Library of Heaven's Path – Chapter 826

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 826

Chapter 826: Tunist Setan Bintang 5

Kembali ke masa ketika Zhang Xuan pertama kali mulai bermain di Demonic Tunist Aula.

Saat melodi diperkuat oleh dinding, berangsur-angsur melodi meningkat sebelum keluar dari atas.

Qiu!

Tidak lama kemudian, dengan suara yang tajam, seekor burung bangau terbang. Di bawah pengaruh melodi yang indah, ia mulai menari dengan gembira.

Hebat, satu datang … mata Zhang Xuan berbinar.

Karena derek telah datang, itu berarti dia telah menyelesaikan pemeriksaan tunist iblis bintang-1 miliknya.

Biarkan saya melihat apakah saya bisa memikat dua…

Tanpa mengubah skor, Zhang Xuan menyesuaikan keadaan pikirannya dan mengeksekusi Art 2-dan Tunist Setan Jalan Surga. Dalam sekejap, melodi sitar tiba-tiba menjadi tajam dan sunyi.

Dalam keadaan normal, mengikuti ujian peringkat berikutnya akan membutuhkan perubahan skor musik, tetapi Zhang Xuan terlalu malas untuk keluar untuk mengambilnya dari pemuda itu. Bagaimanapun, melodi ini terdengar agak menyenangkan, jadi dia memutuskan untuk pergi sejauh yang dia bisa untuk saat ini.

Beralih dari Heaven’s Path Demonic Tunist Art 1-dan ke 2-dan, maksud di balik permainan Zhang Xuan tiba-tiba menjadi lebih kaya, dan suara yang dia hasilkan tampaknya menjadi jauh lebih bersemangat dan bergema juga.

Qiu!

Namun, perbedaan dalam permainan tersebut tampaknya memberikan tekanan yang sangat besar pada burung bangau menari. Seolah-olah ia menderita semacam serangan, ia menjerit ketakutan sebelum tiba-tiba jatuh dari langit dan pingsan.

"Ini…"

Terkejut, Zhang Xuan bergegas ke depan untuk memeriksa keadaan crane tersebut. Setelah memastikan bahwa si bangau baru saja kehilangan kesadaran, dia menghela napas lega.

Mungkinkah… skor musik ini tidak cocok untuk ujian tunis iblis bintang 2? Zhang Xuan menggaruk kepalanya dengan bingung.

Tidak, seharusnya tidak begitu. Inti dari seni musik setan tidak terletak pada skor tetapi pada maksud di baliknya… Mungkin peningkatan niat saya tidak melengkapi skor musik… Jika demikian, itu akan berhasil selama saya mengubah skornya sesuai!

Musik, seperti tarian seorang terpsichore, tidak lebih dari sebuah medium. Apa yang menjadi inti dari lagu-lagu iblis masih merupakan maksudnya.

Ambil lukisan misalnya, selama seseorang mencapai tingkat kemahiran yang mendalam dalam keterampilan melukis mereka, seseorang akan dapat menyampaikan maksudnya tidak peduli apa yang digambarnya; isi lukisan itu sendiri tidak lebih dari media.

Apa yang Zhang Xuan alami saat ini kemungkinan besar adalah ketidakharmonisan antara kekayaan niat yang dia sampaikan dan skor musik yang dia gunakan. Selama dia melakukan penyesuaian, seharusnya tidak ada masalah dengan itu.

Mengingat pandangannya saat ini tentang ketajaman dan pemahaman tentang seni nada setan, mengubah skor musik tidak terlalu sulit baginya. Tak lama kemudian, dia berhasil mengubah melodi agar sesuai dengan keinginannya saat ini.

Dengan demikian, jarinya mulai mencabut senar sitar sekali lagi.

Seperti yang dia duga, tidak lama kemudian, dua crane lainnya terbang ke Demonic Tunist Aula dan menari di atasnya.

Melihat itu berhasil, Zhang Xuan tertawa kecil karena senang.

Setelah lulus ujian tunist iblis bintang-2, Zhang Xuan mulai menyesuaikan keadaan pikirannya sekali lagi untuk membangkitkan niat dari tunis iblis bintang-3 ketika jari-jarinya tiba-tiba bergerak terlalu kuat, dan ‘pah!’, Seutas tali putus.

Karena ini adalah pertama kalinya dia bermain sitar, dia gagal menjaga kekuatannya dengan benar, mengakibatkan kejadian yang tidak menguntungkan ini …

Padah! Padah!

Namun dua crane lagi jatuh ke tanah, mengejang tak terkendali. Busa putih tumpah dari tepi mulut mereka, dan mata mereka berputar ke belakang, hanya menampakkan bagian putihnya.

Entah bagaimana, mereka sepertinya memancarkan aura kemarahan, seakan berkata "Kami datang hanya untuk menghargai musikmu, haruskah kamu melakukan ini kepada kami?" …

"Urgh …" Tepi bibir Zhang Xuan bergerak-gerak.

Dia hanya mengikuti ujian tunist iblis bintang 2, tetapi tiga crane sudah pingsan. Dia mungkin orang pertama yang melakukannya sejak berdirinya Sekolah Tunist Setan.

Tapi sejujurnya itu tidak disengaja! Kualitas sitar ini terlalu buruk!

Saya tidak boleh membiarkan masalah terjadi lagi…

Bertekad untuk mengubah citranya, Zhang Xuan menilai skor dan sitar dengan benar, dan hanya setelah memastikan bahwa tidak ada masalah, dia terus bermain sekali lagi.

Saat musik meresap ke dalam ruangan, tidak butuh waktu lama bagi tiga crane untuk terbang ke Demonic Tunist Aula.

Kali ini, Zhang Xuan telah memastikan untuk mengontrol kekuatannya dengan benar, jadi dia tidak melukai crane apa pun kali ini. Itu juga sama untuk ujian bintang 4 juga.

Namun, saat dia baru saja akan melakukan transisi ke permainan level bintang 5, dia secara tidak sengaja menggunakan terlalu banyak kekuatan lagi, dan ‘pah!’, Senar sitar lain putus.

Disonansi tajam dari benturan burung bangau membuat keempat burung bangau yang menari dengan gembira itu jatuh ke tanah.

Kecapi tidak menimbulkan banyak masalah untuk melodi yang dia mainkan hingga bintang 3, tetapi tampaknya sitar dengan cepat mendekati batas daya tahannya di bintang 4.

Selanjutnya, jiwa Zhang Xuan yang sangat kuat dipasangkan dengan kurangnya kemahirannya dalam bermain sitar membuatnya sangat sulit untuk mengontrol kekuatannya dengan sempurna.

Namun, mengetahui bahwa tidak ada kecapi yang lebih baik yang bisa dia pinjam, dia hanya bisa menekan frustrasinya dan melanjutkan pemeriksaan. Yang bisa dia lakukan saat ini hanyalah lebih berhati-hati dari sebelumnya.

Karena itu, ia mulai membuat persiapan untuk ujian tunis setan bintang 5 miliknya.

Setelah mencapai bintang 5, seseorang bisa dianggap sebagai ahli dari Sekolah Tunist Setan. Secara alami, kesulitan ujian juga jauh lebih sulit dari sebelumnya.

Mengumpulkan fokusnya, Zhang Xuan mulai memetik senar, dan melodi yang memukau bergema di seluruh ruangan.

Burung bangau lainnya tampaknya sedikit khawatir saat mendekati melodi kali ini, jadi mereka tidak langsung terburu-buru seperti sebelumnya. Sebaliknya, itu adalah lima menit bermain ketika mereka akhirnya terbang.

Melihat lima burung bangau menari mengikuti melodi di atas, Zhang Xuan mengangguk puas.

Sambil menghela napas lega, dia baru saja akan sampai di akhir lagu ketika ‘pah pah!’, Senar sitar putus sekali lagi, kali ini dua kali.

Di bawah disonansi yang tiba-tiba, lima burung bangau yang menari memelototi Zhang Xuan dengan kesal sesaat dan berkicau dengan marah sebelum mereka mengikuti jejak yang lain dan jatuh ke tanah.

Melihat dua belas crane divine yang tidak sadar tergeletak di sekitarnya, Zhang Xuan merasakan pemandangan di depannya menjadi gelap.

Dia benar-benar tidak melakukannya dengan sengaja!

Siter terkutuk itu terlalu buruk untuk memanfaatkan kekuatan jiwanya!

Ini seperti meminta orang dewasa menggambar busur anak-anak. Penyimpangan konsentrasi sekecil apa pun dapat menyebabkan seseorang kehilangan kendali atas senjatanya.

Beruntung jiwa burung bangau itu hanya tersentak, mengakibatkan hilangnya kesadaran sementara. Jika tidak, jika dia benar-benar melumpuhkan dua belas crane Sekolah Tunist Iblis dengan mengikuti ujian tunist iblis, Kepala Sekolah Jiang Qingqin mungkin akan mengulitinya hidup-hidup!

Namun demikian, situasi ini telah menempatkannya dalam dilema. Sementara Zhang Xuan bisa membangunkan mereka dengan kemampuannya sebagai peramal jiwa, tindakannya kemungkinan akan meninggalkan trauma di pikiran burung bangau. Jadi, setidaknya dalam jangka pendek, mereka tidak akan tertarik pada musiknya.

Dengan kata lain, dua belas crane ini tidak mampu menilai level permainannya saat ini.

Namun demikian, saya telah berhasil menyelesaikan ujian bintang 5, jadi saya secara resmi menjadi tunist iblis bintang 5 sekarang… Saya rasa saya harus mendapatkan bintang 6 sekaligus! Zhang Xuan berpikir.

Akan terlalu merepotkan untuk kembali ke Sekolah Tunist Iblis lain hari, dan Zhang Xuan juga tahu bahwa dia memiliki kemampuan untuk menyelesaikan ujian tunist iblis bintang 6 saat ini juga. Meski kondisinya mungkin tidak ideal, dia tetap ingin mencobanya.

Karena itu, dia menyambungkan kembali senar yang terputus dan menyesuaikan kondisi pikirannya sebelum bermain sekali lagi.

Melodi yang jelas dan indah bergema di tengah awan, dan sepuluh menit kemudian, tiga burung bangau dewa terbang di atas.

Mengapa hanya ada tiga crane?

Zhang Xuan yakin bahwa dia telah bermain di level tunist iblis bintang 6, tetapi hanya tiga crane yang telah tiba. Dia tidak bisa membantu tetapi dibuat bingung oleh situasi aneh di hadapannya.

Dia terus bermain, berharap lebih banyak crane akan segera tiba, tetapi bahkan saat dia mencapai akhir melodi, tidak ada crane lain yang tiba di sekitarnya. Dengan demikian, Zhang Xuan hanya bisa menyerah dan keluar.

Sepertinya karena keterbatasan yang dihasilkan dari kualitas sitar, bintang 5 adalah batas penampilannya saat ini. Kemungkinan besar, dia tidak akan bisa menyelesaikan ujian 6 bintang hari itu.

Ketika Zhang Xuan berjalan keluar, pemuda di pintu masuk melihatnya, dan setelah melihat wajahnya yang tertekan, dia tertawa kecil dan berkata, "Pemeriksaan tunis setan tidak semudah yang Anda harapkan, bukan?"

"Memang!" Zhang Xuan mengangguk.

Dia mengira bahwa menyelesaikan ujian tunis iblis bintang 6 akan menjadi sepotong kue baginya, tetapi alat yang dia miliki terlalu buruk. Sepertinya dia harus mencari kesempatan untuk membeli sitar yang cocok untuknya sebelum mencoba pemeriksaan sekali lagi.

"Kamu tahu di mana saya bisa membeli sitar yang lebih baik di sini?" Zhang Xuan bertanya pada pemuda itu.

"Jika Anda menginginkan sitar yang benar-benar bagus, Anda harus membuatnya sendiri. Hanya dengan begitu Anda akan dapat menyesuaikannya dengan kebutuhan Anda sendiri dan mengeluarkan potensi penuh Anda, "pemuda itu menjelaskan.

Setelah beberapa saat kontemplasi, Zhang Xuan mengangguk dan menjawab, "Oke!"

Setelah membaca banyak buku, dia tahu sedikit tentang pembuatan sitar juga. Namun, dia tidak punya waktu luang untuk itu saat ini, dan tidak ada bahan bagus untuk itu juga. Sepertinya itu harus menunggu saat itu.

"Di mana saya mendapatkan lambang dari menyelesaikan ujian?" Zhang Xuan bertanya.

Meskipun sangat disayangkan bahwa dia tidak menyelesaikan ujian 6-bintang, akan lebih baik baginya untuk mendapatkan lambang bintang 5 terlebih dahulu.

"Lambang? Kamu menyelesaikan ujian 1 bintang? "

Pemuda itu terkejut. Namun demikian, dia mengangkat jarinya dan menunjuk. "Kamu bisa mendapatkan lambangmu di sana. Letakkan saja telapak tangan Anda di dinding, dan itu akan memberi Anda lambang yang sesuai! "

Zhang Xuan berjalan ke arah di mana pria muda itu menunjuk, dan segera, dia menemukan dirinya berdiri di depan tembok.

Tampaknya itu adalah mekanisme yang mirip dengan yang ada di Lautan Senjata di Sekolah Pandai Besi.

Dia meletakkan telapak tangannya di dinding.

Padah!

Sebuah lambang dengan lima bintang bersinar di atasnya jatuh.

"5 bintang…"

Pemuda yang mengikuti Zhang Xuan, penasaran ingin melihat apakah dia benar-benar telah menyelesaikan ujian bintang-1, terkejut melihat lambang bintang-5.

Untuk menyelesaikan ujian bintang 1 hingga bintang 5 dalam sekali jalan… dan menggunakan sitar lama dari sekolah pada saat itu…

Bagaimana dia melakukannya?

Jika itu adalah pemuda itu sendiri, dia bahkan tidak akan bisa menyelesaikan ujian bintang 3 dengan kecapi usang seperti itu!

Menelan seteguk air liur, pemuda itu berkata, "Kamu seharusnya memberitahuku bahwa kamu akan mengikuti ujian bintang 5… Aku bisa saja membuat burung bangau mempersiapkan diri untuk itu. Jika tidak, bahkan jika melodi sitar Anda mencapai tingkat yang diperlukan, jika burung bangau tidak ada untuk mendengarnya, atau jika tidak ada cukup jumlah derek di sekitar, Anda mungkin gagal dalam ujian … "

Jumlah crane tidak mencukupi? Zhang Xuan tertegun sesaat sebelum sebuah pikiran melintasinya. "Berapa banyak crane yang dimiliki oleh Demonic Tunist School?"

"Limabelas!" pemuda itu menjawab. "Kepala sekolah telah membesarkan beberapa dari mereka juga, tapi mereka terletak agak jauh dari Demonic Tunist Aula, jadi mereka tidak dapat mendengar melodi sitar dan berpartisipasi dalam evaluasi ujian…"

"Limabelas?" Zhang Xuan tiba-tiba menyadari apa yang sedang terjadi.

Alasan mengapa jumlah crane yang tidak mencukupi dalam pemeriksaan 6-bintangnya bukan karena kemampuannya yang kurang, tapi dua belas di antaranya terbaring tak sadarkan diri di tanah, dan tiga sisanya sudah menari di atasnya …

Tidak ada lagi derek tersisa untuk menilai kinerjanya!

Itu menjelaskan mengapa tiga burung bangau terakhir menatapnya dengan ketakutan, tampaknya tergoda untuk melarikan diri, tetapi terpesona oleh musiknya, mereka tidak dapat memaksa diri untuk melakukannya…

"Dapatkah crane yang tidak mencukupi dapat menyebabkan situasi di mana peserta ujian yang memenuhi syarat gagal?" Zhang Xuan bertanya.

"Memang. Aula Tunist Iblis menentukan kemampuan peserta ujian berdasarkan jumlah derek yang telah berkumpul di sekitarnya. Tentu saja, jika tidak ada cukup derek di area tersebut, Iblis Tunist Aula hanya bisa menganggapnya gagal! " pemuda itu menjawab.

"Begitu… Terima kasih atas pencerahan Anda."

Setelah memahami apa yang sedang terjadi, Zhang Xuan buru-buru pergi ke kantor Kepala Sekolah Jiang.

Karena tidak ada cukup derek di daerah itu, dia hanya perlu meminjam tiga lagi…

Tapi dia tidak bisa membantu tetapi menjadi sedikit khawatir … Akankah Kepala Sekolah Jiang bersedia meminjamkan crane kepadanya?