Library of Heaven's Path – Chapter 790

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 790

Chapter 790: Bunga Berdaun Sepuluh

"Apa yang kalian berdua butuhkan?" resepsionis bertanya sambil tersenyum saat melihat Zhang Xuan dan Wei Changfeng.

Resepsionisnya adalah seorang wanita berusia awal tiga puluhan. Dia mengenakan jubah dokter ketat yang menonjolkan sosok cantiknya.

Seperti Luo Qiqi, dia juga seorang guru master tingkat rendah bintang 5, siswa kelas 2. Kemungkinan besar, dia telah mengambil pekerjaan ini untuk mendapatkan Kredit Akademik juga.

"Kami ingin bertemu dengan Wakil Kepala Sekolah You Xu." Zhang Xuan langsung membahas masalah yang sedang dihadapi.

"Anda ingin bertemu dengan Wakil Kepala Sekolah Anda?" Resepsionis sedikit terkejut. Dengan suara ragu, dia bertanya, "Apakah Anda punya janji dengan dia?"

Kami tidak! Zhang Xuan menggelengkan kepalanya.

Resepsionis juga menggelengkan kepalanya. "Kalau begitu aku harus minta maaf. Wakil Kepala Sekolah Kamu orang yang sibuk, jadi aku tidak bisa mengajakmu menemuinya jika kamu tidak punya janji. "

Sebagai wakil kepala Sekolah Dokter, guru master tertinggi bintang 6, bahkan bangsawan negara harus membuat janji terlebih dahulu untuk bertemu dengannya. Bagaimana mungkin seorang siswa diizinkan untuk bertemu dengannya sesuka hatinya?

Menilai dari usia muda pihak lain, dia sepertinya hanya seorang siswa Kelas 1. Sosok kecil seperti ini bahkan tidak memenuhi syarat untuk bertemu dengan manajer Menara Dokter, tak perlu dikatakan wakil kepala sekolah! Memang, orang bodoh itu kurang ajar!

"Lalu… bagaimana kita bisa membuat janji dengan dia?" Zhang Xuan bertanya.

"Saya tidak tahu," jawab resepsionis itu dengan cepat.

Dia sudah menjelaskan melalui kata-katanya, tetapi pihak lain masih terus mengganggunya. Sedikit ketidaksenangan melintas di mata resepsionis.

Di sisi lain, Zhang Xuan menggaruk kepalanya, gelisah.

Dia mengira masalah ini bisa diselesaikan dengan mudah — dia akan bertemu dengan Wakil Kepala Sekolah You Xu, bertanya kepadanya tentang ramuan obat, menegosiasikan harganya, dan semuanya akan selesai. Tetapi siapa yang mengira bahwa dia akan terhalang pada langkah pertama?

Namun, mengingat posisi pihak lain sebagai wakil kepala Sekolah Dokter, ini seharusnya sudah diharapkan. Jika tidak, jika dia bertemu dengan siapa pun yang ingin bertemu dengannya, dia tidak akan punya waktu lagi untuk dirinya sendiri.

Setelah beberapa saat ragu-ragu, Zhang Xuan berkata, "Karena itu masalahnya, saya memiliki sesuatu yang saya harap Anda dapat berikan kepada Wakil Kepala Sekolah sebagai pengganti saya. Mungkin, dia mungkin bersedia menemuiku setelah melihatnya. "

"Saya minta maaf, tapi saya bukan kurir Anda. Jika Anda benar-benar ingin bertemu dengan Wakil Kepala Sekolah Anda, harap kembali hanya setelah Anda memiliki kualifikasi untuk berbicara dengannya. Sekarang jika Anda permisi, ada hal-hal yang harus saya tangani… "

Melihat pihak lain masih menolak untuk menyerah, resepsionis itu menggelengkan kepalanya dengan tidak senang dan menolaknya dengan datar. Namun, saat dia hendak mengejarnya, dia tiba-tiba menjentikkan pergelangan tangannya, dan sebuah tanda muncul di tangannya.

Di permukaan token itu ada gambar megah dengan deretan demi baris bangunan tertulis di atasnya. Itu adalah gambar dari Akademi Guru Guru.

Token para tetua?

Gedeng! Kata-kata resepsionis tiba-tiba terhenti.

Sebagai siswa Kelas-2, dia secara alami dapat mengenali token pribadi para tetua akademi. Bagaimana seorang mahasiswa baru bisa memiliki barang yang begitu penting?

Di tengah keterkejutannya, pemuda itu menjentikkan pergelangan tangannya dan mengeluarkan dua token identik lainnya.

Menempatkan token pribadi di meja resepsionis, Zhang Xuan meminta, "Saya punya tiga token di sini. Bisakah Anda melihat siapa di antara mereka yang lebih dekat dengan Vice School Head You dan mengirimkannya kepadanya? "

"Ini …" Dengan heran, resepsionis membalik salah satu token, hanya untuk melihat kata-kata ‘Mo Zhu’ tertulis di atasnya.

"Mo Zhu? Kepala Sekolah Penjinak Binatang, Kepala Sekolah Mo? " Resepsionis itu gemetar karena terkejut.

Dengan bibir gemetar, dia membalik token kedua, dan dia hampir pingsan.

Yang tertulis di token kedua adalah sebuah nama juga — Zhao Bingxu.

Itu adalah kepala Sekolah Pandai Besi, Kepala Sekolah Zhao!

"Dia memiliki token pribadi Kepala Sekolah Mo dan Kepala Sekolah Zhao?" wanita muda itu berkata dengan kaget saat tangannya yang gemetar meraih token ketiga dan membaliknya.

Wei Ranxue!

Itu adalah kepala Sekolah Terpsichore!

Sepuluh Guru Agung adalah sosok yang berdiri di puncak akademi, eksistensi jauh melampaui dirinya. Meskipun menjadi siswa kelas 2, dia hampir tidak pernah melihat mereka di akademi. Hanya selama Perayaan Tahunan Akademi dan Turnamen Tahunan dia mendapat kesempatan untuk melihat mereka dari jauh.

Namun, pemuda sebelum dia benar-benar mengeluarkan tiga dari token pribadinya sekaligus …

Resepsionis merasa seolah-olah dia akan menangis.

Dia mengira pihak lain hanya siswa baru, tetapi siapa yang tahu bahwa dia akan memiliki dukungan yang begitu kuat?

Jika Anda begitu tangguh, Anda harus langsung menemui Wakil Kepala Sekolah Anda secara langsung. Mengapa Anda bahkan repot-repot membuang-buang napas untuk saya?

Sementara wajahnya menjadi pucat karena terkejut, pemuda di hadapannya bertanya dengan suara ragu, "Bagaimana kabarnya? Apakah token ini juga tidak berguna? Aku tahu itu, orang-orang itu memang membual … Jika tokennya tidak berfungsi, akankah lebih baik jika aku memanggil mereka? "

"Uhuk uhuk!" Petugas itu hampir mati karena shock.

Untuk mengatakan bahwa tiga kepala sekolah membual, dan bahkan mengusulkan untuk memanggil mereka…

Siapakah pemuda yang berdiri di hadapannya?

Untuk berpikir bahwa dia telah membentaknya beberapa saat yang lalu …

Wajahnya memucat saat tubuhnya bergetar tak terkendali. "Tidak perlu itu! Tokennya bekerja dengan sangat baik! "

Khawatir dia akan membuat marah kepala sekolah, resepsionis dengan cepat mengembalikan token ke Zhang Xuan sebelum berjalan keluar dari meja resepsionis. "Ikuti aku!"

Terlepas dari apakah pihak lain bermaksud mengucapkan kata-kata itu atau tidak, fakta bahwa dia bisa mengeluarkan token pribadi dari tiga dari Sepuluh Guru Besar Guru sudah lebih dari cukup untuk mengatakan bahwa dia adalah sosok yang dia tidak mampu untuk menyinggung.

"Terima kasih." Melihat bahwa token pribadi benar-benar berfungsi, Zhang Xuan mengangguk sebelum mengikuti di belakang resepsionis bersama Wei Changfeng.

Tidak lama kemudian, mereka sampai di pintu masuk sebuah halaman yang luas.

Ini adalah kediaman Wakil Kepala Sekolah Anda! resepsionis itu memberi isyarat dan berkata.

Zhang Xuan mengalihkan perhatiannya ke kediaman.

Seperti yang diharapkan dari kediaman wakil kepala Sekolah Dokter, memang jauh lebih besar dari kediaman Hu Yaoyao. Meskipun dia tidak bisa mendapatkan pandangan yang jelas tentang formasi yang mengelilingi kediaman, dia masih bisa merasakan energi spiritual yang padat melayang di sekitarnya.

Dong dong dong!

Melangkah maju, resepsionis itu mengetuk gerbang.

Jiya!

Seorang pria paruh baya membuka gerbang dari dalam.

"Sun laoshi, kedua pria ini mencari audiensi dengan Vice School Head You," kata resepsionis itu buru-buru.

"Mencari audiensi dengan Vice School Head You?" Sun laoshi paruh baya mengerutkan kening.

Dia mengalihkan pandangannya ke Zhang Xuan, dan setelah memastikan bahwa dia tidak tahu siapa dia, dia mengalihkan pandangannya ke Wei Changfeng. Saat berikutnya, matanya berbinar. "Jadi, itu Boss Wei dari Spirit Emporium! Aku akan melaporkan kehadiranmu kepada guruku sekarang juga! "

Sebagai ahli alam Saint dan salah satu tokoh teratas di Kota Hongyuan, Wei Changfeng juga cukup terkenal di Kota Hongyuan.

Mendengar kata-kata itu, Wei Changfeng mengangguk.

Saat Sun laoshi berbalik dan kembali ke kediaman, resepsionis hampir jatuh lemas karena ngeri.

Karena Wei Changfeng telah berdiri diam di belakang Zhang Xuan tanpa mengucapkan sepatah kata pun seperti bawahan, dia menganggapnya sebagai orang yang tidak layak diperhatikan. Tidak pernah bisa dia membayangkan bahwa dia akan menjadi bos dari Spirit Emporium!

Untuk mengambil ahli alam Saint sebagai bawahan … Siapa sebenarnya pemuda sebelum dia?

Tidak butuh waktu lama bagi Sun laoshi untuk kembali. Dia membungkuk dalam-dalam dan memberi isyarat agar mereka menuju ke kediaman. "Silahkan lewat sini!"

"Terima kasih."

Mengabaikan resepsionis, yang sepertinya akan menjadi gila, Zhang Xuan melangkah ke kediaman.

Saat berikutnya, aroma ramuan obat yang menyegarkan memenuhi hidungnya. Energi spiritual yang terkonsentrasi tampak berlama-lama di telinganya seperti angin puyuh mini, menghasilkan suara rengekan lembut.

Kesesuaian Energi Spiritual? Zhang Xuan tercengang.

Fenomena ini adalah hasil dari kesesuaian yang dihasilkan dengan mengumpulkan harta karun dalam jumlah yang sangat besar di suatu daerah.

Memindai melalui halaman, Zhang Xuan dengan cepat melihat taman ramuan obat kecil. Dari situlah Consonance of Spiritual Energy berasal. Semua jenis tumbuhan dibudidayakan di taman, menciptakan harmoni yang indah dengan warna-warna cerah. Senang sekali bisa melihat mereka.

Rumput Yin Rusak, Bunga Perwujudan Senyuman, Tombak Tujuh Hati… Ada begitu banyak tumbuhan suci di sini? Alis Zhang Xuan terangkat keheranan.

Taman itu sangat kecil, hanya berisi beberapa ratus tanaman obat. Namun, setiap satu dari mereka adalah ramuan kelas atas, dan seseorang bahkan bisa melihat cukup banyak ramuan suci hanya dengan pandangan sekilas.

Hmm? Itu adalah… Bunga Berdaun Sepuluh? Saat Zhang Xuan dengan hati-hati mengamati mereka saat berjalan di sepanjang taman, matanya tiba-tiba berbinar.

Bunga Berdaun Sepuluh adalah ramuan suci juga.

Saat mencapai kedewasaan, sepuluh bunga berbeda warna akan mekar di sepuluh daun ramuan obat, dan bunganya sesuai dengan tiga hun dan tujuh po jiwa manusia. Jika mereka bisa mendapatkan ramuan suci ini untuk menyehatkan jiwa Wei Ruyan, Zhang Xuan yakin bahwa dia akan bisa membangunkannya dalam satu minggu.

Pada saat itu, Wei Changfeng bertanya kepadanya melalui telepati zhenqi, "Tuan Muda, apakah Bunga Berdaun Sepuluh itu akan melakukannya?"

Jelas, dia juga melihat ramuan obat yang sama dengannya.

Untuk menyelamatkan putrinya, dia telah belajar banyak tentang pengobatan, memberinya pengetahuan yang mendalam tentang tumbuhan obat.

"Ya, Bunga Berdaun Sepuluh bisa menyelamatkan nyawa putrimu. Namun, akan lebih baik untuk membeli yang bunganya sudah mekar untuk memaksimalkan keefektifan pengobatan, "Zhang Xuan menjawab dengan tegas.

Bunga berdaun sepuluh yang dibudidayakan di taman ramuan obat masih jauh dari mekar. Namun, kecil kemungkinan Wei Ruyan bisa menunggu begitu lama. Meskipun keefektifan pengobatan akan diturunkan dengan menggunakan Bunga Berdaun Sepuluh yang belum menghasilkan, itu masih cukup untuk menyelamatkan hidupnya.

Mendengar konfirmasi tuan muda, Wei Changfeng menghela nafas lega. Dengan tujuannya terletak tepat di hadapannya, dia tidak bisa membantu tetapi merasa gelisah di dalam.

Pada saat itu, Sun laoshi tiba-tiba melaporkan dengan suara nyaring, "Guru, Bos Wei ada di sini!"

Mengalihkan pandangan mereka, mereka segera melihat seorang lelaki tua mengoleskan pupuk ke salah satu tanaman obat dengan punggung membungkuk tidak terlalu jauh.

Pria tua itu tampaknya berusia enam puluhan atau tujuh puluhan, dan dia memiliki janggut panjang keabu-abuan.

Tanaman obat yang dia rawat adalah bunga merah dengan garis urat yang jelas di atasnya. Orang tua itu dengan hati-hati menggali tanah di sekitar bunga merah tua dan menuangkan cairan merah sebelum menempatkan tanah itu kembali.

Bunga Darah Iblis? Zhang Xuan mengerutkan kening.

Dia pernah membaca bunga ini di buku sebelumnya. Meskipun itu adalah ramuan suci, sangat sedikit orang yang memilih untuk membudidayakannya.

Bukan karena bunga itu tidak menguntungkan, tetapi terlalu sulit untuk dipenuhi.

Ini karena Bunga Darah Iblis membutuhkan makanan darah untuk bertahan hidup!

Hanya membudidayakan satu Bunga Darah Iblis berpotensi membutuhkan darah lebih dari selusin makhluk roh.

Sepertinya Wakil Kepala Sekolah Kamu sudah tidak muda lagi…

Tetapi meskipun sulit untuk dipenuhi, itu juga memiliki efek yang luar biasa. Setelah dewasa, mengonsumsinya dapat meningkatkan vitalitas seseorang, memperpanjang umur mereka.

Ini mungkin alasan Wakil Kepala Sekolah You merawatnya dengan sangat rajin.

Jika tidak, mengapa seorang guru ahli menghabiskan begitu banyak upaya untuk mengolah ramuan obat semacam itu?

"Un." Tanpa menoleh, lelaki tua itu melambaikan tangannya untuk memberi isyarat bahwa dia telah mendengar Sun laoshi.

Orang tua itu pertama-tama meratakan tanah di sekitar Bunga Darah Iblis dan mencuci tangannya di baskom di depannya sebelum mengalihkan perhatiannya pada mereka.

"Saya sudah lama mendengar reputasi Boss Wei, senang bertemu dengan Anda," kata Wakil Kepala Sekolah Wei sambil tersenyum.

"Saya juga sudah lama mendengar tentang bakat Wakil Kepala Sekolah Wei dalam mengolah tanaman obat, dan saya harus mengatakan bahwa saya benar-benar terkesan dengan kebun tanaman obat Anda!" Wei Changfeng mengepalkan tinjunya.

"Saya tidak berani mengklaim bakat apa pun di dalamnya, itu hanya hobi saya. Bolehkah saya mengetahui alasan kedatangan Boss Wei yang tiba-tiba? " tanya Wakil Kepala Sekolah You.

Sebagai sesama ahli alam Saint, meskipun mereka belum pernah bertemu sebelumnya, mereka setidaknya pernah mendengar nama satu sama lain pada kesempatan lain.

Mempertimbangkan bahwa mereka telah berbicara satu sama lain sebelumnya, sepertinya kunjungan Wei Changfeng berarti bisnis.

"Wakil Kepala Sekolah Kau benar-benar pria yang jujur. Aku memang punya permintaan untuk ditanyakan padamu… "Wei Changfeng membungkuk. "Saya berharap untuk membeli Bunga Sepuluh Daun Wakil Kepala Sekolah Anda!"

Bunga berdaun sepuluh?

Melirik ramuan suci yang berdenyut dengan energi spiritual di halaman, Wakil Kepala Sekolah You menggelengkan kepalanya dan menjawab, "Maafkan saya, tapi ramuan obat itu tidak untuk dijual!"

Wei Changfeng langsung panik. "Saya membutuhkan ramuan obat untuk menyelamatkan kerabat saya, saya berharap Wakil Kepala Sekolah Anda dapat membantu saya …"

"Sudah saya katakan bahwa jamu tidak untuk dijual. Sun Yuan, kirim tamu kita keluar! " Wakil Kepala Sekolah Anda melambaikan tangannya.

"Iya!"

Sun laoshi melangkah maju dan membungkuk. "Silahkan lewat sini."

"Ini …" Wei Changfeng menatap Wakil Kepala Sekolah You dengan cemberut cemas.

"Aku tahu itu agak kasar jika aku tiba-tiba tiba di kediamanmu dan meminta ramuan obatmu, tapi aku benar-benar membutuhkannya untuk menyelamatkan seseorang. Wakil Kepala Sekolah Anda, saya bersedia membayar berapa pun harga Bunga Berdaun Sepuluh Anda selama itu sesuai kemampuan saya! "