Library of Heaven's Path – Chapter 83

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 83

Chapter 83: Zhu Hong yang Sombong

Penerjemah: Editor StarveCleric: Frappe

"Akankah Zhang laoshi baik-baik saja?"

Di kelas, Zhao Ya, Wang Ying dan yang lainnya khawatir.

Cao Xiong laoshi telah mengajukan permohonan Pencerahan Kehendak untuk menghadapi Zhang laoshi. Meski belum banyak yang mengetahuinya, sebagai muridnya, mereka masih mendengar kabar tentangnya.

"Jangan khawatir, kami telah mengikuti pelajaran Zhang laoshi dan kami semua terkesan dengannya. Liu Yang terkesan olehnya, jadi tidak mungkin ada yang salah! " Zheng Yang berkata.

Dari lima siswa yang diterima Zhang Xuan, dialah yang paling tidak puas dengan Zhang laoshi. Namun, setelah dua pelajaran, dia sudah sangat terkesan dengannya. Saat ini, bahkan jika Wang Chao ingin menerimanya, dia akan menolaknya begitu saja.

Karena ini kasusnya, itu pasti akan sama dengan Liu Yang juga.

Dengan tingkat kepercayaan seperti itu, bagaimana Zhang Xuan bisa gagal dalam ujian?

Ledakan!

Di tengah-tengah pembicaraan, seseorang tiba-tiba mengirim pintu besi itu terbang dengan tendangan dari luar. Setelah itu, seorang pemuda masuk dengan angkuh.

"Di mana Zhang Xuan laoshi Anda yang terhormat? Suruh dia keluar! "

Dengan kedua tangan di belakang punggungnya, kelopak mata pemuda itu naik sedikit saat dia mengucapkan kata-kata itu.

Dia sengaja menekankan kata-kata ‘Zhang Xuan laoshi’. Tidak hanya tidak ada sedikit pun rasa hormat di ekspresinya, dia sepertinya mengejeknya.

"Kamu siapa? Kami tidak menyambut Anda di sini, jadi silakan pergi! " Setelah melihat pihak lain berbicara tentang Zhang laoshi dengan rasa tidak hormat, belum lagi dia menendang pintu terbuka, wajah Zheng Yang menjadi gelap.

"Zheng Yang, jangan gegabah. Dia adalah orang yang menduduki peringkat keempat dalam ujian masuk, Zhu Hong! "

Menyadari pemuda itu, tubuh gemuk Yuan Tao bergetar saat dia buru-buru menarik kembali Zheng Yang dan berbisik kepadanya dengan suara berbisik.

Zhu Hong?

Tidak hanya Zheng Yang, bahkan wajah Zhao Ya dan yang lainnya menjadi gelap.

Mereka pernah mendengar nama ini sebelumnya. Zhu Hong terkenal telah mencapai puncak ranah Juxi, dan itu mungkin baginya untuk menerobos ke ranah berikutnya kapan saja sekarang.

Peringkat keempat dalam ujian masuk, ini jelas menunjukkan bahwa kekuatan dan bakatnya adalah sesuatu yang tidak dapat mereka tandingi.

"Untuk bisa mengenaliku, sepertinya kamu tidak sebodoh yang aku kira. Ini adalah surat perang dari Lu Xun laoshi. Dia ingin menantang Zhang Xuan laoshi untuk Evaluasi Guru selama Turnamen Mahasiswa Baru setengah bulan kemudian. Jadi, siapa yang akan menerima surat ini sebagai gantinya? "

Saat melihat yang lain mengenalinya, ujung bibir pemuda itu naik ke atas. Dengan tampilan merendahkan, dia berbicara dengan nada menghina kepada mereka.

Orang ini adalah orang yang baru saja keluar dari ruang kelas Lu Xun, Zhu Hong.

Dia sudah lama mendengar tentang Zhang Xuan, guru terburuk di akademi yang mendapat nilai nol dalam Ujian Kualifikasi Guru. Sebagai seseorang yang diberkati oleh surga dan murid kebanggaan Lu Xun, dia meremehkannya.

"Evaluasi Guru? Lu Xun laoshi? "

Saat itu juga, wajah semua orang berubah.

Meskipun yang akan bertanding dalam Evaluasi Guru adalah mereka, itu dianggap sebagai pertarungan antara kemampuan guru untuk membimbing siswanya. Ini menyangkut kebanggaan guru mereka dan sangat sedikit orang yang memilih untuk memegangnya. Lu Xun adalah guru paling terkenal di akademi dan ada banyak ahli di bawah asuhannya. Mengapa dia menantang Zhang laoshi?

"Memang, tindakan kecil Zhang Xuan di belakang Lu laoshi telah menimbulkan kemarahannya dan dia telah memutuskan untuk memberinya pelajaran. Aku akan meninggalkan surat perang di sini, berikan padanya nanti. Jika kalian semua berani untuk tidak menerima tantangan, maka akui kekalahan lebih awal dan pergilah ke ruang kelas Lu laoshi untuk meminta maaf padanya. Jika tidak, bersiaplah untuk dipermalukan! "

Zhu Hong melemparkan surat perang ke atas meja dan berbalik untuk pergi.

"Tahan di sana!"

Sebelum dia bisa keluar dari ruang kelas, Zheng Yang berlari ke depan dan menghalangi jalannya. "Anda mendobrak pintu kelas kami dan berbicara tentang Zhang laoshi dengan sangat tidak hormat. Minta maaf, atau jangan salahkan saya karena tidak sopan! "

Seorang siswa memiliki tanggung jawab untuk menjaga kehormatan gurunya. Orang ini sama sekali tidak menghormati guru mereka. Bagaimana mereka bisa membiarkan dia melakukan apa yang dia suka, ingin pergi tepat setelah membuang surat perang itu?

"Anda ingin saya meminta maaf? Anda harus memiliki kemampuan untuk itu dulu! "

Mencibir dengan dingin, Zhu Hong menatapnya dengan jijik dan menendang ke arahnya.

Keahlian Zheng Yang dengan tombak luar biasa, tetapi penguasaan meninju dan menendang sangat kurang. Selanjutnya, karena tingkat kultivasinya berada di bawah pihak lain, bahkan sebelum dia bisa bereaksi, dia ditendang tepat di dadanya dan terbang mundur, jatuh dengan keras ke tanah.

"Berani!"

Wajah Zhao Ya berubah menjadi marah. Dengan raungan, dia menyerang ke depan.

Sama seperti Zhu Hong, dia juga merupakan puncak dunia Juxi. Namun, kekuatan bertarungnya sedikit lebih rendah dari pihak lain. Setelah bertukar beberapa pukulan, dia dipukul di bahunya dan mundur ke belakang.

Setelah itu, Wang Ying dan Yuan Tao juga maju. Namun, karena bahkan Zhao Ya, yang merupakan yang terkuat dari mereka semua, bukanlah tandingannya, bagaimana mereka bisa melawannya?

Dalam waktu singkat, mereka berempat mengalami beberapa luka. Mereka marah dengan tindakan pihak lain, tetapi mereka tidak berdaya untuk melakukan apa pun.

Mereka mungkin telah mempelajari beberapa teori yang mendalam dari Zhang Xuan, tetapi karena kurangnya waktu, mereka masih belum cocok untuk orang yang menempati posisi keempat dalam ujian masuk.

"Sekelompok sampah!"

Setelah mengalahkan kerumunan, Zhu Hong mengibaskan lengan bajunya dan berkata, "Ini hanya hukuman kecil! Dia seharusnya memikirkan kemungkinan ini ketika dia menantang Lu laoshi! Katakan padanya, jika dia tidak berani setuju, cepat dan minta maaf, jika tidak… "

"Kalau tidak, apa?"

Sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya, sebuah kata samar bergema dari ambang pintu.

Bersama Liu Yang, Zhang Xuan masuk ke ruang kelas.

"Jika tidak…"

Terlepas dari apakah Zhang Xuan adalah sampah atau bukan, dia adalah seorang guru. Sebagai murid akademi, dia bukanlah seseorang yang bisa dia hina. Meskipun Zhang Xuan belum marah, Zhu Hong meringkuk mundur. Sambil mengertakkan giginya, dia mendengus, "Jika tidak, bersiaplah untuk kalah karena malu dalam Evaluasi Guru!"

"Bukan tempatmu untuk menentukan apakah aku akan kalah atau menang! Kembali dan beri tahu Lu Xun bahwa saya telah menerima surat perangnya! "

Zhang Xuan mengusirnya.

Sebenarnya, dia juga sedikit muram.

Setelah mengerahkan banyak upaya untuk membujuk Huang Yu dan Bai Xun pergi, dia bermaksud untuk melanjutkan pelajaran sedikit lebih lama. Namun, sebelum dia bisa memasuki ruang kelas, dia mendengar teriakan orang ini.

Lu Xun telah menantangnya.

[Anda memiliki beberapa ratus siswa di bawah Anda. Hanya satu Wang Yan yang datang ke pelajaran saya untuk mendengarkan di samping, tentunya Anda tidak perlu membuat keributan besar darinya!

Lebih jauh lagi, bahkan jika Anda ingin mengirim seorang siswa untuk mengirim surat perang kepada Anda, Anda setidaknya harus memilih seseorang yang dapat diandalkan. Orang ini, meski masih junior, dia bertingkah sangat arogan. Jika tidak mempertimbangkan identitas saya, saya akan memadamkan hidupnya dengan satu tamparan!

Jika tidak demikian, apakah menurutmu aku akan membiarkan dia bersikap sombong di sini?]

"Kalau begitu itu yang terbaik. Pamitan!" Zhu Hong bersiap untuk pergi.

"Tunggu!" Zheng Yang berjuang ke depan. Dia menatap Zhang Xuan dengan cemas, "Zhang laoshi, dia tidak hanya berbicara tidak hormat kepada Anda dan menghancurkan pintu kami, dia bahkan menyerang kami. Jika kita mengizinkannya pergi seperti ini, bukankah orang lain akan melihat kita sebagai sasaran empuk di masa depan? "

"Mengapa? Meronta-ronta itu tidak cukup untukmu? Hmph! Meski lemah, kamu benar-benar berbicara dengan arogan, dasar anak nakal! "

Dengan kepala terangkat tinggi, pandangan Zhu Hong menyapu Zheng Yang, Zhao Ya dan yang lainnya dengan mencemooh sebelum mencibir, "Hanya kelas yang lusuh ini dan beberapa siswa ini, saya tidak peduli apakah pintu itu benar-benar berarti apa-apa. Lagi pula, menurut Anda, apakah ada orang yang secara rahasia akan mendengarkan pelajaran Anda? Berhenti bermimpi! Selain itu, kalian semua akan membutuhkan lebih dari itu untuk membuatku tetap di sini. Saya akan berdiri di sini, dan jika ada di antara Anda yang mengira mereka cukup terampil, datanglah ke saya! "

Di mana, dia berhenti sejenak sebelum menggenggam tangannya ke arah Zhang Xuan, "Zhang laoshi, sebagai seorang guru, pasti kamu tidak akan membungkuk ke level menyerang seorang siswa!"

Guru juga punya harga diri sendiri. Jika dia benar-benar menyerang seorang siswa, dia akan dipandang rendah oleh yang lain.

Ini juga yang dimaksud dengan pepatah ‘tentara melawan tentara, jenderal melawan jenderal’. Bahkan jika seorang jenderal mengalahkan seorang prajurit kecil, itu tidak akan menjadi sesuatu yang terhormat baginya.

Menghitung bahwa tidak mungkin Zhang Xuan akan bergerak padanya dan bahwa tidak ada muridnya yang cocok untuknya, dia tidak takut.

"Zhang laoshi…"

Melihat Zhu Hong bertingkah sangat arogan, wajah Zhao Ya, Zheng Yang dan yang lainnya memucat. Mereka mengepalkan tangan mereka erat-erat dan dorongan untuk menyerang ke depan dan menamparnya melonjak melalui mereka.

Namun, mereka juga tahu bahwa mereka bukan tandingan Zhu Hong. Mereka sudah jatuh secara tragis dalam kekalahan sebelumnya. Mereka hanya akan mempermalukan diri mereka sendiri jika mereka terus bergerak melawan dia.

"Kamu ingin memberinya pelajaran?"

Mengabaikan orang sombong itu, Zhang Xuan menoleh untuk melihat murid-muridnya.

"Iya!"

Semuanya menganggukkan kepala secara bersamaan.

Melihat ekspresi mereka, Zhang Xuan dengan santai melambaikan tangannya. Kemudian, dengan ekspresi serius, dia berkata, "Tidak peduli apapun, dia adalah murid Lu laoshi. Akan sulit bagiku untuk mempertanggungjawabkannya jika dia mati! Bagaimana dengan ini, Yuan Tao, kekuatanmu adalah yang paling lemah, dan kamu memiliki pengendalian diri yang baik, pergi dan pukul dia sampai habis habisan dan minta dia mengimbangi pintu kita saat kamu berada di sana! Ingatlah untuk menahan! Selain itu, selama pertarungan, Anda harus ingat untuk bermain dengan adil dan tidak berlebihan! Jangan lukai persahabatan yang Anda miliki sebagai sesama siswa! "