Library of Heaven's Path – Chapter 85

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 85

Chapter 85: Memukul Zhu Hong (2)

Penerjemah: Editor StarveCleric: Frappe

Zhenqi Telepati!

"Dasar bodoh, gunakan tiga jurus yang baru saja aku ajarkan padamu! Lakukan dua gerakan pertama secara terbalik, gunakan tangan kanan dan kaki kanan alih-alih tangan kiri dan kaki kiri Anda! Lakukan gerakan terakhir sebagaimana adanya, cukup ubah kepalan menjadi pukulan jari dan serang di tempat tiga inci lebih rendah. Ingat, itu harus tiga inci. Tidak boleh lebih dan atau kurang.

Seseorang harus setidaknya Fighter 5-dan untuk menggunakan Zhenqi Telepathy. Telepati Zhang laoshi membuat tubuh Yuan Tao tersentak. Entah bagaimana, dia merasa cenderung mempercayainya.

"Ayo lakukan saja! Semuanya sudah buruk seperti apa adanya! "

Tanpa waktu untuk memikirkannya terlalu dalam, Yuan Tao memutuskan untuk melakukannya. Lagipula, sepertinya dia tidak punya ide lain. Jadi, tanpa ragu-ragu, dia melakukan apa yang diperintahkan oleh suara itu.

Sebagai seorang kultivator, mengubah gerakan tangan kiri ke kanan adalah tugas yang sangat sederhana.

Pegangan tangan kiri itu berubah menjadi pegangan tangan kanan, menyebabkan Zhu Hong terkejut. Dia memiringkan kepalanya untuk menghindarinya dan mengirim pukulan ke arahnya.

Namun, sebelum tinjunya bahkan bisa mencapai Yuan Tao, yang terakhir sudah menyimpang dari kanan ke kiri, menghindari serangannya.

"Sial, dia menggunakan versi kebalikan dari teknik ini!"

Zhu Hong segera mengerti apa yang sedang terjadi. Karena itu, dia dengan cepat menarik tangannya untuk menutupi wajahnya.

Sebelumnya, pukulan ketiga adalah pukulan ke bawah. Karena tekniknya dibalik, gerakan ini akan menjadi pukulan ke atas. Selanjutnya, Zhang Xuan mengatakan sebelumnya untuk memukulinya sampai habis.

Dia bereaksi sangat cepat dan gerakannya cepat. Namun, sayangnya langkah ketiga Yuan Tao tidak terbalik. Itu masih gerakan ke bawah dan lebih jauh lagi, itu ditujukan tiga inci di bawah apa yang telah ditunjukkan Zhang Xuan sebelumnya.

Pu!

Bahkan sebelum Zhu Hong bisa bereaksi, dia merasakan sakit menusuk di pinggangnya dan seluruh tubuhnya mati rasa.

"Ini buruk, dia menyerang teman-temanku! Bagaimana dia tahu di mana mingmen saya? "

Wajah Zhu Hong menjadi pucat pasi.

Dia dengan hati-hati menjaga fakta bahwa rekan kultivasinya berada di pinggangnya dari orang lain. Sebelumnya, dua gerakan terbalik yang digunakan Yuan Tao membuatnya secara naluriah berpikir untuk melindungi wajahnya sendiri. Dia tidak akan pernah mengira bahwa motif sebenarnya dari pihak lain itu terletak di sini.

Saat mingmennya dipukul, seluruh tubuhnya menjadi kaku seolah-olah dia lumpuh.

"Ini adalah kesempatan yang bagus!"

Melihat tubuh Zhu Hong menjadi kaku, tidak peduli betapa bodohnya Yuan Tao, pada saat ini, dia tahu bahwa dia telah menyerang rekan pihak lain. Setelah berteriak dengan penuh semangat, dia menyerbu.

Dia akan menjadi bodoh jika dia tidak memanfaatkan kesempatan yang sangat baik.

Peng peng peng peng!

Pada saat ini, teknik bajingan gang yang seharusnya tidak pernah mencapai Zhu Hong mendarat seperti hujan lebat di wajah Zhu Hong. Sebelum dia bisa pulih, penglihatannya menjadi gelap. Pukulan besar Yuan Tao telah membuatnya jatuh ke lantai.

Pada saat ini, pengalamannya bertengkar selama bertahun-tahun memberinya keunggulan. Tanpa banyak ragu, dia melompat dan duduk dengan berat di dada pihak lain. Kedua tinjunya menghantam dengan keras ke wajah pihak lain.

"Kamu…"

Pulih dari mati rasa, setelah melihat lemak menghancurkan tubuhnya dan memukul tinjunya, Zhu Hong merasa sangat sedih hingga dia akan muntah darah.

Dia adalah murid dari Lu Xun laoshi, seorang ahli yang menempati posisi keempat dalam ujian masuk. Namun, pada saat ini, dia sedang dipukuli oleh orang yang terakhir kali ujian masuk.

Dia merasa seolah-olah dia akan gila.

"Scram…"

Dia mencoba untuk mendorong pihak lain menjauh, tetapi pihak lain terlalu berat. Seolah-olah gunung kecil, tidak peduli berapa banyak usaha yang dia lakukan, pihak lain tidak bergerak sama sekali. Selanjutnya, tinjunya sekeras batu dan mereka menghantamnya tanpa henti. Sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya, dia merasakan mulutnya semakin membengkak seperti sanggul, dan cukup banyak giginya yang rontok juga.

"Apakah mata saya menipu saya?"

Zhao Ya dan yang lainnya terperangah oleh pemandangan di depan mereka.

Mereka telah merasakan kekuatan Zhu Hong beberapa saat yang lalu dan mereka telah memastikan bahwa bahkan mereka bukan tandingannya. Namun, Yuan Tao, yang paling lemah dari mereka semua, akan mencapai kemenangan melawannya saat ini.

Kapan dia menjadi begitu luar biasa?

Namun, yang paling mengejutkan dari semuanya adalah bahwa tiga gerakan guru mereka benar-benar berhasil?

"Cukup! Yuan Tao. Saya telah mengatakan bahwa memukulinya sampai berkepala babi sudah cukup, jangan bunuh dia! "

Setelah melihat Zhu Hong kehilangan penampilan manusianya di bawah pukulan Yuan Tao yang hiruk pikuk, Zhang Xuan buru-buru melangkah untuk menghentikannya.

Tidak peduli apa, dia adalah seorang utusan yang dikirim oleh Lu Xun. Tidak pantas bagi mereka untuk bertindak terlalu jauh.

Betapa canggungnya situasinya jika dia menjadi lumpuh di bawah pukulannya!

Guru lain, bahkan para tetua, harus merenung lama sebelum mereka dapat mengajari siswa mereka bagaimana mereka dapat melawan lawan mereka. Bagaimanapun, pertempuran terus berubah dan berkembang! Namun, Zhang Xuan berbeda. Memiliki Library of Heaven’s Path, dia dapat mengetahui sebelumnya teknik pertempuran apa yang akan dieksekusi oleh pihak lain dan tanggapan apa yang akan diberikan pihak lain. Dengan demikian, dengan mengeksploitasi kekurangan dalam teknik mereka, dia dapat menemukan strategi untuk melawannya bahkan sebelum pertempuran dimulai!

Meskipun kekuatan Yuan Tao jauh lebih pucat dibandingkan dengan Zhu Hong, jika dia mengetahui rekan pihak lain dan membuat persiapan sebelumnya, mengalahkannya adalah hal yang mudah.

"Iya!"

Setelah mengirimkan beberapa tinju lagi ke wajahnya, Yuan Tao merasakan kemarahan yang dia kumpulkan keluar. Baru kemudian dia berdiri dan turun dari dada Zhu Hong.

Pada saat ini, Zhu Hong sudah tidak berbeda dengan kepala babi. Matanya merah membengkak, dan seluruh wajahnya membengkak. Penampilannya yang bermartabat dari sebelumnya telah menghilang tanpa jejak.

"Kamu hina!"

Berjuang, Zhu Hong mengertakkan gigi dan menatap Yuan Tao.

Dalam pandangannya, si gendut ini pasti sedang melakukan pertunjukan. Dia sengaja berpura-pura lemah untuk membuatnya lengah, sebelum melakukan serangan mendadak untuk meraih kemenangan!

Sial!

"Tercela? Saya tercela, bagaimana dengan itu? Apakah Anda ingin mencobanya lagi? " Yuan Tao tidak peduli apakah pihak lain berpikir jika dia tercela atau tidak. Pada saat ini, dia masih tenggelam dalam kegembiraan karena menghajar pihak lain dan balas menatapnya tanpa malu-malu.

"Kamu…"

Melihat keberaniannya, kulit Zhu Hong berubah menjadi mengerikan. Meski begitu, dia tidak berani menyetujui tantangannya.

Gendut ini jelas tahu di mana mingmennya berada. Jika dia kebetulan menyerangnya sekali lagi, dia hanya akan dipukuli lagi!

Saat dia berada dalam dilema, kata-kata Zhang laoshi bergema di telinganya.

"Baiklah, kamu telah meninggalkan pihak lain dalam keadaan seperti itu. Yuan Tao, kamu harus berhenti! " Zhang Xuan memiliki ekspresi tegas di wajahnya.

"Baik." Setelah mendengar kata-kata itu, Zhu Hong menghela nafas lega. Saat dia hendak berbasa-basi dan meninggalkan kelas, dia mendengar Zhang laoshi berbicara sekali lagi, "Zheng Yang, tidakkah kamu ingin mencobanya sekarang? Lanjutkan!"

"Ah?"

Zhu Hong tercengang.

[Apa kau tidak menghentikannya agar aku bisa pergi? Mengapa Anda meminta orang lain untuk merayu saya?]

Setelah jeda sementara, kilatan kekejaman melintas di matanya.

[Tidak apa-apa seperti ini juga.]

Sebelumnya, Zheng Yang adalah orang pertama yang menyerang, dan mengingat fakta bahwa dia dapat mengirimnya terbang dengan satu tendangan, jelas bahwa kekuatannya di bawah standar. Lebih jauh, mengingat pengalaman yang dia miliki dengan Yuan Tao, dia seharusnya baik-baik saja selama dia menjaga dirinya dari inversi tiga gerakan!

Selain itu, setelah dihajar dengan sangat tragis, bagaimana dia bisa mempertanggungjawabkan situasinya setelah kembali tanpa membalas budi kepada mereka?

Pada titik ini, meskipun dia masih memiliki keraguan, Zhu Hong mengertakkan gigi dan mencibir, "Ayo!"

"Baik!" Zheng Yang melangkah maju.

Peng peng peng!

Keduanya mulai saling menyerang. Zheng Yang, yang dikirim terbang dengan satu tendangan sebelumnya, sepertinya dia telah makan tonik yang luar biasa. Dia terbang di sekitar lapangan, menolak untuk menghadapi Zhu Hong secara langsung.

"Aku menantangmu untuk bertarung denganku!" Zhu Hong berteriak.

Biasanya, bahkan jika Zheng Yang mengitari dirinya, dia akan memiliki kekuatan untuk menangkapnya dan mengalahkannya. Namun, dia baru saja dipukuli sampai menjadi bubur oleh Yuan Tao dan tubuhnya sangat sakit. Hampir tidak mungkin baginya untuk mendaratkan pukulan pada Zheng Yang, yang memfokuskan semua usahanya untuk menghindari pukulannya.

"Tentu!"

Setelah menjawab, tangan kiri Zheng Yang meraih ke depan. Setelah itu, dia melangkah ke kanan. Dia menggunakan langkah pertama sebagaimana adanya, hanya membalikkan langkah kedua. Setelah itu, sebelum pihak lain bisa bereaksi terhadap perubahan mendadak, dia menggunakan jarinya sebagai pedang dan menusuk langsung ke pinggang Zhu Hong.