Library of Heaven's Path – Chapter 782

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 782

Chapter 782: Persaingan Buruk

Sama seperti senjata lainnya, jika seni pedang seseorang selaras dengan alam, seseorang akan dapat memahami Maksud Sabre, dan hanya setelah itu akan mungkin bagi seseorang untuk memahami Sabre Heart.

Ini mirip dengan bagaimana, dalam ilmu pedang, seseorang harus terlebih dahulu memahami Maksud Pedang sebelum mereka dapat memahami Hati Pedang Bawah, Jantung Pedang Tengah, dan Hati Pedang Tinggi.

Bahkan sebagai seorang jenius di Sekolah Seni Bela Diri, yang mengkhususkan diri dalam studi seni pedang, Bai Mian hanya berada di puncak Sabre Intent, jarak yang cukup jauh dari pemahaman Sabre Heart.

Namun, aura yang sangat tajam yang dipancarkan lawannya bersama dengan Kilatan Petir dari Saber… Pihak lain sebenarnya menggunakan teknik yang hanya bisa digunakan oleh orang yang memahami Saber Intent!

Bagaimana mungkin?

Ketika dia bertarung dengan mahasiswa baru sebelumnya, dia dapat dengan jelas merasakan bahwa yang terakhir hanya memahami dasar-dasar Saber Intent, sangat jauh dari mencocokkannya. Namun, dengan hanya satu manuver seni pedang yang Zhang shi berikan kepadanya, pemahamannya tentang pedang itu benar-benar meningkat pesat?

Sialan… tubuh Bai Mian gemetar karena shock.

Di tengah pertempuran, bagaimanapun, dia dengan cepat menanggapi serangan mahasiswa baru, mengangkat pedangnya untuk bertahan dari gerakan itu.

Sementara dia dikejutkan oleh prestasi siswa baru yang memahami Sabre Heart hanya dalam waktu singkat, dia masih tidak berpikir bahwa dia akan kalah.

Bagaimanapun, dia telah melihat teknik yang Zhang shi berikan kepada mahasiswa baru, dan itu penuh dengan ratusan kekurangan. Selain itu, ini sangat lambat. Selama dia bergerak cepat dan menahan pihak lain dengan cepat, dia masih bisa membanjiri dia dan meraih kemenangan mudah.

Hu!

Pada saat perpecahan ketika Pedang Sembilan cincin besar Bai Mian akan bertemu dengan pedang mahasiswa baru, pedang mahasiswa baru tiba-tiba berputar dalam busur yang elegan, melewati senjata Bai Mian untuk menebasnya.

Seolah-olah pertahanan Bai Mian tidak berarti apa-apa baginya sama sekali.

Ini adalah … Penyulingan Teknik yang Luar Biasa dan Melampaui Melalui Kemampuan? Tubuh Bai Mian menegang.

Saat dia mempelajari pedang, seorang guru master yang sangat dia hormati pernah mengatakan kepadanya bahwa setelah mencapai tingkat penguasaan tertentu dalam pedang, seseorang dapat mengurangi seni pedang yang kompleks menjadi teknik yang lebih sederhana dan lebih ringkas.

Tapi penyederhanaan seni pedang ini tidak berarti itu menjadi lebih lemah. Sebaliknya, kurangnya gerakan asing berarti bahwa ada lebih sedikit kekurangan yang dapat dimanfaatkan seseorang untuk melawan teknik tersebut, membuatnya semakin sulit untuk dilawan.

Bai Mian mengira bahwa alam seperti itu ada di dunia yang jauh melampaui dunia miliknya, dan dia mungkin tidak akan pernah bisa menjumpainya sepanjang hidupnya. Tapi… dia melihatnya dari mahasiswa baru saat ini juga!

Seni pedang yang dilakukan oleh mahasiswa baru sama sekali tidak rumit. Itu hanya tebasan sederhana tanpa sesuatu yang mewah, tapi itu membawa kekuatan yang mampu mengiris apapun.

Bai Mian merasa seolah-olah keseluruhannya telah diliputi oleh kekuatan tebasan. Terlepas dari teknik apa yang dia gunakan, tidak mungkin dia bisa melawan tebasan.

Melarikan diri! Saat itu juga, rasa takut mengambil alih naluri Bai Mian. Tidak berani menerima tebasan secara langsung, dia segera mundur dengan tergesa-gesa.

Mencabut seni pedang seseorang secara tiba-tiba di tengah-tengah eksekusi akan menyebabkan serangan balik di zhenqi seseorang, tetapi mengingat bahwa Bai Mian adalah ahli puncak ranah Ethereal Treading yang memanfaatkan kekuatan ahli tahap utama ranah Roh Konsonan saat ini, ia dapat dengan mudah tekan itu. Jadi, meskipun dia dalam keadaan tertekan, dia tidak menderita banyak kerusakan dari gerakan ini.

Huala!

Mengambil dua langkah mundur, Bai Mian baru saja akan mengangkat seni pedangnya untuk melakukan serangan balik ketika mahasiswa baru sebelum dia mengayunkan pedangnya dengan marah sekali lagi padanya.

Kali ini, serangan itu terasa lebih tajam dan lebih kuat dari sebelumnya.

Tebasan telah memanfaatkan kekuatan yang tersisa dari tebasan sebelumnya untuk memperkuat kekuatannya lebih dari dua kali lipat. Pada saat itu, sepertinya badai telah melanda platform duel.

Ini adalah … Accretion of Sabre Might? Bai Mian berada di ambang muncrat darah.

Dia mengira bahwa setelah mahasiswa baru meletakkan kekuatannya pada pukulan pertama, kekuatannya pasti akan menurun drastis. Siapa yang tahu bahwa bukan hanya itu masalahnya, dia bahkan akan memperkuat tebasan keduanya secara signifikan dengan mengumpulkan kekuatan dari yang pertama!

Bahkan tebasan pertama sudah di luar kemampuannya, jadi bagaimana mungkin dia bisa menahan kekuatan dua tebasan sekaligus?

Jadi, dia mundur sekali lagi.

Hu hu!

Melihat Bai Mian mundur sekali lagi, mahasiswa baru merasakan ledakan kepercayaan, dan dia meluncurkan tebasan ketiganya dengan tegas.

Seolah-olah anak sungai berkumpul menjadi lautan, kekuatan dari tiga tebasan bertemu satu sama lain untuk menghasilkan kekuatan yang tak dapat dilawan.

Pemuda itu hanya berada di tahap utama ranah Roh Konsonan, tetapi dengan memanfaatkan kemampuan Saber Heart untuk menyatukan kekuatan tiga tebasan bersama-sama, ia dapat dengan mudah membanjiri tahap peralihan ranah Roh Konsonan atau bahkan pembudidaya tingkat lanjut!

Tidak, ini tidak akan berhasil … Jika aku membiarkan dia terus membangun kekuatan, aku pasti akan kalah tanpa keraguan! Menyadari inti masalahnya, wajah Bai Mian berubah muram.

Pikiran awalnya adalah menghindari serangan itu, dan pada saat kekuatan pihak lain mereda, dia akan bisa melakukan apa yang dia mau. Tapi siapa yang tahu bahwa seni pedang pihak lain hanya akan tumbuh lebih kuat seiring waktu, kekuatannya bertambah dengan setiap tebasan?

Dari penghindaran pertama yang dia lakukan, dia sudah kehilangan inisiatif. Jika dia terus menghindari serangan, kemungkinan hanya akan terus menumpuk terhadapnya, dan akhirnya, dia akan kewalahan.

Ini lakukan atau mati … Menggertakkan giginya, kekuatan Bai Mian melonjak dengan hiruk pikuk dari lengannya saat dia mengayunkan pedangnya untuk menghadapi tebasan mahasiswa baru.

Teknik pertempuran tingkat tinggi roh, River Severing Furious Sabre!

Teknik ini dikatakan telah dibuat oleh ahli alam Saint. Untuk membalas dendam atas keluhan yang diderita kekasihnya, dia mencabut pedangnya dan menebas dengan marah, membelah sungai yang panjangnya beberapa ribu meter menjadi dua secara permanen.

Ini adalah seni pedang terkuat yang dia miliki setelah berkultivasi selama bertahun-tahun.

Meskipun dia kekurangan zhenqi untuk mengeksekusinya dengan sempurna setelah menekan kultivasinya ke tahap utama ranah Roh Konsonan, melalui pemahamannya yang mendalam tentang seni pedang, dia masih berhasil melakukannya.

Saber qi segera menyembur keluar dari pedangnya untuk bertabrakan dengan tebasan ganas mahasiswa baru itu.

Hong panjang!

Dengan gema yang memekakkan telinga, kedua pedang itu bertabrakan satu sama lain. Dalam sekejap, wajah Bai Mian memerah karena kekuatan dari River Severing Frenzied Sabre-nya kewalahan secara instan. Setelah itu, tebasan yang diperkuat terus jatuh ke arahnya, sepertinya akan merobek meridiannya.

Ini buruk… Wajah Bai Mian menjadi pucat.

Sementara pikiran tidak mampu menahan tebasan telah terlintas di benaknya, dia tidak berpikir bahwa itu akan sampai sejauh itu. Terlepas dari pembalasannya, tebasan masih terus terbang ke arahnya dengan kekuatan yang tak tertahankan.

Pada saat putus asa itu, Bai Mian meraung marah, dan budidayanya, yang awalnya dia tekan, mulai meningkat dengan cepat.

Tahap menengah ranah Roh Konsonan!

Tahap lanjutan ranah Roh Konsonan!

Puncak ranah Roh Konsonan!

Tahap utama alam Cosmos Bridge!

Kultivasinya harus meningkat di seluruh alam sebelum dia mampu menghilangkan qi pedang yang luar biasa di hadapannya.

Peng!

Karena serangan balik yang kuat dari Bai Mian, mahasiswa baru itu terlempar ke belakang, dan seteguk darah segar dimuntahkan dari mulutnya.

Meskipun dia mengalami beberapa kerusakan dari serangan terakhir, matanya bersinar karena kegembiraan.

Kamu telah kalah!

Pihak lain telah dipaksa untuk melepaskan kultivasinya untuk menahan pukulannya, yang berarti dia telah melanggar aturan, dan dengan demikian, dia telah kalah!

Setelah mendengar kata-kata itu, wajah Bai Mian menjadi pucat seperti selembar kertas, dan dia bergumam lemah, "Aku … aku telah kalah …"

Tidak ada pilihan lain baginya selain mengakuinya. Begitu banyak mata yang melihatnya dipaksa terpojok, tidak bisa membalas sama sekali. Ini adalah kekalahan telaknya!

Beberapa saat yang lalu, siswa baru ini telah dikalahkan olehnya dalam satu pukulan, tetapi di saat berikutnya, dia dikalahkan oleh yang terakhir sebagai gantinya … Meskipun orang yang dimaksud di sini, situasi di depannya terasa begitu mistis sehingga dia hampir tidak percaya apa yang baru saja terjadi.

Zhang shi itu hanya memberikan satu gerakan kepada mahasiswa baru … dan yang terakhir telah mendapatkan kekuatan yang cukup untuk mengalahkannya? Bagaimana mungkin itu bisa terjadi?

Bai Mian bukanlah satu-satunya yang tidak bisa mengatasi situasi. Semua mahasiswa baru di bawah juga merasa seolah bola mata mereka akan keluar dari rongganya.

Mereka telah menyaksikan kehebatan siswa baru sebelum dan sesudah dia mempelajari seni pedang Zhang shi … Untuk memungkinkan siswa baru mendapatkan kekuatan untuk mengalahkan seorang jenius dari Sekolah Seni Bela Diri hanya dengan memberikan satu gerakan kepadanya, ini juga terlalu dibesar-besarkan!

Apakah pemimpin faksi mereka sebenarnya adalah dewa yang menyamar?

"Pemimpin fraksi, aku-aku berhasil! Saya berhasil mengalahkan siswa kelas-4! SAYA…"

Setelah mendengar konfirmasi Bai Mian, pemuda itu segera melompat turun dari platform duel dengan penuh semangat dan bergegas ke Zhang Xuan dengan tangan terkepal.

Setelah mengeksekusi seni pedang, dia mengerti betapa kuatnya jurus yang telah diberikan oleh pemimpin fraksi kepadanya. Selama dia mempelajarinya secara menyeluruh dan berlatih dengan rajin, pemahamannya tentang pedang pasti akan melambung, memungkinkan dia untuk menjadi master pedang!

Karena itu, tidak dapat dipungkiri bahwa dia akan sangat bersemangat.

Pah!

Namun, sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya, Zhang shi tiba-tiba menampar kepalanya dengan ekspresi marah, seolah-olah seorang senior menghukum junior yang mengecewakan.

"Pemimpin faksi…"

Mahasiswa baru tertegun, tidak tahu apa yang sedang terjadi.

Mengapa pemimpin fraksi marah? Dia telah mengalahkan lawannya!

"Setelah penampilan mengecewakanmu itu, kamu masih ingin merayakannya? Sejujurnya, bisakah kau menyebut apa yang baru saja kau lakukan seni pedang? Pada langkah pertama, jika saja Anda telah menggunakan seluruh kekuatan Anda, lawan Anda tidak akan bisa mengelak sama sekali. Itu adalah duel yang bisa Anda menangkan dalam satu gerakan, namun Anda menyeretnya selama tiga gerakan. Apakah kamu tidak merasa malu pada dirimu sendiri? "

Semakin banyak Zhang Xuan berbicara, semakin marah dan semakin kecewa perasaannya. Jika dia bisa, dia akan benar-benar ingin memberi pengertian pada orang itu.

Tidak peduli apa, pihak lain adalah guru master setengah bintang 5. Bagaimana dia bisa begitu lambat dalam menerima?

Dia secara pribadi telah memberikan versi sederhana dari Seni Sabre Jalan Surga ke pihak lain dan bahkan mentransfer sebagian dari Maksud Sabernya kepadanya. Namun, orang itu masih membutuhkan tiga pukulan untuk mengalahkan lawannya. Itu memalukan!

Menang dalam satu gerakan … Bai Mian hampir menyemburkan darah setelah mendengar kata-kata itu.

Saya seorang siswa kelas 4, seorang jenius dari Sekolah Seni Bela Diri … Sungguh luar biasa bahwa Anda dapat memberikan seorang siswa baru kekuatan untuk mengalahkan saya dalam tiga pukulan hanya dengan memberikan seni pedang kepadanya, namun Anda masih kecewa dengan itu …

"Ya …" Mendengar teguran dari pemimpin fraksi, pemuda itu hanya bisa menundukkan kepalanya karena malu.

Pemimpin fraksi benar. Jika dia mengerahkan kekuatan penuhnya pada pukulan pertama, Bai Mian akan segera menyerah. Hal-hal tidak akan berlarut-larut ke pukulan ketiga, Bai Mian tidak akan menggunakan perjuangan putus asa, dan dia juga tidak akan terluka.

"Baiklah, setidaknya Anda bertobat. Namun, perhatikan hal ini di masa mendatang. Tidak peduli siapa lawan Anda, Anda harus menyerang dengan tegas. Sedikit keragu-raguan dapat mengorbankan nyawa Anda! " Melihat ekspresi penyesalan pihak lain, kemarahan Zhang Xuan akhirnya sedikit berkurang.

Menghela nafas dalam-dalam, dia melambaikan tangannya dan berbalik ke platform duel sekali lagi. "Siapa di antara kamu selanjutnya?"

Aku akan menjadi lawanmu! Yuan Gang melangkah maju.

Kekalahan Bai Mian sangat mengejutkannya juga. Pada titik ini, dia tahu lebih baik untuk tidak meremehkan pemuda yang berdiri di hadapannya.

"Baik." Zhang Xuan mengangguk. "Siapa yang dikalahkan olehnya sebelumnya?"

"Saya!"

"Pemimpin fraksi, aku juga kalah!"

"Kamu tidak kalah separah aku. Izinkan saya melakukannya! "

"Persetan kau kalah telak, kau hanya jatuh dari panggung! Lihat aku, aku bahkan pernah ditampar olehnya. Aku berada dalam kondisi yang paling menyedihkan dari semuanya. Biarkan aku menantangnya! "

"Lihat, aku bahkan memuntahkan darah! Biarkan aku yang melakukannya…"

…

Atas panggilan Zhang Xuan, keributan besar terjadi di bawah panggung. Semua dari mereka yang terluka sebelumnya segera bergegas dengan marah, melolong karena gelisah.

Mereka telah menyaksikan bagaimana mahasiswa baru yang telah dikalahkan dalam satu pukulan sebelumnya membalikkan tabel pada Bai Mian setelah bimbingan Zhang shi. Jika mereka bisa belajar satu atau dua hal dari Zhang shi juga, kekuatan bertarung mereka mungkin bisa melonjak seperti miliknya.

Dengan kesempatan bagus terbentang di hadapan mereka, hanya orang bodoh yang akan menyerah!

"Tidak kusangka suatu hari akan datang aku akan melihat pemandangan seperti itu di hadapanku…"

Di atas panggung, mulut Yuan Gang dan Ying Qin bergerak-gerak.

Sial!

Mahasiswa baru selalu berusaha keras untuk menghindari konfrontasi dengan senior mereka — lagipula, perbedaan kekuatan sejelas hari. Belum pernah mereka melihat mahasiswa baru yang mengajukan diri untuk menantang para senior dengan begitu bersemangat sebelumnya.

Selain itu, adalah satu hal bagi mereka untuk memperebutkan peluang, tetapi mengacaukan pesaing mereka tentang siapa yang berada dalam keadaan yang lebih celaka!

Semakin buruk keadaan seseorang, semakin lemah mereka dalam konfrontasi sebelumnya.

Masih memperebutkan kesempatan setelah dikalahkan secara tragis, apa yang Anda anggap sebagai senior?

Bukankah kalian semua terlalu sombong!

Menyaksikan kerumunan di bawah ini berdebat tentang siapa yang berada dalam keadaan yang lebih buruk, wajah Ying Qin menjadi semakin pucat. Bahkan ada beberapa mahasiswa baru yang memiliki ekspresi penyesalan di wajah mereka, seolah menyesali bagaimana mereka tidak membiarkan Yuan Gang mendapatkan beberapa pukulan lagi pada mereka.

Akhirnya, Ying Qin sampai pada batas toleransinya, dan dia mengirim pesan telepati ke Yuan Gang. "Pastikan untuk menaklukkan mereka dengan tegas. Anda tidak boleh menunjukkan belas kasihan sama sekali! Ini akan menjadi penghinaan besar bagi kita dan Fraksi Helios Sejati jika kita kalah lagi! "

Sebenarnya, kehilangan Bai Mian telah menimbulkan beberapa keraguan di benak mereka. Mereka menyadari bahwa mereka terlalu meremehkan kemampuan Zhang shi. Namun, anak panah itu sudah tertancap, dan sudah terlambat bagi mereka untuk mundur.

Tidak peduli apapun, mereka harus memenangkan babak berikutnya. Jika tidak, mereka mungkin akan menjadi penjaga gerbang Fraksi Xuanxuan.

"Jangan khawatir, aku akan memberikan segalanya!" Yuan Gang mengangguk dengan muram.

Sementara keduanya berbicara, Zhang Xuan selesai memilih pesaing berikutnya juga. Itu adalah seorang anak muda yang wajahnya memar hingga tidak ada sedikit pun area yang tidak terluka terlihat. Hidung dan giginya sedikit bengkok, dan aliran darah mengalir tak terkendali dari tepi mulutnya.

Saya ingat orang itu! Tapi… aku tidak ingat pernah memukulinya begitu keras? Mungkinkah, supaya dia terlihat lebih malang daripada yang lain, dia memilih untuk menghajar dirinya sendiri?

Setelah melihat penampilan pihak lain, kelopak mata Yuan Gang mulai bergerak-gerak tak terkendali, dan dia hampir terjungkal.