Library of Heaven's Path – Chapter 86

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 86

Chapter 86: Memukul Zhu Hong (3)

Penerjemah: Editor StarveCleric: Frappe

"Aku tahu kamu akan bereaksi seperti ini!"

Mengetahui bahwa ketiga tekniknya akan seperti apa adanya atau terbalik, Zhu Hong sangat siap dalam bereaksi terhadap kedua skenario tersebut secara instan.

Sebagai orang yang keempat dalam ujian masuk akademi, dia telah menjalani semua jenis pertempuran besar dan kecil. Dia mungkin telah lengah terhadap teknik dangkal seperti itu, yang memungkinkan musuh untuk mengalahkannya. Namun, sekarang setelah dia dilindungi, bagaimana trik yang sama bisa bekerja lagi?

Mencibir dengan dingin di benaknya, dia menangkis tusukan jari Zheng Yang dengan tangan kanannya, menggagalkan upaya musuh untuk menyerang mingmennya. Tepat pada saat dia hendak melakukan serangan balik, dia menyadari bahwa serangan Zheng Yang di bawah sebenarnya adalah tipuan, dan tinju lain sudah tepat di depannya, mengarah langsung ke wajahnya.

Peng!

Bahkan sebelum dia sempat bereaksi, dia langsung terpukul olehnya.

"Sial, bagaimana kamu bisa begitu hina…"

Mundur dua langkah berturut-turut, air mata Zhu Hong mengalir di wajahnya.

Tinju Zheng Yang jauh lebih tangguh daripada tinju Yuan Tao. Dengan satu kepalan tangan, Zhu Hong sudah di ambang pingsan.

"Tercela? Tidak ada hal yang tercela di tengah pertempuran! "

Zheng Yang tidak bisa terusik untuk terus berbicara dengannya. Setelah mendapatkan dia dengan satu pukulan itu, dia terus maju. Saat jari di tangan kirinya terus menusuk mingmen Zhu Hong, tinjunya yang lain terus menghantam wajah lawannya.

Dua serangan berbeda datang langsung ke Zhu Hong secara berurutan. Tidak ada keraguan di balik serangan itu, bahkan tidak sedikit pun hati nurani.

"Kamu…"

Setiap kali Zhu Hong memutuskan untuk memblokir, dia menyadari bahwa salah satunya adalah tipuan. Setelah beberapa melewati penjagaannya, wajahnya semakin membengkak dan penglihatannya menjadi kabur. Dia merasa sangat frustrasi dan pada saat yang sama, tertahan sehingga dia hampir muntah darah.

[Terlalu tidak tahu malu!

Bahkan jika Anda semua tahu di mana mingmen saya berada, seharusnya Anda tidak perlu terus-menerus menyerangnya, bukan? Ini seperti terus menerus mengecek raja dalam catur, apakah ada gunanya? Dimana sportivitas Anda?

Wajahku sudah membengkak sedemikian rupa, namun kamu masih menghancurkannya tanpa ampun …

Bukankah kamu berbicara tentang bermain adil dalam duel?

Dimana keadilannya?

Dimana keadilannya?

Kamu masih berani bilang jangan berlebihan… Jangan sampai melukai persahabatan sesama siswa…

Di mana sih batas Anda untuk pergi ke laut…]

"Berhenti…"

Mengetahui bahwa dia mungkin mati jika dia terus seperti ini, Zhu Hong hanya bisa menekan rasa sakit yang dia rasakan di dalam hatinya dan buru-buru mundur dari pertarungan, "Aku mengaku kalah …"

Tidak ada pilihan lain baginya selain mengaku kalah. Pihak lain tahu di mana mingmennya berada, dan inti dari semuanya adalah bahwa lawannya tidak memiliki kesopanan sama sekali. Menyerang titik lemahnya berulang kali, bagaimana mungkin dia bisa mengatasinya?

Jika dia tidak terluka, dia bisa lolos dari serangannya dengan memanfaatkan teknik gerakannya dan mencari kesempatan lain untuk melakukan serangan balik. Namun, mengingat bagaimana dia hampir tidak bisa menyipitkan mata melalui celah matanya yang bengkak, jika ini terus berlanjut, dia mungkin akan mati di sini.

"Bagus kau mengaku kalah. Zhao Ya, giliran Anda… "kata Zhang Xuan.

"Tolong beri saya pencerahan!" Zhao Ya berjalan. Tanpa memberi waktu kepada pihak lain untuk bereaksi, dia segera menyerangnya dengan gila-gilaan.

Rutinitas serangannya tidak berbeda dengan Zheng Yang, baik menyerang mingmen Zhu Hong maupun wajahnya.

"……"

"…"

Zhu Hong menangis.

"Baiklah, Wang Ying, cobalah juga!"

Setelah mengakui kekalahan sekali lagi, bahkan sebelum dia punya waktu untuk berbicara, Wang Ying berjalan mendekat.

Setelah itu, Liu Yang…

Dengan sangat cepat, masing-masing dari lima siswa Zhang laoshi telah memukulnya sekali. Pada saat ini, mata Zhu Hong benar-benar menyempit menjadi hanya sebuah celah, membuatnya tidak jauh berbeda dari seorang buta.

"Baiklah, cepat bayar. 1.000 untuk masing-masing dari kita di sini, dan dengan mempertimbangkan biaya pintunya juga, total 10.000! "

Yuan Tao berjalan ke depan.

"10.000? Hanya ada lima orang di sini, bagaimana mungkin bisa bertambah hingga 10.000? " Zhu Hong akan menjadi gila.

"Pintu kami berharga 5.000!" Yuan Tao menyatakan.

"5000?" Air mata Zhu Hong mengalir deras di wajahnya.

[Seratus koin emas mungkin dapat ditukar dengan lima pintu yang rusak ini, namun Anda mengklaim 5000 koin emas dari saya sebagai biaya perbaikan? Bahkan penipu tidak menipu orang lain seperti itu!]

"Tidak apa-apa jika Anda tidak ingin membayar. Zhang laoshi, beberapa dari kami masih ingin berdebat dengan ahli yang menempati posisi keempat dalam ujian masuk ini, saya harap guru dapat mengabulkan permintaan kami! " Zheng Yang berkata.

"Baiklah, tapi kamu tidak boleh berlebihan saat sparring di antara sesama siswa!" Zhang Xuan menganggukkan kepalanya dengan serius.

"Tidak boleh berlebihan? Lupakan… Tidak perlu, saya akan membayarnya, apakah itu cukup? "

Mendengar Zhang laoshi menjawab dengan kata-kata yang dia ucapkan beberapa saat yang lalu, ujung mulut Zhu Hong bergerak-gerak. Bagaimana mungkin dia berani membalas pada saat seperti ini? Dia dengan cepat mengambil uang kertas 10.000 dolar.

Dia bisa merasakan jantungnya berdarah saat dia melihat pihak lain mengambil catatan dari tangannya.

……

Dia mungkin berasal dari keluarga kaya, tetapi 10.000 koin emas ada di sekitar apa yang telah dia simpan selama bertahun-tahun ini. Baginya kehilangan semua kekayaannya di sini karena surat perang ini …

Seolah takut dia akan dipukul sampai mati, Zhu Hong dengan cepat melarikan diri setelah membayar sejumlah uang.

Sesaat yang lalu, dia menyerbu ke sini dengan arogan, bertindak seolah-olah dia lebih unggul dari orang lain. Namun, dia tidak pernah menyangka bahwa dia akan dipukuli sampai keadaan seperti itu.

"Guru…"

Saat Zhu Hong pergi, Zheng Yang, Yuan Yao dan yang lainnya menatap Zhang laoshi mereka, yang sedang duduk di tengah ruangan, dengan mata dipenuhi dengan rasa hormat!

Alasan utama mengapa mereka bisa mengalahkan Zhu Hong adalah berkat tiga gerakan yang dia berikan kepada mereka.

Untuk memungkinkan mereka mengalahkan musuh yang lebih kuat hanya dengan beberapa petunjuk biasa, seolah-olah dia tahu jenis teknik pertempuran apa yang akan digunakan pihak lain. Bagaimana dia bisa mencapai prestasi yang luar biasa?

……………………………………

"Lu laoshi, apakah menurutmu Zhang Xuan akan menerima tantanganmu?"

Penatua Hong Hao terkekeh saat dia mengelus jenggotnya.

[Sekarang Lu Xun laoshi telah bergerak, Zhang Xuan pasti akan mengalami kemalangan. Hanya masalah waktu sebelum murid-muridnya diambil alih, meninggalkan dia tanpa murid di bawah asuhannya sekali lagi.]

"Tidak masalah apakah dia menerimanya atau tidak. Jika saya tidak menunjukkan konsekuensi mencuri murid-murid saya, bagaimana saya, Lu Xun, bisa menjunjung tinggi martabat saya di Akademi Hongtian? " Lu Xun laoshi mendengus dengan dingin.

"Betul sekali!" Penatua Hong Hao menganggukkan kepalanya. Tepat ketika dia akan melanjutkan berbicara, dia melihat seseorang dengan wajah yang benar-benar bengkak, mirip dengan babi, berjalan masuk.

"Lu laoshi, tolong atasi keluhan saya…"

Saat orang itu masuk, dia mulai menangis.

"Kamu adalah…"

Lu Xun sedikit terkejut oleh pengunjung yang tidak dikenal itu.

"Saya Zhu Hong…" Pengunjung itu menerima 10.000 poin kerusakan lagi.

"Zhu Hong? Bukankah saya baru saja mengirim Anda untuk mengirimkan surat perang? Bagaimana Anda membuat diri Anda berada dalam kondisi seperti itu? "

Mendengar pihak lain mengidentifikasi dirinya, Lu Xun melihat lebih dekat dan menemukan jejak tertentu dari Zhu Hong di wajah pihak lain. Terkejut, dia tidak bisa membantu tetapi bertanya.

[Bagaimana Anda bisa menjadi seperti itu hanya dengan mengirimkan surat perang?]

"Saya dipukuli…"

Air mata Zhu Hong mengalir dari matanya.

"Zhang Xuan sebenarnya tidak memperhatikan identitasnya sebagai guru dan menyerangmu?" Wajah Lu Xun tiba-tiba menjadi gelap. Dia tiba-tiba berdiri dan aura yang kuat meledak di dalam kelas.

Dia telah membuka lusinan titik akupuntur dan merupakan ahli alam Pixue sejati.

Tidak heran dia adalah seorang guru bintang, kekuatannya sudah sesuai untuk posisi sesepuh di akademi.

Zhu Hong adalah siswa terkuat keempat di antara mahasiswa baru, seperti yang dinilai selama ujian masuk. Meskipun sistem peringkat ini tidak sepenuhnya menunjukkan kehebatan bertarungnya, itu masih mencerminkan kemampuannya yang luar biasa di antara para mahasiswa baru.

Tidak ada siswa veteran di bawah asuhan Zhang Xuan. Satu-satunya orang yang mungkin bisa meninggalkannya dalam keadaan seperti itu adalah Zhang laoshi sendiri!

"Itu… para siswa di bawah asuhannya… Zhang laoshi… tidak bergerak!"

Wajah Zhu Hong memerah karena malu.

"Siswa? Maksudmu Zhao Ya, Zheng Yang dan yang lainnya? " Karena Lu Xun telah menantang pihak lain, dia mengirim beberapa siswa untuk melihat siswa di bawah Zhang Xuan dan menyadari bahwa siswa di bawahnya di semester ini, secara mengejutkan, tidak seburuk itu. "Mereka bersekongkol melawanmu? Itu tidak benar. Penempatan mereka dalam ujian masuk tidak terlalu buruk, tapi saya sudah membimbing Anda dalam pelatihan Anda secara pribadi. Kultivasi Anda hanyalah satu langkah dari menerobos ke alam berikutnya. Bahkan jika mereka mengeroyokmu, mereka seharusnya tidak cocok untukmu! "

Kekuatan Zhao Ya dan yang lainnya tidak terlalu buruk, tetapi Zhu Hong ini secara signifikan lebih kuat dari mereka. Dua hari ini, Lu Xun telah menghabiskan sedikit usaha padanya juga. Dalam hal kemampuan bertarung individu, seharusnya tidak ada orang di bawah Fighter 2-dan yang harus menjadi tandingannya. Bahkan jika beberapa dari mereka akan bersekongkol melawannya, Zhu Hong seharusnya masih lebih dari tandingan mereka!

Bagaimana dia bisa dipukuli sampai keadaan seperti itu dalam waktu singkat?