Library of Heaven's Path – Chapter 865

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 865

Chapter 865: Menyilangkan Tangan

Dupa Soulshock dibuat menggunakan beberapa ratus ramuan obat unik, dan efeknya begitu kuat sehingga efektif bahkan pada pembudidaya alam Chrysalis. Namun, Dupa Soulshock tidak membedakan antara teman dan musuh. Bahkan jika mereka bisa meniup asap menjauh dari mereka sekarang, mereka masih akan terpengaruh olehnya begitu mereka memasuki gua.

"Setiap racun memiliki penawar untuk melawannya. Kemungkinan besar, mereka pasti telah membuat penawar pasangan dan mengkonsumsinya sebelumnya, "Zhang Xuan menjawab dengan tenang.

Selalu ada penangkal racun, tidak peduli seberapa kuatnya racun itu, tidak perlu dikatakan zat yang hanya menyebabkan halusinasi.

"Un!" Yang lainnya mengangguk setuju.

"Lalu apa yang harus kita lakukan? Setelah asap memenuhi gua, Sabertooth Spirit Tigers pasti akan pingsan, dan mereka akan bebas untuk mendapatkan buahnya! " Dong Xin berseru cemas.

Pihak lain memiliki seorang ahli Half-Saint, jadi tidak mungkin bagi mereka untuk mencapai Buah Kunang-Kunang Merah lebih cepat dari pihak lain setelah Sabertooth Spirit Tigers tersingkir.

Setelah berpikir keras, Zhang Xuan menjawab, "Kita harus menjadi orang pertama yang menyerang …"

Karena mereka tidak dapat berlari lebih cepat atau mengalahkan pihak lain, mereka hanya harus menjadi orang pertama yang bergerak!

"Jadilah yang pertama menyerang?" Yang lainnya bingung, tidak yakin apa yang dimaksud Zhang Xuan.

Pihak lain berada tepat di depan gua, dan gua tersebut saat ini dipenuhi dengan asap Dupa Soulshock juga. Bahkan jika mereka terburu-buru sekarang, mereka tidak hanya tidak bisa mendapatkan Buah Kunang-kunang Merah, mereka bahkan mungkin menyerah pada halusinasi juga, menempatkan mereka pada posisi yang rentan.

"Tunggu aku disini. Jika terjadi sesuatu, segera tinggalkan area tersebut. Ingat, keamanan Anda adalah yang utama. Saya akan mengelilingi area tersebut untuk melihat apakah saya dapat menemukan kesempatan untuk menyelinap ke dalam gua tanpa mereka sadari, "Zhang Xuan menginstruksikan.

Anda ingin menyelinap ke dalam gua?

Gua itu hanya sebesar itu, dan keduanya berada tepat di depan gua. Bagaimana mungkin dia bisa menyelinap tanpa disadari pihak lain?

"Jangan khawatir tentang itu, serahkan padaku …" Zhang Xuan meyakinkan mereka sebelum menyelam ke samping.

Dalam beberapa saat, dia sudah menghilang dari pandangan mereka.

"Ini …" Setelah kepergian Zhang Xuan, Dong Xin dan yang lainnya saling memandang dengan kebingungan terpancar di mata mereka, tidak yakin apa yang harus dilakukan.

Beberapa saat kemudian, Hu Yaoyao menghela nafas dalam-dalam dan berkata, "Mari kita ikuti instruksi Zhang shi. Karena dia sudah mengucapkan kata-kata itu, dia pasti punya ide di benaknya… "

Dalam keadaan saat ini, tidak ada yang bisa mereka lakukan. Satu-satunya pilihan mereka adalah mengikuti perintah Zhang Xuan.

Mempertimbangkan berbagai keajaiban yang telah dihasilkan sebelumnya, mungkin dia mungkin bisa melebihi harapan mereka sekali lagi dan mendapatkan Buah Kunang-kunang Merah di depan keduanya.

…

Setelah keluar dari pandangan orang lain, Zhang Xuan bersembunyi di lokasi rahasia sebelum menarik jiwanya keluar.

Dalam keadaan sekarang, satu-satunya cara baginya untuk menyelinap ke dalam gua secara diam-diam adalah melalui jiwanya.

Adapun apa yang dia katakan tentang mengelilingi daerah itu dan menemukan peluang, itu hanya alasan baginya untuk bersembunyi dari pandangan.

Mengambang di udara, Zhang Xuan ragu-ragu sejenak sebelum mengeluarkan sebotol Origin Heavy Water. Dia memasukkannya ke tubuhnya dan mengeluarkan beberapa gelombang Jalan Surga zhenqi dari Dantiannya sebelum memasukkan tubuhnya ke dalam Myriad Anthive Nest.

Tubuh fisiknya telah mencapai Mind of Void, memungkinkannya untuk berkembang secara naluriah tanpa jiwanya. Karena itu masalahnya, akan sia-sia jika tidak menggunakan sepenuhnya kemampuan untuk menumbuhkan Pijar Ketiga, terutama karena itu tidak akan mengganggu misinya.

Hu!

Memegang cincin penyimpanannya dengan energi jiwanya, jiwa Zhang Xuan melakukan perjalanan diam-diam di samping tebing menuju gua.

Ada banyak pohon dan semak yang tumbuh di sepanjang permukaan tebing, sampai ke gua, jadi tidak terlalu sulit bagi Zhang Xuan untuk memindahkan cincin penyimpanan kecilnya secara diam-diam di antara mereka.

Selain itu, jiwa Zhang Xuan telah mencapai puncak ranah Ethereal Treading, memberinya kendali yang lebih besar atas energi jiwanya. Jika dia menyembunyikan auranya, tidak mungkin seorang Half-Saint bisa menyadarinya.

Hu!

Dengan memanfaatkan jeda sementara dalam perhatian keduanya, Zhang Xuan berhasil melesat ke dalam gua dengan cincin penyimpanannya tanpa mengkhawatirkan siapa pun.

Sambil menghela nafas lega, dia mulai memindai sekelilingnya.

Bagian dalam gua itu luas dan dalam. Dari tempatnya berdiri, dia tidak bisa melihat ujung lainnya.

Pada saat ini, sudah ada lapisan tipis asap yang melayang di dalam gua, dan hanya dengan sedikit menghirup, seseorang akan jatuh ke dalam kondisi trans yang dalam.

Jika sebelumnya, bahkan jika Zhang Xuan telah mengembangkan Seni Jiwa Jalan Surga, dia masih perlu untuk melanjutkan dengan hati-hati di sekitar racun tersebut. Namun, setelah jiwanya bercampur dengan Wei Ruyan dan mendapatkan properti dari Poison Soul Constitution, racun tersebut tidak lagi menjadi ancaman baginya.

Maju lebih dalam ke dalam gua, Zhang Xuan segera menemukan pohon yang tampak aneh.

Itu memiliki batang pohon bengkok dengan ketebalan kira-kira setara dengan mangkuk rata-rata dengan cabang seperti pohon anggur yang membentang darinya. Menggantung di cabang-cabang yang seperti sulur itu adalah daun emas dan beberapa buah berwarna merah muda.

Sepertinya buahnya belum matang …  Setelah dilihat, Zhang Xuan tahu bahwa buahnya masih beberapa hari lagi dari kematangan.

Ciri khas dari Buah Kunang-kunang Merah dewasa adalah warnanya yang merah terang dan pancaran cahaya yang mengingatkan pada kunang-kunang. Namun, saat ini hanya berwarna merah terang.

Seperti yang telah disimpulkan oleh Dong Xin dan yang lainnya, masih perlu waktu seminggu hingga setengah bulan sebelum mereka siap untuk dipanen.

Berdiri berjaga tepat di depan pohon itu adalah Sabertooth Spirit Tiger yang besar. Itu memiliki tubuh yang mengesankan, yang tingginya dua meter dan panjang lima meter, dan itu membawa aura yang menindas yang sepertinya menahan nafas seseorang.

Sabertooth Spirit Tiger lainnya sedang berkeliaran di sekitar pohon dengan tatapannya yang sering mengarah ke pintu masuk gua. Tampaknya telah menyadari bahwa ada musuh yang berkemah di luar, dan kegugupan serta ketakutan tercermin di matanya. Tampaknya memperdebatkan apakah ia harus melahap Buah Kunang-kunang Merah mentah dan melarikan diri dengan cepat.

Asap Dupa Soulshock belum mencapai bagian gua ini, jadi dua harimau besar masih mempertahankan kesadaran mereka.

Sepertinya kecerdasan Dong Xin tepat …  Zhang Xuan mengangguk setuju.

Memang ada sepuluh buah di pohon, dan dua Sabertooth Spirit Tigers berada di puncak alam Chrysalis juga.

Untuk dapat mengumpulkan intelijen yang begitu mendetail, Dong Xin pasti telah mengintai gua itu juga.

Sementara Sabertooth Spirit Tigers sangat waspada, tidak dapat dihindari bahwa mereka akan menurunkan penjaga mereka dari waktu ke waktu, terutama saat mereka sedang memenuhi kebutuhan dasar mereka. Selain itu, buah-buahan tersebut masih jauh dari kematangan, jadi mereka tidak akan waspada seperti sekarang.

Dengan kultivasi puncak alam Chrysalis Dong Xin, bahkan jika dia bukan tandingan Sabertooth Spirit Tigers, dia masih mampu menyelinap diam-diam untuk mengintai daerah tersebut.

Ada dua cara saya bisa melanjutkan sekarang. Pertama, saya bisa melepaskan Byzantium Helios Beast, membunuh dua makhluk roh ini, dan mengklaim kepemilikan Buah Kunang-kunang Scarlet. Ini adalah metode termudah dan paling langsung, tetapi saya akan mengambil risiko mengekspos sarana saya sebagai oracle jiwa dan keberadaan Myriad Anthive Nest. Kedua, saya dapat menemukan cara untuk mempercepat kematangan Buah Kunang-kunang Scarlet, memanennya, dan dengan cepat melarikan diri tanpa ada yang memperhatikan. Jika demikian, saya dapat menghindari konfrontasi dengan dua guru utama, sehingga menghindarkan saya dari banyak masalah…  pikir Zhang Xuan.

Secara alami, solusi termudah adalah melepaskan Byzantium Helios Beast dan segera menyingkirkan kedua harimau tersebut. Namun, akan sulit untuk menjelaskan bagaimana dia berhasil menyelinap ke dalam gua tanpa pemberitahuan mereka dan dari mana Byzantium Helios Beast berasal.

Metode kedua adalah!  Setelah memikirkan masalah ini, Zhang Xuan masih merasa bahwa metode kedua akan lebih aman.

Aku harus mengalahkan kedua orang ini dulu …

Setelah mengambil keputusan, jiwa Zhang Xuan mundur sedikit ke belakang dan menarik asap Dupa Soulshock dengan energi jiwanya.

Buah Kunang-kunang Merah seharusnya hanya dipanen setelah matang, dan untuk mempercepat pematangan Buah Kunang-Kunang Merah, Zhang Xuan harus mengeluarkan tubuh fisiknya untuk memanfaatkan zhenqi Jalan Langitnya. Dengan demikian, dia harus melumpuhkan kedua Sabertooth Spirit Tigers terlebih dahulu.

Di bawah kendali jiwanya, asap Dupa Soulshock dengan cepat berkumpul di sekitar pohon. Terlalu fokus pada para pembudidaya yang berkeliaran di luar gua, kedua makhluk roh itu tidak berharap untuk diracuni. Tanpa sadar, mereka menarik napas beberapa kali, dan tubuh mereka mulai bergetar tak terkendali. Dalam sekejap mata, mereka sudah berhalusinasi.

Setelah menunggu beberapa saat untuk memastikan bahwa kedua orang itu tidak berdaya, Zhang Xuan bergegas maju ke pohon, mengeluarkan tubuh fisiknya, dan mengembalikan jiwanya ke pohon itu.

Menjentikkan pergelangan tangannya, dia mengeluarkan labu dari Earth Vein Spirit Essence dan meneteskannya ke buah-buahan sambil memompa zhenqi Jalan Surga ke dalamnya.

Alasan Zhang Xuan berani masuk ke sana tanpa harus khawatir terlambat untuk upacara pelantikan, meskipun Hu Yaoyao mengatakan bahwa dia tidak yakin kapan Buah Kunang-kunang Merah akan matang, adalah karena kemampuannya ini.

Dia telah mempelajari metode ini ketika dia mencoba untuk mempercepat pematangan Bunga Berdaun Sepuluh di kediaman You Xu sebelumnya. Di bawah masuknya Earth Vein Spirit Essence dan Heaven’s Path zhenqi, buah merah muda dengan cepat menjadi semakin dalam warnanya, dan cahaya secara bertahap muncul di dalamnya. Tak lama kemudian, aroma menyegarkan mulai meresap ke sekitarnya.

Buahnya sudah matang!  Mata Zhang Xuan berbinar.

Dia dengan cepat memanen sepuluh Buah Kunang-Kunang Merah dan menempatkannya di kotak giok sebelum menyimpannya ke dalam cincin penyimpanannya. Setelah itu, dia mengeluarkan jiwanya dari tubuhnya dan menempatkan tubuhnya ke dalam Myriad Anthive Nest sebelum menyimpan sarang tersebut di cincin penyimpanannya juga.

Setelah semua itu dilakukan, dia melirik Sabertooth Spirit Tigers sekali lagi dan melihat bahwa mereka masih gemetar, diganggu oleh halusinasi. Sambil menghela nafas lega, dia dengan cepat mengambil cincinnya dan bergegas keluar dari gua.

Tak lama setelah dia melarikan diri dari gua, dia melihat dua guru master yang telah menyalakan Dupa Soulshock sebelumnya berjalan mendekat, tampaknya mencoba untuk memeriksa apakah mereka telah berhasil melumpuhkan Sabertooth Spirit Tigers.

Dengan sedikit senyum, Zhang Xuan dengan cepat meninggalkan tempat itu dengan cincin penyimpanannya. Dia buru-buru mencari area rahasia tanpa ada orang di sekitarnya sebelum membiarkan tubuhnya keluar dan kembali ke sana.

Dalam waktu yang dia habiskan untuk mencuri Buah Kunang-kunang Merah, tubuh fisiknya telah berhasil mengembangkan Pijar Ketiga dari Tubuh Emas Pijar Lima Belas.

Kekuatan fisiknya telah berlipat ganda, meningkat dari 8.000.000 ding asli menjadi 16.000.000 ding.

Jika digunakan bersamaan dengan jiwa dan kultivasi zhenqi-nya, dia akan mampu mengeluarkan gabungan kekuatan 53.000.000 ding, yang sebanding dengan kekuatan seorang pembudidaya puncak Setengah-Saint! (Tahap utama Half-Saint 40.000.000 ding; tahap menengah 44.000.000 ding; tahap lanjutan 48.000.000 ding; puncak 52.000.000 ding)

Merasakan kekuatan luar biasa mengalir melalui tubuhnya, Zhang Xuan tidak bisa membantu tetapi gemetar karena kegembiraan.

Untuk kultivator tahap utama ranah Ethereal Treading untuk memiliki kekuatan yang setara dengan kultivator puncak Half-Saint, itu akan menakuti bejesus dari orang lain!

Itu adalah celah yang tidak bisa dibenarkan hanya dengan bakat; itu hanya bisa dikatakan sebagai keajaiban!

Baiklah, saya harus kembali sekarang…  Menghembuskan napas dalam-dalam, Zhang Xuan berdiri dan kembali ke daerah di mana dia terakhir kali melihat Hu Yaoyao dan yang lainnya.

Namun, saat dia mendekati daerah itu, dia tiba-tiba merasakan gelombang kejut yang hebat beriak di sekitarnya.

Ini buruk…

Mempersempit matanya karena khawatir, Zhang Xuan mengambil langkahnya dan bergegas. Beberapa napas kemudian, dia melihat beberapa pembudidaya saling bertarung dengan intens di tempat terbuka.

Xue Zhenyang, Hu Yaoyao, Dong Xin, dan Long Cangyue sedang melawan salah satu dari duo yang mereka temui sebelumnya. Mereka melakukan serangan yang kuat dengan gaya yang berbeda-beda, tetapi lawan mereka, meskipun melawan mereka berempat secara bersamaan, sepertinya tidak akan kalah. Sebaliknya, dia dengan mudah menetralkan serangan mereka dan bahkan memojokkan mereka berempat sampai mereka harus mengeksekusi teknik terkuat mereka hanya untuk menahan diri.

Ini orang puncak alam Chrysalis?  Zhang Xuan melihat lawan mereka dan mengerutkan kening.

Jika lawan mereka adalah ahli Half-Saint, akan bisa dimengerti jika mereka berempat masih berada dalam posisi yang tidak menguntungkan meski menyatukan kekuatan mereka. Namun, lawan mereka adalah guru master puncak alam Chrysalis, memiliki kultivasi yang setara dengan mereka!

Mereka berempat adalah jenius terkenal dari Akademi Guru Guru, dan hampir tidak ada pembudidaya dari alam kultivasi yang sama yang bisa mengalahkan mereka.

Namun, bagi mereka yang terpojok bahkan dalam pertarungan empat lawan satu melawan sesama, apakah ini benar-benar terjadi?

Lawan mereka sedikit… terlalu kuat!

Melirik ke samping, Zhang Xuan melihat kultivator Half-Saint bersandar pada sebuah batu besar saat dia menatap duel tanpa ekspresi, tampaknya tidak khawatir bahwa temannya akan kalah sama sekali.

Tampaknya pihak lain memiliki keyakinan mutlak pada kekuatan rekannya.

Mengetahui bahwa Hu Yaoyao dan yang lainnya akan kalah secara tragis jika duel terus berlanjut, Zhang Xuan berdiri ke depan dan berteriak, "Berhenti!"