Library of Heaven's Path – Chapter 92

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 92

Chapter 92: Menyerah!

Penerjemah: Editor StarveCleric: Frappe

"Jelaskan perbedaan klasifikasi Rumput Berdaun Hijau dan ciri-ciri unik Bunga Tanah Abu-abu…"

"Berapa banyak ramuan obat yang dapat melengkapi Daun Hati Babi dengan…"

……

Pertanyaan memenuhi kertas ujian dengan padat. Seperti yang dikatakan resepsionis Wen Xue, semuanya terkait dengan jamu.

"Cari!"

Setelah melihat pertanyaan-pertanyaan ini, pikiran Zhang Xuan tersentak. Buku yang berbeda datang terbang dari rak dan berhenti tepat di depannya sebelum dibuka.

"Rumput Berdaun Hijau memiliki batang yang berbeda dan dapat diklasifikasikan sebagai batang ungu, batang kuning, dan batang hitam. Ciri-ciri unik Bunga Bumi Kelabu adalah… "

Saat dia melihat isi buku di benaknya, tangan Zhang Xuan bergerak cepat saat dia dengan cepat menjawab pertanyaan itu.

Dia terbiasa menggunakan pena mekanis di kehidupan sebelumnya dan karena itu, sikat adalah alat yang sulit untuk dia gunakan. Namun, karena dirinya yang sebelumnya telah mempelajari cara menggunakannya secara khusus sebelumnya, tulisan tangannya masih terbaca.

Hualala!

Saat dia mengisi kekosongan dan membaca pertanyaan terlalu cepat, suara halaman membalik bergema di udara.

Orang lain hanya bergantung pada ingatan mereka untuk menjawab pertanyaan dan oleh karena itu, mereka harus berjuang keras untuk mencatat pengetahuan masing-masing dalam pikiran mereka. Di sisi lain, dengan Library of Heaven’s Path di tangannya, dia bisa mendapatkan jawaban atas pertanyaan secara instan bahkan tanpa berpikir. Tidak ada bedanya dengan menyalin dari kunci jawaban. Kecepatan dia membaca koran meninggalkan orang lain dengan mulut menganga.

"Un?"

Setelah memindai sekeliling untuk melihat bagaimana ujian para peserta ujian, Ouyang Cheng melihat Zhang Xuan dan mengerutkan kening. Wajahnya menjadi gelap.

"Sepertinya itu adalah keturunan lain yang mencoba peruntungannya!"

Dalam setiap ujian apoteker magang, ada cukup banyak orang yang mengikuti ujian untuk mencoba peruntungan meskipun mengetahui bahwa mereka tidak mungkin lulus. Orang-orang ini cenderung berasal dari keluarga kaya dan tidak peduli dengan biaya masuk dua ribu koin emas. Mereka hanya berharap dapat menganalisis jenis pertanyaannya sehingga mereka dapat menghafal isinya secara spesifik terhadap pertanyaan tersebut.

Ouyang Cheng membenci orang-orang seperti itu.

[Orang-orang ini berharap menjadi besar tanpa berusaha keras.

Bagaimana mungkin seseorang bisa menjadi apoteker magang tanpa menghafal ratusan ribu jenis tanaman obat, hanya mengandalkan keberuntungan?]

"Hmph, jenis soal dan soal itu sendiri berubah di setiap ujian, belum pernah ada pertanyaan yang digunakan kembali sebelumnya, jadi tidak masalah berapa kali kamu datang. Sepertinya sudah waktunya untuk menekan mereka yang datang untuk ujian dengan pola pikir seperti ini. Jika tidak, jika mereka datang untuk ujian setiap saat hanya karena mereka punya uang untuk melakukannya, kami akan menjadi bahan tertawaan bagi pekerjaan lain! "

Mengibaskan lengan bajunya, dia menderu dalam pikirannya.

Meskipun tidak mungkin untuk menguji sifat dan sifat unik dari seratus ribu tanaman obat di kertas ujian, pertanyaan di kertas bervariasi dan cakupannya luas. Jika seseorang tidak memiliki pemahaman yang mendalam tentang jamu dan khasiatnya, tidak mungkin untuk mendapatkan skor 90% ke atas.

Mengingat usia muda Zhang Xuan dan pembalikan acak serta menjawab pertanyaan tanpa merenungkannya secara mendalam, dia segera dicap sebagai keturunan oportunistik dan malas.

Tabu terbesar dari seorang apoteker adalah berpura-pura berpengetahuan meskipun tidak tahu apa-apa. Jika seseorang lalai dan membuat kesalahan, bahkan jika itu hanya kesalahan kecil, itu bisa menyebabkan kematian seseorang!

Itulah alasan mengapa kepribadian, sikap, dan ketelitian peserta ujian dinilai di atas tiga putaran tes ujian apoteker magang. Orang seperti sebelum dia yang membolak-balik kertas dan mengisinya dengan santai tanpa membaca pertanyaan dengan benar pasti orang yang memiliki masalah sikap.

Bahkan tanpa menandai kertas, dia sudah memberi Zhang Xuan nilai gagal di lubuk hatinya.

Ini bukan karena dia terlalu berasumsi.

[Apakah Anda pernah melihat seseorang yang menjawab pertanyaan bahkan tanpa membacanya dengan benar? Pernahkah Anda melihat seseorang yang kuasnya melayang di atas kertas bahkan tanpa perlu memikirkan masalahnya?

Jawaban tanpa kontemplasi pasti tidak masuk akal!

Tidak ada orang lain yang memiliki kepercayaan diri untuk menjawab semua pertanyaan secara akurat.]

Dalam waktu kurang dari satu jam, Zhang Xuan telah selesai mengisi beberapa lusin kertas.

Hu!

Menghela nafas lega, Zhang Xuan melihat melalui kertas itu sekali lagi dan setelah memastikan bahwa tidak ada masalah di dalamnya, dia menyerahkannya.

"Mengirimkan kertas? Sangat cepat?"

"Mungkin, dia tahu bahwa itu tidak mungkin untuk dilewati, jadi dia memutuskan untuk menyerah begitu saja!"

"Sigh, sejujurnya, ujiannya terlalu sulit. Adalah normal untuk menyerah… "

"Menyerah ujian tidak banyak, tapi masalahnya adalah pengujinya adalah Senior Ouyang. Saya pikir anak ini sedang dalam perjalanan kesialan … "

……

Setelah melihat Zhang Xuan menyerahkan surat-surat itu, keributan terjadi di antara para peserta ujian.

Untuk makalah dua jam yang akan diserahkan dalam waktu kurang dari satu jam, ini adalah sesuatu yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam ujian apotek magang.

Semua orang mengira bahwa itu bukan karena dia sudah selesai dengan kertasnya, melainkan, dia tidak mampu menjawabnya dan tidak memiliki kepercayaan diri untuk melanjutkannya.

"Kapan putaran ujian berikutnya dimulai?"

Mengabaikan keributan kerumunan di belakangnya, Zhang Xuan menyerahkan surat-surat itu kepada Ouyang Cheng dan bertanya.

Waktu akan dibutuhkan dalam menandai kertas setelah kertas dikumpulkan. Jika dia tahu jam berapa ujian berikutnya akan diadakan, dia bisa menunggu di lokasi yang telah ditentukan sebelumnya.

Itu adalah satu hal jika dia tidak bertanya, tetapi setelah mendengar kata-kata ini, Ouyang Cheng merasa amarah berkecamuk di dalam dirinya, mengancam untuk meledak dari tubuhnya.

[Mengingat betapa bodohnya dirimu, mengisi semuanya dengan sembarangan, bahkan jika ada ujian berikutnya, itu seharusnya tidak ada hubungannya denganmu!

Hanya mereka yang lulus babak pertama ujian apoteker magang yang dapat melanjutkan ke babak kedua. Mengingat standar Anda, Anda masih berani bertanya tentang ujian selanjutnya…

Apakah kamu sedang melamun?]

Namun, bagaimanapun juga, dia adalah seorang apoteker formal. Meskipun dia marah, dia tidak akan membungkuk ke tingkat melampiaskan amarahnya pada sosok kecil yang bahkan belum mencapai tingkat magang. Sambil menunjuk ke luar, dia berkata, "Tunggu di luar. Jika Anda diberitahu, itu berarti Anda telah lulus ujian. Jika tidak, kamu bisa pulang! "

Oh!

Zhang Xuan menganggukkan kepalanya dan berjalan keluar ruangan.

"Sombong!"

Setelah kepergiannya, Ouyang Cheng menghancurkan kertasnya menjadi bola dan melemparkannya ke sudut.

Tidak perlu membaca koran orang-orang seperti itu, itu hanya akan menambah kemurkaannya.

……

Zhang Xuan keluar dari kamar.

Memiliki Perpustakaan Jalan Surga, pertanyaan-pertanyaan dalam ujian yang menguji pengetahuan seseorang tidak bisa lebih mudah baginya.

"Anda telah menyerahkan dokumen Anda? Bukankah tesnya dua jam? Mengapa Anda keluar dalam satu jam? "

Setelah melihatnya berjalan keluar dari ruang ujian, Paman Li yang setengah baya tercengang.

Jumlah pertanyaan dalam pemeriksaan apoteker magang sangat banyak. Dia hanya bisa menyelesaikan kertas setiap kali dalam waktu yang dialokasikan selama dua jam. Faktanya, dia bahkan tidak berhasil membaca beberapa pertanyaan, mengakibatkan jawaban yang tidak akurat dan kegagalannya dalam ujian. Bukankah terlalu cepat baginya untuk keluar hanya dalam satu jam?

"Apakah kamu bahkan harus bertanya tentang itu? Dia pasti merasa kertas itu terlalu sulit dan menyerah! "

Wen Xue mendengus.

[Apa kau tidak pandai berakting?

Meskipun tidak tahu apa-apa, Anda bersikeras ingin mengikuti ujian apoteker magang. Kamu harusnya tahu betapa sulitnya ujiannya sekarang!]

"Hehe!"

Meskipun mendengar kata-katanya yang menghina, Zhang Xuan tidak bisa menjelaskan.

Selain itu, bahkan jika dia menjelaskan, pihak lain tidak akan mempercayainya. Daripada menyia-nyiakan usahanya untuk menjelaskannya kepada mereka, dia mungkin juga menunggu hasilnya. Saat itu, semuanya akan jelas.

"Mengapa? Hati nurani? Jika Anda tidak memiliki kemampuan, Anda tidak boleh berpura-pura begitu. Lihat, sekarang kamu tidak bisa melanjutkan akting lebih lama lagi! "

Di mata Wen Xue, ekspresi di wajah Zhang Xuan itu adalah orang yang malu.

"Jika ada yang salah dengan kepalamu, kamu harus cepat memeriksanya daripada mengomel di sini." Zhang Xuan sedikit terdiam. Dari saat mereka bertemu, wanita ini tampaknya melawan dia, seolah-olah dia telah melakukan sesuatu yang tidak pantas padanya.

[Dia pasti benar-benar sakit!]

Tidak peduli seberapa keras Zhang Xuan mencoba membangkitkan ingatannya, dirinya yang sebelumnya sepertinya juga tidak mengenalnya?

Karena mereka tidak mengenalnya, mengapa dia mencari masalah dengannya?

Zhang Xuan bingung.

"Kamu…"

Awalnya, dia mengira orang ini akan menemukan lubang terdekat untuk bersembunyi karena malu setelah dibongkar. Namun, orang ini masih berani mengatakan bahwa ada yang salah dengan kepalanya!

[Kaulah yang sakit! Seluruh tubuhmu penuh dengan penyakit!]

Nafas Wen Xue bertambah cepat karena amarahnya. Dada kebanggaannya bergelombang ke atas dan ke bawah dan dia tampak seolah-olah di ambang meletus.

"Oh saya tahu!"

Sebuah pikiran melintas di benak Zhang Xuan. Dia akhirnya mengerti mengapa pihak lain terus memprovokasi dia. Dengan tatapan meratap di matanya, dia menggelengkan kepalanya dan dengan suara yang tulus, katanya.

"Provokasi Anda tidak akan menarik perhatian saya dan memenangkan keinginan saya! Pemikiran seperti itu kekanak-kanakan. Biar saya beri tahu Anda langsung, ini hanya akan menimbulkan kemarahan saya! "

Pada titik ini, dia menghela nafas. "Saya hanya menyukai wanita yang lembut dan anggun. Tidak mungkin bagiku untuk menyukaimu, jadi menyerah saja! "