Library of Heaven's Path – Chapter 756

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 756

Chapter 756: Semua milikku!

"Ini adalah respon dari artefak yang telah mengakui seorang kultivator sebagai tuannya!"

"Pada akhirnya, semua artefak ini benar-benar miliknya? Tidak heran dia sangat mengenal mereka… "

"Apakah dia pemilik sebenarnya dari Spirit Emporium? Ini adalah artefak paling berharga di sini! Jika semua ini miliknya, ini berarti Spirit Emporium sudah hampir kosong! "

…

Melihat artefak terbang dari tempatnya, semua orang tercengang.

Semua artefak yang telah dinilai pemuda itu sebelumnya, apakah itu pedang, rantai, baju besi, kuali … masing-masing dan semuanya mengambang di sekelilingnya, bersenandung dalam kegembiraan. Seolah-olah mereka akhirnya bertemu dengan tuan mereka setelah mengalami kesulitan besar, dan mereka tidak mau berpisah dengannya!

Semua artefak paling berharga di Spirit Emporium ada di sana. Jika semua artefak itu milik pemuda sebelum mereka … ‘gudang harta karun’ Kota Hongyuan yang terkenal ini akan dikosongkan!

Artefak tersebut membuat tujuh puluh hingga delapan puluh persen dari total aset Spirit Emporium.

Tentunya pemuda itu, dan bukan pria paruh baya di sana, adalah bos sejati dari Spirit Emporium …

Bibir Sun Qiang bergerak-gerak.

Tuan muda … sungguh kejam!

Dia tahu kemampuan tuan muda untuk membuat artefak mengakuinya dengan cepat. Dulu ketika dia menilai artefak, dia menyentuh semuanya sambil menjelaskan propertinya. Mungkin saat itulah dia membuat mereka tunduk padanya.

Sejak awal, hanya ada dua opsi untuk Spirit Emporium. Mereka bisa dengan patuh membayar atau aset mereka dikosongkan!

Dengan semua senjata yang diakui tuan muda, bahkan jika dia mengklaim bahwa semuanya telah dicuri darinya, tidak akan ada orang yang meragukan kata-katanya!

"K-kamu …" Seperti yang diharapkan, setelah melihat semua senjata mematuhi kata-kata pemuda itu, bos dari Spirit Emporium hampir pingsan.

Dia telah membayar harga yang mahal untuk mendapatkan senjata-senjata itu, dan dia yakin bahwa senjata-senjata itu tidak dimiliki ketika dia mendapatkannya. Mengapa mereka semua mengakui orang itu sebagai tuan mereka?

Mendapatkan pengakuan dari sebuah artefak adalah masalah yang sangat merepotkan. Tanpa waktu yang cukup, mustahil untuk berhasil. Bagi mereka semua untuk mengakui dia sebagai tuan mereka, itu hanya bisa berarti satu hal …

Pertama-tama, semua senjata ini adalah miliknya!

Dia merasakan darah segar mengalir di tenggorokannya, mengancam akan tumpah kapan saja.

Untuk membeli senjata ini, Spirit Emporium bahkan memiliki hutang yang besar. Jika semuanya diambil oleh pihak lain, kerajaan bisnis yang dia bangun dengan susah payah selama bertahun-tahun akan runtuh dalam sekejap.

Tidak hanya itu, dia bahkan akan terjerat hutang yang besar juga.

"Seperti yang bisa dilihat semua orang, artefak ini milik saya. Namun, Spirit Emporium mencurinya dariku, dan pergi tanpa pilihan, aku hanya bisa melakukan tindakan seperti itu. Yang saya inginkan sekarang adalah membawa artefak saya, "Zhang Xuan berkata dengan jujur.

"Artefak itu milikmu, dan kamu ingin mengambilnya? Pu! " Mencapai batas toleransinya, kepala Spirit Emporium menyemburkan seteguk darah.

Seperti sih mereka milikmu, aku membelinya dengan sejumlah besar uang… Itu milikku!

Anda jelas pembuat onar yang mendatangkan malapetaka di wilayah saya. Aku sudah memberimu sepuluh batu roh tingkat tinggi, apa lagi yang kamu inginkan?

Apakah Anda benar-benar berniat untuk mengambil seluruh kekayaan saya bersama Anda?

Bagaimana bisa aku menyinggung perasaanmu sehingga kamu harus mendorongku ke atas tebing?

"Karena artefak ini milikku, aku akan mengambilnya kembali sekarang. Sun Qiang, ayo pergi! "

Sama seperti bos dari Spirit Emporium diliputi oleh kemarahan, pemuda di depannya dengan cepat menyimpan semua artefak terbang di cincin penyimpanannya dan berbalik untuk pergi.

"Kamu… Tahan di sana!"

Mengetahui bahwa semuanya akan berakhir jika dia membiarkan pemuda itu pergi, kepala Emporium Roh meraung dengan marah. Aura Saint melonjak dari tubuhnya, siap untuk melepaskan serangan fatal pada pemuda di hadapannya kapan saja.

Zhang Xuan berbalik dan menghadapi bos tanpa rasa takut.

"Mengapa? Apakah Anda akan melakukan kekerasan sekarang? Anda harus tahu konsekuensi dari merampas milik seorang guru master! "

Jika Paviliun Guru Besar mengetahui bahwa bos Emporium Roh telah mencuri milik seorang guru guru sebelum begitu banyak orang, dia akan ditangani dengan kejam.

Bahkan jika dia adalah Orang Suci, dia berpotensi tahan jika kultivasinya lumpuh atau bahkan menghadapi kematian!

"Aku …" Ekspresi buas muncul di bos dari Spirit Emporium. "Aku tidak akan merampas artefak melalui kekerasan, tapi kecuali kau menyerahkannya, jangan pernah bermimpi untuk keluar dari gedung ini! Men! "

Huala!

Pasukan patroli dengan cepat bergegas ke depan dan memblokir semua pintu keluar. Sambil memegang senjata masing-masing di tangan mereka, mereka memelototi Zhang Xuan dengan ganas, seolah-olah mereka akan mencabik-cabiknya jika dia berani mendekati mereka.

Di sisi lain, kerumunan di area yang terseret ke dalam masalah ini menjadi pucat karena ketakutan, dan tubuh mereka bergetar tak terkendali.

Jika mereka tahu ini akan terjadi, mereka tidak akan pernah tinggal menyaksikan keributan itu. Sekarang, mereka dikutuk…

"Untuk berpikir bahwa bos dari Spirit Emporium akan begitu licik untuk menindas junior …"

Meskipun pertempuran yang akan datang akan menimpanya, Zhang Xuan tidak tampak panik sama sekali. Sebaliknya, dia menghela nafas dalam-dalam. "Sejujurnya, aku masih memikirkan apakah aku harus memberimu kesempatan dan meninggalkan beberapa artefak. Namun, karena kamu begitu tidak tahu malu, jangan salahkan aku karena berbuat jahat kalau begitu! "

Kekecewaan tercermin di mata Zhang Xuan. Sambil menggelengkan kepalanya, dia berjalan dengan tenang ke rak, membuka casing, dan mengetuk palu logam di dalamnya dua kali.

"Ini adalah milikku!"

Setelah itu, dia berjalan ke artefak lain dan mengetuknya juga. Ini milikku juga!

"Milikku juga…"

"Masih milikku…"

"Semua milikku …"

Segera, dia mengetuk delapan barang yang tersisa di ruangan itu.

Bos dari Spirit Emporium masih bertanya-tanya apa yang orang itu lakukan ketika semua artefak tiba-tiba bersenandung dengan penuh semangat, mengakui Zhang Xuan sebagai tuan mereka. Masing-masing dari mereka terbang ke udara dan melayang tepat di sisi pemuda itu.

"Heck …" Bos itu di ambang kegilaan.

Orang itu tidak berencana untuk mengambil sebagian besar aset Spirit Emporium; dia berencana mengambil semua asetnya!

Jika pihak lain diizinkan melakukan sesuka hatinya, semua yang ada di Spirit Emporium akan menjadi miliknya dalam waktu kurang dari lima menit!

Persetan dia!

"Hentikan dia!" teriak bos.

Hong panjang!

Mendengar perintah bos, para penjaga bergegas ke Zhang Xuan untuk menghentikannya, tetapi saat berikutnya, artefak yang tak terhitung jumlahnya tiba-tiba muncul dan menyerang mereka.

Artefak melindungi tuan mereka!

Jika para penjaga itu ingin pergi ke Zhang Xuan, mereka harus melewati artefak terlebih dahulu.

Meskipun kemampuan ofensif artefak tidak terlalu kuat karena tidak ada yang mengendarainya, mereka masih berhasil menghentikan para penjaga. Artefak ini adalah milik Spirit Emporium, jadi mereka tidak berani menyerang terlalu keras karena takut merusak salah satu dari mereka.

"Bos …" teriak kepala penjaga.

"Kalian semua, enyahlah!" Mencapai batas toleransinya, bos itu meraung.

Kekuatan Saint meledak dari tubuhnya, dan di bawah tekanan aura kekerasan, artefak mengambang jatuh ke tanah tak berdaya dengan sentakan.

Dentang dentang dentang dentang dentang!

"Apa yang sedang kamu lakukan? Anda tahu bahwa Anda harus membayar untuk merusak artefak saya, bukan? " Zhang Xuan mengerutkan kening.

"Membayar? Bayar kepalamu! "

Dengan penuh amarah, bos itu tidak bisa mempertahankan ketenangannya lagi dan mulai melontarkan kutukan.

Semua barang itu adalah artefak berhargaku, tapi kau menggunakan semacam sihir untuk membuatnya tunduk padamu … Kaulah yang mencuri hartaku, dan kau masih ingin aku membayarmu? Bagaimana bisa ada orang yang tidak tahu malu di dunia ini?

"Hari ini, kamu tidak perlu mencoba pergi!"

Semakin dia memikirkannya, semakin dia merasa marah. Karena itu, dia menginjak kakinya.

Hong panjang!

Spirit Emporium mulai bergetar, dan semua pintu ditutup dengan keras. Dua dinding menjulang tinggi menjulang dari tanah, menutupi semua rak tempat artefak seharusnya ditempatkan.

Itu adalah mekanisme!

"Saya sudah lama mendengar bahwa bos dari Spirit Emporium membayar harga mahal untuk membangun gedung ini, mengundang empat puluh siswa Sekolah Desainer Surgawi untuk bekerja siang dan malam selama setengah tahun untuk terburu-buru … Saya pikir itu adalah hanya rumor, tapi itu benar! "

"Sekarang Spirit Emporium telah dikunci, bagaimana kita bisa pergi?"

"Aku juga tidak tahu … Mari kita berharap kita tidak akan terlibat dalam masalah ini!"

"Aku ragu begitu … Pemuda itu adalah guru besar, jadi jika bos membunuhnya, kita akan menjadi saksi mata dari perbuatan itu …"

…

Melihat bos menjadi marah dan mengaktifkan mekanisme Spirit Emporium untuk menutup semua pintu keluar, mencegah siapa pun masuk atau keluar, kerumunan yang terjebak di dalam saling menatap dengan wajah pucat karena ketakutan.

Jika bos benar-benar membunuh guru guru itu, mereka, sebagai saksi mata, pasti tidak akan mendapatkan hasil yang lebih baik!

Lagi pula, jika masalah itu bocor ke Paviliun Guru, bos akan dikejar oleh mereka sampai ke ujung dunia.

Berdiri di samping Zhang Xuan, wajah Sun Qiang juga memucat.

Budidaya tuan muda hanya di alam Jembatan Kosmos, tetapi musuh yang dia hadapi adalah Orang Suci … Kali ini, mereka benar-benar dalam masalah besar …

Zhang Xuan tidak pernah memberi tahu siapa pun tentang boneka Iblis Dunia Lain atau Vicious, jadi Sun Qiang juga tidak menyadari keberadaan mereka.

"Jadi, apakah Anda berniat membunuh seorang guru besar?" Melihat pihak lain mengaktifkan fungsi penguncian dari Spirit Emporium, Zhang Xuan menoleh ke bos dan mengerutkan kening.

Mengertakkan gigi karena marah, bos itu mencibir.

"Bunuh guru besar? Beraninya saya melakukannya? Namun, jika Anda tidak menyerahkan harta saya sekarang juga, saya khawatir saya tidak akan bisa menahan diri! "

"Harta milikmu? Artefak ini memanggilku sebagai tuannya dan melindungiku, apakah matamu terlalu buta untuk melihatnya? Sebaliknya, harta benda saya telah membuat toko Anda bergengsi dan berkelas, jadi yang paling tidak dapat Anda lakukan adalah membayar saya biaya sewa, bukan? " Zhang Xuan menjawab dengan acuh tak acuh.

Bos terhuyung mendengar kata-kata itu.

Dia merasa seolah-olah dia akan mati karena marah jika dia terus berbicara seperti orang itu.

Membayar biaya sewa? Anda mencuri harta saya, dan Anda masih ingin saya membayar Anda? Apakah Anda menganggap saya bodoh?

Hong long long!

Akumulasi zhenqi yang sangat besar berkumpul di telapak tangan bos, seolah-olah perwujudan amarahnya.

"Saya akan memberikan satu peringatan terakhir. Kembalikan barang-barang itu kepada saya, dan saya dapat mempertimbangkan untuk memberi Anda hemat. Saya tidak akan mengatakan ini lagi, "dia mengancam.

Kalau bukan karena ketakutannya pada Kepala Sekolah Mo dan Kepala Sekolah Zhao, dia pasti sudah lama bergerak.

Meski begitu, amarahnya yang luar biasa mengancam untuk menghilangkan semua alasan darinya, memaksanya untuk bergerak.

Melihat massa zhenqi di tangan pihak lain yang mengancam akan merobeknya kapan saja, Zhang Xuan menggelengkan kepalanya.

"Peringatan? Saya telah melihat banyak bandit dalam hidup saya, tetapi saya belum pernah melihat orang yang mencuri dengan berani seperti Anda. Anda benar-benar luar biasa! Karena itu masalahnya, izinkan aku memberitahumu sebuah rahasia! "

Dia tiba-tiba melompat beberapa puluh meter ke depan dan menginjak tanah dengan berat sebelum melompat ke arah lain.

Dia melanjutkan tujuh kali lagi sebelum kembali ke posisi semula.

"Sebuah rahasia? Kamu lagi apa?" Melihat orang itu sekali lagi merencanakan sesuatu, bos itu memelototinya dengan waspada.

Di sisi lain, Zhang Xuan tersenyum cerah dan berkata, "Faktanya adalah … Spirit Emporium ini milikku juga!"

Kacha! Kacha!

Serangkaian mekanisme tiba-tiba berputar menjadi tindakan, dan seluruh Spirit Emporium mulai bergetar dalam euforia.

"Apa? Spirit Emporium… telah mengakuinya sebagai tuannya juga? "

Bos merasa seolah-olah seluruh dunia sudah gila.