Library of Heaven's Path – Chapter 817

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 817

Chapter 817: Eksodus

Dia datang ke Sekolah Apoteker? Kepala Sekolah Lu terkejut sesaat sebelum menyipitkan matanya. "Dia bukan lagi murid akademi, kenapa tidak ada yang menghentikannya?"

Mempertimbangkan bahwa Zhang Xuan bukan lagi seorang siswa akademi, bagaimana dia bisa diizinkan memasuki gedung akademi sesuka hatinya?

"Dia memiliki token pribadi Kepala Sekolah Mo, Kepala Sekolah Zhao, dan Kepala Sekolah Wei. Selain itu, dia juga guru dari tiga tetua tamu, jadi senioritasnya bahkan lebih tinggi dari guru… Kami tidak bisa menghentikannya! " Wajah pemuda itu memerah.

Itu bukan seolah-olah Akademi Guru Guru adalah tanah terlarang yang eksklusif hanya untuk siswa dan guru. Selain itu, pihak lain memiliki token pribadi dari tiga kepala sekolah, jadi bagaimana mereka bisa menghentikannya?

"Apa yang dia lakukan di Sekolah Apoteker?" Lu Feng bertanya dengan wajah yang mengerikan.

Apa yang dikatakan pihak lain itu benar. Mengesampingkan para siswa, bahkan dia tidak memiliki otoritas resmi untuk menghalangi Zhang Xuan pergi ke Sekolah Apoteker.

"Saya juga tidak terlalu yakin. Begitu dia tiba di Sekolah Apoteker, dia langsung menuju perpustakaan, "kata pemuda itu.

"Perpustakaan?" Lu Feng mengerutkan kening. "Tapi dia tidak membawa tanda siswa, apa yang dia lakukan di sana?"

Untuk masuk ke perpustakaan, ada dua hal yang dibutuhkan salah satunya — student token dan Academic Credits. Setelah menyelesaikan Dinding Dilema, Zhang Xuan tidak kekurangan Kredit Akademik. Namun, tanpa token siswa, dia tidak bisa dianggap sebagai murid akademi, jadi wajar saja, dia tidak diizinkan menggunakan fasilitas mereka!

"Dia berhenti tepat sebelum pintu masuk perpustakaan dan menjadi … linglung …" Pada titik ini, ekspresi aneh muncul di wajah pemuda itu.

"Menjadi linglung?" Lu Feng dan wakil kepala sekolah lainnya tercengang dengan apa yang mereka dengar.

Dia secara khusus melakukan perjalanan ke Sekolah Apoteker hanya untuk berdiri dalam keadaan linglung di depan perpustakaan mereka?

"Betul sekali. Dia berdiri di sana sama sekali tidak bergerak, tidak mengucapkan sepatah kata pun, matanya terpaku pada perpustakaan, "pemuda itu menjawab.

Kepala Sekolah Lu dan keempat wakil kepala sekolah berkedip kosong.

Mereka bertanya-tanya apa yang bisa dilakukan orang itu, datang ke Sekolah Apoteker, tetapi untuk berpikir bahwa dia akan menjadi linglung… Apa-apaan ini?

"Apakah dia masih di sana?" Lu Feng bertanya.

"Dia masih di sana saat aku pergi. Sudah sekitar satu jam sejak itu! " pemuda itu menjawab.

Setelah mendengar bahwa Zhang Xuan ada di sana, Lu Feng tertegun sejenak. Tidak peduli bagaimana dia memikirkannya, rasanya ada yang salah dengan masalah itu, jadi dia berdiri.

"Orang itu menyebabkan runtuhnya Passageway of Records di Blacksmith School dan Tower of Physicians di Physician School… Kupikir dia juga merencanakan sesuatu yang tidak baik di sini. Ikuti saya untuk melihatnya! "

Meskipun dia hanya bertemu Zhang Xuan sekali, dia masih ingat betapa uletnya Zhang Xuan ketika dia memojokkannya di atas panggung.

Selanjutnya, Zhang Xuan juga mengancam akan menantang Sekolah Apoteker saat itu juga. Untuk beberapa alasan, dia merasa sangat terkesima, dan hatinya tidak akan tenang. Satu-satunya cara dia bisa menenangkan pikirannya adalah dengan melihatnya secara pribadi.

"Iya!"

Mengingat berbagai perbuatan yang telah dilakukan Zhang shi di masa lalu, mulut keempat wakil kepala sekolah juga bergerak-gerak, dan mereka buru-buru berdiri.

Sebenarnya, ketika mereka mendengar tentang bagaimana Zhang Xuan mendatangkan malapetaka di sekolah lain sebelumnya, mereka bahkan bersuka cita karenanya. Tetapi sekarang setelah itu terjadi di sekolah mereka sendiri, mereka tidak bisa menahan perasaan seolah-olah bahaya ada tepat di belakang mereka, dan itu membuat mereka gelisah.

Mereka segera bergegas ke perpustakaan dengan kecepatan tinggi, dan mereka membutuhkan waktu kurang dari sepuluh menit untuk tiba di tujuan.

Perpustakaan itu tampak tidak berbeda dari sebelumnya, menjulang tinggi dan megah. Sepertinya itu tidak rusak sedikit pun, dan Zhang Xuan juga tidak terlihat. Bingung, Lu Feng menoleh ke siswa itu dan bertanya, "Di mana dia?"

"Aku tidak tahu … Dia pasti ada di sini sekarang!" pria muda itu berkata dengan bingung saat dia mengangkat jarinya dan menunjuk ke tempat tertentu.

Orang itu telah berdiri dalam keadaan linglung di depan perpustakaan selama beberapa waktu sebelum dia merasa ada sesuatu yang salah dan pergi mencari kepala sekolah. Kenapa dia tiba-tiba menghilang dari sana?

Tapi satu hal yang perlu diperhatikan tentang sekitarnya adalah, mungkin ditarik ke sini oleh reputasi Zhang Xuan, cukup banyak orang berkumpul.

"Tunggu sebentar, aku akan menemukan seseorang untuk bertanya!" Setelah memindai sekeliling dan melihat Zhang Xuan tidak terlihat, pemuda itu berjalan menuju gubuk kecil di samping pintu masuk perpustakaan.

Di sanalah tinggal beberapa siswa kelas 3 yang bertugas menjaga perpustakaan.

Tetapi bahkan sebelum pemuda itu mencapai gubuk, ‘jiya!’, Pintu gubuk terbuka, dan dua pemuda berjalan keluar.

Mengenali salah satu dari keduanya, pemuda itu memanggil.

"Hu Xu…"

Senior Lu Hui! Hu Xu mengepalkan tinjunya dan membalas salam itu.

Melihat keduanya membawa barang bawaan mereka, Lu Hui bertanya dengan bingung, "Kalian berdua mau kemana?"

Siswa yang bekerja sebagai penjaga perpustakaan diharapkan tinggal di gubuk selama satu semester untuk menjaganya sepanjang waktu. Itu baru beberapa hari sejak dimulainya semester, tapi kenapa mereka berdua membawa barang bawaan mereka keluar dari gubuk?

"Melapor ke senior, kami baru saja mendengarkan ceramah Zhang shi, dan kata-katanya telah mencerahkan kami. Kami merasa bahwa kami tidak cocok untuk mempelajari penempaan pil, jadi… kami telah memutuskan untuk meninggalkan Sekolah Apoteker dan mempelajari pekerjaan lain sebagai gantinya! " Hu Xu melaporkan.

"Kuliah?" Lu Hui membelalakkan matanya saat mendengar kata-kata itu.

Lu Feng dan yang lainnya tidak bisa membantu tetapi mengalihkan pandangan mereka juga.

Orang itu… sedang mengajar di sini?

Dengan senyum pahit, Hu Xu berkata dengan ekspresi tertekan, "Ya. Setelah berdiri dalam keadaan linglung sejenak, Zhang shi mulai menguliahi kami. Saya adalah salah satu dari sedikit orang beruntung yang kebetulan mendengarnya, dan baru saat itulah saya menyadari bahwa meskipun apotek berada di peringkat teratas dari Sembilan Jalan Atas, pekerjaan yang sangat bergengsi, saya sama sekali tidak cocok untuk itu. Bertahun-tahun yang saya habiskan untuk mempelajari seni penempaan pil, semuanya sia-sia… "

Ceramah Zhang shi sangat komprehensif dan mendalam, dan semua yang mendengarkannya mendapat banyak manfaat darinya.

Meskipun Hu Xu telah mempelajari penempaan pil selama beberapa waktu, ceramah tersebut telah membuatnya menyadari bahwa dia tidak cocok untuk menjadi seorang apoteker.

Bahkan jika dia mencoba untuk memaksakan jalannya, ketidakcocokan dalam bakatnya akan membuatnya menjadi pertarungan yang berat, dan akhirnya, dia hanya akan mencapai kemacetan.

Daripada terus menderita tetapi tidak mencapai apa-apa pada akhirnya, akan jauh lebih baik baginya untuk melepaskannya.

Bagaimanapun, ada sembilan pekerjaan pendukung di Akademi Guru Guru. Bahkan jika dia tidak mempelajari penempaan pil, masih ada yang lain yang bisa dia jelajahi. Tentunya, akan ada satu yang selaras dengan bakatnya.

Mendengar kata-kata Hu Xu, Lu Hui tidak bisa menahan diri untuk tidak bertanya kepada siswa kelas-3 yang berdiri di sampingnya, "Kamu juga tidak berpikir bahwa kamu cocok untuk penempaan pil?"

"Itu benar, aku juga tidak berpikir bahwa aku cocok. Selamat tinggal, senior! "

Meninggalkan kata-kata itu, mereka berbalik dan pergi.

"Ini…"

Dengan kepergian mereka, tidak akan ada lagi yang menjaga perpustakaan. Kepala sekolah dan keempat wakil kepala sekolah saling pandang dengan tatapan yang sedikit bermasalah, sepertinya bingung harus berbuat apa.

Namun, yang terburuk belum datang.

Saat berikutnya, beberapa siswa lagi berjalan, dan seperti Hu Xu dan siswa di sampingnya barusan, mereka juga membawa bagasi.

Melihat lebih dekat wajah mereka, salah satu wakil kepala sekolah berseru kaget, "Wakil Kepala Sekolah Wei, bukankah itu … murid-muridmu?"

Kadang-kadang, kepala sekolah dan wakil kepala sekolah dari Akademi Guru Guru akan menerima beberapa siswa di bawah asuhan mereka juga, seperti bagaimana Wei Ranxue menerima Hu Yaoyao.

Menyadari mereka, Wakil Kepala Sekolah Wei menjawab, "Ya, mereka memang murid-murid saya, Shu Yongning dan yang lainnya!"

"Tapi mereka membawa koper mereka … Mungkinkah mereka merasa tidak cocok untuk penempaan pil juga?" Mulut wakil kepala sekolah lainnya bergerak-gerak.

"Bagaimana mungkin?!" Wakil Kepala Sekolah Wei berseru. "Shu Yongning mungkin bukan apoteker paling berbakat di antara murid-murid di bawahku, tapi dia jelas termasuk di antara sedikit yang teratas. Bakatnya dalam menempa pil sangat tinggi, dan hanya masalah waktu sebelum dia menjadi apoteker bintang 6. Bagaimana mungkin dia tidak cocok untuk penempaan pil? "

Shu Yongning adalah salah satu muridnya yang paling berprestasi. Bahkan jika dia tidak cocok untuk penempaan pil, siapa lagi?

"Kalau begitu, dia…" tanya wakil kepala sekolah lainnya dengan ragu.

Baginya untuk membawa kopernya, sepertinya dia memiliki niat yang sama dengan Hu Xu juga. Jika dia tidak berniat meninggalkan Sekolah Apoteker, apa lagi yang bisa dia lakukan?

Aku akan pergi bertanya padanya! Dengan ekspresi marah, Wakil Kepala Sekolah Wei menderu dan melangkah maju.

Namun, pada saat itu, Shu Yongning sepertinya telah memperhatikannya dan bergegas ke depan untuk menyambutnya.

"Guru!" Shu Yongning mengepalkan tinjunya.

"Apa yang terjadi?" Wakil Kepala Sekolah Wei bertanya dengan mata menyipit.

"Melapor ke guru, saya… di sini untuk mengucapkan selamat tinggal!" Shu Yongning tiba-tiba berlutut dan menundukkan kepalanya karena malu.

"Ucapkan selamat tinggal padaku? Mungkinkah Anda menemukan bahwa Anda tidak cocok untuk menjadi apoteker juga? " Mendengar kata-kata itu, Wakil Kepala Sekolah Wei merasa sangat marah hingga dia bisa langsung terbakar di tempat.

"Tentu saja tidak! Hanya saja… Saya tidak berpikir bahwa saya cocok untuk pelajaran guru, dan akan sulit bagi saya untuk membuat peningkatan substansial di bawah bimbingan Anda. Karena itu, saya tidak ingin Anda menyia-nyiakan waktu berharga Anda untuk saya, jadi saya telah memutuskan untuk mengucapkan selamat tinggal … "Shu Yongning berbicara dengan ragu-ragu. Menjentikkan pergelangan tangannya, dia mengeluarkan token pengawasan pihak lain dan menyerahkannya kembali.

Sebagaimana guru dapat memilih siswanya, siswa dapat memilih guru mereka. Ini adalah hubungan dua arah.

"Pelajaranku… tidak cocok untukmu?" Wakil Kepala Sekolah Wei tertegun.

Dia adalah wakil kepala Sekolah Apoteker, apoteker puncak bintang 6, dan pengetahuannya tentang penempaan pil hanya sedikit di bawah Kepala Sekolah Lu Feng.

Namun, orang ini sebenarnya ingin mundur dari asuhannya…

"Iya. Setelah mendengar ceramah Zhang shi, saya akhirnya mengerti apa arti sebenarnya dari penempaan pil. Meskipun pelajaran guru juga mengesankan… Saya menemukan ajaran Zhang shi jauh lebih berdampak dan mendalam. Karena itu, saya berniat untuk bergabung dengan Fraksi Xuanxuan untuk mengejar Zhang shi… Saya benar-benar minta maaf, dan saya mohon pengertian guru! "

Setelah menempatkan token pengawasan kembali ke tangan Wakil Kepala Sekolah Wei yang terkejut, Shu Yongning berdiri, berbalik, dan pergi.

"…"

Wakil Kepala Sekolah Wei benar-benar tercengang. Wajahnya berkedut tanpa henti, dan dia merasa seolah-olah dia akan segera kehilangan kewarasannya.

Tidak disangka bahwa seseorang akan benar-benar menarik diri dari pelajaran apoteker puncak bintang 6 seperti dia … Belum lagi, alasannya adalah karena pelajarannya lebih rendah dari siswa baru …

Sial!

Ini adalah tamparan keras tepat di wajahnya!

"Guru, kami juga di sini untuk mundur dari asuhan Anda. Mohon maafkan kami! "

"Ceramah Zhang shi benar-benar membuka mata. Itu hanya kuliah singkat, tapi itu membuatku menyadari bahwa hanya dengan mengejarnya aku akan dapat membuat kemajuan yang lebih besar sebagai apoteker… "

…

Sebelum Wakil Kepala Sekolah Wei bisa pulih dari keterkejutan utama, siswa lain yang bersama Shu Yongning buru-buru bergegas maju dan mengembalikan token bimbingan mereka juga.

Sebelumnya, masing-masing dari mereka telah bekerja sangat keras untuk mendapatkan pelajarannya, dan mereka telah merayakan selama tiga hari tiga malam ketika mereka berhasil. Mereka telah melihatnya sebagai suatu kehormatan besar, dan mereka telah berkeliling Sekolah Apoteker membual tentang hal itu sebelum orang lain. Namun, pada saat ini, mereka menarik diri dari pengawasannya, dan menilai dari ekspresi mereka, sepertinya mereka bahkan takut bahwa dia akan menyangkal kebebasan mereka!

Wakil Kepala Sekolah Wei tidak bisa membantu tetapi merasa sangat tertahan di dalam.

Ada yang salah di sini!

Menyaksikan bagaimana para siswa pergi dengan ekspresi gembira di wajah mereka setelah mundur dari pengawasan mereka, mulut Kepala Sekolah Lu bergerak-gerak. Dia berjalan ke Wakil Kepala Sekolah Wei dan bertanya, "Untuk begitu banyak siswa yang mundur dari pelajaran sekaligus, mungkinkah ada yang salah dengan pelajaranmu dan Zhang Xuan berhasil mengambilnya dan memanfaatkannya?"

Hanya ada satu alasan untuk eksodus siswa seperti itu — ada yang salah dengan pelajaran guru!

Jika itu masalahnya, bukan hanya reputasi gurunya akan dirusak, prestise seluruh sekolah juga akan anjlok!

Alasan utama Sekolah Apoteker bisa menjadi sekolah nomor satu di Akademi Guru Guru adalah karena jumlah murid yang sangat banyak di bawah mereka, berjumlah lebih dari enam puluh ribu … Tapi jika sejumlah besar murid mengundurkan diri dari pelajaran mereka sekaligus , posisi mereka sebagai sekolah nomor satu terancam.

Melihat Kepala Sekolah Lu meragukan kemampuan mengajarnya, senyum pahit muncul di ekspresi Wakil Kepala Sekolah Lu. "Saya… tidak berpikir bahwa ada masalah dengan pelajaran saya…"

Dia selalu merancang pelajarannya sedemikian rupa sehingga mematuhi konvensi Apothecary Guild. Meskipun mereka tidak luar biasa, tidak ada kesalahan yang mencolok dengan mereka juga. Masalah apa yang bisa terjadi sehingga banyak siswa menarik diri dari pengajarannya setelah mendengarkan ceramah dari Zhang Xuan?

"Lalu alasan lain apa yang mungkin ada?" Lu Feng mengerutkan kening.

Tepat ketika dia akan melanjutkan, sekelompok siswa lain tiba-tiba muncul dan bergegas ke arah mereka.

"Kepala Sekolah, mereka tampaknya murid-muridmu," kata Wakil Kepala Sekolah Wei.

Kepala Sekolah Lu mengangguk sebagai jawaban.

Sama seperti Lu Hui, para siswa ini berada di bawah asuhannya, dan dia telah mengajar mereka selama beberapa tahun.

"Jangan khawatir, saya percaya diri dengan pelajaran saya. Murid-murid saya tidak mungkin mundur dari asuhan saya seperti Anda! Kemungkinan besar, mereka di sini hanya untuk melapor kepada saya dengan berita tentang Zhang Xuan, "Kepala Sekolah Lu berkata dengan yakin.

Tetapi ketika dia akan menanyakan kepada kelompok itu untuk apa mereka berada di sana, mereka tiba-tiba berlutut di lantai secara bersamaan.

"Guru, kami berterima kasih atas bimbingan Anda selama ini. Namun, kami ingin… mundur dari pengawasan Anda! "