Library of Heaven's Path – Chapter 7

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 7

Chapter 7: Anda Dibuang Sebelumnya

Apa yang saya lakukan?

Setelah melihat di pihak lain yang marah, Zhang Xuan tidak bisa berkata-kata.

Bukankah kesalahpahaman ini semakin tidak terkendali!

Namun, ia dapat memahami bahwa wajar jika orang lain berpikir seperti itu. Lagipula, tanpa membimbing kultivasinya, dia mampu membuat nyonya muda mereka dengan rela mengakuinya sebagai tuannya dan dia bahkan tersipu saat mengungkit topik tersebut. Terlebih lagi, Record Crystal telah hancur. Itu jelas merupakan tindakan penghancuran bukti …

Semua ini menunjukkan bahwa ada sesuatu yang salah dengan situasinya.

Zhang Xuan segera dicap sebagai paman aneh, maniak seks, guru yang tidak tahu malu, dan gelar serupa lainnya.

"Paman Yao, apa yang kamu pikirkan? Jika kamu terus bersikap seperti ini, aku tidak akan mengganggumu lagi! "

Melihat Yao Han yang marah dan mendengar kata-katanya, bagaimana mungkin dia tidak tahu apa yang ada di pikirannya? Wajahnya segera menjadi gelap saat dia berseru.

Bagaimanapun, dia adalah seorang wanita muda. Rumor semacam ini akan merusak reputasinya.

"Nyonya muda …"

Disela oleh Zhao Ya, Yao Han hanya bisa menarik auranya.

"Baiklah, ikuti saya untuk mengambil tempat tidur saya. Jangan pegang aku di sini, aku masih ada pelajaran besok. " Zhao Ya menderu dan berjalan keluar kamar.

Dia tidak mau membicarakan penyakitnya. Jika dia mengungkapkannya kepadanya, dia pasti akan menekannya untuk membicarakannya. Dalam situasi seperti ini, bagaimana mungkin dia bisa membicarakannya?

Dengan demikian, tidak dapat menemukan alasan lain, dia hanya bisa mengklaim dengan sukarela mengakui Zhang Xuan sebagai gurunya.

"Hmph!"

Setelah melihat nyonya muda berbalik untuk meninggalkan ruangan, Yao Han melirik Zhang Xuan dengan dingin dengan kilatan di matanya, sepertinya sedang memikirkan sesuatu. Kemudian, dengan mengayunkan lengannya, dia berbalik dan berjalan keluar.

Pada saat ini, niat untuk membunuh pemuda itu masih ada di benaknya. Jika mereka tidak berada di akademi dan nyonya muda tidak menghentikannya, dia pasti sudah lama bergerak.

"Siapa yang aku tersinggung kali ini…"

Melihat tatapan dingin Yao Han, Zhang Xuan merasa bingung.

Saya hanya menerima seorang siswa, apakah Anda harus sejauh ini…

Dia membuatnya seolah-olah saya adalah penjahat yang tidak dapat diampuni yang merupakan sumber semua kejahatan di dunia ini. Masalahnya adalah… dia tidak melakukan apapun sama sekali!

"Lupakan saja, masih ada waktu tersisa hari ini. Mari kita lihat apakah saya dapat merekrut beberapa siswa lagi! Semakin banyak siswa di bawah pengawasan saya, semakin banyak sumber daya yang akan saya terima! "

Ada banyak tingkatan yang berbeda untuk guru Akademi Hongtian. Setiap tahun akan dilakukan penilaian terhadap guru berdasarkan kondisi siswanya. Jumlah siswa yang mereka miliki, kecepatan peningkatan mereka, hasil mereka di semua jenis kompetisi… Para guru mengandalkan ini untuk dipromosikan.

Semakin tinggi level mereka, sumber daya yang akan didapat guru akan meningkat secara eksponensial. Secara alami, hal yang sama berlaku untuk sumber daya yang akan diterima siswa mereka juga.

Ini mungkin yang dimaksud dengan guru dan siswa yang maju sebagai satu kesatuan.

Saat ini, dia baru menerima tiga siswa. Dia mungkin bisa mempertahankan posisinya sebagai guru, tetapi jika seseorang berbicara tentang kualifikasi, dia masih yang terakhir di seluruh sekolah!

Agar dia bisa maju, dia hanya bisa terus merekrut lebih banyak siswa.

……………………………………

"Zhang Yang, jangan terlalu kecewa! Wang Chao laoshi adalah satu-satunya orang yang menolakmu, kamu tidak perlu terlalu depresi! "

Dua pemuda sedang berjalan di trotoar di akademi. Pemuda di depan saat ini mencoba menghibur yang di belakang.

"Mo Xiao, kamu diterima, tentu saja kamu tidak merasakan apapun yang mengucapkan kata-kata itu. Bagaimana kalau Anda mencoba ditolak! " Zheng Yang mengerutkan kening, tidak senang dengan kata-kata penghiburan temannya.

"Batuk batuk, jangan katakan itu. Masih ada banyak guru hebat di akademi, Anda tidak perlu memilih Wang Chao laoshi dari semuanya! "

Pemuda di depan menggaruk kepalanya karena malu.

"Tidak perlu memilih dia? Mudah bagi Anda untuk mengatakannya. Sejak muda, kami telah berlatih di jalan tombak dan tombak sudah menjadi bagian dari tubuh kami. Itu adalah sesuatu yang tidak dapat kami buang lagi. Guru terbaik dalam seni tombak di Akademi Hongtian adalah Wang Chao laoshi. Sekarang setelah kamu diterima olehnya sementara aku ditolak, mungkinkah aku tidak mengalami depresi? "

Zheng Yang mengamuk.

"Itu …" Mo Xiao tidak tahu bagaimana dia harus menjawab pertanyaan seperti itu.

Di Akademi Hongtian, guru yang berbeda memiliki spesialisasi yang berbeda. Beberapa dari mereka mengkhususkan diri pada tinju sementara beberapa dari mereka mengkhususkan diri pada pedang… Wang Chao laoshi terkenal karena kemampuannya dalam memberikan cara tombak. Dia dianggap sebagai salah satu guru yang lebih baik bahkan mempertimbangkan seluruh akademi.

Keduanya mengikuti ujian bersama dengan harapan menjadi muridnya. Namun, salah satu dari mereka lulus sementara yang lainnya gagal. Wajar jika orang yang gagal akan merasa murung.

"Hmm, ada ruang kelas di sana. Bagaimana kalau kita lihat! "

Tidak yakin tentang bagaimana dia harus menyelesaikan situasi canggung ini, Mo Xiao tiba-tiba melihat ruang kelas tidak terlalu jauh dan menunjuk ke arah itu.

"Aku tidak pergi …" Zheng Yang menggelengkan kepalanya.

"Ayo pergi dan lihat. Bagaimana jika guru ini juga ahli dalam menanamkan cara tombak juga? " Konsol Mo Xiao. "Pokoknya, kamu tidak akan rugi hanya dengan mengunjunginya!"

"Baik!" Meski tidak mau, Zheng Yang tetap mengikuti Mo Xiao ke kamar.

Orang di dalam ruangan di Zhang Xuan. Dia baru saja akan pergi keluar untuk mencari darah segar ketika dia melihat dua pemuda berjalan masuk.

"Senang bertemu denganmu, guru!" Mo Xiao membungkuk.

"Un!" Zhang Xuan sedikit melebarkan matanya. "Apakah kamu di sini untuk mencari seorang guru?"

"Ya, ini saudaraku. Dia sangat tangguh, terutama dengan tombaknya. Di generasi muda, hanya sedikit yang bisa bersaing dengannya. Saya berharap guru itu bisa membimbingnya! " Kata Mo Xiao buru-buru.

"Mo Xiao…" Zheng Yang menarik lengan baju kakaknya.

"Apa itu?" Mo Xiao bertanya dengan bingung.

"Lihatlah ke sekeliling…"

Zheng Yang mengerutkan kening.

Ruang kelas ini sangat sempit. Dari kelihatannya, itu hanya bisa muat sepuluh orang atau lebih. Ini jelas merupakan ruang kelas kecil.

Ukuran ruang kelas mewakili kemampuan guru. Guru-guru yang berada di peringkat atas memiliki ruang kelas sebesar lapangan, memungkinkan lebih dari ratusan siswa untuk mengolah dan melatih pada saat yang bersamaan. Dibandingkan dengan itu, ruang kelas ini hanya seukuran telapak tangan. Guru di kelas ini mungkin hanya dari standar rata-rata.

"Ini memang cukup kecil…" Mo Xiao memperhatikan ukuran ruangan dan jantungnya berdetak, ‘ge deng!’.

Awalnya, dia ingin membantu menenangkan emosi yang tertahan di hati sahabatnya itu. Namun, tanpa disadari, dia datang ke lokasi semacam ini. Jika standar guru benar-benar di bawah standar, tidak hanya emosi yang tertahan tidak akan hilang, bahkan mungkin akan membebani hatinya.

"Tunjukkan kemampuan Anda dengan tombak!"

Tampaknya tidak menyadari percakapan rahasia yang terjadi di antara keduanya, Zhang Xuan berkata dengan tenang.

"Sejak kami datang ke sini, kami mungkin juga meminta guru ini membimbing Anda sebentar, karena tidak ada ruginya. Jika standarnya sangat buruk, kita bisa menolak untuk mengakuinya dan pergi! " Melihat ekspresi ragu-ragu di wajah Zheng Yang, Mo Xiao membujuknya.

"Un!" Zheng Yang menganggukkan kepalanya.

Selain beberapa guru yang sangat populer yang menjadi perhatian sebagian besar siswa, ketika sebagian besar guru memilih siswa mereka sendiri, siswa mereka juga diizinkan untuk memeriksa kemampuan guru.

Setelah memikirkannya, Zheng Yang segera mengambil tombak dari punggungnya dan memperbaiki banyak bagian bersama-sama.

Weng!

Dengan tombak panjang di tangannya, ekspresi Zheng Yang berubah seketika, seperti kilatan tajam dari ujung tajam dari pedang yang terhunus.

Sou sou sou sou!

Tombak panjang menusuk ke depan dan ledakan gelombang sonik. Seluruh ruangan terdengar seolah-olah sedang terkoyak dan hembusan angin kencang bertiup di sekitarnya.

Para ahli dapat dikenali saat mereka bergerak. Zheng Yang ini, meskipun dia mungkin tidak dianggap terlalu kuat, tetapi kehebatannya dengan tombak memang cukup lumayan.

Hu!

Ujung tombaknya bergetar dan menghantam pilar batu tidak terlalu jauh. Gema cahaya tetap ada di udara dan angka muncul di pilar.

110!

Untuk berpikir itu akan menjadi lebih dari seratus kilogram!

Hanya dengan kehebatan destruktif itu sendiri, bahkan puncak ranah 1-dan Fighter Juxi tidak akan mampu menerima pukulan itu!

"Guru, tolong beri saya beberapa petunjuk!"

Dengan tombak dipegang secara vertikal di sampingnya, Zheng Yang berdiri tegak tanpa sedikit pun gugup atau kelelahan saat dia melihat ke arah Zhang Xuan dengan tenang.

Sejujurnya, hanya dari ukuran ruang kelas, dia tidak terlalu berharap pada guru ini. Dia berpikir bahwa standarnya paling banyak adalah rata-rata.

Seolah membuktikan maksudnya, guru di hadapannya menyipitkan mata. Sulit untuk memahami apa yang mungkin dia pikirkan. Dia hanya perlahan membuka matanya setelah mendengar kata-katanya. Dia berbalik untuk menatapnya dengan sedikit senyum di bibirnya.

"Anda terluka secara emosional? Artinya… Anda telah dicampakkan sebelumnya?

Setelah memikirkannya, Zheng Yang segera mengambil tombak dari punggungnya dan memperbaiki banyak bagian bersama-sama.

TL: Jika Anda menemukan bagian ini aneh, mungkin seperti 3 bagian tombak (tombak cukup panjang. Ini cenderung lebih tinggi dari manusia, jadi sulit untuk dibawa-bawa)