Library of Heaven's Path – Chapter 81

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 81

Chapter 81: Saya Ingin Mundur dari Asuhan Anda (1)

Penerjemah: Editor StarveCleric: Frappe

Akademi Hongtian, ruang kelas Lu Xun.

Sebagai guru bintang di akademi, ruang kelasnya lebarnya beberapa ratus meter, sebesar lapangan sepak bola besar. Para siswa telah berbaris dalam baris demi baris, dan mereka berjumlah beberapa ratus.

"Seperti yang diharapkan dari Lu laoshi, aku telah mendengar desas-desus di luar bahwa tak terhitung banyaknya siswa yang merasa terhormat menjadi muridmu dan mereka berusaha keras untuk diterima di bawah pengawasanmu, tetapi untuk berpikir itu akan benar!" Melihat jumlah siswa di kelas, seorang lansia mengelus janggutnya saat dia melihat seorang pemuda tidak terlalu jauh darinya.

Pria muda itu berusia sekitar 26 hingga 27 tahun. Berpakaian biru, dia berdiri tegak seolah-olah tombak yang akan menembus langit, membawa aura angkuh bersamanya.

Adapun orang tua, jika Shang Bin ada di sini, dia akan bisa mengenalinya. Dia adalah master Paviliun Hongtian, Penatua Hong Hao!

"Kamu telah memujiku secara berlebihan, tetua. Saya hanya memenuhi tanggung jawab saya dalam memelihara mereka. Mereka telah melebih-lebihkan saya! " Pria muda itu terkekeh.

Kata-katanya mungkin rendah hati, tetapi sikapnya memancarkan rasa percaya diri dan harga diri.

"Jelas untuk melihat apakah Anda telah dinilai berlebihan atau tidak hanya dengan melihat standar para siswa. Saya telah mendengar bahwa lebih dari tujuh puluh dari seratus siswa terbaik telah diterima di kelas Anda setelah mendaftar. Selain itu, dari dua ratus siswa baru yang telah Anda terima, tampaknya tidak ada satu pun yang ditempatkan di bawah lima ratus! "

Penatua Hong Hao tersenyum saat dia mengelus jenggotnya.

Kemarin, ketika mendengar angka-angka itu, dia juga terkejut.

Meskipun masih muda, Lu Xun laoshi ini telah menjadi guru bintang paling cemerlang di seluruh akademi. Hampir semua teman baik di antara mahasiswa baru telah diambil olehnya.

Hasil seperti itu, terlepas dari sejarah panjang akademi, jarang terlihat.

"Merupakan kehormatan bagi saya bagi siswa untuk bersedia melamar pelajaran saya!" Mendengar pujian dari Petarung 7-dan yang lebih tua, Lu Xun laoshi menjadi bangga. Setelah itu, berbalik, dia bertanya, "Penatua Hong Hao selalu menjadi sosok yang sibuk, jadi angin macam apa yang membawamu ke sini hari ini? Mungkinkah Anda memiliki sesuatu yang membutuhkan bantuan saya? Selama itu masih dalam jangkauan kemampuan saya, saya akan memberikan yang terbaik! "

Dia tidak percaya bahwa sesepuh yang kuat seperti dia akan berada di sini hanya untuk mengobrol.

"Ngomong-ngomong, memang ada sesuatu yang perlu aku ganggu. Aku telah berteman lama dengan ayahmu dan aku melihatmu tumbuh dewasa. Saya tahu bahwa Anda adalah orang yang jujur, jadi saya datang ke sini untuk meminta Anda menyelidiki seorang guru untuk saya! "

Kata Penatua Hong Hao.

"Jangan sebut ayahku, dia adalah seorang antik yang keras kepala!" Melihat bagaimana pihak lain mencoba memainkan kartu emosi, Lu Xun mengerutkan kening. "Guru mana yang Anda ingin saya periksa?"

"Zhang Xuan!" Kata Penatua Hong Hao.

Setelah insiden dengan Zhang Xuan di Kedai Hongtian-nya, bisnisnya sekarang dapat diabaikan. Kemarahan sudah membara di dalam hatinya. Jika tidak mempertimbangkan identitasnya, dia pasti sudah berlari ke kediaman pihak lain untuk menghajarnya.

"Zhang Xuan? Maksud Anda orang yang mendapat nilai nol untuk Ujian Kualifikasi Guru dan mengirim kultivasi Zhao Yanfeng mengamuk? "

Lu Xun menoleh.

Dia telah mendengar tentang berbagai perbuatan ‘mulia’ dari Zhang laoshi itu. Selanjutnya, dia bahkan menerima muridnya, jadi bagaimana mungkin dia tidak menyadarinya.

"Memang!" Penatua Hong Hao menganggukkan kepalanya.

"Dia hanyalah seorang guru sampah, dia akan dipecat cepat atau lambat. Apakah penatua memiliki dendam padanya? " Lu Xun bingung.

Di satu sisi adalah sesepuh mapan yang bisa bersaing untuk posisi kepala akademi sementara di sisi lain, seorang guru yang bisa dipecat kapan saja. Keduanya hidup di dunia yang sama sekali berbeda, jadi bagaimana mereka bisa berhubungan satu sama lain?

"Itu hanya masalah kecil! Saya mendengar bahwa Biro Pendidikan telah mengeluarkan ultimatum kepadanya. Selama dia gagal menerima siswa mana pun dalam masa sekolah ini, lisensi mengajarnya akan dicabut dan dia akan dikeluarkan dari akademi! Karena itu, saya berharap dapat merepotkan Lu laoshi untuk melihat apakah Anda dapat menerima murid-muridnya di bawah asuhan Anda! "

Penatua Hong Hao mengungkapkan tujuan di balik kunjungannya.

Dia sudah melihat urusan Zhang Xuan sebelum menuju ke sini, termasuk fakta bahwa dia telah merekrut lima siswa istilah sekolah ini.

Pihak lain adalah seorang guru dan identitas ini melindunginya, meninggalkan sesepuh tanpa sarana untuk menghadapinya. Namun, saat dia kehilangan identitas ini, bukankah dia akan menjadi miliknya untuk dibantai?

"Terima di bawah pengawasan saya?" Lu Xun tidak berharap pihak lain akan mencarinya karena masalah seperti itu.

"Memang. Sebagai guru bintang di Akademi Hongtian, Anda mungkin satu-satunya yang mampu melakukannya! Selama Anda mengungkapkan niat seperti itu, beberapa muridnya kemungkinan besar akan mundur dari pelajarannya dan terburu-buru untuk mengikuti Anda! " Penatua Hong Hao terkekeh. "Berurusan dengan seorang guru yang memiliki murid di bawahnya merepotkan. Jika dia tidak memiliki murid di bawahnya, maka semuanya tidak akan menjadi rumit. "

"Uh…" Lu Xun ragu-ragu.

"Tidak ada yang perlu diragukan, apakah kamu sudah lupa tentang Zhao Yanfeng? Jika Anda mengizinkan Zhang Xuan untuk terus mengajar siswa seperti itu, sejarah akan terulang kembali dan kehidupan murid-muridnya akan hancur! Anda menyelamatkan mereka dengan membawanya ke sini! "

Penatua Hong Hao segera mendorongnya lagi setelah melihat keraguannya.

"Baiklah, saya akan membantu Anda dalam masalah ini. Saya akan mengungkapkan niat saya untuk menerima siswa di bawah asuhannya hari ini! " Lu Xun menganggukkan kepalanya.

"Bagus!"

Mata Penatua Hong Hao berbinar dan kegembiraan menjalari hatinya.

Sekarang setelah Lu laoshi menyetujuinya, dia sudah bisa dengan jelas melihat wajah kecewa dan putus asa dari Zhang Xuan.

[Hmph, karena dia berani meninggalkan Paviliun Hongtian di ambang penutupan, dia perlahan akan bermain dengannya dan menunjukkan kepadanya apa arti ketakutan sejati!]

Saat dia bersukacita atas hal itu dalam pikirannya, merenungkan tentang apa yang harus dia lakukan untuk menghukumnya, seorang siswa baru bergegas.

"Lu laoshi!"

Setelah berdiri di depan Lu Xun, dia berlutut.

"Wang Yan, ada apa?"

Melihat anak muda ini, Lu Xun tersenyum dan menganggukkan kepalanya.

Wang Yan ini adalah salah satu dari sedikit yang paling berbakat dari angkatan baru ini. Selain itu, dia adalah cucu dari Tetua ke-2 dari klan Wang, sehingga memiliki posisi yang terhormat. Bahkan baginya, dia merasa bangga menerima siswa dengan reputasi seperti itu.

"Lu laoshi, aku… aku…"

Wang Yan, yang baru saja datang dari Enlightenment Will Tower, berlutut di lantai dan dia tampak berkonflik.

"Apakah Anda menemui masalah dalam kultivasi Anda? Bebas untuk berbicara! " Melihatnya gagap, Lu Xun berbicara dengan megah.

"Pengetahuan Lu laoshi sangat luas, belum lagi dia adalah guru paling terkenal di seluruh akademi. Jika Anda mengalami kesulitan, silakan membicarakannya. Dia pasti bisa menyelesaikannya untukmu! " Penatua Hong Hao berkata sambil tersenyum saat dia mengelus jenggotnya.

"Baiklah, saya akan bicara kalau begitu…"

Wang Yan mengatupkan rahangnya dan melanjutkan, "Saya ingin… mundur dari pengawasan Anda. Saya berharap Lu laoshi dapat memenuhi permintaan saya! "

"Mundur dari asuhan saya?"

Lu Xun terhuyung. Matanya membelalak tak percaya.

Orang lain bertengkar satu sama lain untuk diterima di bawahnya, namun orang ini ingin … mundur dari pengawasannya?

Apakah kamu nyata?

Setelah mengajar di Akademi Hongtian selama bertahun-tahun, dia belum pernah bertemu dengan situasi seperti itu!

"Iya!" Sekarang setelah kata itu keluar, Wang Yan menghela nafas lega dan buru-buru menganggukkan kepalanya.

"Apakah Anda memiliki sesuatu yang sulit Anda bicarakan, atau apakah Anda diancam oleh orang lain?" Lu Xun tidak bisa menahan diri untuk tidak bertanya.

"Tidak, ini adalah pilihan yang kubuat atas kemauanku sendiri!" Kata Wang Yan.

"Kamu tahu bahwa setelah mengundurkan diri dari pengawasanku, tidak ada guru lain di akademi ini yang akan menerima kamu, kan?" Mendengar bahwa dia membuat pilihan atas kemauannya sendiri, Lu Xun melanjutkan.

Dia adalah guru paling terkenal di akademi. Bagaimana mungkin ada guru lain yang berani menerima seorang siswa yang mengundurkan diri dari asuhannya?

"Selama aku mundur dari asuhanmu, aku akan bisa mendengarkan pelajaran Zhang Xuan laoshi. Ini adalah kesempatan bagiku, jadi kuharap Lu laoshi bisa mengabulkan harapanku! " Wang Yan menurunkan tubuhnya.

"Mundur dari asuhan saya untuk mendengarkan pelajaran Zhang Xuan laoshi?"

Mendengar kata-kata itu, ekspresi sembelit muncul di Lu Xun. Dengan mulut ternganga dan mata melingkar sempurna, dia merasa seolah-olah ada sesuatu yang salah dengan dunia ini.