Library of Heaven's Path – Chapter 761

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 761

Chapter 761: Kamu Adalah Guru?

Wanita itu membawa sikap unik yang memancarkan keindahan yang bisa dijelaskan saat dia tersenyum. Bahkan watak dan kecantikan Zhao Ya tampak pucat di hadapannya.

Memaksa dirinya untuk tetap tenang agar tidak kehilangan posisinya di hadapan pihak lain, Zhang Xuan bertanya, "Apakah Anda … seorang siswa akademi ini?"

Untuk beberapa alasan, dia tidak bisa membantu tetapi merasa cemas dan bahkan sedikit tersesat di hadapan wanita ini. Ini adalah perasaan yang belum pernah dia rasakan dari siapa pun sebelumnya.

Dia berada di Akademi Guru Guru karena telah menyelesaikan ujian masuk dan menjadi murid di sini. Karena pihak lain juga ada di sini, mungkinkah itu berarti dia juga seorang siswa?

Akan lebih bagus jika itu masalahnya. Pikiran untuk bisa menghabiskan banyak hari-hari mendatang dengan pihak lain meninggalkannya dengan sedikit antisipasi di dalamnya.

Namun, wanita muda itu menggelengkan kepalanya.

"Tidak?" Zhang Xuan tercengang. "Lalu … apakah Anda kerabat dari salah satu tetua di sini?"

Ada peraturan ketat di Akademi Guru Guru, dan selain siswa dan staf, tidak ada orang lain yang diizinkan untuk melangkah ke tempatnya.

Jika dia bukan murid akademi, apakah itu berarti dia adalah putri atau kerabat dari salah satu tetua di sini? Kalau tidak, bagaimana mungkin dia bisa muncul di akademi?

Namun, wanita muda itu menggelengkan kepalanya sekali lagi.

"Lalu …" Zhang Xuan menggaruk kepalanya, dan saat dia akan terus menebak, suara samar tapi anggun terdengar di telinganya.

"Ikuti aku."

Setelah itu, wanita muda di depannya mulai berjalan ke arah tertentu.

"Kamu bisa berbicara …" Zhang Xuan tertegun.

Dia belum mendengar sepatah kata pun dari pihak lain ketika mereka berada di Gunung Verdant, jadi dia mengira dia tidak mampu berbicara. Siapa yang mengira bahwa tidak hanya dia bisa berbicara, suaranya juga akan sangat menyentuh?

"Tentu saja saya bisa!" Wanita muda itu memutar matanya sambil tersenyum.

Orang ini benar-benar bodoh.

Kembali ke Gunung Verdant, dia telah membunuh makhluk roh ganas yang telah menganiaya wilayah tersebut, sehingga memenangkan rasa terima kasih dari makhluk roh yang tak terhitung jumlahnya yang tinggal di daerah tersebut.

Oleh karena itu, makhluk roh itu mengunjunginya untuk mengungkapkan rasa terima kasih mereka, tetapi karena takut mengganggu istirahatnya, mereka akhirnya berkumpul dan berlama-lama di sekitarnya. Namun, orang itu mengira dia sedang diserang dan dengan paksa menariknya ke dalam danau.

Mereka akhirnya berenang di bawah air untuk jangka waktu yang lama dalam upaya melarikan diri dari kejaran makhluk roh lainnya.

Bahkan pada akhirnya, dia berpikir bahwa dia telah menyelamatkan hidupnya. Dia benar-benar orang yang lucu.

Tetapi terlepas dari kesalahpahaman, dia tahu bahwa dia telah melakukannya atas niat baik hatinya. Mempertimbangkan keberaniannya dalam menyerang pasukan makhluk roh untuk ‘menyelamatkan’ dia, dia akhirnya memilih untuk tidak menunjukkan kesalahpahaman.

Dia telah menyelamatkannya sekali, dan dia membalasnya dengan menyelesaikan masalah mengenai jiwanya. Dengan itu, dia mengira nasib mereka telah berakhir, dan mereka tidak akan pernah bertemu lagi. Siapa yang tahu bahwa suatu hari akan tiba ketika mereka akan bertemu sekali lagi?

"Apakah kamu pelajar disini?" wanita muda itu bertanya saat mereka berjalan berdampingan.

"Ya, saya mahasiswa baru yang baru datang beberapa hari yang lalu. Terakhir kali kami bertemu di Kekaisaran Huanyu, saya sebenarnya baru saja akan pergi ke sini, "jawab Zhang Xuan.

"Saya melihat." Wanita muda itu mengangguk karena menyadari.

Jadi, dia adalah seorang siswa di sini, tidak heran dia akan melihatnya di sini.

Setelah hening sejenak saat mereka berjalan di tengah kerumunan, wanita muda itu tiba-tiba bertanya, "Sudahkah kamu memilih gurumu?"

"Belum… Sebenarnya, aku tidak punya niat untuk menemukannya sama sekali." Zhang Xuan menggelengkan kepalanya.

"Kamu tidak berniat mencari guru?" Wanita muda itu terkejut. "Mengapa?"

Guru-guru master yang telah mendaftar di sini berusaha meningkatkan kemampuan mereka dan mencapai tingkat yang lebih tinggi. Wawasan dari guru master peringkat tinggi sangat bermanfaat bagi kemajuan seseorang sebagai guru master, jadi mengapa tidak ada yang menemukan guru?

"Tidak banyak … Saya hanya belum menemukan guru yang cocok," jawab Zhang Xuan dengan senyum canggung.

Bukan karena dia bermaksud berbohong kepada pihak lain, tapi dia tidak berani mengatakan yang sebenarnya. Bagaimana dia bisa mengatakan bahwa standar guru di sini terlalu rendah, sehingga pelajaran mereka sama sekali tidak berguna baginya … Jika dia benar-benar mengucapkan kata-kata itu, dia akan dipukul sampai mati oleh guru dan murid di saat berikutnya.

"Guru macam apa yang kamu cari? Saya mungkin bisa membantu Anda dalam masalah ini, "kata wanita muda itu.

Meskipun dia tidak memiliki banyak pemahaman tentang guru di akademi, mengingat pandangannya yang tajam, dia seharusnya dapat dengan mudah menemukan guru yang cocok untuknya.

"Ini …" Zhang Xuan menggaruk kepalanya karena tertekan.

Dia sama sekali tidak berniat mengakui seorang guru, jadi dia tidak terlalu yakin bagaimana dia harus menanggapi sikap baik pihak lain.

Lagipula, dia telah menolak bahkan Kepala Sekolah Zhao dan Kepala Sekolah Mo … Bagaimana mungkin ada guru lain yang bisa dibandingkan dengan mereka?

"Menurut saya guru ini tidak buruk. Penjelasannya tentang teknik kultivasi cukup detil, dan ia menganalisisnya secara sistematis, dimulai dari dasar-dasarnya sebelum menyelami seluk-beluknya, sehingga memudahkan siswa untuk memahami ilmu yang ingin ia sampaikan. "

Ada lagi saat keheningan di antara keduanya sebelum wanita muda itu tiba-tiba berhenti di depan salah satu platform dan menunjuk ke seorang lelaki tua yang berada di tengah-tengah menguliahi kerumunan.

Zhang Xuan melirik ke plakat yang tergantung di samping lelaki tua itu dan mencatat bahwa dia berasal dari Sekolah Desainer Surgawi.

Karena harus berurusan dengan mekanisme yang rumit setiap hari, perancang langit cenderung memiliki pikiran yang logis dan sistematis. Sifat seperti itu tampaknya juga sangat berguna dalam penyampaian pengetahuan, karena para dosen semacam itu perlahan-lahan akan membangun penalaran mereka berdasarkan logika yang sehat, seolah-olah roda penggerak perlahan ditempatkan pada posisinya untuk membentuk keseluruhan sistem. Ini membuat ceramah mereka jauh lebih mudah dipahami dan lebih berkesan.

Ada banyak mahasiswa baru berkumpul di sekitarnya dengan ekspresi gelisah di wajah mereka, sepertinya berniat untuk mengakuinya sebagai guru mereka.

Namun, sementara siswa memiliki hak untuk memilih guru mereka, guru juga diperbolehkan memilih siswanya.

Semakin cakap seorang guru, semakin populer mereka di antara para siswa.

Mempertimbangkan kemampuan luar biasa lelaki tua itu dalam menyebarkan pengetahuan, seharusnya ada sejumlah besar mahasiswa baru yang akan mendaftar ke bimbingannya. Namun, masih harus dilihat berapa banyak yang akan dia terima.

"Dia memang guru yang baik, tapi dia tidak cocok untukku …" Zhang Xuan menggelengkan kepalanya. "Sebenarnya, kamu tidak perlu mencarikan guru untukku. Saya tidak bermaksud untuk mengakui seorang guru untuk saat ini. Mari kita bicarakan tentang Anda. Siapa namamu?"

"Namaku?"

Wanita muda itu baru saja akan menjawab ketika seruan gelisah tiba-tiba terdengar dari para siswa di sekitar.

"Saya mendengar bahwa seorang guru cantik telah tiba di akademi, dan dia akan segera mengadakan kuliah umum. Ayo pergi dan lihat! "

"Apa yang harus dilihat? Kami mencari seorang guru, bukan rekan! "

"Saya mendengar bahwa dia adalah guru utama yang dikirim ke sini dari Paviliun Guru Kerajaan yang Diakui Qingyuan untuk terlibat dalam pembelajaran berdasarkan pengalaman. Meskipun belum mencapai usia dua puluh, dia sudah menjadi guru master bintang 6, dan bahkan Sepuluh Guru Agung harus menghormatinya dengan hormat! "

"Benarkah itu?"

"Paman saya adalah seorang guru di sini, dan saya mendengar berita ini langsung dari dia! Jika kita bisa mengakuinya sebagai guru kita, kita pasti bisa naik ke tingkat yang lebih tinggi di masa depan! "

"Jika dia benar-benar seorang guru dari markas, pandangannya pasti jauh lebih luas dari pandangan kita. Benar, siapa namanya? Saya rasa tidak ada orang yang cocok dengan profilnya dari Dokumentasi Informasi Guru yang saya beli sebelumnya… "

"Dia adalah guru baru di akademi, dan bahkan Fraksi Ashen Moon atau Fraksi Helios Sejati belum melihatnya, jadi wajar saja, mereka tidak memiliki informasi apapun tentangnya. Namun, saya berhasil mendapatkan namanya dari paman saya. Jika saya mengingatnya dengan benar, saya pikir itu adalah… Luo Ruoxin! "

"Itu nama yang indah! Baiklah, saya telah memutuskan! Saya akan pergi dan mendengarkan kuliah umum … "

…

Di tengah kesibukan, banyak mahasiswa baru dan senior bergegas ke depan dengan penuh semangat, tampaknya takut mereka tidak akan mendapatkan tempat yang bagus jika mereka terlambat.

"Guru Cantik?" Melihat kerumunan yang bersemangat, Zhang Xuan tidak bisa berkata-kata.

Hanya karena seseorang cantik bukan berarti mereka akan pandai mengajar.

"Ayo pergi juga!" Mendengar gumaman dari sekelilingnya, wanita muda itu menggelengkan kepalanya dan pergi juga.

"Kamu ingin bertemu dengan guru cantik juga?" Zhang Xuan tercengang.

Dia seorang wanita sendiri, mengapa dia tertarik pada guru cantik juga?

Wanita muda itu hanya memberi Zhang Xuan senyuman misterius sebelum melanjutkan ke depan.

Zhang Xuan bingung, tetapi dia hanya bisa terus mengikuti di belakang punggung pihak lain.

Tak lama kemudian, mereka sampai di depan panggung. Pada titik ini, kerumunan besar telah berkumpul di daerah tersebut.

Seorang lelaki tua saat ini sedang berdiri di atas panggung, merapikannya.

Panggung ini sepertinya baru didirikan beberapa saat yang lalu, dan tidak seperti tahapan lainnya, itu benar-benar kosong kecuali untuk plakat bertuliskan "Luo Ruoxin".

"Di mana guru cantik itu? Kenapa dia tidak disini? Apakah Anda yakin tidak ada kesalahan dalam informasi Anda? "

"Kesalahan informasi saya? Kamu pasti bercanda! Apakah Anda melihat sesepuh itu di atas panggung? Dia adalah Penatua Zhou dari Sekolah Apoteker! "

"Elder Zhou? Elder Zhou yang mana? "

"Manakah penatua lain yang memiliki nama belakang Zhou di Sekolah Apoteker? Tentu saja, itu Wakil Kepala Sekolah Zhou! "

"Wakil Sekolah Zhou sebenarnya sedang merapikan panggung secara pribadi untuk guru baru?"

"Sepertinya akademi memiliki pandangan yang sangat tinggi terhadap Luo shi itu …"

…

Diskusi seperti itu terdengar di tengah-tengah siswa.

Wakil Kepala Sekolah Zhou? Zhang Xuan tercengang.

Dari sepuluh sekolah, Sekolah Apoteker berada di peringkat teratas. Karena kedudukan Sekolah Apoteker, berbagai pemimpin sekolah juga memiliki prestise yang luar biasa. Untuk wakil kepala sekolah dari Sekolah Apoteker untuk membersihkan panggung secara pribadi, sepertinya Luo shi bukanlah guru master biasa.

Melihat ekspresi Zhang Xuan, wanita muda di sampingnya bertanya, "Bagaimana? Apakah Anda tertarik untuk mengambil Luo shi sebagai guru Anda? "

"Tidak juga." Zhang Xuan menggelengkan kepalanya.

"Mengapa? Ada begitu banyak orang di sini yang tampaknya tertarik padanya, mengapa kamu tidak? " wanita muda itu bertanya.

Bahkan di antara dua guru utama dengan pangkat yang sama, sebagian besar akan memilih untuk mengakui orang yang datang dari markas daripada dari cabang.

Ini karena perbedaan pandangan duniawi.

Guru master dari markas kemungkinan besar telah melakukan kontak dengan guru master peringkat lebih tinggi itu sendiri, dan pemahaman mereka tentang kultivasi cenderung jauh lebih dalam daripada guru master dari cabang.

Ambil Luo Qiqi misalnya, meskipun dia hanya seorang apoteker bintang 5 juga, dia bisa memberikan pelajaran untuk apoteker bintang 5 lainnya di Kekaisaran Huanyu.

"Bahkan jika dia adalah guru yang baik, dia tidak mungkin lebih baik dariku. Mengapa saya harus mengakui seseorang yang bahkan tidak bisa menyamai saya sebagai guru saya? " Zhang Xuan berkata dengan percaya diri.

Jadi bagaimana jika pihak lain datang dari markas?

Mungkinkah teknik kultivasi yang dia pelajari lebih rinci dan selaras dengan alam daripada teknik budidaya Jalan Surga?

Itu tidak mungkin!

"Selain itu, meski siswa lain memanggilnya cantik, saya sangat meragukan itu masalahnya. Jika dia benar-benar secantik yang diklaim orang lain, mengapa dia belum datang? Mungkin, dia bahkan mungkin mengerikan! " Zhang Xuan melanjutkan sambil tersenyum.

Meskipun dia belum pernah berkencan sebelumnya, dia tahu lebih baik untuk tidak memuji wanita lain sebelum wanita yang dia sukai. Kalau tidak, dia bisa saja menimbulkan kemarahannya.

Selain itu, dia pikir kecantikan hanyalah alat pemasaran untuk Luo shi itu.

Bagi guru ahli, penampilan seseorang tidak lebih dari sebuah fasad. Yang paling penting adalah kemampuan mereka.

Kemungkinan besar, masalah tentang kecantikan Luo shi mungkin hanya merupakan upaya akademi untuk menarik lebih banyak siswa ke kuliah umum untuk memenangkan niat baiknya.

Bukannya hal seperti itu belum pernah terjadi sebelumnya.

"Mengerikan?" Mata wanita muda itu menyipit.

"Betul sekali. Jangan khawatir, Anda akan melihatnya begitu dia muncul… "Zhang Xuan mengangguk dengan percaya diri.

Tepat ketika dia akan melanjutkan, Elder Zhou di atas panggung tiba-tiba melihat sesuatu dan matanya bersinar. Dia buru-buru terbang dan mengepalkan tinjunya ke arah wanita muda yang berdiri di samping Zhang Xuan.

"Luo shi, kamu di sini! Kami sudah menyiapkan panggung untuk Anda… "

"Baik." Wanita muda itu mengangguk sebelum beralih ke Zhang Xuan dengan senyum yang tak terbaca. "Kamu bilang aku mengerikan, kan?"

"K-kamu adalah … Luo Ruoxin, Luo shi?"

Tubuh Zhang Xuan menegang saat matanya melotot dari rongganya. "Kamu bukan murid… tapi guru?"

Ini adalah bab terakhir dari arc (You Are A Teacher?) ~

Paruh pertama tahun ini sangat sulit bagi saya. Seperti yang mungkin diketahui beberapa orang, saya sedang mengerjakan novel lain yang dikenal sebagai The Records of the Human Emperor on Gravitytales, dan bersama dengan Library of Heaven’s Path, saya harus memposting tiga bab setiap hari, yang cukup sulit bagi saya saat harus melakukannya. menyulap pekerjaan saya yang lain.

Saya akhirnya menghabiskan semua persediaan saya, dan bahkan setelah meninggalkan novel lain dalam keadaan jeda, saya masih baru saja melewati hari-hari. Mudah-mudahan saya bisa membangun stockpile yang cukup besar untuk bertahan di semester depan.

Bagaimanapun, kembali ke cerita, saya melihat banyak yang mengatakan bahwa tidak banyak perkembangan cerita akhir-akhir ini. Saya harus mengakui bahwa bagian awal dari cerita ini lebih seperti (Kehidupan Sehari-hari Zhang Xuan) , yang sejujurnya saya yakini cukup menarik juga, tetapi akan ada lebih banyak perkembangan nanti, terutama saat dia secara bertahap mendekati atas Benua Guru Utama.

Rasanya seperti inti dari busur ini adalah (Zhang Xuan menemukan cinta pertamanya) , yang agak menyedihkan (dia menjalani dua kehidupan) dan bahagia pada saat yang sama. Dia hampir tak terkalahkan dalam segala hal, jadi aku ingin tahu apakah dia juga tak terkalahkan dalam cinta hmmm. Bagaimanapun, saya pikir ini adalah pertama kalinya Zhang Xuan ditampar muka

Bagaimanapun, arc berikutnya adalah (Murid Zhang laoshi) , atau Murid Guru Zhang.