Library of Heaven's Path – Chapter 857

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 857

Chapter 857: Siapa Kepala Sekolah?

Di istana kerajaan Hongyuan, dua pria muda berpakaian mewah berjalan berdampingan.

Keduanya tampaknya berusia awal dua puluhan, dan kultivasi mereka juga berada di ranah Harmonisasi Sempurna.

"Fifth Brother, apakah kamu menantang persidangan hari ini juga?" yang lebih muda dari duo itu bertanya sambil tersenyum.

"Suster Keenam telah berhasil menyelesaikan empat cobaan setelah terobosan sebelumnya. Sebagai kakak laki-lakinya, bagaimana saya bisa kalah darinya? Jika aku tidak bisa menyamainya paling tidak, Ayah mungkin akan mulai merendahkanku! " pria yang dialamatkan sebagai Fifth Brother menjawab dengan kilatan di matanya.

Yang lebih tua dari keduanya adalah Pangeran Kelima Kekaisaran Hongyuan, Yu Hong, dan yang lebih muda adalah Pangeran Kedelapan, Yu Zheng.

"Bahkan yang paling berbakat dari kami bersaudara, Kakak Ketiga kami, hanya berhasil menyelesaikan percobaan ketiga ketika dia berada di ranah Harmonisasi Sempurna. Namun, Suster Keenam berhasil menyelesaikan persidangan keempat. Dia sungguh luar biasa! Faktanya, setelah mendengar tentang masalahnya, aku datang hari ini untuk melihat apakah aku dapat melampaui batasku sebelumnya dan mencapai tempat yang lebih tinggi! " Yu Zheng mengangguk.

"Jalan Seribu Tempering Jiwa bekerja secara ajaib dalam menenangkan jiwa seseorang, tapi juga memberikan tekanan yang sangat besar padanya. Tanpa pikiran yang tangguh, itu bisa mengakibatkan hilangnya kesadaran atau bahkan trauma pada jiwa seseorang. Anda telah dikirim untuk menjaga perbatasan sampai saat ini, jadi pasti sudah lama sekali Anda tidak melatih jiwa Anda. Jika Anda menemukan diri Anda mencapai batas Anda, jangan memaksakan diri untuk melanjutkan. Anda selalu bisa mencobanya lagi di lain waktu, "Yu Hong menasihati.

"Jangan khawatir, Kakak Kelima. Aku mungkin menjaga perbatasan, tapi aku juga tidak mengendur dalam latihanku. Bahkan jika saya tidak dapat menyelesaikan persidangan ketiga, saya pikir saya masih bisa pergi cukup jauh, "Yu Zheng berkata dengan percaya diri.

Yu Hong mengangguk. "Itu bagus."

…

Segera, keduanya tiba di ‘gang’ yang telah dilalui Zhang Xuan sebelumnya.

"Mari kita mulai!"

Saling bertukar pandangan, keduanya melangkah ke lorong bersamaan dengan ekspresi muram. Namun, hanya dalam beberapa langkah, mereka sudah bisa merasakan tekanan luar biasa yang menghancurkan jiwa mereka, dan tubuh mereka mulai bergoyang dengan goyah. Keringat dingin mulai mengalir di punggung mereka.

"Tahan!"

Duo itu bertukar pandang sebelum mengatupkan gigi dan terus maju. Saat mereka menjelajah lebih dalam ke lorong, tubuh mereka mulai bergetar semakin intens.

Pu!

Yu Zheng adalah orang pertama yang menyerah. Memuncratkan seteguk darah, tubuhnya tiba-tiba jatuh ke tanah. Sambil mendesah dalam-dalam, dia berkata, "Kakak Kelima, saya tidak bisa melanjutkan lebih jauh. Saya kira saya masih terjebak di percobaan kedua untuk saat ini… Semoga berhasil! "

"Terima kasih!" Yu Hong memeras melalui giginya yang terkatup sebelum berjalan dengan susah payah ke depan.

Tertulis di dinding lorong adalah teknik budidaya jiwa, tetapi jika seseorang ingin membacanya, seseorang harus menanggung tekanan yang meningkat pada jiwa mereka dari lorong tersebut. Setiap uji coba kira-kira lima meter, dan ada total sembilan uji coba di lorong.

Jika alam Harmonisasi Sempurna dapat menyelesaikan percobaan ketiga, dia sudah bisa dianggap sebagai pembudidaya jiwa yang berbakat.

Pu!

Beberapa langkah kemudian, wajah Yu Hong memucat. Lututnya mengalah, dan dia pun jatuh ke tanah.

Meskipun dia telah dengan rajin mengolah jiwanya siang dan malam, dia masih tidak dapat menyelesaikan cobaan ketiga!

"Saya masih terlalu lemah…"

Kedua pangeran itu saling memandang dan menggelengkan kepala karena frustrasi.

Mendengar bahwa Putri Keenam telah berhasil menyelesaikan persidangan keempat telah memotivasi mereka untuk mencoba Seribu Jalan Jiwa yang Tempering lagi, tetapi hasil mereka masih tidak memenuhi harapan mereka. Lorong ini terlalu sulit!

Setelah beristirahat sejenak dan rasa sakit yang menusuk di kepala mereka hilang, mereka berdiri dan meninggalkan tempat itu.

"Sepertinya kita masih terlalu lemah… kurasa pemegang rekor saat ini masih Adik Keenam, kan?" Yu Zheng bertanya.

"Saya pikir begitu. Ayo pergi dan lihat… "Yu Hong mengangguk.

Duo itu berjalan ke dinding di luar lorong, dan Yu Hong meletakkan telapak tangannya dengan ringan.

Tembok ini dikenal sebagai Tembok Rekor, dan memerinci hasil pemegang rekor penantang lorong saat ini.

Weng!

Dengan sedikit dengungan, beberapa kata muncul di Dinding Rekor — Ujian Pertama: Dua Nafas!

"Dua napas? Kakak Keenam menyelesaikan persidangan pertama dalam dua napas? Itu luar biasa! " Yu Zheng membelalakkan matanya karena heran.

"Itu tidak mungkin! Bahkan jika dia bisa mencapai persidangan keempat, seharusnya tidak mungkin baginya untuk menyelesaikan persidangan pertama dalam dua tarikan nafas … Mari kita lihat hasilnya untuk persidangan kedua … "Yu Hong mengerutkan kening dengan bingung saat dia mengusap tangannya dinding.

Weng!

Namun deretan kata lain muncul — Ujian Kedua: Dua Nafas!

"Dua tarikan napas lagi?"

Duo itu menatap satu sama lain dengan tidak percaya. Mereka buru-buru mengusap tembok sekali lagi.

Weng!

Percobaan Ketiga: Dua Nafas!

Uji Coba Keempat: Dua Nafas!

Uji Coba Kelima: Dua Nafas!

Uji Coba Keenam: Dua Nafas!

…

Hingga uji coba kesembilan, penantang yang tercatat hanya menggunakan dua napas.

"Seseorang berhasil menyelesaikan percobaan kesembilan … dan dalam dua tarikan napas untuk mereka semua pada saat itu?"

Kedua pangeran itu bertukar pandang, dan mereka bisa melihat kengerian terpantul di mata yang lain.

Apakah ini nyata?

Mereka bahkan tidak bisa menyelesaikan percobaan ketiga, namun seseorang berhasil menyelesaikan semua dari sembilan percobaan dalam dua tarikan napas, tidak lebih dan tidak kurang?

Apakah orang yang berjalan-jalan bukannya menantang cobaan?

"Orang yang membuat rekaman yang ada tidak meninggalkan nama mereka," kata Yu Zheng.

Setelah beberapa saat merenung, Yu Hong berkata, "Mari kita panggil Paman Bai di sini. Dia yang bertanggung jawab atas lorong ini, jadi dia mungkin punya cara untuk menemukan orang yang meninggalkan catatan! "

"Baik!"

Keduanya meninggalkan lorong dengan tergesa-gesa, dan tidak lama kemudian, mereka kembali dengan seorang pria paruh baya mengikuti di belakang mereka.

Jika Zhang Xuan ada di sana, dia pasti bisa mengenali pria paruh baya itu sebagai ahli puncak Saint 1-dan yang dia temui di kediaman yang penuh dengan tablet batu.

"Apa yang terjadi sampai kalian berdua memanggilku begitu cemas?" Paman Bai bertanya dengan alis terkatup rapat.

Dia berada di tengah-tengah mengejar jiwa pengganggu itu, dan dia tidak punya waktu untuk disia-siakan dengan kedua pangeran ini.

” Paman Bai, apakah Anda atau ayah saya menantang Jalan Seribu Jiwa Tempering dalam dua hari terakhir? Bagaimana Anda mengharapkan kami memecahkan rekor yang Anda tinggalkan di sana? " Yu Hong bertanya dengan senyum pahit.

"Apa yang kamu katakan? Mengapa kita menantang Thousand Tempering Soul Passageway? " Paman Bai menjawab dengan cemberut yang dalam.

Dia telah menghabiskan waktunya mempelajari tablet batu kuno dalam beberapa tahun terakhir, jadi bagaimana dia bisa punya waktu luang untuk menantang Seribu Tempering Soul Passageway.

Ini bahkan lebih bagi Yu Shenqing, kaisar Kekaisaran Hongyuan. Dengan aliran pekerjaan yang tak ada habisnya di tangannya, dia tidak mungkin menemukan waktu untuk menantang lorong.

"Tapi… jika bukan ayahku atau kamu, siapa lagi yang bisa meninggalkan rekor itu?" Mendengar Paman Bai menyangkal masalah itu, Yu Hong buru-buru meletakkan telapak tangannya di Dinding Rekor sekali lagi.

Weng!

Catatan yang tercermin sebelumnya muncul lagi.

"T-dua napas?" Tubuh Paman Bai terhuyung-huyung lemah, dan dia hampir pingsan karena syok.

"Bahkan dengan Yang Mulia dan kultivasi saya, kami hanya dapat mencapai percobaan kedelapan. Selain itu, di luar uji coba keenam, setiap langkah yang dilakukan akan memakan waktu sangat lama, dan dapat dengan mudah memerlukan waktu hingga satu jam bagi kami untuk menyelesaikan uji coba. Berhasil hanya dalam dua napas … J-siapa itu? "

Paman Bai juga tidak percaya.

The Thousand Tempering Soul Passageway diciptakan oleh leluhur tua dari Klan Yu untuk menantang generasi selanjutnya. Tekanan yang dipancarkan oleh lorong memiliki efek luar biasa dari jiwa yang marah, dan karena inilah Klan Yu terkenal karena penanaman jiwanya di tengah banyak Kerajaan Tingkat 1.

Jenius luar biasa yang tak terhitung jumlahnya telah muncul di Klan Yu selama bertahun-tahun, tapi tetap saja, tidak ada yang berhasil menyelesaikan persidangan kesembilan untuk memasuki aula … Jadi bagaimana bisa ada catatan yang tercermin untuk persidangan kesembilan?

Belum lagi, dua tarikan napas?

Jika dia mengingatnya dengan benar, tidak ada catatan seperti itu ketika Yu Fei-er menantang lorong kemarin setelah keluar dari pengasingannya …

"Mungkinkah …" Mata Paman Bai menyipit saat dia mengingat jiwa yang dia temui sebelumnya.

"Tidak, aku harus memeriksa aula …" Menyadari apa yang bisa terjadi, dia dengan cepat menghindari lorong dan menuju ke aula yang terletak di belakangnya.

Sebagai pengelola Jalan Seribu Jiwa yang Tempering, dia memiliki kewenangan untuk memasuki aula bahkan tanpa membersihkan lorong itu sendiri.

Mendorong membuka pintu, dia bergegas ke aula, dan apa yang dilihatnya membuat kelopak matanya bergerak-gerak tak terkendali.

Konsentrasi padat energi spiritual yang seharusnya berada di dalam aula telah menghilang tanpa jejak, dan empat patung leluhur yang digunakan untuk meredam jiwa generasi selanjutnya telah kehilangan cahayanya. Dengan satu sentuhan, ‘huala!’, Patung-patung itu jatuh ke tanah.

"Sialan… Siapa orang itu ?!" Paman Bai merasa seolah dia akan gila.

Dimanfaatkan di aula ini adalah aura yang luar biasa dari nenek moyang mereka, dan jika dia bukan manajer dari Jalan Seribu Jiwa yang Tempering, dia tidak akan pernah berani memasuki halaman. Siapa penyusup yang bisa memasuki aula dan mengubahnya menjadi keadaan seperti itu?

Untuk dapat mencapai prestasi ini, seberapa kuat jiwanya?

"Tidak, saya harus melaporkan masalah ini kepada Yang Mulia segera …"

Khawatir, Paman Bai buru-buru bergegas ke aula utama, tempat Yu Shenqing berada.

…

Di ruang pertemuan megah istana kerajaan, Yu Shenqing baru saja selesai membaca laporan dan saat ini menutup matanya untuk istirahat sejenak.

Seorang kasim tua masuk ke ruangan dan berkata, "Melapor kepada Yang Mulia, Akademi Guru Guru telah mengirimkan pemberitahuan yang mengatakan bahwa upacara pelantikan kepala sekolah berikutnya akan diadakan dalam tiga hari, dan mereka telah mengundang Yang Mulia untuk menyaksikan upacara tersebut. ! "

"Un, mengerti. Katakan kepada mereka bahwa saya akan berada di sana! " Yu Shenqing mengangguk.

Meskipun Akademi Guru Guru terletak di dalam Kekaisaran Hongyuan, dalam hal kedudukan dan pengaruh, dia bisa dikatakan berada di bawah kepala sekolah akademi.

Setelah menjadi kepala sekolah dari Akademi Guru Guru, orang itu bisa dikatakan telah menjadi sosok nomor satu Kekaisaran Hongyuan. Bahkan dia, meskipun menjadi kaisar Kekaisaran Hongyuan, tidak akan berani memperlakukan kepala sekolah dengan rasa tidak hormat sedikit pun.

Kasim tua itu mengangguk. "Ya yang Mulia!"

"Benar, apakah mereka menyebutkan siapa kepala sekolah yang akan menggantikannya?" Shen Yuqing bertanya.

"Yang Mulia, mereka tidak mengungkapkan siapa kepala sekolah penerus, tetapi mereka menyebutkan bahwa Mu shi dari markas akan mengawasi upacara pelantikan secara pribadi!" kasim itu menjawab.

"Mu shi? Anda mengacu pada guru master bintang 7 Mu Yuan? " Mata Yu Shenqing bersinar karena gelisah.

"Ya yang Mulia!"

"Jika dia akan mengawasi upacara secara pribadi, kepala sekolahnya pasti Lu Feng atau Zhao Bingxu. Kirimkan seseorang untuk menanyakan identitas kepala sekolah yang berhasil sehingga kami dapat menyiapkan hadiah yang sesuai sebelumnya! " Yu Shenqing melambaikan tangannya.

Lu Feng dan Zhao Bingxu memiliki pekerjaan pendukung utama yang berbeda, jadi minat mereka juga berbeda.

Jika itu adalah Lu Feng, mereka harus menyiapkan beberapa tanaman obat yang berharga. Jika itu Zhao Bingxu, mereka harus menyiapkan beberapa bijih berharga.

Nasib Kekaisaran Hongyuan terkait erat dengan Akademi Guru Guru. Jika dia bisa memenangkan hati kepala sekolah baru, dia mungkin bisa mengkonsolidasikan otoritas kerajaan yang dimiliki Klan Yu.

Kasim tua itu mengerutkan kening. "Tapi Yang Mulia, karena mereka tidak mengungkapkan identitas kepala sekolah berikutnya dalam pemberitahuan itu, saya khawatir kami mungkin tidak dapat menerima jawaban dari mereka."

Jika pihak lain tidak mengungkapkan kepada mereka siapa kepala sekolah baru itu, itu hanya bisa berarti bahwa mereka punya alasan untuk melakukannya. Karena itu masalahnya, hasilnya akan sama tidak peduli berapa kali mereka memintanya.

Yu Shenqing melambaikan tangannya dengan santai. "Katakan pada mereka bahwa ini adalah permintaan pribadi dari saya, kepala sekolah setidaknya harus memberi saya kelonggaran. Selain itu, tidak masalah mempelajari identitas kepala sekolah berikutnya sebelumnya. "

Sebagai kaisar Kekaisaran Hongyuan, bahkan jika posisinya tidak bisa disamakan dengan kepala sekolah, dia setidaknya bisa dianggap setara dengan Sepuluh Guru Besar. Jika mereka menanyakan atas namanya, pihak lain harus berbicara.

"Ya yang Mulia!" kasim tua itu mengangguk.

"Benar, apakah pesta ulang tahun Fei-er sudah dimulai?" Yu Shenqing tiba-tiba bertanya.

"Karena Yang Mulia masih di sini, kami belum berani memulai perjamuannya…"

"Saya melihat. Katakan padanya aku akan pergi sekarang … "Yu Shenqing berkata sambil berdiri dari singgasananya. "Benar, apakah orang Zhang Xuan itu sudah di sini?"

"Melapor kepada Yang Mulia, Zhang shi saat ini sedang duduk di aula utama!"

"Apakah dia sudah menimbulkan masalah?" Yu Shenqing bertanya dengan cemberut.

"Dia telah duduk dengan tenang sejak kedatangannya. Dia pasti berbaring rendah, mengetahui bahwa dia saat ini berada di istana kerajaan … "

Kasim tua tahu bahwa Shen Yuqing tertarik pada Zhang Xuan, jadi dia telah mengawasi urusannya.

"Baik!" Shen Yuqing mengangguk. "Mari kita pergi untuk melihatnya!"

Karena itu, dia mulai berjalan menuju aula utama, tempat perjamuan diadakan.