya. "Apakah Anda tidak setuju dengan deduksi kami juga? Jalan itu sama sekali tidak ada hubungannya dengan Grandmaster Wu Yangzi… "

Mendengar pihak lain mengucapkan kata-kata seperti itu, Zhang Xuan menyela sambil tersenyum. "Pastinya? Anda terdengar yakin. Apakah Anda berani bertaruh? "

"Tentu saja!"

Yu Fei-er mengibaskan lengan bajunya dengan anggun.

Dia memiliki keyakinan mutlak tentang ini.

"Baik. Dengan begitu banyak orang yang menyaksikan ini, saya ragu Anda akan menolak untuk membayar. Kali ini, alih-alih sepuluh ribu batu roh tingkat menengah, taruhannya adalah satu batu roh tingkat tinggi sebagai gantinya … "

Zhang Xuan tertawa kecil. "Kemenangan akan ditentukan melalui jalan mana yang menuju ke tempat tinggal Grandmaster Wu Yangzi. Jika jalan yang saya pilih benar, Anda harus membayar saya satu batu roh tingkat tinggi. Di sisi lain… Aku akan membebaskanmu dari tugasmu sebagai pelayanku, dan kita tidak akan saling berhutang apapun! "

"Baik! Tapi jika kamu kalah, kamu tidak hanya harus membebaskanku sebagai pelayamu, kamu juga harus mengembalikan 700 batu roh tingkat menengah kembali kepadaku. Juga… juga… "

Putri Yu Fei-er menggertakkan giginya. "Kamu juga harus melayaniku anggur!"

"Tentu, saya akan menyajikan anggur jika Anda menang!"

Zhang Xuan mengangguk.

"Maka itu kesepakatan!"

Putri Yu Fei-er mencibir dengan dingin, "Tunggu saja! Ayo pergi!"

Setelah itu, dia mulai berjalan ke lorong batu.

Xing Yuan, Ye Qian, dan Wu Zhen mengikuti di belakangnya.

"Ayo pergi juga!"

Melihat mereka berjalan menuruni tangga batu, Zhang Xuan memberi isyarat kepada Luo Qiqi, dan keduanya menyeberangi jembatan dan turun ke lorong lain.