Library of Heaven's Path – Chapter 819

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 819

Chapter 819: Kegilaan Lu Feng

"Pilnya lolos? Apa yang Anda maksud dengan mereka telah melarikan diri? "

Lu Feng dan keempat wakil kepala sekolah tercengang.

Selain beberapa pil yang akan mereka gunakan sendiri, sebagian besar apoteker bintang 6 di Sekolah Apoteker akan menyimpan pil yang telah mereka tempa di Kamar Pil, di mana mereka akan diberi label dengan harga dan dijual ketika ada kesempatan.

Pria paruh baya kebetulan bertanggung jawab atas masalah ini.

Dapat dikatakan bahwa sebagian besar kekayaan apoteker bintang 6 di Sekolah Apoteker ada di dalam Kamar Pil, namun, Anda memberi tahu saya bahwa pil-pil itu telah lolos?

Apakah kamu bercanda?

"Itu benar! Mereka telah melarikan diri sendiri… "kata pria paruh baya dengan panik, tapi dia tidak tahu bagaimana dia bisa menjelaskan situasinya.

Sama seperti guru lain di Sekolah Apoteker, dia adalah guru master bintang 6 juga. Namun, bagi seseorang yang kemampuannya dianggap tidak mampu menjelaskan dirinya sendiri, situasi yang dia hadapi pasti benar-benar mengejutkan.

Apa yang sebenarnya terjadi?

Dengan wajah pucat, Lu Feng bertanya dengan marah, "Jelaskan dirimu dengan jelas!"

"Seperti ini. Saya berada di salah satu Kamar Pil memeriksa pil ketika tiba-tiba… pil mulai terbang dengan sendirinya. Mereka bergegas keluar dari kamar dan menghilang ke langit… "kata pria paruh baya itu.

"Anda mengatakan kepada saya bahwa… pil terbang dengan sendirinya?" Rahang bawah dari kelompok lima jatuh ke tanah.

Sama seperti artefak Roh, sementara pil kelas 6 memang memiliki roh, tidak mungkin bagi mereka untuk bergerak kecuali mereka telah mengakui seorang master.

Tapi membuat pil mengakui seseorang sebagai tuannya jauh lebih sulit daripada membuat artefak mengakuinya! Akan sulit bahkan bagi seorang apoteker untuk melakukannya, tentu saja, orang lain!

Lebih penting lagi… jelas tidak mungkin membuat begitu banyak pil mengakui seseorang sebagai tuannya pada saat yang sama!

Tiba-tiba, Lu Feng teringat sesuatu, dan dia buru-buru bertanya, "Sebelum pil mulai terbang, apakah ada yang memasuki Kamar Pil?"

"Seorang pria muda berusia dua puluhan datang, mengatakan bahwa dia ingin melihat-lihat. Dia berkeliling menyentuh setiap pil, tetapi akhirnya, dia pergi tanpa membeli satu pun, "kata pria paruh baya itu setelah beberapa kontemplasi.

Tidak banyak orang yang mampu membeli pil kelas 6, jadi jarang ada pelanggan di Kamar Pil. Pemuda itu adalah satu-satunya tamu yang dia lihat sepanjang hari, jadi dia mengingatnya dengan jelas.

"Seorang pria muda berusia dua puluhan? Apakah dia terlihat seperti itu? " Lu Feng dengan cepat menggambar seorang pemuda di udara menggunakan zhenqi-nya. Secara alami, pemuda yang dia gambar adalah Zhang Xuan.

Setelah mencapai alam Saint, seseorang akan mampu mencapai banyak prestasi yang tak terbayangkan dengan zhenqi, dan menggambar gambar di udara hanyalah salah satu dari banyak kemampuan.

Pria paruh baya dengan cepat mengangguk. "Ya, itu dia!"

"Seperti yang kuharapkan…" Pada saat itu, tubuh Lu Feng bergetar tak terkendali, dan dia hampir menjadi gila.

Dia telah khawatir bahwa Zhang Xuan akan menghancurkan Sekolah Apoteker menjadi reruntuhan, seperti Sekolah Dokter, jadi dia telah menjaga kewaspadaannya terhadap yang terakhir. Tapi siapa yang tahu itu… daripada menghancurkan sekolah mereka, dia malah akan mengambil kekayaan mereka!

Untuk memalsukan pil kelas 6 itu, apoteker bintang 6 dari Sekolah Apoteker telah mencurahkan waktu, tenaga, dan yang paling penting, uang, sampai-sampai bahkan Kepala Sekolah Lu dan keempat wakil kepala sekolah itu sendiri ikut terlibat. banyak hutang, menunggu pil dijual untuk mendapatkan kembali uang mereka untuk melunasi hutang mereka …

Tapi … hanya dengan menyentuh masing-masing, orang itu membuat semua pil itu mengakuinya sebagai tuan mereka dan membawanya pergi …

Jika Paviliun Apoteker runtuh, mereka bisa membangunnya kembali dengan keuntungan yang diperoleh dari penjualan pil tersebut. Selain itu, Akademi Guru dan Persekutuan Apoteker juga akan membantu menutupi sebagian biaya perbaikan. Namun, pil-pil itu adalah milik pribadi mereka, jadi tidak mungkin mendapatkan reparasi dari Master Teacher Academy atau Apothecary Guild.

Dengan kata lain, dengan hilangnya pil itu, hampir semua apotek di Sekolah Apoteker saat ini bangkrut!

Lu Feng mencengkeram dadanya erat-erat.

Hatiku, paru-paruku, ginjalku…

"Ayo kita pergi dan lihat!"

Kelompok itu buru-buru bergegas ke Kamar Pil, hanya untuk melihat bahwa ruangan yang luas itu benar-benar kosong.

Karena pil telah lolos dengan sendirinya, mereka tidak memiliki bukti nyata untuk membuktikan bahwa ini adalah perbuatan Zhang Xuan. Jadi, jika yang terakhir menolaknya dengan keras, tidak akan ada yang bisa mereka lakukan juga!

Lu Feng menoleh ke pria paruh baya itu dan bertanya dengan cemas, "Tahukah kamu ke mana pemuda yang menyentuh pil tadi pergi?"

Sama pentingnya dengan masalah ini, lebih penting bagi mereka untuk melacak Zhang Xuan dan menghentikannya melakukan kejahatan lagi.

Setelah berpikir sejenak, pria paruh baya itu menjawab, "Saya tidak terlalu yakin … Dilihat dari arah dia pergi, saya pikir dia mungkin telah pergi ke Auditorium Apoteker!"

Auditorium Apoteker? Tubuh Lu Feng bergetar. "Ini buruk!"

Tanpa ragu-ragu, dia berlari keluar dari Kamar Pil dan bergegas ke arah Auditorium Apoteker. Dengan ekspresi suram juga, keempat wakil kepala sekolah buru-buru mengikutinya.

Auditorium Apoteker adalah tempat sebagian besar apoteker mendengarkan kuliah umum. Di sanalah sebagian besar siswa Sekolah Apoteker biasanya menghabiskan waktu mereka.

Jika orang itu pergi ke sana dan memberi kuliah seperti yang dia lakukan di luar perpustakaan… mungkin tidak ada orang yang tersisa di seluruh Sekolah Apoteker! Persetan!

Sementara orang itu telah menghancurkan bangunan di Sekolah Pandai Besi dan Sekolah Dokter, kerusakan yang dia timbulkan dapat dengan mudah diselesaikan dengan uang yang banyak. Selain itu, perbuatannya juga telah mendongkrak reputasi sekolah tersebut, dan terjadi peningkatan jumlah siswa yang mendaftar di kedua sekolah tersebut.

Tapi apa yang dia lakukan di Sekolah Apoteker benar-benar berbeda! Jika dia melakukan ceramah lain seperti yang dia lakukan di luar perpustakaan dan semua murid mundur dari Sekolah Apoteker… Sebuah sekolah dengan hanya guru dan tidak ada murid sama sekali akan lebih baik mati!

Di sekolah, prioritasnya selalu siswa. Bisakah seorang guru tanpa siswa tetap disebut guru?

Persetan!

Itu sudah cukup buruk bahwa dia telah mengambil semua pil kelas 6 di Kamar Pil, tapi sekarang, dia berencana untuk membuat eksodus di Sekolah Apotek juga …

Itu sama baiknya dengan mematahkan akar yang membuat Sekolah Apoteker itu sendiri!

Lu Feng mencengkeram dadanya sekali lagi.

Hati saya, paru-paru saya, ginjal saya, kandung kemih saya…

Bergerak secepat yang mereka bisa, hanya butuh sepuluh napas untuk Kepala Sekolah Lu dan wakil kepala sekolah untuk tiba di Auditorium Apoteker. Apa yang mereka lihat sebelum mereka membuat mereka berada di ambang kehancuran mental.

Auditorium itu dapat menampung lebih dari beberapa lusin ribu orang secara bersamaan tetapi biasanya masih padat dengan orang. Namun, tidak ada manusia yang terlihat saat ini. Selain satu atau dua kucing di sana-sini, tidak ada satu jiwa pun yang terlihat.

Entah bagaimana, kehampaan itu tampak berbau kesedihan, seolah menyatakan bahwa era kejayaan yang dulu dinikmati Sekolah Apoteker telah berakhir.

Setelah mencari-cari, Kepala Sekolah Lu akhirnya menemukan guru yang bertugas mengelola Auditorium Apoteker, dan dia bergegas untuk menanyainya.

"Wu laoshi, dimana murid-muridnya? Dimana murid-muridnya ?! "

Wu Tian adalah apoteker bintang 6, salah satu penatua Sekolah Apoteker.

Tetapi alih-alih menjawab pertanyaan Kepala Sekolah Lu, Wu laoshi terus mengemasi barang bawaannya dan berkata, "Kepala sekolah, kamu datang tepat waktu. Aku berniat pergi ke kantormu untuk mengucapkan selamat tinggal … "

"Ucapkan selamat tinggal padaku?" Sosok Lu Feng membeku, dan kecemasan dengan cepat menutupi seluruh wajahnya. "Mungkinkah karena Zhang Xuan itu lagi?"

"Betul sekali."

Wu Tian mengangguk sambil tertawa kecil. "Ceramah Zhang shi benar-benar membuka mata saya, jadi saya mengakuinya sebagai guru saya. Mulai hari ini dan seterusnya, saya tidak akan lagi menjadi sesepuh Sekolah Apoteker tetapi anggota biasa dari Fraksi Xuanxuan! Saya akan belajar keras di sana dan bertujuan untuk mencapai terobosan secepat saya bisa! "

"Kamu telah… mengakuinya sebagai gurumu?" Ujung bibir Lu Feng bergerak-gerak, dan dia hampir saja menyemburkan darah.

Fakta bahwa Wu Tian adalah seorang dosen untuk beberapa lusin ribu siswa mencerminkan tingkat kemampuan dan posisinya di Sekolah Apoteker. Namun, sosok seperti dia … benar-benar mengakui Zhang Xuan sebagai gurunya?

Anda pasti bercanda!

Tidak hanya itu, dia bahkan rela merendahkan dirinya untuk menjadi anggota biasa dari Fraksi Xuanxuan… Katakan padaku, sekrup mana di kepalamu yang longgar?

Fraksi Xuanxuan hanyalah faksi siswa biasa, untuk apa sesepuh sepertimu terlibat di dalamnya?

"Baiklah, aku akan pergi sekarang…"

Setelah Wu Tian akhirnya selesai mengemasi barang-barangnya, dia berbalik dan pergi dengan tegas, tanpa ragu-ragu atau sedih untuk Sekolah Apoteker.

"Wu laoshi, tunggu sebentar… Jika kamu telah mengakui Zhang Xuan sebagai gurumu, bagaimana dengan guru lainnya? Kita seharusnya memiliki sekitar empat puluh guru di Auditorium Apoteker, kemana mereka pergi? " Kepala Sekolah Lu berteriak mengejarnya.

Anda mungkin seorang penatua, keberadaan penting di Sekolah Apoteker, tetapi selama guru lain ada, kami pasti dapat bertahan bahkan tanpa Anda. Tapi… mengapa seluruh area benar-benar kosong? Bahkan jika siswa tidak ada, tentunya para guru harus ada?

"Yang lain jauh lebih menentukan daripada saya. Pada saat ini, mereka mungkin sudah melapor ke Fraksi Xuanxuan. Baiklah, saya benar-benar harus pergi sekarang. Jika tidak, jika saya melewatkan kuliah, saya akan tertinggal di belakang yang lain … "Wu Tian melambaikan tangannya sebelum berbalik dan berjalan ke kejauhan.

"Semuanya telah dilaporkan ke Fraksi Xuanxuan?" Kelemahan tiba-tiba menyerang Lu Feng, dan dia jatuh ke lantai di pantatnya. Saat ini, dia tidak tampak seperti pria yang memiliki kekuatan luar biasa tetapi orang tua yang kalah.

Sial!

Merupakan satu hal bagi siswa Sekolah Apotek untuk meninggalkan, tetapi bagi Anda untuk benar-benar menjadikan guru sebagai siswa Anda juga…

Jika itu yang terjadi, Anda mungkin juga menghancurkan seluruh Sekolah Apoteker saya! Sekarang saya tanpa siswa dan guru, apa gunanya semua fasilitas ini…

Lu Feng dan keempat wakil kepala sekolah saling pandang dengan panik. Tidak ada kata yang bisa menjelaskan apa yang mereka rasakan saat ini.

"Kepala sekolah, jika kamu tidak ikut campur dalam masalah You Xu, kurasa yang paling mungkin terjadi pada Sekolah Apoteker kita hanyalah beberapa bangunan yang runtuh. Tapi ini… apa yang harus kita lakukan sekarang? " Wakil Kepala Sekolah Zhou menghela nafas dalam-dalam.

"Aku juga tidak tahu…" Lu Feng bergumam dengan ekspresi kosong di wajahnya.

Beberapa saat yang lalu dia melakukan semua yang dia bisa untuk mencegah Zhang Xuan menghancurkan fasilitas Sekolah Apoteker. Namun, pada saat ini, dia mendapati dirinya berharap itu terjadi sebagai gantinya …

Sekolah Apoteker dikenal sebagai yang nomor satu di Akademi Guru Guru karena jumlah siswanya yang sangat banyak dan staf pengajar yang luar biasa. Atas dasar inilah dia telah menjadi pemimpin de facto dari Sepuluh Guru Besar, kepala sekolah yang berdiri di atas akademi …

Tapi sekarang satu-satunya yang tersisa di akademi adalah dia dan wakil kepala sekolah, basis kekuatannya telah lenyap. Mungkin, pengaruh yang dimilikinya bahkan mungkin lebih rendah dari Sekolah Terpsichore saat ini juga!

Bagaimana ini menimpanya?

Hati saya, paru-paru saya, ginjal saya, kandung kemih saya … sekarang bahkan lubang kandung kemih saya sakit …

Enggan menyerah begitu saja, Lu Feng mengertakkan gigi dengan tekad dan berdiri. "Mari kita menuju ke Fraksi Xuanxuan. Saya tidak percaya bahwa mahasiswa baru seperti dia benar-benar dapat memenangkan kesetiaan tiga ratus guru dan enam puluh ribu siswa Sekolah Apotek kami! "

Tidak peduli apa, dia adalah guru master puncak bintang 6, sosok yang mungkin bisa menjadi guru master bintang 7 dalam waktu dekat. Apakah dia benar-benar kalah dari seorang mahasiswa baru?

"Baik!" Wakil kepala sekolah lainnya mengangguk.

Kelompok itu mengikuti sosok Wu laoshi, dan setelah sekitar dua puluh menit kemudian, mereka akhirnya tiba di asrama mahasiswa baru, yang juga berfungsi sebagai markas besar Fraksi Xuanxuan.

Bahkan dari jauh, orang bisa melihat kerumunan yang sangat besar berkumpul di daerah itu.

Penjaga yang berdiri di pintu masuk utama adalah tiga siswa Kelas-4 yang tampak perkasa, satu memegang tombak, satu memegang pedang, dan yang terakhir dengan tangan kosong.

Mereka adalah trio yang kalah dalam taruhan melawan Zhang Xuan saat itu, Ying Qin, Bai Mian, dan Yuan Gang.

Duduk di bangku tepat di belakang gerbang masuk adalah seorang gemuk. Dia memegang keranjang di tangannya saat dia mengguncang pahanya yang montok dengan santai dengan cara yang kasar. Setelah melihat kelompok yang terdiri dari lima orang, dia segera berdiri dan menyambut mereka. "Oh, bukankah ini Kepala Sekolah Lu kita yang hebat? Apakah Anda berniat masuk untuk mendengarkan ceramah? Itu masing-masing akan menjadi satu batu roh tingkat tinggi! Kami tidak melakukan diskriminasi di sini, jadi kami menagih semua orang dengan harga yang sama! "

"Apa katamu?" Pipi Lu Feng bergetar hebat, dan dia hampir meledak di tempat.

Setelah mendengar argumen tersebut, Zheng Yang melangkah keluar dan mengepalkan tinjunya.

"Kepala Sekolah Lu, karena kita adalah sesama tetua dari Akademi Guru Guru, aku akan menghentikan upacara dan hanya memanggilmu sebagai senior. Senior Lu, guruku saat ini sedang memberikan pengetahuan mendalam tentang penempaan pil, jadi siapa pun yang ingin mendengarkan ceramah harus membayar biaya masuk. Ini adalah aturannya, sekaligus sebagai tanda penghormatan terhadap pekerjaan mengajar juga. Paman Sun hanya mematuhi peraturan, jadi sebagai junior, kuharap kau tidak mempersulit pamanku! "

"Senior? Paman Qiang? Aku, junior? " Lu Feng merasa seolah-olah seluruh dunianya telah menjadi gelap.

Sial! Kapan di dunia ini posisi saya menjadi lebih rendah dari seorang gendut yang hanya tahu cara mengumpulkan uang dari orang lain?