Library of Heaven's Path – Chapter 697

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 697

Chapter 697: Enyahlah!

King Huai Manor sangat besar sehingga tidak mungkin untuk melihat ujungnya dengan sekali pandang. Banyak penjaga kuat yang mengenakan baju besi emas berpatroli di suara gedung-gedung megah yang menjulang di seluruh perkebunan. Rasanya bahkan pasukan tidak akan bisa menjatuhkan manor ini dengan mudah.

Tidak heran Hong shi sangat khawatir ketika Zhang Xuan berkata bahwa dia akan datang ke sini. Ini memang sarang harimau buas.

‘Pergerakan para penjaga ini tampaknya selaras dengan semacam formasi. Mereka akan menjadi lawan yang sulit! ‘

Sebagai master formasi, Zhang Xuan dapat dengan mudah mengatakan bahwa meskipun gerakan penjaga tampaknya acak, gerakan mereka sebenarnya selaras dengan sesuatu untuk membentuk formasi ofensif yang kuat.

Jika ada yang mencoba menyusup ke dalam manor, mereka akan dapat segera melakukan serangan yang merusak padanya.

‘Wang Ying dan yang lainnya seharusnya baik-baik saja. Jika orang-orang dari Raja Huai Manor benar-benar bermaksud untuk menyakiti mereka, tidak ada seorang pun dari pihak Kekaisaran Huanyu yang bisa menghentikan mereka. Tidak ada alasan bagi mereka untuk mengalami begitu banyak masalah … ‘

Setelah melihat kekuatan luar biasa dari manor, Zhang Xuan menghela nafas lega sebagai gantinya.

Mempertimbangkan bagaimana pihak lain dapat dengan mudah mengatasi seluruh kelompok dari Kekaisaran Huanyu hanya dengan mengirim beberapa penjaga, sama sekali tidak perlu bersusah payah mengundang Wang Ying dan yang lainnya ke manor.

Memiliki kekuatan absolut, tidak perlu pihak lain menyembunyikan tindakannya sama sekali.

"Zhang shi, harap tunggu di sini. Kami akan melaporkan kedatangan Anda ke majikan lama kami! "

Segera, mereka tiba di gazebo yang elegan. Penjaga tersebut mengundang Zhang Xuan untuk duduk sebelum pergi.

Memahami aturan di sekitar sini, Zhang Xuan menyesap teh harum yang disajikan seorang pelayan sambil menunggu dengan sabar.

Harus dikatakan bahwa etiket Raja Huai Manor terhadap tamu benar-benar sempurna. Bahkan daun teh yang digunakan baru saja dipetik, dan aroma yang keluar darinya membuat seseorang merasa sangat segar kembali.

Sambil menyeruput teh, Zhang Xuan menggunakan kesempatan ini untuk mengaktifkan Eye of Insight-nya untuk memeriksa area tersebut.

Setelah melihat sekilas, dia tidak bisa membantu tetapi menggelengkan kepalanya karena kecewa.

Meskipun keamanan di manor tampak ketat, dia masih bisa melihat banyak celah di bawah pengawasan Eye of Insight.

Zhang Xuan yakin bahwa dengan kultivasinya saat ini, dia dapat dengan mudah masuk dan meninggalkan kediaman tanpa ketahuan.

"Zhang shi!"

Saat Zhang Xuan mengamati sekelilingnya, penjaga dari sebelumnya tiba-tiba bergegas kembali dan mengumumkan, "Tuan tua mengundang Anda ke aula utama!"

"Un."

Menarik kembali tatapan penasarannya, ketidaksabaran kembali ke wajah Zhang Xuan. Berdiri, dia mengikuti arahan penjaga.

Setelah berjalan melalui labirin koridor, mereka segera sampai di aula utama yang luas dengan langit-langit tinggi.

"Tuan tua, Zhang shi telah tiba!"

Setelah mencapai aula utama, penjaga itu segera bergegas ke depan dan melaporkan kedatangan mereka dengan tangan terkepal sebelum mundur keluar ruangan. Setelah itu, Zhang Xuan melangkah ke aula utama.

Di tengah ruangan besar itu duduk seorang pria paruh baya yang keras yang memancarkan watak berwibawa yang kuat. Di kursi tamu di samping adalah seorang tetua berambut putih, dan seorang pria muda berdiri di belakangnya.

Inilah tiga orang di ruangan itu.

Pria paruh baya itu memiliki sikap yang mencerminkan tahun-tahun di mana dia memegang posisinya. Kemungkinan besar dia adalah Raja Huai. Adapun tetua rambut putih, kehadirannya terasa tak terduga, membuatnya sangat sulit untuk menilai dirinya. Di sisi lain, pemuda di belakangnya tanpa pamrih menggunakan auranya, mengungkapkan budidayanya sebagai ahli tahap utama Transenden Mortal 8-dan!

Seorang ahli Transcendent Mortal 8-dan berusia dua puluhan!

Bahkan di antara para jenius di Kekaisaran Hongyuan, dia bisa dianggap sebagai yang terbaik!

Berjalan ke tengah ruangan, Zhang Xuan menggenggam tinjunya dan menyapa, "Guru Guru Zhang Xuan menghormati Yang Mulia!"

Kamu adalah Zhang Xuan?

Sebelum pria paruh baya itu bahkan bisa berbicara, pemuda itu mengalihkan pandangan tajamnya ke Zhang Xuan dan menanyainya dengan dingin.

Melihat bagaimana pemuda itu tidak memiliki rasa hormat sedikit pun, Zhang Xuan mengabaikannya dan berjalan ke kursi tamu di sisi yang berlawanan.

"Apa kau tidak mendengar kata-kataku?" Menyadari dia baru saja dilecehkan, wajah pemuda itu menjadi gelap.

Sementara dia berdiri dengan patuh di belakang yang lebih tua, kultivasinya dari Transcendent Mortal 8-dan pada usianya membuatnya menjadi sosok yang dihormati di mana pun dia pergi. Beraninya pihak lain bertindak begitu arogan hingga mengabaikan kata-katanya?

Zhang Xuan menatap pemuda itu dan menjawab, "Saya mendengar mereka."

"Lalu kenapa kamu tidak menjawabku?" Pria muda itu mendengus marah.

Mengabaikan pria muda itu sekali lagi, Zhang Xuan menoleh ke pria paruh baya itu dan mengepalkan tinjunya.

Yang Mulia, saya yakin Anda harus tahu alasan kunjungan saya!

"Kamu…"

Melihat bagaimana pihak lain mengabaikannya lagi, pemuda itu terhuyung.

‘Berhentilah mengabaikanku, aku sedang berbicara denganmu!’

Sambil menggertakkan giginya, pemuda itu berteriak dengan marah, "Jika Anda ingin Yang Mulia menjawab pertanyaan Anda, sebaiknya Anda menjawab pertanyaan saya dulu!"

"Baik."

Zhang Xuan akhirnya mengalihkan pandangannya kembali ke pemuda itu, "Bicaralah."

"Jawab aku, apakah kamu Zhang Xuan?" pria muda itu bertanya dengan kasar.

Zhang Xuan memalingkan wajahnya kembali ke Raja Huai sekali lagi dan berkata, "Saya mendengar bahwa murid-murid saya telah diundang ke manor Anda sebagai tamu. Saya harap Anda mengizinkan saya untuk membawanya pergi bersama saya. "

"…"

Fury menyembur ke kepala pemuda itu, dan tubuhnya bergoyang lemah dari sisi ke sisi.

Pada titik ini, bagaimana mungkin dia tidak tahu bahwa pihak lain membodohinya? Pihak lain sama sekali tidak berniat menjawab pertanyaannya!

"Beraninya kau membodohiku! Apakah kamu tahu siapa saya? " Dengan raungan yang marah, aura kuat yang mengingatkan pada lautan luas meledak dari pemuda itu.

Meskipun budidayanya tidak setara dengan Ye Wentian, kekuatan yang dia pegang tampaknya jauh lebih kuat. Apalagi sekarang dia sedang marah, otot-ototnya mulai menonjol keluar, menciptakan pemandangan yang luar biasa. Hanya dengan pandangan sekilas, orang dapat dengan mudah mengatakan bahwa dia memiliki tubuh yang sangat kuat.

"Kamu?"

Terlepas dari kemarahan pihak lain, Zhang Xuan tetap tanpa ekspresi sama sekali. "Apakah menurut Anda penting bagi saya siapa Anda? Saya adalah guru guru mulia yang berdiri melawan Iblis Dunia Lain demi kemanusiaan, sosok yang dihormati dari seluruh umat manusia. Beraninya seorang kultivator seperti Anda bertindak begitu sombong di hadapan saya? Siapa yang memberimu keberanian untuk bertindak seperti ini? "

Mengemudi Kedalaman Jiwa, kata-kata Zhang Xuan dijiwai dengan Impartasi Kehendak Surga. Dipasangkan dengan aura yang tak dapat diganggu gugat yang dimilikinya sebagai Guru Guru Surgawi, kehadiran Zhang Xuan tiba-tiba menjulang tinggi di depan pemuda itu seolah-olah raksasa di hadapan semut.

Seolah-olah menodai dia adalah tindakan penghujatan.

"SAYA…"

Pria muda itu membeku ketakutan.

Sebagai pekerjaan nomor satu di dunia, prestise para guru master tidak hanya untuk pertunjukan. Semua pembudidaya harus menghormati mereka.

Tidak menghormati mereka sama dengan memprovokasi Paviliun Guru Guru, serta seluruh umat manusia!

Ini hanyalah prestise yang diperintahkan guru-guru utama!

Jika ada yang bisa berteriak dan memerintahkan seorang guru besar berkeliling, bagaimana Paviliun Guru bisa mengatur ketertiban di benua ini?

Pemuda itu mencoba memanfaatkan kelemahan Zhang Xuan untuk menanamkan rasa takut padanya, tetapi dia lupa tentang aturan yang tidak terucapkan ini. Jadi, setelah ditanyai di bawah pengaruh Impartasi Kehendak Surga, dia segera menjadi tidak bisa berkata-kata. Wajahnya langsung memucat.

Melihat pemuda itu ditekan sepenuhnya olehnya, Zhang Xuan melanjutkan, "Tidak peduli apa, saya adalah tamu di Kediaman Raja Huai. Yang Mulia bahkan belum berbicara, dan seorang bawahan sepertimu benar-benar berani melangkahi batasmu dan menyebabkan keributan seperti itu. Apakah Anda tidak menghormati Yang Mulia dan yang lebih tua sebelum Anda? "

"Aku …" Tubuh pemuda itu bergetar lemah. Aura ganas yang dia pancarkan sebelumnya lenyap sepenuhnya pada saat ini.

Dia terlalu asyik memaksakan beberapa pie sederhana ke Zhang Xuan sehingga dia lupa bahwa dia berada di hadapan Raja Huai dan sesepuh sebelum dia. Dia terlalu terburu-buru, dan tindakannya dapat dengan mudah ditafsirkan sebagai pembangkangan.

"Untuk melupakan tempatmu sendiri dan bertindak begitu sombong di depan orang yang lebih tua… Kamu tidak diterima di sini. Scram! "

Zhang Xuan melemparkan lengan bajunya.

"A-aku …"

Pria muda itu tidak dapat menemukan satu kata pun untuk diucapkan. Kulitnya dengan cepat berubah menjadi buruk, dan setelah beberapa saat ragu-ragu, dia berbalik dan berjalan keluar.

Kedalaman Jiwa Zhang Xuan saat ini adalah 19,1, membuatnya sebanding dengan bahkan seorang guru master bintang 6. Meskipun pemuda itu adalah ahli Transenden Mortal 8-dan, dia terlalu lemah untuk menahan Impartasi Kehendak Surga dari Zhang Xuan.

Hanya dengan beberapa kata, Zhang Xuan telah membuatnya kehilangan dirinya sendiri.

"Ini…"

Pria paruh baya dan yang lebih tua tercengang. Mereka tidak berharap Zhang Xuan bisa membujuk pemuda itu pergi begitu saja, dan mereka saling memandang dengan heran.

Bukankah Zhang shi seharusnya menjadi guru master bintang 4?

Bagaimana kata-katanya bisa efektif bahkan pada ahli Transcendent Mortal 8-dan?

Pada akhirnya, tetua itu menggelengkan kepalanya dan berkata, "Cukup."

Ledakan!

Suara itu tidak keras, tapi bergema dengan jelas di telinga seseorang seolah-olah suara guntur.

Pemuda yang pergi itu tiba-tiba membeku. Kata-kata penatua telah mengguncangnya dari efek Impartasi Kehendak Surga Zhang Xuan, dan dia segera berbalik untuk memelototi Zhang Xuan dengan permusuhan.

Dia hampir gila.

Untuk berpikir bahwa dia, seorang ahli Transcendent Mortal 8-dan, sebenarnya akan tertipu untuk meninggalkan ruangan sambil mencoba memberi pelajaran kepada pihak lain. Penghinaan yang sangat besar menyebabkan kobaran api dalam dirinya.

"Saya akan membunuhmu!"

Melolong dengan marah, pemuda itu melangkah ke tanah dan menyerang ke depan.

Namun, pada saat itu, suara sesepuh terdengar di telinganya. "Cukup! Tidakkah kamu pikir kamu telah cukup mempermalukan diri sendiri hari ini? "

"Iya!"

Mendengar ketidaksenangan dalam nada sesepuh, pemuda itu bergidik dan buru-buru menarik kembali auranya. Dia dengan cepat kembali ke tempatnya di belakang sesepuh dan terdiam. Meski begitu, matanya yang penuh dendam masih terpaku pada Zhang Xuan, sepertinya mencoba untuk memisahkannya.

Namun, Zhang Xuan tidak peduli.

Meskipun dia bukan tandingan untuk pihak lain, dia juga tidak perlu takut pada pihak lain.

Bagaimanapun, boneka Saint realm yang dia miliki tidak hanya untuk pertunjukan.

Mengabaikan pemuda itu, Zhang Xuan berbalik untuk melihat yang lebih tua sebagai gantinya.

Zhang Xuan tahu betapa kuatnya Impartation of Heaven’s Will-nya. Mereka yang telah dia bujuk tidak dapat dibangunkan dengan mudah oleh kekuatan luar. Namun, hanya dengan satu kata, sesepuh benar-benar berhasil mengembalikan rasionalitas pemuda itu. Tanpa ragu, sesepuh adalah ahli yang tangguh!

Faktanya, bahkan Mo Gaoyuan tampaknya tidak memiliki kemampuan seperti itu.

"Murid Zhang shi memang tamu di rumahku. Aku akan meminta orang-orangku mengundang mereka. "

Menyadari suasana aneh melayang di udara, pria paruh baya itu tertawa canggung dan dengan tergesa-gesa memberikan beberapa instruksi kepada seorang pelayan.

Pelayan itu dengan cepat meninggalkan ruangan.

"Aku akan berterima kasih pada Yang Mulia sebelumnya!"

Mendengar bahwa murid-muridnya memang hanya tamu manor, batu berat yang membebani hati Zhang Xuan akhirnya dilepaskan. Namun demikian, dia masih memiliki beberapa keraguan dalam pikirannya dan berkata, "Murid-murid saya nakal, jadi saya mohon maaf Yang Mulia jika mereka telah mengganggu Anda dengan cara apa pun!"

"Menggangguku? Bagaimana itu bisa terjadi? Murid Zhang shi memiliki bakat luar biasa. Jika ada, saya terkesan oleh mereka… "

Mengetahui bahwa mustahil baginya untuk menyembunyikan kebenaran dari guru besar di hadapannya, Raja Huai menggelengkan kepalanya dan menjelaskan, "Sejujurnya, atas permintaan Penatua Yuan saya mengundang siswa Zhang shi ke istana! "

"Penatua Yuan?"

Zhang Xuan bingung.

Penatua Yuan? Dia tidak ingat pernah bertemu dengan sosok seperti itu. Mengapa pihak lain mengundang murid-muridnya ke kediaman Raja Huai?

Penatua sebelum pemuda itu mengelus janggutnya dan berkata, "Saya Yuan Cheng, tetua dari Klan Yuan Boundless Empire!"

"Kekaisaran Tanpa Batas? Klan Yuan? "

Zhang Xuan tercengang.

Dalam perjalanan ke sini, Yu Fei-er telah memberitahunya tentang berbagai Kerajaan Tier-1 dan Kerajaan Tier-2 di sekitar Kekaisaran Hongyuan, tetapi dia tidak ingat ada di antara mereka yang menggunakan nama Kekaisaran Tanpa Batas.

Mungkinkah … Kekaisaran yang Diberikan?