Library of Heaven's Path – Chapter 824

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 824

Chapter 824: Terbang, Burung Bangau Ilahi

"Selama kamu bisa melakukan sesuatu untukku, bukan tidak mungkin bagiku untuk memberimu beberapa Phoenix Timber Core."

Dengan pemikiran seperti itu, Jiang Qingqin mendapatkan kembali kepercayaan dirinya.

Oh? Ingin tahu mengapa pihak lain tiba-tiba berubah pikiran, Zhang Xuan menoleh untuk melihatnya.

"Saat ini permainan sitar saya hanya bisa menggambar dalam enam crane. Jika Anda dapat membantu saya mencapai Pencapaian Tujuh Derek dalam dua jam ke depan, saya dapat memberikan Phoenix Timber Core kepada Anda secara gratis! " Jiang Qingqin mengungkapkan motifnya.

"Enam crane? Pencapaian Tujuh Derek? Apa itu?" Zhang Xuan bingung dengan istilah asing itu.

Dia belum pernah berhubungan dengan buku-buku tunis iblis sebelumnya, dan pihak lain menggunakan jargon profesional khusus untuk pekerjaan itu, jadi dia tidak bisa memahaminya sama sekali.

"Kamu… tidak tahu?"

Saat pihak lain mengatakan bahwa dia akan menantang ujian tunist iblis, Kepala Sekolah Jiang berasumsi bahwa pihak lain memiliki kemampuan sebagai tunist iblis yang setara dengannya. Namun, mendengar dia menanyakan pertanyaan mendasar seperti itu pada saat ini… Jiang Qingqin merasa penglihatannya menjadi gelap, dan dia hampir menyemburkan darah.

Sial! Ini adalah istilah yang dipelajari saat magang, namun Anda tidak mengetahuinya … Mungkinkah Anda tidak tahu satu hal pun tentang tunist setan?

Seorang amatir sepertimu berani dengan sombong menyatakan bahwa kamu akan mengikuti ujian tunist iblis?

"Un." Zhang Xuan mengangguk.

"Baiklah kalau begitu… Dari semua lagu iblis, yang melibatkan sitar cenderung memiliki kekuatan ofensif terbesar, jadi kebanyakan tunist iblis memilih untuk membenamkan diri dalam mempelajari sitar. Itu juga menjadi dasar untuk menilai tingkat pencapaian seseorang sebagai seorang tunist setan. Semakin dalam pemahaman seseorang tentang sitar, permainan sitar seseorang akan semakin selaras dengan alam, menarik lebih banyak burung bangau ilahi untuk menari mengikuti melodi seseorang. Dalam keadaan normal, seorang tunist iblis bintang-1 akan dapat menggambar dalam satu derek, dan seorang bintang-2 akan dapat menggambar dalam dua derek… seterusnya dan seterusnya. Ini juga merupakan standar untuk menentukan kemampuan tunist setan. "

Menekan rasa frustrasinya, Jiang Qingqin menjelaskan pengetahuan dasar, yang bahkan seorang murid pun akan tahu. "Saat ini saya adalah tunist iblis puncak bintang 6, dan saya hanya mampu memesona enam burung bangau dewa untuk menari sekaligus. Tujuh masih di luar jangkauanku. Jika Anda dapat membiarkan permainan sitar saya memikat tujuh burung bangau dewa untuk menari secara bersamaan … Saya akan memberikan Phoenix Timber Core saya kepada Anda. "

"Tujuh burung bangau dewa menari secara bersamaan?" Zhang Xuan mengerutkan kening.

"Betul sekali!" Jiang Qingqin mengangguk. "Apa yang saya kurang sekarang hanyalah dorongan untuk terobosan. Jika Anda dapat membantu saya mencapainya, saya akan menyetujui permintaan Anda. Jika tidak… Saya harus meminta Anda untuk pergi dan tidak pernah kembali! "

"Ini…"

Zhang Xuan merenung sejenak sebelum mengalihkan pandangannya ke Jiang Qingqin. "Dengan kata lain, selama tujuh burung bangau dewa menari secara bersamaan saat kamu bermain, kamu akan menuruti permintaanku… Bolehkah aku menafsirkannya seperti itu?"

"Betul sekali!" Jiang Qingqin mengangguk.

"Itu sederhana! Aku bahkan tidak perlu dua jam… Hanya lima menit saja sudah cukup! " Zhang Xuan tersenyum percaya diri.

Dia masih memikirkan misi berat macam apa yang akan dia tugaskan, tetapi untuk berpikir bahwa inilah tugasnya.

Andalkan saya, saya akan menyelesaikannya untuk Anda dalam beberapa saat!

Kedua tetua tercengang. "Lima menit saja sudah cukup?"

Apakah kamu nyata?

Jiang Qingqin telah berkultivasi dengan tekun selama lima ratus tahun hanya untuk membuat terobosan ke Pencapaian Tujuh Derek, namun, dalam lima menit, Anda akan membuatnya membuat terobosan?

Saya pikir Anda bahkan tidak tahu tentang enam crane dan tujuh crane, apakah Anda yakin Anda memiliki kemampuan untuk melakukannya?

Jika Anda berhasil, kesampingkan Phoenix Timber Core, saya bahkan akan mengizinkan Anda untuk membawa semua Phoenix Timber Tree bersama Anda!

"Tentu saja!" Zhang Xuan meyakinkan dengan anggukan.

"Itu terdengar baik. Jadi, di mana kesalahan saya? Mengapa saya masih tidak dapat membuat terobosan setelah bertahun-tahun? " Jiang Qingqin sedikit ragu-ragu, tetapi ketika dia mengingat catatan luar biasa yang dicapai pemuda sebelum dia, dia memutuskan untuk menaruh kepercayaannya pada pihak lain.

Bahkan Wakil Kepala Sekolah Ning tidak bisa membantu tetapi ingin tahu tentang apa yang akan dilakukan Zhang Xuan.

Untuk membuat klaim sebesar itu, dia harus memiliki beberapa cara yang luar biasa.

Apakah ini kehebatan seorang guru besar yang telah memahami Eye of Insight?

"Mainkan sitar!" Zhang Xuan menginstruksikan.

"Baik!"

Mengetahui bahwa dia harus menunjukkan kemampuannya terlebih dahulu sebelum pihak lain dapat memberinya petunjuk, jari Jiang Qingqin meluncur melintasi sitar, dan sebuah nada bergema di udara.

Itu seperti melodi turun dari surga, bergema di halaman.

Melodinya memikat pendengar dalam sekejap. Itu adalah lagu yang meresap dengan keagungan, seolah-olah seseorang telah naik ke ketuhanan dan menertawakan dunia di bawah kakinya dengan sepenuh hati.

Tunist setan adalah pekerjaan yang mengkhususkan diri dalam serangan jiwa. Setelah mencapai pencapaian tingkat tinggi, seseorang dapat membuat seluruh pasukan atau badai yang merusak hanya dengan sedikit jentikan pada sitar, sehingga sulit bahkan bagi ahli alam Saint untuk menahan kekuatan mereka.

Legenda mengatakan bahwa tunis setan pernah dikenal sebagai tunis dewa. Tapi dua puluh ribu tahun yang lalu, seorang dewa tunist bintang 9 mendapati dirinya dikelilingi oleh musuh-musuhnya. Dengan sitar di tangannya, dia mengeluarkan setan dengan permainannya untuk membantai jutaan tentara yang kuat di sekitarnya.

Pertempuran itu telah membentuk reputasi tunist iblis di Benua Guru Guru. Saat itulah semua orang mengetahui bahwa pekerjaan yang tampaknya tidak mengesankan dapat menggunakan kekuatan yang menakutkan juga, dan untuk menghormati mereka dunia telah menganugerahkan kepada mereka kata ‘iblis’.

‘Impresif…’

Zhang Xuan harus mendorong zhenqi Jalan Surga sebelum tekanan pada tubuhnya akhirnya menghilang. Dia tidak bisa membantu tetapi tercengang.

Jika dia tidak siap, dia mungkin akan kesurupan dari musik sitar.

Tampaknya bahkan pekerjaan Sembilan Jalan Bawah memiliki potensi besar di dalamnya. Jika tidak, mereka tidak mungkin diturunkan selama beberapa lusin ribu tahun tanpa mengalami penurunan.

"Hmm?" Jiang Qingqin mengerutkan kening.

Dia bermaksud untuk memberi pemuda itu pelajaran, jadi dia sengaja menambahkan keunggulan ofensif pada permainannya.

Dia mengira pihak lain akan terpesona oleh permainannya, terutama mengingat rendahnya kultivasi pihak lain, tetapi siapa yang tahu bahwa dalam sekejap mata, mata pihak lain akan segera menjadi jelas? Dia tidak bisa membantu tetapi terkesan.

Tidak heran jika pihak lain bisa menimbulkan ketakutan yang begitu luas di sekitar akademi, bahkan membuat Kepala Sekolah Lu dalam kegilaan. Semuda mungkin pihak lain, dia tampaknya memiliki bakat dan kemampuan yang tak tertandingi.

Hu hu hu!

Terkesan, Jiang Qingqin memutuskan untuk berhenti dengan trik kecilnya, dan musik sitar tiba-tiba menjadi lembut. Setelah mendengar musik, beberapa burung bangau dewa tiba-tiba mulai memanggil dengan gembira, dan mereka naik ke langit untuk menari.

Satu derek, dua derek, tiga derek…

Tidak lama kemudian, enam burung bangau menari mengikuti alunan musik sitar.

Melihat bahwa musik sitar memang bisa memikat burung bangau dewa menjadi menari, Zhang Xuan mengangguk dengan kagum.

Sebagai seorang peramal jiwa, Zhang Xuan memiliki pemahaman jiwa yang mendalam. Ini memberinya kemampuan untuk menimbulkan efek yang mengingatkan pada lagu-lagu setan dengan kata-katanya, seperti menimbulkan pusing di jiwa orang lain. Namun, itu masih di luar dirinya untuk memikat begitu banyak burung bangau dewa untuk menari mengikuti melodi.

"Zhang shi, seperti yang Anda lihat, saya telah mencapai Pencapaian Enam Derek. Namun, saya masih tidak bisa memikat bangau ketujuh. Bagaimana saya harus bermain untuk membuat terobosan? " Suara Jiang Qingqin bergema di tengah melodi sitar.

Meskipun usianya sudah lanjut, suaranya memiliki tepi yang merdu, mengingatkan pada nyanyian. Rasanya sangat nyaman, dan dilengkapi dengan indah dengan melodi sitar.

"Serahkan padaku!"

Mendengar kata-kata pihak lain, Zhang Xuan terkekeh. Dia melangkah maju, menuju ke tempat burung bangau dewa berkeliaran.

Bahkan setelah enam crane pergi, masih ada sepuluh yang tersisa di grup. Jiang Qingqin telah merawat burung bangau ini sejak mereka masih muda, jadi mereka sangat patuh padanya. Pada saat ini, mereka berdiri diam di tempat, seperti menikmati musik.

"Mari kita mulai!"

Ketika Zhang Xuan berada sekitar sepuluh meter dari derek, dia meregangkan punggungnya dan menarik napas dalam-dalam.

Seni Gerakan Jalan Surga! Seni Tinju Jalan Surga!

Dengan langkah yang kuat, sosoknya tiba-tiba berubah menjadi bayangan.

Peng peng peng peng!

Sepuluh pukulan berturut-turut menghantam sepuluh crane yang tersisa dengan tenang di tempat. Dalam sekejap, mereka terlempar, dan tubuh mereka menabrak dinding halaman belakang, meninggalkan lekukan besar di belakang mereka.

"…" Jiang Qingqin terhuyung.

Dia masih bertanya-tanya petunjuk apa yang akan ditawarkan Zhang shi kepadanya ketika yang terakhir tiba-tiba meletakkan tangannya di atas dereknya, menghancurkannya ke dinding. Saat itu juga, dia hampir pingsan karena marah.

Ding!

Pada saat panik itu, Jiang Qingqin tiba-tiba mengerahkan terlalu banyak kekuatan, dan seutas tali di sitar putus, menciptakan nada tidak harmonis yang tiba-tiba. Memelototi Zhang Xuan dengan mata yang bisa membunuh, dia meraung, "Zhang shi, apa yang kamu lakukan?"

Tidak heran dia marah. Dia telah merawat burung bangau itu sejak muda, dan dia telah lama mengembangkan rasa sayang pada mereka. Meskipun dia tahu bahwa pihak lain telah menahan pukulannya, meninggalkan nafas di crane-nya… tetap saja, untuk memukul crane-nya tanpa ragu-ragu, tak termaafkan!

"Kepala Sekolah Jiang, harap tenang. Lanjutkan memainkan melodi Anda… Saya akan memiliki tujuh burung bangau yang menari di hadapan Anda segera! " Zhang Xuan menginstruksikan.

"Secepatnya?" Jiang Qingqin sedikit ragu-ragu.

Kamu seharusnya memberi saya petunjuk sehingga saya bisa membuat terobosan dalam seni nada iblis saya, tetapi alih-alih memusatkan perhatian Anda pada saya, Anda malah beralih ke crane saya … Bisakah saya benar-benar membuat terobosan seperti ini?

"Percayalah, kamu akan segera melihatnya!" Zhang Xuan mengangguk meyakinkan.

"Huh! Sebaiknya begitu. Kalau tidak, sebaiknya kamu memiliki penjelasan untuk melukai crane saya… "Dengan ekspresi marah, Jiang Qingqin memperbaiki senar yang putus dengan zhenqi-nya dan mulai bermain sekali lagi.

Orang sebelum dia telah menciptakan terlalu banyak keajaiban, dan dia telah terjebak di Pencapaian Enam Derek terlalu lama. Keinginannya untuk mencapai terobosan dan kepercayaan pihak lain terhadap kata-katanya meyakinkannya untuk mencoba lagi.

Triinngg ting tang ting!

Sebuah melodi yang menciptakan citra yang jelas dari sungai yang mengalir jauh di pegunungan melayang di udara, menciptakan suasana yang menenangkan.

Setelah mendengar musiknya, enam divine crane yang telah terhindar dari cedera sebelumnya mulai menari di udara sekali lagi.

Melihat bagaimana Kepala Sekolah Jiang dapat dengan cepat mengendalikan emosinya dan memainkan lagu sempurna yang kaya dengan emosi, Zhang Xuan tidak bisa membantu tetapi mengangguk sebagai pujian. Sambil terkekeh pelan, dia melambaikan tangannya dan berkata, "Terbang dengan bebas, burung bangau dewa!"

Bersamaan dengan kata-katanya, salah satu burung bangau yang baru saja dia pukul beberapa saat yang lalu berjuang untuk berdiri, dan dengan panggilan yang keras, dia melompat ke langit untuk bergabung dengan enam penari.

"Kamu… berhasil?"

Wakil Kepala Sekolah Ning tidak bisa membantu tetapi melebarkan matanya karena terkejut.

Bukankah Zhang Xuan akan menawarkan beberapa petunjuk kepada teman lamanya untuk membantunya mencapai terobosan?

Namun, dengan ‘terbang bebas, burung bangau ilahi’, teman lamanya mencapai Pencapaian Tujuh Burung Bangau begitu saja?

Tapi dilihat dari melodinya, sepertinya tidak ada perbaikan atau perubahan apapun pada permainan teman lamanya itu.

Sebelum Wakil Kepala Sekolah Ning bisa memahami apa yang terjadi, derek lain berjuang untuk berdiri. Setelah menggelengkan kepalanya untuk pulih dari pusingnya, tiba-tiba ia mengepakkan sayapnya, dan dengan panggilan keras, ia bergabung dengan kelompok penari.

"Delapan crane …" Bibir Wakil Kepala Sekolah Ning bergerak-gerak.

Bukankah teman lamanya masih berjuang untuk memikat tujuh burung bangau beberapa saat yang lalu? Bagaimana tiba-tiba berubah menjadi delapan derek?

Delapan burung bangau … Apakah ini berarti bahwa teman lamanya setara dengan tunist iblis bintang 8 …

Tetapi musik teman lamanya tidak berubah sama sekali, dan Zhang shi juga tidak menawarkan bimbingan apa pun. Bagaimana level permainannya tiba-tiba naik seperti itu?

Sama seperti Wakil Kepala Sekolah Ning masih bingung dengan pemandangan di depannya, sisa burung bangau, yang telah menabrak dinding, berjuang untuk berdiri, dan menggelengkan kepala, mereka mengepakkan sayap dan terbang ke langit juga. .

"Sembilan crane, sepuluh crane, sebelas crane …" Wakil Kepala Sekolah Ning hingar bingar oleh pemandangan di depannya.

Untuk sesaat, dia begitu gelisah sehingga dia hampir tidak bisa bernapas.

Tingkat tertinggi yang bisa dicapai seorang tunis iblis adalah Pencapaian Sembilan Derek, namun, pada saat ini, ada sebelas burung bangau yang terbang di udara. Tidak hanya itu, burung bangau yang tersisa juga menunjukkan tanda-tanda bergabung dengan tarian …

Apa yang sebenarnya terjadi?

Mungkinkah Zhang shi benar-benar memiliki kemampuan mistik seperti itu? Bahkan tanpa memberikan petunjuk apa pun, dia dapat menyebabkan peningkatan substansial pada orang lain hanya dengan pandangan sesaat?

Terkejut, Wakil Kepala Sekolah Ning buru-buru mengalihkan perhatiannya kembali ke permainan teman lamanya dalam upaya untuk merasakan apakah itu telah mencapai tingkat yang dalam ketika salah satu senar sitar tiba-tiba putus.

Seolah-olah menyadari sesuatu, wajah teman lamanya menjadi gelap seperti awan badai, dan tangannya juga gemetar hingga berhenti.

Jiang Qingqin yang biasanya tenang tidak bisa lagi menahan amarahnya lagi, dan teriakan marah yang mengingatkan pada lolongan serigala bergema di halaman.

"Zhang Xuan! Dasar!"