Library of Heaven's Path – Chapter 889

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 889

Chapter 889: Penerjemah Kebangkitan Wei Ruyan

Zhang Xuan benar-benar telah menggali kuburannya sendiri kali ini. Menjinakkan beberapa binatang suci bisa memberinya beberapa kartu lagi untuk dimainkan pada saat krisis, tapi begitu banyak binatang suci… Benar-benar tidak perlu untuk itu.

Tetapi orang-orang ini bersikeras menganggapnya sebagai tuan mereka, dan tidak ada yang mau mundur sama sekali. Jika dia menolaknya, itu mungkin bisa mengakibatkan pergolakan. Sungguh bodoh untuk membatalkan semua upaya yang telah dilakukan untuk menenangkan Cloudmist Ridge.

Dengan kata lain … dia tidak punya pilihan selain menerima semua makhluk roh.

Marah! Sangat marah!

Ada apa ini?

Mengesampingkan semuanya, hanya mengambil jiwa dari begitu banyak makhluk roh akan memberikan beban besar padanya. Jika bukan karena jiwa Zhang Xuan yang luar biasa kuat, dia akan lama kehilangan rasa jati dirinya dan menjadi gila!

Tapi meski begitu, dia masih menderita vertigo parah karena harus memakan begitu banyak jiwa, dan matanya berubah menjadi merah.

Air mata mengalir di wajahnya tanpa henti, dan dia mendapati dirinya tersedak oleh kegelisahan.

Saya hanya datang dengan niat tunggal untuk memberikan ceramah untuk Anda; Aku benar-benar tidak punya niat untuk menjinakkan kalian sama sekali …

Tolong, selamatkan aku…

…

Setelah sekitar dua belas jam berusaha, Zhang Xuan akhirnya berhasil menerima semua jiwa yang ditawarkan dari makhluk roh.

Pada akhirnya, dia merasa sangat lelah sehingga dia bisa pingsan setiap saat.

Tapi tetap saja, dia tahu ini belum waktunya untuk istirahat. Sudah sehari sejak jiwa Wei Ruyan ditempatkan di Pohon Bodhi Saint untuk dipelihara, dan dia akan segera bangun. Dia harus melihat kondisinya.

Jika tidak, jika Pohon Suci Bodhi menyerah pada konstitusi unik Wei Ruyan karena paparan yang lama, usahanya bisa berakhir dengan kesia-siaan sekali lagi.

Konstitusi Jiwa Bawaan terlalu kuat. Bahkan Zhang Xuan tidak berani meremehkan kehebatannya.

Karena itu, meninggalkan Cloudmist Ridge, Zhang Xuan bergegas menuju istana kerajaan.

Saat itu sudah larut malam, tetapi dengan semua keributan di Cloudmist Ridge, Yu Shenqing sama sekali tidak berminat untuk beristirahat. Jadi, setelah mendengar bahwa Zhang Xuan telah tiba, dia bergegas menyambutnya.

"Apakah ada hal aneh yang terjadi pada Pohon Bodhi Saint?" Zhang Xuan bertanya.

"Tidak ada yang bisa saya pikirkan …" Yu Shenqing bingung dengan pertanyaan tiba-tiba Zhang Xuan.

"Mari kita ke sana untuk melihatnya."

Tanpa menjelaskan dirinya sendiri, Zhang Xuan bergegas ke kediaman di mana Pohon Suci Bodhi berada di bawah pimpinan Yu Shenqing.

Segera, di kediaman, dia akhirnya melihat Pohon Bodhi Saint yang subur yang tidak menunjukkan tanda-tanda diracuni, dan dia menghela nafas lega.

"Zhang shi, aku akan pergi sekarang. Jika Anda memiliki sesuatu yang memerlukan bantuan saya, silakan beri tahu orang-orang saya. " Mengetahui bahwa Zhang Xuan akan menyelesaikan masalah pribadi, Yu Shenqing menggenggam tinjunya dan mengucapkan selamat tinggal.

Setelah kepergian Yu Shenqing, Zhang Xuan memeriksa kembali bahwa tidak ada seorang pun di sekitar kediaman sebelum mengeluarkan jiwanya untuk melihat Pohon Bodhi Saint.

Di bawah makanan Pohon Saint Bodhi, jiwa Wei Ruyan telah tumbuh secara signifikan lebih kuat. Mengangguk dalam kepuasan, Zhang Xuan menarik jiwanya keluar dari pohon sebelum dengan lembut menempatkannya kembali ke tubuhnya. Setelah itu, dia menggunakan energi jiwanya untuk memfasilitasi proses fusi antara tubuh dan jiwanya.

Bukan hal yang mudah untuk menyatukan jiwa dan tubuh yang terpisah, tetapi beruntung Zhang Xuan mengembangkan Seni Jiwa Jalan Surga. Ini memberikan jiwanya properti unik yang memungkinkan dia untuk memiliki tubuh orang lain tanpa mengalami penolakan yang berarti… Namun demikian, masih butuh waktu sekitar satu jam sebelum dia berhasil menyatukan tubuh dan jiwa Wei Ruyan dengan sempurna.

Setelah melakukan semua itu, Zhang Xuan mengetukkan jarinya ke glabella pihak lain dan berkata, "Bangun!"

Weng!

Sebuah dengungan tajam terdengar, dan Wei Ruyan mulai membuka matanya perlahan.

Harus dikatakan bahwa meskipun dia menderita penyakit selama bertahun-tahun, Wei Ruyan masih memiliki kecantikan yang luar biasa setara dengan Wang Ying. Yang paling menarik perhatian Zhang Xuan adalah matanya. Mungkin itu karena dia belum pernah menyaksikan kejahatan di dunia; matanya sangat cerah dan jernih, mencerminkan kepolosan seorang bayi.

"Kamu adalah…"

Saat melihat pemuda di depannya, ekspresi bingung muncul di wajah Wei Ruyan.

Dia telah tertidur selama ini, jadi ini adalah pertama kalinya dia bertemu dengan dermawan yang telah menyelamatkan hidupnya.

"Saya Zhang Xuan, seorang guru besar. Saya telah berhasil menyembuhkan penderitaan yang Anda derita, jadi Anda tidak perlu menjalani hidup yang dipenuhi dengan rasa sakit dan penderitaan lagi. " Zhang Xuan mengangguk.

"Penderitaan saya telah sembuh?" Wei Ruyan hampir tidak bisa mempercayai apa yang dia dengar.

Sepanjang ingatannya, dia selalu diganggu oleh penderitaan. Ayahnya telah membawanya ke banyak dokter dan guru ahli, dan dia telah mencoba semua jenis perawatan di dunia, tetapi tidak ada yang berhasil. Di lubuk hatinya, dia sudah lama menyerah.

Ketika dia pingsan sebelumnya, dia berpikir bahwa dia tidak akan pernah sadar lagi. Namun, dia mendapati dirinya membuka matanya sekali lagi pada dunia ini, dan seorang pria bahkan mengatakan kepadanya bahwa dia telah sembuh dari penderitaannya. Ini adalah… Dia tidak berani percaya bahwa apa yang dia dengar itu benar.

Melihat melalui pikirannya, Zhang Xuan tersenyum lembut dan berkata, "Cobalah berdiri."

"Berdiri?"

Bingung, Wei Ruyan menekan telapak tangannya dengan lembut ke tanah untuk menopang dirinya, tetapi yang membuatnya heran, tubuhnya terbang tujuh meter ke udara, menyebabkan dia hampir menabrak pohon di dekatnya.

Ahhh!

Dia berteriak ketakutan saat dia jatuh kembali, menunggu dalam ketakutan akan timbulnya rasa sakit saat dia jatuh kembali ke tanah. Namun, lengannya yang menggapai-gapai, pada saat panik, akhirnya menciptakan angin kencang di bawahnya, yang dengan lembut menempatkannya kembali ke tanah.

"I-ini …" Wei Ruyan membelalakkan matanya karena terkejut, tercengang oleh perubahan di tubuhnya.

Karena penderitaannya, meskipun ayahnya adalah seorang ahli alam Saint, dia tidak pernah berkultivasi selama satu hari pun dalam hidupnya.

Tapi… untuk bisa terbang ke udara dengan dorongan ringan dan mendarat dengan lembut hanya dengan mengayunkan lengannya, jelas bahwa dia memiliki kekuatan melebihi manusia biasa…

Apa yang terjadi?

Melihat ekspresi kebingungan di wajah pihak lain, Zhang Xuan menjelaskan sambil tersenyum, "Anda telah mengkonsumsi banyak jamu yang berharga selama bertahun-tahun, dan meskipun mereka tidak memberikan hasil yang baik bagi Anda, khasiat obat mereka mulai bekerja. sihir mereka sekarang setelah tubuhmu pulih. Saat ini, Anda sudah memiliki kekuatan yang sebanding dengan kultivator puncak alam Chrysalis! "

Untuk menyelamatkan putrinya, Wei Changfeng telah memberinya semua jenis ramuan obat yang berharga, dan di atas itu, Wei Ruyan juga telah mengkonsumsi Pil Grand Intermittence hampir kelas 8 beberapa waktu yang lalu. Akibatnya, meski belum pernah berkultivasi selama satu hari dalam hidupnya, tubuhnya masih memanfaatkan kekuatan luar biasa yang sebanding dengan ahli alam Chrysalis!

Jika seseorang mempertimbangkan konstitusi unik gandanya juga, dia pasti setara dengan Half-Saint rata-rata!

Namun, karena tidak pernah mengembangkan teknik kultivasi atau teknik pertempuran apa pun dalam hidupnya, dia tidak tahu bagaimana memanfaatkan kekuatan barunya.

Puncak dunia kepompong? Wei Ruyan tercengang.

Menderita penderitaan yang begitu parah sejak usia yang sangat muda, keinginan terbesar yang dimilikinya adalah diberikan kehidupan biasa. Dia tidak pernah berani berharap bahwa dia akan mampu mengembangkan dan memanfaatkan kekuatan yang begitu besar.

Tapi sekarang… semuanya tiba-tiba datang padanya sekaligus!

"Zhang shi, terima kasih telah menyelamatkan hidupku!" Mengetahui bahwa pemuda di hadapannya yang memberinya kehidupan kedua ini, Wei Ruyan berlutut di lantai tanpa ragu-ragu.

"Silakan bangkit!" Zhang Xuan melangkah maju untuk membantunya berdiri.

"Iya!" Berdiri, Wei Ruyan mulai mengamati sekelilingnya, dan menyadari kurangnya sosok yang dikenalnya, dia bertanya, "Zhang shi, dimana ayahku? Apakah dia tahu tentang kesembuhan saya? "

Dia telah melihat sejauh mana ayahnya pergi untuknya, jadi pada saat dia pulih, orang pertama yang ingin dia bagikan kabar itu adalah dia.

Jika ayahnya mengetahui bahwa dia telah pulih dan bahkan dapat berkultivasi, dia mungkin akan segera melompat kegirangan.

Hanya dengan memikirkan bagaimana ayahnya akan bereaksi terhadap berita itu, mata Wei Ruyan tidak bisa membantu tetapi melengkung menjadi bulan sabit, dan bibirnya beringsut menjadi senyum manis.

Selama bertahun-tahun, mereka berdua saling mengandalkan untuk mendapatkan dukungan, menciptakan hubungan yang luar biasa di antara mereka.

"Wei Changfeng …" Melihat pancaran harapan di mata pihak lain, Zhang Xuan tidak tahu bagaimana dia harus menyampaikan berita.

Menyadari bahwa ada sesuatu yang salah dengan ekspresi Zhang shi, firasat tidak menyenangkan muncul di hati Wei Ruyan, dan dia bertanya dengan cemas, "Bagaimana dengan ayahku?"

"Dia telah pergi dari dunia ini."

Menggelengkan kepalanya, Zhang Xuan menghela nafas. Betapapun kejamnya itu, inilah kebenarannya. Wei Ruyan harus menghadapinya suatu hari nanti.

"Berangkat…?" Wajah Wei Ruyan membeku sebelum perlahan memucat. Tubuhnya terhuyung-huyung dengan lemah, dan dia menggelengkan kepalanya karena tidak percaya.

Sepanjang ingatannya, ayahnya selalu berada di sisinya. Dia menceritakan dongeng sebelum tidur dan menemaninya selama perawatan. Tidak peduli apa permintaannya, dia akan selalu menyerah padanya untuk membuatnya bahagia. Dia telah berpikir bahwa dia akan meninggalkan dunia ini di depannya, tetapi siapa sangka bahwa… ini akan menjadi hal pertama yang akan dia dengar setelah dia bangun!

"Ruyan, kamu harus terus hidup. Tidak peduli harganya, saya pasti akan menyelamatkan Anda! "

"Jadilah baik dan minumlah obatmu, itu akan membantumu pulih…"

"Kamu adalah putri tercinta. Saya bersedia memberikan segalanya di dunia ini, termasuk hidup saya… "

…

Kata-kata itu masih bergema dengan jelas di telinganya, tapi orang yang mengatakannya sudah menghilang …

Berkali-kali, dia memohon kepada dokter untuk merawatnya. Berkali-kali, dia berkelana ke negeri berbahaya untuk mencari ramuan langka untuk penderitaannya …

Ada banyak kenangan tentang dia bepergian di punggung ayahnya, berkeliling mencari bantuan orang lain. Tapi sekarang dia akhirnya pulih, ayahnya tidak ada lagi untuk melihatnya…

Ayah…

Mata Wei Ruyan memerah saat penglihatannya dikaburkan oleh air mata yang mengalir di pipinya. Di tengah isak tangis, dia menoleh ke Zhang Xuan dan bertanya dengan suara serak, "Bagaimana ayah saya meninggal?"

"Dia mati saat mencoba menyelamatkanmu …"

Tanpa menyembunyikan apa pun, Zhang Xuan menceritakan semua yang telah terjadi.

Ini termasuk perselingkuhan dengan Bunga Berdaun Sepuluh, skema You Xu, dan Wei Changfeng bertualang ke kedalaman Cloudmist Ridge sendirian…

Mendengar bahwa ayahnya berjalan dengan susah payah, meskipun mengalami luka parah, untuk mendapatkan Bunga Cloudmist untuk menyelamatkannya, Wei Ruyan mengepalkan tinjunya dengan erat, dan sosok kurusnya mulai bergetar tak terkendali.

"Ayah …" gumamnya lemah.

Cinta seorang ayah lebih besar dari sebuah gunung, dan tidak ada kata-kata atau tindakan yang dapat membalas perasaan itu.

Dia bermaksud untuk menggunakan seluruh hidupnya untuk membalas budi, tapi itu tidak mungkin sekarang …

Menarik napas dalam-dalam, Wei Ruyan sepertinya telah mengambil keputusan, dan lututnya jatuh ke tanah.

"Zhang shi, terimalah aku sebagai muridmu!"

Karena ayahnya telah kehilangan nyawanya sebagai ganti nyawanya, dia harus hidup dengan baik agar jiwa ayahnya terhibur saat dia mengawasinya dari atas.

Zhang Xuan mengangguk. "Baiklah, aku akan menerimamu. Mulai hari ini, Anda akan menjadi murid saya. "

Sejak dia berjanji pada Wei Changfeng untuk merawat putrinya, dia sudah memutuskan untuk menerima Wei Ruyan sebagai muridnya.

"Mahasiswa Wei Ruyan menghormati Zhang laoshi!" Berlutut di tanah, Wei Ruyan melakukan kowtow dengan megah beberapa kali untuk menyelesaikan upacara pengakuan.

Mengetahui bahwa ini adalah tradisi, Zhang Xuan menerima kowtow-nya.

Setelah mengakui Zhang Xuan, Wei Ruyan berdiri dan bertanya dengan gigi terkatup, "Guru, bolehkah saya tahu di mana pelaku di balik kematian ayah saya, You Xu,?"

Bertahun-tahun berjuang melawan penderitaannya telah membuat pikirannya sangat kuat meskipun usianya masih muda. Ketabahan mentalnya setidaknya setara dengan Lu Chong, jika tidak melampaui dirinya.

Karena You Xu adalah penyebab di balik kematian ayahnya, dia bertekad untuk membuatnya membayar harganya, terlepas dari apakah dia seorang guru utama dan wakil kepala Sekolah Dokter atau bukan!

Memahami emosi Wei Ruyan, Zhang Xuan mengangguk. "Aku tahu kamu pasti ingin membalas dendam untuk ayahmu, jadi aku sudah menahannya.

"Ikuti aku!"

Setelah mengucapkan kata-kata ini, Zhang Xuan memberi tahu salah satu penjaga untuk mengucapkan selamat tinggal pada Yu Shenqing sebagai gantinya. Setelah itu, dia memanggil Byzantium Helios Beast, dan keduanya naik dan kembali ke rumahnya.

Setelah mencapai kediamannya, Zhang Xuan meminta Sun Qiang membawa You Xu yang dipenjara ke sana.

Pada saat ini, Kultivasi You Xu telah disegel, dan dia tidak lagi memiliki kemiripan dengan wakil kepala sekolah yang agung seperti dulu. Hanya dalam waktu setengah bulan, dia telah menjadi sangat kurus sehingga dia hampir tidak memiliki kulit dan tulang, dan dia tampak seperti berusia satu dekade.

"Ini adalah penyebab di balik kematian ayahmu. Aku akan meninggalkan dia untuk kamu tangani. " Mengetahui bahwa Wei Ruyan ingin melampiaskan amarah dan frustrasinya, Zhang Xuan melambaikan tangannya sebelum keluar, menutup pintu di belakangnya.

Jika dia ingin membalas dendam untuk ayahnya, dia harus melakukannya dengan tangannya sendiri. Dia, Zhang Xuan, tidak akan pernah menerima orang yang berpikiran lemah sebagai muridnya!