Library of Heaven's Path – Chapter 918

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 918

Chapter 918: Benih Bodhi

"Yu Shenqing?" Zhang Xuan mengerutkan kening.

Mengapa pihak lain mencarinya?

Kepala Sekolah Mo merenung sejenak sebelum menjelaskan sambil tersenyum. "Kepala Sekolah Zhang, setelah kamu menolak hadiahnya, dia datang setiap kali dia punya waktu beberapa hari ini, meminta untuk bertemu denganmu. Tidak peduli bagaimana kami mencoba, kami tidak dapat menghentikannya. Dugaan saya adalah bahwa dia mungkin takut telah berada di sisi buruk Anda tanpa disadari. "

Kepala Sekolah Zhang telah menyebabkan keributan besar selama upacara pelantikan, baik itu ucapan selamat dari ribuan hewan buas, kuliah umum yang membuatnya menjadi setengah guru bagi hampir semua orang di akademi, atau memenangkan pengakuan dari setiap orang di upacara pelantikan.

Hanya dari prestasi ini, jelas bagi siapa pun yang menghadiri upacara pelantikan bahwa Kepala Sekolah Zhang akan menjadi orang yang sangat berkuasa di masa depan. Karena itu, banyak kekuatan telah mengirimkan hadiah berharga dengan harapan memenangkan hatinya.

Yu Shenqing juga telah melakukan hal yang sama, tapi … siapa yang mengira bahwa pihak lain akan menolak niat baiknya? Dia tidak bisa membantu tetapi mengingat bagaimana dia mengusir pihak lain selama ulang tahun putrinya, dan menggigil di punggungnya …

Dengan sejarah seperti itu, tidak mungkin Yu Shenqing bisa tetap diam!

"Ayo pergi dan lihat!" Memahami logika di balik masalah ini, Zhang Xuan mengangguk dan berjalan.

Alasan dia tidak menerima hadiah dari pihak lain adalah karena dia merasa tidak benar memanfaatkan pihak lain. Bagaimanapun, terlepas dari apa yang telah dia lakukan untuk pihak lain, dia telah mengintip teknik budidaya jiwa pihak lain dan memanfaatkan Pohon Bodhi Saint mereka, jadi dia menganggap keduanya setara.

Tetapi jika tindakannya membuat pihak lain salah memahami niatnya, itu akan sangat mengerikan.

Segera, mereka tiba di aula resepsi di mana kepala sekolah biasanya menjamu tamunya dan melihat Yu Shenqing duduk dengan ekspresi cemas.

Mendampingi Yu Shenqing adalah tiga pria paruh baya, dan dua dari mereka, untuk beberapa alasan, tidak berani duduk dan berdiri di belakang dengan wajah pucat.

Zhang Xuan tidak mengenali dua pria paruh baya yang berdiri di belakang, tetapi orang yang duduk di sebelah Yu Shenqing adalah wajah yang akrab. Itu adalah pria yang telah memberinya kediamannya, Raja Huai.

Yang Mulia, Raja Huai!

Meskipun itu karena pertimbangan hubungannya dengan Yuan Tao, itu adalah fakta bahwa pihak lain telah membantunya saat dia masih dalam posisi rendah hati, jadi dia memiliki kesan yang cukup baik terhadap pihak lain.

"Menghormati Kepala Sekolah Zhang!"

Mereka berempat bangkit dan mengepalkan tangan.

Mereka berempat mewakili puncak otoritas dalam Kekaisaran Hongyuan, namun demikian, posisi mereka masih di bawah kepala sekolah Akademi Guru.

"Tidak perlu berdiri di atas upacara." Zhang Xuan melambaikan tangannya sebelum berjalan ke kursi utama.

Setelah itu, dia berpaling kepada Raja Huai dan bertanya, "Yang Mulia, saya seharusnya sudah lama mengunjungi Anda untuk berterima kasih atas hadiah dermawan Anda. Kalau kamu datang ke sini saja, aku benar-benar malu. "

"Kepala Sekolah Zhang, tidak perlu itu!" Raja Huai buru-buru membungkuk dengan sopan.

"Saat pertama kali bertemu denganmu, aku sudah tahu bahwa kamu adalah orang yang cakap yang terikat untuk hal-hal hebat. Tapi bagaimanapun, saya tidak berharap Anda menjadi kepala sekolah dari Akademi Guru Guru begitu cepat, "Raja Huai berkomentar dengan penuh arti.

Ketika dia pertama kali bertemu Zhang shi, dia tidak terlalu memikirkan pihak lain. Hanya karena hubungannya yang terakhir dengan Yuan Tao, anggota Klan Sage, dia berpikir untuk menjalin hubungan dekat dengan Yuan Tao.

Tapi siapa yang tahu bahwa, dalam waktu singkat kurang dari dua bulan, sosok alam Roh Konsonan yang tampaknya tidak signifikan yang tidak memiliki dukungan atau koneksi di Kota Hongyuan akan naik menjadi orang yang paling kuat di Akademi Guru Guru?

Sungguh tak terbayangkan bahwa segala sesuatunya akan berkembang sedemikian rupa.

"Yang Mulia, Anda terlalu sopan," jawab Zhang Xuan sambil tersenyum. "Jika Anda tidak keberatan, mengapa Anda tidak menunjukkan satu atau dua gerakan?"

"Tunjukkan satu atau dua gerakan?" Raja Huai tercengang sesaat sebelum ekstasi merayapi wajahnya.

Mengatakan kata-kata seperti itu, itu hanya bisa berarti bahwa pihak lain bermaksud untuk memberinya beberapa petunjuk!

Sementara kultivasi pihak lain saat ini masih di bawahnya, mengingat bagaimana pihak lain bahkan dapat mencerahkan keledai dan ayam jantan melalui ceramahnya, pengajarannya pasti sesuatu yang tidak dapat dibandingkan dengan guru master bintang 6 biasa.

Jika dia bisa menerima petunjuk dari orang seperti itu, dia pasti akan terhindar dari bertahun-tahun meraba-raba.

"Dengan senang hati!" Raja Huai menjawab dengan penuh semangat.

Dia dengan cepat berjalan ke tengah aula resepsi dan mulai melakukan teknik pertempuran.

Begitu dia bergerak, kultivasinya menjadi jelas. Sama seperti Kepala Sekolah Mo dan yang lainnya, dia berada di Saint realm 1-dan puncak juga.

Tidak butuh waktu lama baginya untuk menyelesaikan teknik bertarungnya. Dia dengan cepat kembali ke posisinya, berdiri tegak seolah-olah seorang siswa di hadapan gurunya.

Sesaat kemudian, dia mendengar suara tanpa ekspresi dari pemuda di depannya.

"Yang Mulia, penguasaan Seni Tinju Air Sekejap memang mengesankan. Namun, apakah Anda baru-baru ini mengalami sirkulasi darah yang buruk dan kadang-kadang merasa lemah? "

"Ini… Bagaimana kamu tahu?" Raja Huai tercengang, dan tubuhnya sedikit menegang.

Dia memang menderita sirkulasi darah yang buruk akhir-akhir ini, dan zhenqi-nya tidak mengalir semulus sebelumnya. Namun, dia telah memastikan untuk menyembunyikan berita itu dengan baik, tidak memberi tahu siapa pun sama sekali. Karena itu, bahkan Yu Shenqing tidak menyadari penyakitnya.

Bagaimanapun, mengingat posisinya yang bergengsi, ada banyak orang yang ingin menggantikannya. Jika diketahui bahwa kondisi fisiknya tidak dalam kondisi terbaik, itu mungkin hanya memicu beberapa individu yang lebih ambisius untuk bertindak, sehingga membawa masalah yang tidak perlu padanya.

Namun, bagi pihak lain untuk memperhatikan masalah dari satu teknik pertempuran, seberapa tangguh mata ketajamannya?

Di sisi lain, alih-alih menjawab, Zhang Xuan terus berbicara sambil tersenyum. "Jika saya tidak salah, itu disebabkan oleh cedera yang Anda derita di masa lalu, kan?"

Alasan Raja Huai mampu memegang posisi terhormat itu karena banyak kontribusi yang telah dia raih untuk negara di medan perang ketika dia masih muda. Namun, di tengah-tengahnya, ada beberapa kejadian ketika dia mengalami luka parah yang mengancam nyawanya.

Trauma itu mungkin tersisa sejak saat itu.

"Betul sekali!" Raja Huai menjawab dengan anggukan.

"Aku punya anggur yang enak di sini. Minumlah dan edarkan zhenqi Anda sesuai dengan teknik kultivasi yang akan saya berikan kepada Anda, maka trauma Anda akan teratasi. Bekerja keras, dan Anda mungkin bisa mencapai terobosan dalam kultivasi Anda! "

Sambil terkekeh pelan, Zhang Xuan menjentikkan pergelangan tangannya dan menyerahkan labu ke Raja Huai. Setelah itu, dia mengeluarkan selembar kertas dan kuas dan dengan cepat menuliskan teknik kultivasi.

Meskipun kultivasinya hanya pada tahap utama Setengah-Saint, dia telah membaca semua buku dalam Ringkasan Kultivasi Akademi Guru Guru, yang memberinya pemahaman mendalam tentang alam Saint 1-dan dan Saint 2-dan.

Karena itu, dia harus berjalan-jalan di taman untuk menghasilkan teknik kultivasi yang selaras dengan konstitusi pihak lain.

"Terima kasih, Kepala Sekolah Zhang!" Raja Huai berkata sebelum melihat teknik kultivasi yang baru saja dia terima.

Hanya dengan melihat, matanya menyipit, dan tubuhnya mulai bergetar tanpa henti.

Mengingat ketajamannya, dia dapat dengan mudah mengatakan bahwa teknik kultivasi ini jauh lebih maju daripada teknik budidaya keluarga kerajaan, yang saat ini sedang dia praktikkan. Selain itu, itu sejalan dengan konstitusinya!

Jika dia mengolahnya dengan serius, dia tidak hanya akan bisa menyelesaikan traumanya, ada kemungkinan yang sangat tinggi bahwa dia bisa mengatasi kemacetannya saat ini dan mencapai alam yang lebih tinggi!

Dia hanya memberi pihak lain sebuah istana, tetapi sebagai gantinya, dia telah menerima teknik kultivasi yang bisa dia wariskan kepada keturunan dan keturunannya …

Dia benar-benar kaya!

"Ini …" Yu Shenqing dan dua lainnya melirik satu sama lain dan menggelengkan kepala.

Mereka tidak tahu apa yang tertulis dalam teknik kultivasi, tetapi Raja Huai yang biasanya tenang menjadi begitu gelisah, itu hanya bisa berarti itu luar biasa.

Kalau saja mereka juga memiliki pandangan ke depan untuk mendekati Zhang shi sebelum dia menjadi kepala sekolah! Untuk melakukannya sekarang… sudah terlambat!

"Tidak perlu berdiri di atas upacara!" Zhang Xuan menjawab sambil tersenyum.

Itu hanya teknik kultivasi normal, bukan versi sederhana dari Seni Dewa Jalan Surga. Itu tidak berarti apa-apa.

Ini berfungsi sebagai kompensasinya kepada pihak lain karena memberinya rumah bangsawan, sehingga mereka dapat dianggap setara sekarang.

Setelah menangani masalah Raja Huai, Zhang Xuan mengalihkan pandangannya ke Yu Shenqing dan bertanya, "Yang Mulia, bolehkah saya tahu alasan di balik kunjungan Anda?"

Yu Shenqing buru-buru berdiri dan menjawab, "Kepala Sekolah Zhang, ada dua alasan di balik kedatangan saya …"

Oh?

"Anda adalah dermawan Klan Yu kami. Tidak hanya Anda memberikan putri saya satu set teknik budidaya jiwa, Anda bahkan memperlakukan Pohon Bodhi Saint. Saya sangat berterima kasih kepada Anda. Akan sangat tidak pantas bagiku jika aku tidak membalas budi! " Yu Shenqing buru-buru angkat bicara.

Penolakan pihak lain atas hadiahnya telah membuatnya gelisah, jadi dia memutuskan untuk mengunjungi pihak lain untuk menyerahkannya secara pribadi.

"Kamu terlalu sopan," jawab Zhang Xuan dengan sopan.

"Saya tahu bahwa Kepala Sekolah Zhang bukanlah orang yang tertarik pada keuntungan materi… Ini adalah satu-satunya Benih Bodhi yang telah dibawa oleh Pohon Suci Bodhi selama bertahun-tahun ini. Saya harap Anda dapat menerima hadiah ini! " Yu Shenqing menjentikkan pergelangan tangannya dan memberikan kotak giok.

Dia membuka kotak itu, menampakkan benih bulat di dalamnya.

Benih Bodhi? Zhang Xuan mengerutkan kening dengan penuh tanya.

Untuk apa benda ini digunakan?

Terlepas dari banyak buku yang telah dibaca Zhang Xuan, tampaknya tidak ada apa-apa tentang Benih Bodhi.

"Selama Anda menanam dan merawatnya dengan baik, ia akan tumbuh menjadi Pohon Bodhi Saint lainnya. Berkultivasi di bawah pohon dapat membantu menenangkan pikiran, sehingga meningkatkan tingkat kultivasi sambil mengurangi kemungkinan berkultivasi mengamuk. Di atas semua itu, itu memiliki efek mistis bagi mereka yang mengolah jiwa, "Yu Shenqing dengan cepat menjelaskan.

Bisa digunakan untuk menumbuhkan Pohon Bodhi Saint? Mata Zhang Xuan berbinar.

Dia agak tertarik pada Pohon Suci Bodhi setelah melihat kehebatannya dalam menyehatkan jiwa Wei Ruyan dengan cepat. Jika dia bisa mendapatkan satu dan mengolah jiwanya di dalamnya, kultivasi jiwanya pasti akan meningkat dengan cepat juga.

"Un!" Yu Shenqing mengangguk saat dia melewatinya. "Karena Kepala Sekolah Zhang mampu menciptakan seperangkat teknik budidaya jiwa yang begitu hebat, Anda harus memiliki pemahaman yang mendalam tentang jiwa juga. Saya percaya bahwa ini akan berguna bagi Anda, jadi terimalah! "

Zhang Xuan mengambil kotak itu dan mengangguk. "Terima kasih untuk hadiahnya!"

Dia mungkin akan menolaknya jika itu adalah hal lain, tetapi kebetulan dia memiliki kegunaan untuk Benih Bodhi.

Dia bisa menanamnya di dalam Myriad Anthive Nest dan membawanya bersamanya sehingga jiwanya bisa mengolahnya kapan pun dia punya waktu untuk melakukannya.

Di sisi lain, melihat Zhang Xuan menerima hadiahnya, Yu Shenqing menghela nafas lega.

Setelah itu, dia menunjuk ke dua pria paruh baya di belakangnya dan berkata, "Adapun masalah kedua, saya akan menyerahkannya kepada kalian berdua untuk dibicarakan!"

Kedua pria paruh baya itu dengan tergesa-gesa melangkah ke depan dan mengepalkan tangan mereka.

"Pimpinan Klan Shen Kota Hongyuan, Shen Wanting, menghormati Kepala Sekolah Zhang!"

"Pimpinan Klan Liu Kota Hongyuan, Liu Zaiyan, menghormati Kepala Sekolah Zhang!"

"Shen Clan? Liu Clan? "

Zhang Xuan pernah mendengar tentang Empat Klan Besar Kota Hongyuan, tetapi dia tidak pernah berinteraksi dengan mereka. Mengapa kedua kepala klan ini tiba-tiba mengunjunginya?

"Iya. Putra saya yang tidak berbakti pasti buta karena telah menyinggung Kepala Sekolah Zhang, jadi saya datang sebagai perwakilan dari seluruh Shen Clan untuk meminta maaf atas perbuatannya. "

"Putraku, Liu Quan, sangat berani telah menyeberangimu, jadi aku datang ke sini untuk meminta maaf darimu. Aku akan meninggalkan anakku yang tidak berbakti itu untuk kamu tangani! "

Kedua kepala klan mengangkat tangan mereka, dan dua pemuda didorong ke depan.

Mereka adalah Shen Jun dan Liu Quan, yang ditemui Zhang Xuan di pesta ulang tahun Yu Fei-er.

Pada saat itu, tak satu pun dari mereka memiliki penampilan gagah yang mereka miliki saat pesta ulang tahun. Wajah mereka dipukul sampai bengkak seperti wajah babi. Jika bukan karena kedua kepala klan memperkenalkan diri, dia tidak akan pernah menghubungkan keduanya.

Hanya ada satu kata yang bisa menggambarkan keadaan mereka saat ini — sengsara!

"Ini …" Zhang Xuan mengedipkan matanya dengan bingung.

Meskipun dia berselisih secara verbal dengan Shen Jun saat pesta ulang tahun Yu Fei-er, tidak ada konflik yang signifikan di antara mereka. Tidak perlu sejauh itu!

"Kedua orang ini benar-benar berani membuat masalah Kepala Sekolah Zhang! Kurangnya disiplin kami yang menyebabkan situasi ini, jadi kami ingin memberi kompensasi kepada Anda untuk masalah ini. Kami meminta Anda untuk menerimanya! " Mengangkat tangannya, Shen Ingin mengulurkan cincin penyimpanan dengan sikap yang sungguh-sungguh.

"Ini …" Zhang Xuan bingung.

Apakah kedua orang ini membuat dia kesulitan? Mengapa dia tidak mengingat masalah ini?

Apakah dia menderita amnesia di beberapa titik?

Memperhatikan kesunyian Kepala Sekolah Zhang, Liu Zaiyan terus memohon dengan cemas. "Kepala Sekolah Zhang, saya harap Anda dapat menerima niat baik kami. Jika tidak, saya khawatir klan kita tidak akan berani tetap tinggal di Kota Hongyuan. "

Zhang Xuan menjadi lebih bingung.

Apa yang sebenarnya terjadi?

Di sisi lain, melihat kebingungan yang sungguh-sungguh di wajah Kepala Sekolah Zhang, Yu Shenqing dan Raja Huai saling pandang dan kekaguman memenuhi pikiran mereka.

Dua pria telah mencoba membuatnya bermasalah dengan mengirim orang untuk memukulnya, tetapi dia sebenarnya tidak ingat sama sekali …

Seperti yang diharapkan dari kepala sekolah, masalah sepele seperti itu bahkan tidak akan mengganggunya sedikit pun …

Luar biasa!