Library of Heaven's Path – Chapter 69

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 69

Chapter 69: Mundur dari Tutelage

"Kepala klan Wang, kamu …"

Tidak hanya kerumunan yang terkejut, bahkan Zhang Xuan sedikit bingung dengan situasi saat ini.

Bahkan jika dia telah mengajar Wang Ying, seharusnya dia tidak perlu melakukan perjalanan khusus untuk mengunjunginya.

"Anda merawat kaki putri saya dan memberikan pengetahuannya yang luar biasa. Sudah sepantasnya aku datang sendiri untuk menunjukkan rasa terima kasihku! " Kepala klan Wang menganggukkan kepalanya.

Masalah dengan kaki Wang Ying selalu menjadi beban di hatinya. Guru ini tidak hanya mengobati kecacatannya, dia bahkan meningkatkan kekuatannya. Kemampuannya sudah sebanding dengan Guru Besar!

Di hadapan Guru Besar, bahkan identitasnya sebagai kepala klan Wang tidak ada artinya sama sekali!

"Dia murid saya, jadi wajar kalau saya harus membimbingnya dengan baik. Di sinilah tanggung jawab saya, jadi Anda tidak perlu berterima kasih kepada saya! " Zhang Xuan mengangguk.

Tanggung jawab seorang pendidik adalah untuk menyebarkan pengetahuan, menyebarkan keterampilan, dan menjelaskan keraguan!

Dalam kehidupan sebelumnya, meskipun dia mungkin baru saja menjadi pustakawan di sekolah menengah, dia masih menjadi anggota fakultas pengajaran. Karena itu, dia sangat menghormati dan mencintai pekerjaan ini.

Karena Wang Ying adalah muridnya, tidak ada alasan baginya untuk merasa sombong karena menyelesaikan masalahnya agar dia bisa berkultivasi lebih baik.

Setelah melihat ketenangan yang dia ajak bicara, kerumunan itu menjadi gila sekali lagi. Ini adalah kepala klan Wang! Ini seperti seorang pengemis yang bertemu dengan seorang miliarder! Bagaimana dia bisa tetap tenang, tidak cemas sama sekali?

"Di sinilah letak tanggung jawab saya. Bagus!"

Melihat pemandangan ini, Elder Mo mengelus jenggotnya dan dia menganggukkan kepalanya tanda setuju.

Saat angin dunia berubah, nilai-nilai kuno secara bertahap terkikis. Dalam mengejar ketenaran dan keuntungan, banyak guru telah melupakan tujuan utama mereka. Sangat terhormat bagi Zhang Xuan laoshi ini untuk dapat tetap setia pada intinya.

"Dengan pola pikir seperti ini, bersama dengan tingkat kepercayaan Liu Yang yang tinggi dan pujian serta rasa hormat kepala klan Wang Hong, dapatkah Penatua Shang Chen salah?"

Pada titik ini, keraguan mulai berkembang di benak Elder Mo.

Sebelum dia datang, dia telah mendengar banyak kritik tentang Zhang Xuan laoshi dari Shang Chen, menyebabkan dia berpikir bahwa dia benar-benar sampah yang tidak berguna yang hanya mampu menipu, menyanjung dan mencelakakan orang lain. Namun, dari kelihatannya sekarang, sepertinya bukan itu masalahnya sama sekali!

Namun, ia memilih untuk merahasiakannya dan terus mengawasi situasi.

"Kepala klan Wang, silakan masuk!"

Seperti yang diharapkan dari seorang tetua, ekspresi canggung Shang Chen pulih dengan cepat saat dia mengundang kelompok dari klan Wang ke tempat duduk masing-masing.

"Kepala klan Wang Hong!" Elder Mo menggenggam tangannya.

"Oh, itu Penatua Mo Xiang dari Persekutuan Guru. Angin macam apa yang membawamu ke sini hari ini? " Hanya memperhatikan Elder Mo sekarang, Wang Hong dengan cepat berdiri.

Guild Guru adalah guild nomor satu, berada di atas Guild Apothecary, Formation Master Guild, dan banyak lagi lainnya. Bahkan jika penanaman para tetua di guild tidak sebanding dengan miliknya, mereka tetap bukan orang yang hanya bisa disinggung oleh klan Wang.

"Ada beberapa masalah kecil yang membutuhkan perhatian saya!" Elder Mo dengan santai menjawab. Kemudian, dengan tatapan bingung, dia menatap ke atas, "Bahkan jika Wang Ying xiaojie mengakui Zhang Xuan sebagai gurunya, seharusnya Anda tidak perlu datang sendiri untuk mengunjunginya!"

Xiaojie -> Nona / Nyonya muda

Siapa orang ini sebelum dia? Kepala klan dari salah satu dari Empat Klan Besar, seorang ahli luar biasa yang menguasai kekuatan yang hebat!

Bahkan jika putrinya telah mengakui Zhang Xuan sebagai gurunya, dan Zhang Xuan telah merawat kecacatan yang telah lama mengganggunya, situasinya tetap seharusnya tidak memerlukan kunjungan pribadi dari pihaknya.

"Sepertinya Penatua Mo masih sebijaksana biasanya! Memang, saya memiliki sesuatu yang saya perlukan untuk merepotkan Penatua Shang Chen! " Kepala klan Wang Hong menganggukkan kepalanya sambil tersenyum.

"Oh? Mengganggu saya? Kepala klan Wang terlalu sopan. Jangan ragu untuk berbicara apa pun yang Anda butuhkan saya! Selama itu dalam kemampuan saya, saya akan mencoba yang terbaik untuk mencapainya! " Mendengar bahwa pihak lain memiliki sesuatu untuk ditanyakan kepadanya, kepercayaan diri Penatua Shang Chen pulih. Dia menatap Zhang Xuan dengan gembira saat dia mengelus jenggotnya, menunjukkan sikap superior.

Anda kebetulan merawat kecacatan Wang Ying secara tidak sengaja, sehingga mendorong kepala klan Wang untuk melirik Anda lagi. Namun, jika kita melihat situasinya dengan hati-hati, terlepas dari identitas atau kemampuan untuk mengasuh orang lain, kamu masih terlalu pucat dibandingkan denganku!

Lihat, kepala klan Wang ingin menanyakan sesuatu padaku …

"Seperti ini. Anak laki-laki saya telah di bawah pengawasan Anda selama beberapa hari ini dan dia telah di bawah asuhan Shang laoshi. Saya minta maaf karena tidak datang secara pribadi lebih awal untuk mengucapkan terima kasih kepada Anda! "Dengan isyarat tangan dari kepala klan Wang, seorang tetua berjalan ke depan dan memberikan sesuatu. "Ini adalah tanda penghargaan saya atas perhatian yang telah Anda tunjukkan kepada putra saya beberapa hari ini!"

"Kepala klan Wang, tidak perlu bersikap sopan. Mengajar dan membina generasi muda adalah tugas seorang guru, saya tidak berani menerima hadiah Anda! "

Penatua Shang Chen dengan cepat menolaknya.

Mengingat bahwa Elder Mo dari Persekutuan Guru ada di sini, bahkan jika dia ingin menerima hadiah, dia akan membutuhkan keberanian untuk melakukannya!

"Karakter jujur ​​Elder Shang layak untuk dikagumi!" Atas penolakan pihak lain, kepala klan Wang Hong melambaikan tangannya saat dia menjatuhkan masalah itu. Kemudian, dia ragu sejenak sebelum melanjutkan, "Sebenarnya, ada sesuatu yang ingin saya bicarakan dengan Elder Shang hari ini. Baru-baru ini, putra saya menghadapi beberapa masalah dalam kultivasinya. Dia menyadari bahwa pelajaran orang tua tidak cocok dengannya. Jadi… bisakah kamu menariknya dari pengawasanmu? "

"Mundur dari asuhan saya?"

Setelah mendengar kata-kata ini, ketenangan di permukaan tetapi kegembiraan di dalam, Penatua Shang Chen terhuyung-huyung dan hampir jatuh.

Mundur dari pengawasan saya?

Mengapa Anda tiba-tiba ingin mundur dari asuhan saya?

Seorang siswa yang mengundurkan diri dari asuhan guru sama dengan menampar wajahnya, karena ini berarti kemampuan guru untuk memberikan pengetahuan di bawah standar. Awalnya, dia mengira bahwa kepala klan Wang Hong ada di sini untuk mendelegasikan beberapa tugas kepadanya, jadi dia merasa gembira karenanya. Pada akhirnya, alasan kedatangannya ternyata karena masalah ini. Sialnya, jika berita itu menyebar, dia bahkan mungkin kehilangan posisinya sebagai kepala Biro Pendidikan!

Dia bisa mati karena rasa malu!

"Memang! Saya berharap sesepuh itu dapat memenuhi permintaan saya ini! " Kata kepala klan Wang Hong.

"Ini …" Elder Shang Chen merasakan sensasi berapi-api di wajahnya, seolah-olah seseorang menamparnya. Dia merasa ingin marah, tetapi pada saat yang sama, dia tidak berani. Setelah ragu-ragu untuk waktu yang lama, dia tersenyum dan berkata, "Kepala klan Wang, jangan khawatir tentang itu. Karena putra Anda telah membuat keputusan, maka saya akan mengabulkan permintaannya! "

Setelah itu, dia mengambil token giok identitas dari pihak lain dan meneteskan tetesan darah segar di atasnya.

Weng!

Rencana pelajarannya telah dihapus.

"Terima kasih, Tetua Shang!" Kepala klan Wang Hong menganggukkan kepalanya dengan puas saat dia memberikan token giok kepada Wang Tao.

"Tidak perlu kata-kata seperti itu. Hubungan antara guru dan siswa haruslah saling menguntungkan. Jika dia tidak dapat beradaptasi dengan ajaran saya, sangat normal baginya untuk mundur dari asuhan saya. Hanya itu, bolehkah saya tahu guru mana yang ingin diakui Wang Tao setelah mundur dari pengawasan saya? "

Saat hatinya berdarah, Penatua Shang Chen tersenyum.

Wang Tao adalah murid yang sangat terkenal di bawah sayapnya. Dia adalah eksistensi luar biasa yang mampu mencetak sepuluh besar dalam ujian level setiap tahun!

Sampai orang seperti itu menarik diri dari asuhannya… Hanya dengan memikirkannya, dia merasa ingin menjambak rambutnya.

Di saat yang sama, dia juga bingung. Karena kepala klan Wang Hong bersikeras meminta putranya mundur dari asuhannya, siapa yang akan dia akui?

Dia seorang penatua, sekaligus kepala Biro Pendidikan. Dia mungkin bukan guru terbaik di seluruh akademi, tapi dia dianggap sebagai guru bintang. Ada banyak orang yang akan berusaha keras untuk berada di bawah sayapnya!

Dia benar-benar tidak bisa memikirkan siapa pun yang bisa membuat kepala klan Wang secara khusus melakukan perjalanan ke sini untuk membantu putranya mundur dari pengawasannya dan beralih ke pengawasan mereka.

"Oh, saya sudah memikirkan calon!"

Kepala klan Wang Hong berdiri dan berjalan ke arah Zhang Xuan. Dengan sopan, dia bertanya, "Zhang laoshi, apakah mungkin Anda menerima putra saya, Wang Tao, di bawah asuhan Anda? Bisakah Anda menerimanya sebagai murid Anda? "

"Apa?"

"Ini…"

"Ini seharusnya tidak terjadi? Untuk mundur dari pelajaran Penatua Shang Chen, hanya untuk menjadi murid Zhang Xuan? "

Melihat tindakannya dan mendengar kata-kata itu, seluruh Menara Pencerahan Will menjadi sunyi senyap. Semua orang sudah gila.

Terutama Penatua Shang Chen, dia hampir muntah seteguk darah dan mati di tempat.

Kepala klan Wang Hong, kamu pasti bercanda!

Mundur dari pelajaran hanya untuk berada di bawah pengawasan seorang rekan yang mendapat nilai nol dalam Ujian Kualifikasi Guru?

Shang Bin dan Cao Xiong tercengang.

Guru sampah yang mereka lihat dengan hina sebelumnya sebenarnya membuat kepala klan secara pribadi melangkah maju untuk membujuk seorang tetua untuk menarik putranya dari asuhannya sehingga putranya bisa berada di bawah sayapnya. Langit yang agung dan bumi yang luas, dapatkah Anda menjadi lebih tidak masuk akal…

Namun, sebelum kerumunan dapat pulih dari kegilaan mereka, mereka mendengar suara samar seorang pemuda bergema di ruangan itu.

Maafkan saya, tapi saya menolak!

Gudong!

Semua orang jatuh ke lantai.