Library of Heaven's Path – Chapter 93

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 93

Chapter 93: Menandai Makalah Ujian

Penerjemah: Editor StarveCleric: Frappe

Di kehidupan sebelumnya, ketika dia masih sekolah menengah, dia pernah naksir seorang gadis dan dengan sengaja mencoba tampil di hadapannya bahkan jika itu berarti melawannya. Ini semua hanya untuk menarik perhatiannya!

Sejak awal, wanita ini telah melawannya apa pun yang dia lakukan. Sangat mungkin bahwa dia juga melakukan hal yang sama.

Kalau tidak, apakah dia perlu memperlakukannya dengan sikap buruk seperti itu?

[Menghela napas, kamu sendiri tidak jelek, pasti ada banyak pria yang mengejarmu, jadi mengapa kamu harus begitu terobsesi denganku?]

Zhang Xuan merasa sangat rumit.

Sepertinya dikejar orang lain juga tidak bagus.

Tekanan pada transcender sama beratnya dengan gunung!

"Menyerah?"

Wen Xue terhuyung. Dia merasakan seteguk darah segar muncrat di mulutnya, mengancam akan dimuntahkan kapan saja.

[Kaulah yang mencoba menarik perhatianku untuk mendapatkan buku bagusku, oke?

Kapan saya menjadi orang yang dengan sengaja membuat masalah bagi Anda?

Sial!

Jelaskan dirimu! Apa arti tampang kasihan itu? Apa sih yang Anda maksud dengan bahwa saya harus menyerah pada Anda?

Tidak peduli apapun, aku adalah kecantikan yang dikejar oleh banyak orang. Bagaimana ternyata seolah-olah saya tidak dapat dinikahkan dan harus terikat pada Anda?]

Menggertakkan giginya, wajah Wen Xue berkedut dan amarah yang berkecamuk di dalam dirinya hampir meledak.

Tepat ketika dia akan kehilangan kendali atas emosinya dan menyerang pria yang menganggap diri ini, pria muda itu menggelengkan kepalanya, berjalan menuju bangku di samping dan duduk di atasnya.

Langkah kakinya ringan dan tidak mencolok.

"Wen Xue, ini adalah pintu masuk ruang ujian. Jika apoteker melihatnya, akan sulit bagi Anda untuk mengikuti ujian di masa mendatang! "

Paman Li angkat bicara.

"Iya!" Setelah mendengar kata-katanya, Wen Xue hanya bisa dengan paksa menekan amarah dalam dirinya dan duduk dengan tenang.

Ini adalah pintu masuk ruang ujian dan apoteker sering muncul di sini. Jika mereka melihatnya bertarung karena amarah dengan orang lain, dia pasti akan meninggalkan kesan buruk pada mereka. Jika demikian, akan sulit baginya untuk lulus ujian apoteker magang di masa depan.

"Baiklah, aku akan melepaskanmu untuk saat ini. Ketika hasilnya keluar nanti, lihat bagaimana saya akan memberi Anda pelajaran! "

Menatap dingin pada orang yang menganggap diri sendiri, Wen Xue mengatupkan rahangnya dengan marah.

Tidak bisa diganggu dengan wanita yang ‘naksir’ padanya ini, Zhang Xuan duduk di bangku dan mulai mengatur pengetahuan di dalam kepalanya.

Sebagian besar informasi tentang tanaman obat adalah kristalisasi pengetahuan dari banyak pendahulu, jadi tidak banyak kesalahan di dalamnya. Zhang Xuan mengisolasi beberapa kesalahan yang tersisa dan mempelajarinya dengan cermat.

Ketika kesadarannya masih terserap di Library of Heaven’s Path, pemeriksaan berakhir. Akhirnya sudah waktunya bagi semua orang untuk menyerahkan kertas.

"Tunggu di pintu masuk. Mereka yang lulus ujian akan diberitahu untuk menghadiri babak berikutnya! "

Ouyang Cheng menjabat tangannya dan mengusir kerumunan. Mengambil kuas, dia mulai menandai kertas satu per satu.

Saat dia menandai, alisnya perlahan bersatu dan kulitnya menjadi gelap.

"Saudara Ouyang, bagaimana ini? Apakah ada yang lulus ujian kali ini? Saya kebetulan membutuhkan magang! "

Tepat ketika dia selesai menandai semua kertas, seorang pria paruh baya masuk.

Apoteker bintang-1 lainnya dari Apoteker Guild, Du Man.

"Lulus? Lihat ini, jawaban-jawaban ini semua omong kosong! Jika mereka diterima sebagai peserta magang, Persekutuan Apoteker akan dipermalukan! "

Menempatkan kuas di satu sisi, Ouyang Cheng mengambil tumpukan kertas ujian yang ditandai dan menyerang dengan marah.

"Biar saya lihat!"

Du Man berjalan ke meja dan membalik-balik kertas ujian yang telah ditandai. Dalam waktu singkat, dia mengerutkan kening ke sumur.

Dalam perspektif mereka, soal-soal dalam ujian tidak terlalu sulit. Namun, jawaban yang ditulis para peserta ujian ada di mana-mana, mereka bahkan menjawab properti dari ramuan obat biasa dengan salah!

Jika orang-orang seperti ini diterima oleh para magang, itu pasti akan menodai reputasi Guild Apoteker.

"Un? Ada apa dengan tulisan ini? Saudara Ouyang, Anda tidak menandai yang ini. "

Dia tidak dapat menemukan satu pun yang memuaskan bahkan setelah membolak-balik tujuh hingga delapan makalah. Tiba-tiba, Apoteker Du Man melihat kertas ujian yang kusut di dekat meja.

Jawaban di atas kertas tidak diberi tanda sama sekali.

"Ini koran seorang playboy, jadi hasilnya pasti lebih buruk dari yang lain. Jelas bahwa dia tidak akan lulus bahkan jika saya tidak melihatnya. Daripada marah saat menandainya, sebaiknya saya tinggalkan saja di sana… "

Teringat orang yang mempercepat koran, suasana hati Ouyang Cheng menurun drastis.

[Orang yang menyerahkan makalahnya setelah menjawab soal selama satu jam, jelas dia tidak akan lulus ujian. Tidak perlu menandai kertas sama sekali!

Apa yang sedang terjadi? Dari dua ujian sebelumnya, setidaknya ada tiga hingga empat orang yang lolos di babak pertama. Namun, kali ini, setelah menghabiskan begitu banyak waktu menandai kertas, hanya dua orang yang lolos ke babak berikutnya. Skrip peserta ujian lainnya semuanya berantakan!]

"Playboy? Biarkan saya melihat jenis skrip yang akan menyebabkan Anda menentukan kegagalannya bahkan tanpa melihatnya… "

Du Man menggelengkan kepalanya dengan senyuman di wajahnya saat dia dengan santai membuka kertas.

"Un?"

Sesaat setelah pandangannya tertuju pada kertas, dia berseru kaget.

Huala! Huala!

Saat suara membalik kertas bergema di ruangan itu, keterkejutan di wajah Du Man semakin dalam. Ekspresinya yang acuh tak acuh perlahan berubah menjadi suram.

"Apa yang salah? Apakah jawaban yang diberikan oleh orang ini terlalu konyol? " Mengambil ekspresi rekannya di depan mata, Ouyang Cheng mendengus. "Hanya seorang playboy bodoh yang menggunakan uangnya untuk mengikuti ujian, dia benar-benar tidak menghormati Apothecary Guild…"

"Bukan itu … Saudara Ouyang, lihat itu …"

Mendengar keluhan marah dari pihak lain, Du Man buru-buru menyela dan menyerahkan kertas itu kepadanya.

"Apa yang bisa dilihat? Tidak peduli apa, itu gagal… "

Bergumam sebentar, Ouyang Cheng menunduk untuk melihat kertas. Dengan sekejap, matanya melebar menjadi lingkaran lengkap seperti yang dilakukan Du Man beberapa saat yang lalu. Dia tidak bisa membantu tetapi berseru kaget, "Oh?"

Membalik ke halaman kedua, "Hm?"

Membalik ke halaman ketiga, "Ah?"

Membalik ke halaman keempat, "Heck!"

……

…

Banyak ekspresi berbeda melintas di wajahnya, tetapi meskipun demikian, dia terus membalik-balik kertas dengan cepat.

Segera, dia selesai melihat-lihat lusinan naskah setebal kertas. Mata Ouyang Cheng hampir jatuh ke lantai. Dia menatapnya dengan ekspresi tidak percaya, "Bagaimana ini bisa terjadi? Bukan… Tidak ada satupun kesalahan? "

"Memang! Agar tidak ada satu kesalahan pun! Kami sengaja meninggalkan beberapa pertanyaan sulit di beberapa bagian dan bahkan jika saya menjawabnya sendiri, kemungkinan besar saya akan jatuh ke dalam perangkap itu dan melakukan kesalahan… "

Wajah Du Man juga dipenuhi dengan ketidakpercayaan.

Alasan mengapa dia begitu percaya diri dengan makalah ini adalah karena pertanyaan-pertanyaan di makalah ini agak abstrak, sehingga bahkan apoteker resmi seperti mereka tidak akan dapat memperoleh jawaban yang benar tanpa menggerakkan ingatan mereka, secara logis merasionalisasi darinya dan bahkan membolak-balik jawaban. buku untuk memeriksa ulang isinya.

Namun, tidak hanya tidak ada satupun kesalahan dalam jawaban, mereka sebenarnya… diutarakan dengan sangat ringkas!

Ini… Bagaimana ini mungkin?

"Tidak ada satu kesalahan pun dalam makalah ini … Saudara Ouyang, mengapa Anda begitu yakin bahwa dia tidak akan dapat lulus ujian?"

Setelah melewati keterkejutan, Du Man tidak bisa membantu tetapi bertanya padanya.

Tidak pernah ada kandidat di Tianxuan Kingdom Apothecary Guild yang menjawab kertas ujian dengan baik sebelumnya. Untuk Brother Ouyang gagal menjadi seorang jenius bahkan tanpa melihat naskahnya, dia terlalu gegabah!

"Aku …" Wajah Ouyang memerah. Dia merasa sangat malu sehingga tidak ada satu kata pun yang keluar darinya untuk waktu yang sangat lama.

Dia dikenal ketat dan teliti, mendapatkan rasa hormat dari banyak orang melalui itu. Namun, hari ini…

Tamparan di wajahnya menyengat seolah-olah terbakar.

Dia dengan jelas melihat orang itu menyelesaikan kertas dalam waktu kurang dari satu jam tanpa banyak usaha, bagaimana dia … mendapatkan semuanya dengan baik?

Bahkan dia tidak dapat mencapai prestasi seperti itu dengan kecepatan itu!

Mungkinkah pengetahuan orang itu sudah melebihi pengetahuannya?

Untuk mencap seseorang yang pengetahuannya tentang jamu melebihi dirinya sebagai playboy dan gagal?

[Sial, bisakah kenyataan tidak begitu terkutuk?]

Ouyang Cheng merasakan seluruh tubuhnya menjadi kaku, seolah-olah sembelit.