Library of Heaven's Path – Chapter 785

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 785

Chapter 785: Seni Tombak Sejati

Dalam kehidupan sebelumnya, Zhang Xuan pernah melihat gambar orang kecil memegang pedang sepanjang empat puluh meter mengejek lawannya, mengatakan bahwa dia pertama-tama akan mengizinkannya untuk memulai 39 meter.

Pada saat ini, inilah perasaan yang dirasakan Zhang Xuan.

Dengan lebih dari selusin lap debu bulu yang saling terhubung, senjatanya tampak seperti tiang bendera. Sebagai perbandingan, tombak musuhnya tidak terasa berbeda dengan ranting pendek.

Dengan senjata panjang di tangan, dia merasa tidak ada yang perlu ditakuti.

"Mari kita mulai!" Dengan raungan, Ying Qin melangkah dengan kaki kanannya dan menyerang langsung ke Zhang Xuan, bertujuan untuk menutup jarak secepat mungkin.

Mempertimbangkan panjang senjata Zhang Xuan, selama dia bisa berada dalam radius sepuluh meter darinya, dia harus aman dari pelanggaran pihak lain.

Pihak lain sebelumnya menggunakan kemoceng untuk memukulnya. Dengan kesempatan ini, dia akan membalas budi padanya!

"Apa menurutmu akan semudah itu bagimu untuk mendekatiku?"

Bagaimana mungkin Zhang Xuan tidak memahami niat Ying Qin? Dengan sedikit senyuman, dia mengeksekusi Seni Gerakan Jalan Surga dan menarik jarak sepuluh meter tambahan dari Ying Qin dalam sekejap sebelum menusuk tombak kemoceng ke arah Ying Qin.

Hu!

Tombak kemoceng sepanjang sepuluh meter tidak mungkin bisa sekencang tombak atau secepat pedang. Namun, untuk beberapa alasan, itu masih berhasil menghalangi kemajuan Ying Qin.

Atau tepatnya, tombak itu diposisikan dengan tepat sehingga tidak ada cara bagi Ying Qin untuk menghindarinya jika dia terus maju ke depan dengan momentumnya saat ini.

Sial! Kulit Ying Qin berubah menjadi buruk saat menyadari bahwa kemajuannya telah terhambat.

Dia segera memutar tubuhnya untuk menghindari serangan pihak lain sebelum bergegas ke lokasi lain untuk menyerang ke depan sekali lagi. Namun, saat dia akan melakukannya, tombak kemoceng muncul tepat di hadapannya sekali lagi.

Kecepatan kali ini jauh lebih cepat dari sebelumnya. Selain itu, itu ditujukan pada salah satu mingmennya, membuatnya tidak punya pilihan selain menghindarinya juga.

Huh!

Dia segera melompat mundur untuk menghindari serangan itu sebelum bergegas ke arah lain.

Dengan semburan zhenqi sebagai ahli puncak ranah Ethereal Treading, kecepatannya secepat naga yang melonjak.

Tapi… meskipun kecepatannya, tombak kemoceng Zhang Xuan tampaknya lebih cepat darinya. Setiap kali dia mencoba mendekati pihak lain, tombak akan tiba-tiba muncul untuk menghalangi jalannya. Seolah-olah Zhang Xuan tahu dari mana dia akan menyerang.

Karena itu, meskipun lawannya memiliki senjata besar dan berat, Ying Qin merasa seolah-olah sedang menghadapi benteng yang tak tertembus. Tidak peduli seberapa keras dia mencoba, dia tidak bisa menembus pertahanan pihak lain.

"Ini…"

Ruohuan gongzi dan yang lainnya menelan seteguk air liur saat mereka melebarkan mata karena terkejut.

Mereka mengira akan sulit bagi Zhang shi untuk berurusan dengan Ying Qin ketika yang terakhir melepaskan penindasan pada kultivasinya. Bagaimanapun, dua alam memang celah besar untuk diatasi. Tapi siapa sangka hanya dengan tombak kemoceng, Zhang shi akan mampu menangkis pihak lain dengan sempurna, meninggalkannya berkeliaran tanpa daya pada jarak sepuluh meter?

Meskipun ini tidak bisa dianggap sebagai kemenangan, mengingat Zhang shi menghadapi lawan dengan kultivasi yang jauh lebih tinggi darinya, itu adalah prestasi yang mengesankan.

Pada saat itulah seseorang di tengah kerumunan tiba-tiba berteriak, "Apakah kalian semua merasa ada yang aneh dengan pertempuran ini? Aku tidak bisa benar-benar melakukannya, tapi… sama sekali tidak terasa seperti duel! "

"Memang!" Luo Xuan mengerutkan kening saat dia merasa ada sesuatu yang salah dengan situasinya juga. Setelah beberapa saat merenung, dia bergumam, "Ini seperti… bermain-main seperti monyet?"

"Sekarang kau mengatakannya, sepertinya memang begitu …" Ruohuan gongzi mengangguk setuju.

Kata-kata persetujuan juga menyebar di kerumunan.

Pada saat ini, sepertinya Ying Qin yang menakjubkan dari beberapa saat yang lalu sedang dimainkan oleh Zhang shi seperti monyet. Zhang shi akan berdiri, tidak bergerak, di tempat dan mengibaskan tombak kemocengnya sedikit, dan Ying Qin tiba-tiba akan melompat mundur dan bergegas ke arah lain sebelum mencoba menyerang Zhang Xuan lagi.

Tapi sebelum dia bisa menyerbu, tombak bambu akan tiba di hadapannya, dan dia akan melompat mundur sekali lagi…

Siklus seperti itu telah berlangsung sejak dimulainya pertempuran.

Sejujurnya, itu benar-benar mirip dengan pengamen jalanan yang bermain dengan monyet mereka.

Untuk berperan sebagai siswa kelas 4 seperti monyet…

Zhang shi sungguh luar biasa!

Luo Xuan, Ruohuan gongzi, dan yang lainnya pernah melihat Zhang shi sebagai target perbandingan, tetapi setelah melihat pemandangan ini, mereka hanya bisa menelan seteguk air liur dan menonton dalam diam.

Bahkan jika mereka berkultivasi selama sepuluh tahun lagi, diragukan mereka akan mampu menggunakan kekuatan yang dia miliki saat ini!

…

"Sial!"

Saat kerumunan di bawah menyadari itu, Ying Qin juga memperhatikan detail ini. Dengan geram, dia menggertakkan giginya begitu erat sampai hampir putus.

Dia mengira bahwa dengan lawan yang memegang senjata panjang, selama dia bisa mendekat, dia akan bisa menaklukkannya dengan mudah. Siapa yang tahu bahwa pihak lain akan begitu terampil dengan tombak? Setiap gerakan yang dilakukan pihak lain dengan santai datang pada lintasan yang sulit untuk dia pertahankan, dan itu semua ditujukan pada mingmennya juga.

Dengan kata lain… tidak ada cara baginya untuk mendekat sama sekali!

Pada saat ini, jangkauan pendek tombaknya justru menjadi kelemahannya. Tombak pihak lain memiliki panjang lebih dari sepuluh meter sedangkan miliknya hanya dua meter. Dengan tombaknya tidak dapat mencapai pihak lain, bagaimana duel bisa berlanjut?

Bukankah seharusnya orang dengan senjata yang lebih pendek diuntungkan?

Mengapa saya merasa seolah-olah saya yang dirugikan?

Jika ini terus berlanjut, saya tidak hanya akan kalah, saya bahkan akan menjadi bahan tertawaan! Ying Qin berpikir dengan ekspresi marah saat dia mendengar komentar dari kerumunan di bawah.

Jika tersiar kabar bahwa dia telah dipermainkan seperti monyet oleh siswa baru, tidak mungkin dia bisa menegakkan kepalanya di depan teman-temannya dan juniornya.

Tombaknya itu dibuat dengan menyambungkan lap lap bulu sehingga kualitasnya di bawah standar. Jika aku langsung berbenturan dengannya, biarpun aku terluka dalam pertemuan itu, aku seharusnya bisa mematahkannya! Ying Qin merenung saat dia terbang melintasi medan perang.

Tidak mungkin dia bisa meraih kemenangan dalam keadaan saat ini. Masalah mendesak yang dihadapi adalah menemukan cara untuk mendekati lawannya, dan satu-satunya cara untuk melakukannya adalah dengan mematahkan tombak kemoceng …

Mempertimbangkan bahwa lap debu bulu itu hanya terbuat dari bahan biasa, dengan kekuatannya sebagai ahli ranah Ethereal Treading, seharusnya tidak terlalu sulit baginya untuk menguranginya menjadi debu dengan zhenqi-nya.

Baiklah, aku akan melakukannya! Sambil menggertakkan giginya, Ying Qin memompa zhenqi-nya dengan marah, dan dengan tangan menutupi dadanya, dia maju ke depan dengan marah, sama sekali tidak memperhatikan gerakan tombak kemoceng.

Kacha! Kacha!

Seperti yang telah dia prediksi, tombak kemoceng tidak mampu menahan kekuatannya sama sekali.

Karena panjang kemoceng bulu dan rendahnya kualitas bahan yang digunakan untuk membuatnya, Zhang Xuan tidak mungkin memompa zhenqi ke dalamnya secara efisien untuk memperkuat ketahanannya. Jadi, setelah bersentuhan dengan zhenqi yang mengamuk dari Ying Qin, itu dengan cepat berubah menjadi debu.

"Ini buruk…"

"Itu curang!"

Kegelisahan melanda kerumunan saat mereka menyaksikan pemandangan itu.

Zhang shi telah memberinya keuntungan besar dengan menggunakan tombak kemoceng, namun dia tanpa malu-malu menghancurkannya. Itu curang!

"Mari kita lihat bagaimana Anda menghentikan saya sekarang karena saya sudah tepat di hadapan Anda!" Dengan raungan, Ying Qin mengangkat tombaknya dan menusuk tepat di Zhang Xuan.

Pada kedekatannya saat ini dari pihak lain, tombaknya memiliki keunggulan absolut dalam tabrakan. Dengan pukulan ini, dia akan memenangkan duel!

"Apa kamu pikir kamu bisa menang hanya dengan ini?" Melihat tampilan gembira pihak lain, Zhang Xuan menggelengkan kepalanya. Dia tiba-tiba melepaskan cengkeramannya, dan tombak kemoceng jatuh ke tanah.

Dia melepaskan senjatanya? Ying Qin terkejut dengan kejadian yang tiba-tiba.

Senjata adalah milik seorang kultivator yang paling berharga. Itu adalah aturan tak tertulis untuk tidak pernah melepaskan senjatanya dalam pertempuran — akan jadi apa seorang ahli tombak tanpa tombaknya? Bagaimana Zhang Xuan bisa begitu saja membuang senjatanya ke samping seperti itu?

Pada saat itu, pemuda di depan Ying Qin tertawa kecil saat berbicara. "Senjata hanyalah perpanjangan dari anggota tubuh seseorang. Sebuah seni tombak tidak membutuhkan tombak untuk dieksekusi! "

Saat berikutnya, Zhang Xuan melompat ke langit dan auranya tiba-tiba berubah.

Intent Tombak Tanpa Batas berkumpul di sekelilingnya, dan pada saat itu, rasanya seolah-olah dia adalah personifikasi dari tombak itu sendiri. Dia tombaknya, dan tombak itu dia; tidak ada perbedaan antara keduanya.

"I-ini… Ini adalah wilayah Spear-Man Union?" Tubuh Ying Qin menegang saat matanya menyipit keheranan.

Legenda mengatakan bahwa jika seseorang mencapai tingkat tertentu dalam pemahaman Hati Tombak, mereka akan mampu menjadi tombak itu sendiri.

Bahkan tanpa tombak di tangan, mereka dapat menggunakan tubuh mereka seperti tombak melalui perwujudan Intent Tombak mereka dan menantang siapa saja yang menghalangi jalan mereka!

Tetapi bahkan Senior Xue Zhenyang belum mencapai alam seperti itu. Bagaimana pria sebelum dia mencapai ketinggian seperti itu?

Namun, di tengah-tengah duel, dia tidak memiliki kemewahan untuk menghibur pikiran lain-lain. Manifestasi tombak Zhang Xuan sudah tepat di hadapannya. Ujung jari pihak lain telah termanifestasi di ujung tombak, dan dengan kilatan tajam, itu bentrok dengan ujung tombaknya.

Hong panjang!

Kekuatan besar menghancurkan Ying Qin saat dia merasakan Niat Tombak yang sangat kuat mengalir melalui tubuhnya, menghancurkan pertahanannya dalam sekejap.

Pu!

Darah segar menyembur keluar dari mulutnya saat sosoknya terlempar ke udara, mundur dengan cepat.

Padah!

Setelah terbang beberapa lusin meter, dia jatuh dengan keras ke tanah. Sesaat kemudian, ujung tombaknya jatuh ke tanah agak jauh darinya.

Pu!

Seteguk darah merah muncrat dari mulutnya.

"Aku kalah…"

Melihat Zhang Xuan yang acuh tak acuh di platform duel, dia mengepalkan tinjunya erat-erat.

Dia tidak pernah berpikir bahwa bahkan ketika dia telah mengerahkan seluruh kekuatannya, dia masih akan dikalahkan oleh satu jari dari pihak lain.

Kekuatan seperti itu sudah sebanding dengan Senior Xue Zhenyang, pemimpin dari Fraksi Helios Sejati.

Tepat saat Ying Qin berkubang dalam kesedihan atas kekalahannya, suara tenang Zhang Xuan tiba-tiba terdengar.

"Apakah Anda tahu alasan kerugian Anda?"

Ying Qin meronta dan berkata, "Saya tahu bahwa saya telah kalah. Aku akan mundur dari Fraksi Helios Sejati untuk menjadi penjaga gerbang Fraksi Xuanxuan. Anda tidak perlu mengejek saya lebih jauh tentang masalah ini… "

Seseorang yang hidup dengan tombak memiliki tulang punggung seperti tombak.

Karena mereka telah menyepakati sebelumnya, dia akan mempertahankan taruhannya dan menjadi penjaga gerbang Fraksi Xuanxuan. Namun, dia tidak akan membiarkan dirinya dipermalukan lebih jauh.

"Mengejek?" Zhang Xuan menggelengkan kepalanya.

"Saya hanya memberi tahu Anda untuk menetapkan prioritas Anda dengan benar. Apa yang harus Anda kejar adalah Jalan Tombak, bukan tombak di tangan Anda! "

"Maksud kamu apa?" Ying Qin sedikit terkejut dengan kata-kata Zhang Xuan.

"Ilmu tombak adalah sebuah bentuk seni dan kemampuan. Ini seharusnya tidak hanya menjadi apa yang Anda lakukan dengan tombak tetapi juga apa yang Anda rasakan dengan hati Anda. "

Dengan tangan di belakang punggungnya, Zhang Xuan menoleh ke arah Ying Qin dengan tatapan yang dalam di matanya dan berkata, "Sama seperti ketika kamu diserang oleh kemoceng bulu saya dalam jarak dekat, andai saja Anda melepaskan tombak di tangan Anda. , apa yang bisa Anda peroleh akan menjadi dunia baru. Tapi… sayang sekali Anda tidak bisa melakukannya.

"Itulah alasanmu kalah."

"Aku …" Ying Qin tertegun.

Memang. Ketika pihak lain memegang tombaknya dan memukulnya dengan kemoceng, dia bisa saja melepaskan tombaknya. Bahkan jika dia tidak menggunakan tangan kosong, dia masih bisa bertarung. Bahkan jika dia tidak bisa menang, dia masih bisa melarikan diri. Paling tidak, dia tidak akan dipukul begitu mengerikan seperti saat itu.

"Setelah itu, saat aku melawanmu dengan tombak kemoceng, itu memang langkah bijak di pihakmu untuk menutup jarak di antara kami. Namun, Anda mengabaikan fakta bahwa ilmu tombak tidak hanya terletak pada tombak. Dalam seni tombak sejati, pria itu ada di tombak, dan tombak itu juga ada di pria itu! Itulah alasan Anda tertangkap basah ketika saya melepaskan tombak saya dan menyerang Anda secara langsung, "lanjut Zhang Xuan.

"Aku …" Tubuh Ying Qin membeku karena terkejut.

Pihak lainnya benar.

Berlatih dengan tombak, dia telah melihat tombak sebagai bagian dari dirinya. Ini adalah alasan dia tidak bisa memaksa dirinya untuk melepaskannya lebih awal dalam pertempuran.

Secara naluriah, dia berpikir bahwa dia tidak akan bisa bertarung begitu dia melepaskan tombaknya.

"Jika Anda tidak bisa melepaskannya, bagaimana Anda bisa memahami inti dari tombak dan memahami seni tombak yang mendalam?" Zhang Xuan berkata sambil tersenyum.

"Berangkat? Intisari?" Ying Qin menggumamkan kata-kata ini dengan bingung.

Sejak dia mulai mempelajari tombak, dia menganggap senjatanya sebagai bagian dari dirinya, seperti anggota tubuh dan matanya.

Bagaimana mungkin manusia bisa begitu saja melepaskan anggota tubuh dan mata mereka dengan begitu mudah?

Namun dalam pertempuran sebelumnya, Zhang Xuan memberinya pelajaran yang berdampak. Terkadang, seseorang harus melepaskannya.

Melepaskan bisa membuka seluruh dunia sebelum satu dunia, membawa satu kebebasan dan kebebasan. Mungkin, seseorang bahkan mungkin memperhatikan sesuatu yang belum pernah disadari sebelumnya.

Melihat bahwa Ying Qin mulai mengerti apa yang dia katakan, Zhang Xuan melanjutkan, "Tombak di hati, dan hati di tombak — itulah sebenarnya ilmu tombak. Hal yang Anda pegang di tangan Anda tidak lebih dari sebuah alat! "

Hati di tombak adalah tombak yang sebenarnya? Ying Qin merenungkan kata-kata itu dengan mata tertutup. Sesaat kemudian, sambil menghembuskan nafas penuh gas keruh, dia membuka matanya sekali lagi, dan kebingungan di matanya telah berubah menjadi jelas.

Putong!

Berlutut di lantai, Ying Qin menundukkan kepalanya dengan hormat.

"Terima kasih atas bimbingan Anda! Saya mohon Zhang shi untuk menjadikan saya sebagai murid Anda dan memberikan ilmu tombak Anda kepada saya! "