Library of Heaven's Path – Chapter 783

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 783

Chapter 783: Menantang Zhang shi

Sebagai guru master tingkat tinggi bintang 5, dia memiliki memori eidetik. Saat dia bertarung dengan pihak lain, dia hanya menggunakan Light Breezy Hands untuk menjatuhkannya dari platform duel.

Namun, pada saat ini, fitur wajah pihak lain melengkung mengerikan, dan darah menetes dari mulutnya … Seberapa parah luka-lukanya?

Jika dia menderita luka parah sebelumnya dalam pertempuran dengannya, dia tidak mungkin masih berdiri di sini. Seseorang pasti sudah mengirimnya ke dokter!

Kemungkinan besar, dia telah memukuli dirinya sendiri dengan sengaja hanya agar dia bisa menerima bimbingan Zhang shi … Atau, situasinya tidak masuk akal!

Sama seperti Yuan Gang merasa sangat frustrasi di dalam, Zhang Xuan mulai memberikan teknik pertempuran ke pihak lain.

Dalam pandangannya, sangat mungkin bahwa Bai Mian hanya dikalahkan oleh mahasiswa baru karena kecerobohannya. Jadi, kali ini, dia melebarkan matanya untuk memperhatikan setiap detail mengenai seni tinju yang Zhang shi berikan kepada pemuda yang terluka parah itu.

Namun, seperti seni pedang sebelumnya, tidak peduli bagaimana dia melihatnya, dia tidak bisa melihat teknik atau niat yang lebih dalam di baliknya.

Setelah beberapa saat, dia benar-benar bingung.

Dia bisa dengan mudah mengeksekusi seni tinju seperti itu ketika dia baru berusia tiga tahun… Apakah Zhang shi benar-benar berpikir bahwa dia bisa dikalahkan dengan itu?

Meski demikian, ada yang aneh dari Zhang shi. Saya harus tetap waspada. Nanti, saya akan menyerang lawan saya segera setelah kami naik ke panggung!

Tidak dapat memahami esensi yang tersembunyi dalam seni tinju Zhang Xuan, Yuan Gang memutuskan untuk mencapai kemenangan cepat.

Mengingat wawasannya yang lebih dalam tentang teknik pertempuran dan kontrol kekuatannya, selama dia bisa mendapatkan inisiatif, seharusnya tidak terlalu sulit baginya untuk mengalahkan mahasiswa baru dengan cepat.

Tepat setelah dia memutuskan rencananya untuk pertempuran, pemuda yang terluka itu akhirnya melangkah ke platform duel.

"Senior!" pemuda itu menyapa.

"Ayo cepat dan selesaikan," kata Yuan Gang.

Crk crrk crrk!

Dengan serangkaian suara berderit, tubuh langsing Yuan Gang tiba-tiba tumbuh lebih tinggi, dan anggota tubuhnya juga bertambah panjang.

Teknik pertempuran tingkat tinggi roh, Transformasi Kera Tertinggi!

Setelah menghabiskan lebih dari satu dekade mengolah teknik pertempuran ini, dia sudah sepenuhnya memahami intinya, memungkinkan dia untuk mengeluarkan kekuatan penuh dari teknik tersebut.

"Aku datang!"

Tanpa memberi kesempatan kepada pihak lain untuk menanggapi, Yuan Gang segera menyerang ke depan begitu duel dimulai.

Gerakannya secepat siluet elang yang menukik untuk mencari mangsanya. Dalam sekejap, sosoknya sudah berdiri tepat di depan pemuda yang terluka itu, dan dengan jari-jarinya yang tertekuk, dia mencakar dengan ganas ke arahnya.

Inti dari Transformasi Seni Tertinggi terletak pada kecepatannya, dan serangannya terutama meretas, mencakar, dan menyambar.

Ini adalah teknik yang dibuat oleh sesepuh akademi setelah mempelajari teknik bertarung kera.

Kilatan tajam yang mengingatkan pada belati melintas dari ujung jari Yuan Gang saat mereka menuju tepat ke tubuh pemuda yang memar itu.

Tidak buruk!

Melihat bagaimana Yuan Gang mengejar lawannya dengan tegas tanpa menahan, Yin Qing menghela nafas lega.

Mereka sudah kalah dalam pertandingan. Jika mereka kehilangan yang lain, mereka akan kalah taruhan.

Beruntung Yuan Gang bukanlah orang yang tidak fleksibel yang membiarkan harga dirinya melampaui kepalanya. Mengetahui bahwa ada sesuatu yang aneh tentang lawannya, dia memilih untuk melakukan gerakan terkuatnya sejak awal.

"Cakar Yuan Gang memiliki kekuatan yang besar. Jika saya lawannya, pertama-tama saya akan mundur selangkah dan menunggu momentum serangannya mereda sebelum membalas, "gumam Ying Qin merenung.

Sebagai rekan dari faksi siswa yang sama, Ying Qin sering berdebat dengan Yuan Gang, jadi dia memiliki gambaran yang jelas tentang betapa menakutkannya Transformasi Kera Tertinggi. Karena kecepatan teknik yang luar biasa, hampir tidak mungkin untuk menghindar dari jarak dekat.

Penasaran untuk melihat bagaimana lawan Yuan Gang akan menanggapi serangannya, Ying Qin mengalihkan pandangannya kembali ke panggung, hanya untuk melihat pihak lain berdiri diam di tempat, membalas serangan Yuan Gang dengan pukulannya sendiri.

"Ini …" Ying Qin berkedip karena terkejut.

Apakah lawan berniat untuk menukar pukulan demi pukulan?

Tapi cakar Yuan Gang jauh lebih cepat dari tinjunya! Jika dia tetap di posisi yang sama, dia pasti akan dipukul oleh cakar Yuan Gang lebih dulu!

Hu la!

Sebelum keraguan di benak Ying Qin bisa lenyap, dia tiba-tiba melihat kecepatan tinju lawan tiba-tiba bertambah cepat. Pada kecepatan saat ini, sepertinya kedua serangan mereka akan mendarat satu sama lain pada waktu yang sama.

Dengan kata lain… lawan mengincar kehancuran yang saling meyakinkan!

Peng!

Seperti yang diprediksi Ying Qin, keduanya saling menyerang tepat.

Deng deng deng! Deng deng deng!

Yuan Gang terlempar delapan langkah ke belakang karena pukulan lawannya sementara lawannya tertinggal dengan bekas cakar yang dalam di dadanya.

"Baik!"

Meskipun terluka pada pertemuan pertama, pemuda yang terluka itu tampaknya tidak kehilangan keberaniannya sedikit pun. Sebaliknya, dia semakin bersemangat. Tanpa ragu-ragu, dia menyerang ke arah Yuan Gang sekali lagi.

Terlepas dari seberapa dalam gerakan Yuan Gang dan seberapa besar kerusakan yang akan dideritanya dari mereka, fokusnya hanya pada satu hal — mendaratkan pukulannya pada Yuan Gang.

Peng!

Mereka saling bertukar pukulan. Meskipun pemuda yang memar itu terluka, Yuan Gang juga tidak lebih baik. Menderita dua pukulan berat berturut-turut, wajahnya memucat, dan dengan sensasi manis di bagian belakang tenggorokannya, dia menyemburkan seteguk darah.

Saya akhirnya mengerti … Ying Qin menyipitkan matanya saat dia mengencangkan tinjunya dengan gelisah. Ini memang rencana yang bagus. Zhang shi benar-benar lawan yang tangguh …

Pada saat ini, dia akhirnya mengerti alasan di balik gaya bertarung pemuda yang terluka itu.

Pada akhirnya, seseorang tidak bisa menjadi master dalam pertarungan jarak dekat hanya dengan mempelajari satu gerakan. Itu membutuhkan akumulasi pengalaman dan kehalusan melalui latihan selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya. Memahami ini, Zhang shi dengan tegas memberikan seni tinju dengan kemampuan ofensif yang luar biasa.

Karena tidak mungkin bagi kita untuk menang dalam pertempuran keterampilan, kita mungkin juga mengabaikan gagasan itu. Kami akan berhadapan langsung denganmu sebagai gantinya! Bahkan jika kami menderita luka yang parah di tengah-tengah hal itu, kami juga tidak akan membiarkan Anda lolos dengan mudah!

Jika Anda memukul saya, saya akan memastikan untuk membalas budi dua kali lipat kepada Anda! Selama aku memiliki kekuatan dan kecepatan yang cukup dalam seranganku, orang yang pada akhirnya akan jatuh adalah kamu!

Betapa kejamnya!

Sepertinya Zhang shi tidak memilih kandidatnya secara acak. Orang ini bahkan rela memukul dirinya sendiri untuk mendapatkan kesempatan, dan itu mencerminkan betapa uletnya dia … Pikir Ying Qin dengan ekspresi marah.

Sejujurnya, dia bertanya-tanya mengapa Zhang Xuan memilih orang yang telah memukuli dirinya sendiri. Mengingat ketajaman mata yang terakhir, tentunya dia seharusnya bisa mengatakan bahwa luka-luka itu diakibatkan oleh dirinya sendiri?

Tetapi pada saat ini, dia menyadari bahwa itu adalah tindakan yang disengaja dari pihak lain.

Jika seseorang rela menyakiti dirinya sendiri untuk suatu kesempatan, bagaimana mungkin dia bisa mundur pada saat yang genting?

Seseorang dengan kepribadian seperti itu adalah yang paling cocok untuk pertempuran pukulan perdagangan!

Sepertinya… Yuan Gang akan kalah! Ying Qin menggelengkan kepalanya.

Mereka semua saat ini berada di ranah kultivasi yang sama, tetapi mengingat kekuatan luar biasa di balik seni tinju pemuda yang terluka itu, serta tekadnya untuk memenangkan duel, itu hanya masalah waktu sebelum Yuan Gang jatuh dalam kekalahan.

Bukan karena Yuan Gang lemah, tapi pertempuran seperti itu bukanlah keahliannya. Transformasi Kera Tertinggi yang dia kembangkan dibangun di atas naluri alami kera, dan ini termasuk keengganan alami mereka terhadap bahaya juga. Karena itu, respons naluriah Yuan Gang terhadap bahaya bukanlah untuk melawan tetapi melarikan diri.

Secara alami, Yuan Gang juga memahami niat pemuda yang terluka itu, dan dia tahu bahwa jika dia ingin menang, dia harus menyerang dengan tegas dan bertahan sampai akhir. Namun, kontradiksi antara naluri dan tindakannya mengakibatkan keraguan yang tak terhindarkan dalam gerakannya, yang menghalangi dia untuk bertarung secara tegas.

Peng peng peng!

Seperti yang diharapkan, setelah bertukar lima pukulan, Yuan Gang akhirnya mencapai batas ketekunannya, dan setelah terhuyung-huyung, tubuhnya roboh ke tanah dengan lemah. Dia telah dikalahkan oleh seorang mahasiswa baru.

Pria kera itu tidak buruk! Zhang Xuan mengangguk memuji.

Seni Tinju Jalan Surga memanfaatkan kekuatan luar biasa di balik setiap pukulannya. Meskipun Zhang Xuan hanya memberikan perpindahan dari versi sederhana ke pemuda yang terluka, itu masih merupakan prestasi luar biasa bagi Yuan Gang untuk menahan lima pukulan sebelum pingsan.

"Pemimpin fraksi, aku menang …" Pemuda yang terluka itu melompat ke bawah platform duel dengan bersemangat dan membungkuk dalam-dalam kepada pemimpin fraksi dengan hormat yang bersinar di matanya.

Sebelumnya, ketika dia bertarung melawan Yuan Gang, dia bahkan tidak dapat menerima satu pukulan pun darinya. Namun, setelah menerima bimbingan pemimpin fraksinya, dia mampu mengalahkan Yuan Gang dan mengalahkannya. Terlepas dari apakah itu pemahaman pemimpin fraksinya tentang strategi pertempuran atau pemahamannya tentang teknik pertempuran, mereka telah mencapai tingkat di luar imajinasinya.

"Bagus, kamu melakukannya dengan baik. Minumlah ini! " Zhang Xuan menjentikkan pergelangan tangannya dan melewati labu.

"Iya!" Mengambil labu, pemuda yang memar itu meneguk anggur berkualitas di dalamnya, tidak menyisakan satu tetes pun. Saat berikutnya, dia tiba-tiba merasakan kesemutan di sekujur tubuhnya, dan luka yang dideritanya dengan cepat sembuh.

"Itu adalah obat penyembuhan Saint …" Pemuda yang memar itu membelalakkan matanya karena terkejut.

Untuk mengobati luka-lukanya, pemimpin fraksinya bahkan rela mengeluarkan labu obat pemulihan Saint untuk dikonsumsi. Untuk bertindak sejauh ini untuknya…

Pemimpin fraksi, mulai hari ini dan seterusnya, aku akan tetap menjadi anggota fraksimu sampai saat kematianku!

Tidak ada apa pun di dunia ini yang dapat mengubah keputusan saya…

…

"Sarana Zhang shi memang luar biasa!" Melihat mahasiswa baru yang dipukul pulih sepenuhnya dari lukanya dalam sekejap mata sementara Yuan Gang masih kejang di tanah, di ambang kematian, Ying Qin menggelengkan kepalanya dan menghela nafas dalam-dalam sebelum berbalik untuk melihat Zhang Xuan dengan tatapan yang dalam.

Terlepas dari apakah itu kemampuannya untuk menyebarkan teknik, pemahamannya tentang teknik pertempuran, atau karismanya di sekitar bawahannya, dia memang layak dihormati.

Menarik napas dalam-dalam, Ying Qin menggenggam tombaknya erat-erat dan berkata, "Setelah kalah dua ronde berturut-turut, kita sudah kalah taruhan. Namun … Saya merasa sulit untuk menerima kekalahan saya tanpa menyaksikan kehebatan Zhang shi dengan mata kepala sendiri. Karena itu, saya berharap Zhang shi akan setuju untuk melawan saya! "

Karena tim Zhang Xuan telah meraih dua dari tiga kemenangan, ketiganya telah kalah taruhan. Namun, karena belum memaksa Zhang Xuan bertindak, dia tidak bisa membantu tetapi merasa sedikit marah di dalam. Karena itu, dia ingin menantangnya untuk melihat betapa kuatnya pemuda itu, yang bisa memberikan kekuatan kepada mahasiswa baru lainnya untuk mengalahkan teman-temannya hanya dengan bimbingan sesaat.

Jika dia kalah, biarlah. Setidaknya dia tidak akan menyesal.

"Kamu ingin menantangku?" Zhang Xuan merenung sejenak sebelum mengangguk. "Baik-baik saja maka."

Orang dengan tombak ini kemungkinan besar adalah yang terkuat dari ketiganya. Dia harus menjadi lawan yang baik baginya untuk menguji kekuatan barunya dengan kemajuan dalam kultivasinya yang dia buat baru-baru ini.

Jadi, Zhang Xuan melompat ke platform duel juga.

Meskipun bisa membimbing orang lain menuju kemenangan memang merupakan kesaksian kehebatannya, itu tidak berdampak seperti menyaksikannya dalam pertempuran. Hanya dalam pertempuran nyata, seluruh kemampuan seseorang dapat dilihat.

"Karena Zhang shi memiliki kultivasi puncak alam Jembatan Kosmos, saya akan menekan kultivasi saya ke tingkat Anda juga …" Melihat pihak lain menyetujuinya, Ying Qin mengangguk sebelum dengan paksa menekan kultivasi alam Pengejaran Ethereal di puncak dua alam .

"Menekan kultivasi Anda?" Melihat tindakan Ying Qin, Zhang Xuan menggelengkan kepalanya. "Kamu akan mati seperti itu…"

Dia telah mengolah jiwanya, tubuh fisik, dan zhenqi, bersama dengan Eye of Insight dan Library of Heaven’s Path, orang itu bahkan tidak akan cocok bahkan jika dia melawannya di puncak ranah Ethereal Treading.

Namun, dia masih berpikir untuk menekan kultivasinya. Berani sekali!

"Zhang shi, jangan khawatir. Meskipun Anda memiliki pemahaman yang mendalam tentang teknik pertempuran, saya juga tidak seburuk itu, terutama di bidang ilmu tombak. Saya dengan bangga dapat mengatakan bahwa tidak ada orang di level saya yang dapat menyaingi saya! " Ying Qin menjawab dengan percaya diri.

Dia telah melihat apa yang telah dilakukan Zhang shi, dan itu sungguh mengesankan. Namun, dia juga percaya pada kemampuannya.

Ini adalah kepercayaan yang dia miliki pada dirinya sendiri setelah keringat, air mata, dan darah yang tak terhitung jumlahnya mengasah keahlian tombaknya selama bertahun-tahun.

Selama dia memiliki tombak di tangan, dia akan bisa menghadapi musuh mana pun.

"Baiklah kalau begitu …" Melihat betapa yakinnya pihak lain, tidak ada lagi yang bisa dikatakan Zhang Xuan.

Melihat Zhang Xuan berdiri dengan tangan kosong di platform duel, Ying Qin bertanya dengan ragu, "Zhang shi, di mana senjatamu?"

"Senjata saya? Anda telah menekan kultivasi Anda; jika saya harus menggunakan senjata di atas itu, saya akan benar-benar menindas Anda… Bagaimana kalau begitu? "

Zhang Xuan menoleh ke arah Ruohuan gongzi dan berkata, "Ruohuan, saya ingat ada kemoceng di bawah bangku di sana. Berikan padaku! "