Library of Heaven's Path – Chapter 959

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 959

Chapter 959: 2069 Wahyu

"Segel budidayanya!"

Melihat bahwa mereka berhasil menangkap Zhang Xuan dengan jaring besar, Semi-Divinities tanpa disadari menghela nafas lega. Mereka tidak menyangka segalanya akan berjalan mulus.

Salah satu prajurit alam Semi-Divinity melangkah maju dan mengetukkan jarinya pada Zhang Xuan, berniat untuk menutup kultivasi Zhang Xuan.

"Aku sudah menunggumu!" Zhang Xuan bergumam sambil tersenyum tipis.

Tiga pedang tiba-tiba muncul entah dari mana, dan dengan satu set gerakan yang mendalam, mereka menembus menembus punggung prajurit itu. Kemudian, dengan gerakan vertikal, prajurit itu dibelah menjadi dua.

Begitu prajurit itu terbunuh, Zhang Xuan bisa merasakan jaring besar itu sedikit kendor. Seolah-olah sebuah formasi telah kehilangan salah satu sumber energi intinya, mengakibatkan beberapa tingkat ketidakstabilan.

Khawatir, sembilan pembudidaya alam Semi-Divinity yang tersisa dengan cepat memasukkan energi mereka ke dalam jaring besar, berharap untuk menstabilkannya.

Tapi secepat reaksi mereka, tidak ada dari mereka yang bisa bergerak lebih cepat dari Zhang Xuan, yang sedang menunggu untuk memanfaatkan kesempatan ini. Dia segera berlari keluar dari jaring besar itu, melompat ke udara, dan mengacungkan pedangnya dengan marah, menghujani aliran qi pedang yang kuat ke salah satu prajurit alam Semi-Divinity.

Meskipun kesepuluh prajurit itu berada di alam Semi-Divinity, mereka tidak memiliki kekuatan yang sama satu sama lain, Zhang Xuan dapat mengatakan bahwa orang ini adalah yang terlemah dari sembilan yang tersisa.

Dengan menggunakan tubuhnya sendiri sebagai umpan, dia bisa dengan cepat menghabisi salah satu musuhnya. Setelah itu, dia memanfaatkan selang waktu dari keterkejutan penonton untuk menyerang yang paling lemah.

Meskipun gerakannya cepat, kepalanya terus-menerus menghitung langkah terbaik apa yang bisa dia ambil untuk memaksimalkan peluangnya untuk melenyapkan musuh-musuhnya.

Jika dia tidak yakin dengan kemampuannya, mengapa dia mengambil risiko untuk datang ke sini?

Puhe!

Kekuatan empat pedang yang ditambah dengan Maksud Pedang Dewa membentuk kekuatan yang jauh melampaui apa yang bisa dihadapi oleh prajurit alam Semi-Divinity terlemah. Dalam sekejap, dia diiris menjadi beberapa bagian.

Tak satu pun dari prajurit itu yang mengira dua rekan mereka akan terbunuh begitu cepat. Semuanya terjadi begitu cepat sehingga sedikit ketakutan muncul dari lubuk hati mereka.

Ketakutan ini tidak hanya ditujukan kepada Zhang Xuan tetapi juga kepada pemimpin mereka. Mereka gagal menunjukkan hasil yang tidak pantas di hadapan pemimpin mereka.

Boom boom boom!

Delapan tangan jatuh ke lantai secara bersamaan, dan ledakan energi yang kuat membekukan ruang di Aula Para Dewa. Setiap gerakan datang dengan perlawanan yang sangat besar.

Dengan raungan, Zhang Xuan mencoba mengeluarkan Kura-kura Blackback dan tiga hiu untuk membantunya, tetapi seperti Jembatan Azure, dia juga tidak dapat membuka karung binatang buas yang dijinakkan di sini.

Dengan urat muncul dari pelipisnya, dia dengan paksa mengacungkan Pedang Tongshang. Pada saat yang sama, dia mengeluarkan rantai logam dan tombak juga untuk mengganggu formasi yang dibuat oleh delapan Semi-Divinitas yang tersisa.

Dengan tiga artefak Semi-Divinity bergerak bersama, seolah-olah sebuah batu besar telah dilemparkan ke dalam kolam, celah hitam dengan cepat berdesir di sekitarnya, meledakkan ruang yang membeku.

Ini akhirnya!

Zhang Xuan telah mengerahkan semua usahanya untuk meledakkan ruang beku yang terbuka, hanya untuk menyadari bahwa salah satu musuh berhasil menyelinap ke arahnya. Pihak lain mengangkat telapak tangannya untuk menjatuhkannya.

Peng!

Tidak ada waktu bagi Zhang Xuan untuk mengelak sama sekali. Jadi, dia hanya bisa menyalurkan energinya ke bagian depan tubuhnya dengan harapan bisa mengalihkan serangannya.

Namun, serangan telapak tangan itu terlalu kuat. Serangan tunggal itu mematahkan tiga tulang rusuknya, dan dia jatuh dari langit.

Jika itu adalah tiga, empat, atau bahkan lima Semi-Divinities, dia masih bisa menangani situasi ini. Namun, untuk menghadapi sepuluh dari mereka secara bersamaan, belum lagi mereka semua adalah ahli dari Aula Dewa pada saat itu, tidak dapat dihindari bahwa akan tetap sulit baginya untuk berdiri tegak meskipun memiliki keterampilan yang unggul.

Menabrak lantai dengan keras, darah merembes keluar dari sudut bibir Zhang Xuan. Dia mencoba untuk segera kembali berdiri, tetapi rantai logam dengan cepat melilitnya, mengikatnya dengan erat.

Artefak Semi-Divinity?

Zhang Xuan bisa merasakan rantai logam itu menggali dengan erat ke kulitnya. Bahkan dengan kekuatannya saat ini, dia sebenarnya tidak bisa membebaskan dirinya sama sekali!

"Pengepungan sepuluh Semi-Divinities, tapi kamu masih bisa membunuh dua dari mereka. Itu menjelaskan mengapa Anda bisa bertahan meskipun saya telah mengirim begitu banyak orang untuk Anda di masa lalu. Saya tidak mengharapkan apa-apa dari seseorang yang dipilih oleh surga, "siluet di atas api melirik Zhang Xuan dengan dingin saat dia berbicara.

Dia tampaknya tidak frustrasi atau marah karena Zhang Xuan telah membunuh dua bawahannya.

Seseorang yang dipilih oleh surga?

Mengetahui bahwa tidak mungkin baginya untuk pergi, Zhang Xuan menyerah untuk berjuang sama sekali. Sebaliknya, dia fokus untuk mengarahkan zhenqi-nya untuk menyembuhkan luka-lukanya saat dia bertanya dengan rajutan di dahinya.

"Memang. Anda adalah seseorang yang memanfaatkan surga di dalam diri Anda, bukan begitu? " siluet itu berkomentar tanpa ekspresi. Kata-kata itu menyebabkan tubuh Zhang Xuan menjadi kaku.

Dia tidak pernah berharap ada orang yang menanyakan pertanyaan seperti itu. Fakta bahwa dia memiliki Library of Heaven’s Path di dalam dirinya seharusnya menjadi sesuatu yang hanya diketahui Luo Ruoxin. Seharusnya tidak ada orang lain yang menyadarinya.

Namun, kata-kata siluet itu sepertinya mengisyaratkan hal yang sama juga. Apakah kepala Aula Para Dewa mengetahui sesuatu tentang Library of Heaven’s Path?

Atau mungkinkah para dewa memiliki kemampuan untuk melihat melalui Jalan Perpustakaan Surga?

Karena Aula Para Dewa telah menyerangnya setelah dia memahami Maksud Pedang Dewa, dia berpikir bahwa itu hanya takut dia akan mencoba untuk mencuri karakter 申 (Dewa) 1 darinya setelah dia dewasa. Namun, jelas bahwa dia tidak bisa lebih salah dari itu!

Jadi bagaimana jika dia telah memahami Maksud Pedang Dewa?

Seseorang yang telah memahami Maksud Pedang Dewa masih tidak akan memiliki kesempatan melawan sepuluh Semi-Dewa!

Belum lagi, Hall of Gods harus memiliki banyak aura unik yang dibutuhkan seseorang untuk mencapai terobosan ke ranah Semi-Divinity. Bahkan jika dia merebut karakter (Dewa) dari mereka, itu seharusnya tidak menjamin mereka untuk bergerak.

Semuanya akan masuk akal jika tujuannya adalah Jalur Perpustakaan Surga sejak awal!

Itu juga akan menjelaskan mengapa para prajurit yang dikirim untuk menangkapnya telah diperintahkan dengan tegas untuk menangkapnya hidup-hidup!

Zhang Xuan mencoba menyembunyikan ekspresinya, tetapi siluet itu masih menangkap sedikit keheranan di kedalaman matanya.

Dengan tawa kecil, siluet itu berkata, "Kamu sepertinya sedikit bingung. Apakah Anda bertanya-tanya bagaimana saya tahu bahwa Anda memanfaatkan surga di dalam diri Anda? "

Alih-alih menanggapi, Zhang Xuan hanya memelototi siluet itu dengan dingin.

Tidak memperhatikan keheningan Zhang Xuan, siluet itu terus berbicara, "Hanya orang yang dipilih oleh surga yang akan memiliki kemampuan untuk naik ke Benua yang Terbuang dan maju dari Sage Kuno ke alam Immortal Tinggi Surgawi dalam waktu kurang dari sebulan. Belum lagi, Anda dapat berdiri di atas dasar yang sama dengan para pembudidaya alam Semi-Divinity biasa juga.

"Melalui bakat superior Anda, Anda dapat meyakinkan empat dari Enam Sekte untuk mengesampingkan prasangka mereka dan bersatu di bawah kepemimpinan Anda. Bukankah begitu? "

Dengan mata menyipit, Zhang Xuan bertanya, "Apa yang kamu rencanakan?"

Anda memegang sesuatu yang tidak memenuhi syarat untuk Anda. Jika Anda terus menyimpannya, pada akhirnya akan membawa bencana. Akan lebih baik jika kamu menyebarkannya kepada orang lain sebelum tragedi melanda! " kata siluet itu dengan lambaian tangannya.

Hula!

Semi-Divinities di sekitarnya mengangkat tangannya secara bersamaan, menyalurkan energi mereka ke Zhang Xuan dan membungkusnya di tengah-tengahnya. Tubuh Zhang Xuan mulai naik ke udara tak terkendali sebelum terbang ke samping.

Tubuhnya akhirnya mendarat tidak terlalu jauh di atas tangga batu. Melihat ke atas, dia melihat platform melingkar berukuran rata-rata.

Setelah melihat platform melingkar, wajah Zhang Xuan menjadi gelap, "Altar Istana Starchaser? Jadi, Anda benar-benar orang yang menangkap Kepala Istana Du? "

Dia telah melihat replika altar di tangan Jiang Yao sebelumnya, memungkinkan dia untuk mengenali altar dalam sekejap.

Mulailah ritualnya!

Siluet tidak bisa diganggu untuk menanggapi pertanyaan Zhang Xuan, jadi dia mengangkat tangannya dan berteriak. Harta yang tak terhitung banyaknya dengan cepat turun di atas altar. Setelah itu, seorang wanita masuk ke kamar dan mulai melantunkan mantra dalam bahasa misterius.

Zhang Xuan mengalihkan pandangannya dan melihat bahwa wanita itu tidak lain adalah ‘dewa’ yang dipanggil Sovereign Chen Yong saat itu, mantan kepala Istana Starchaser, Du Qingyuan!

Tampaknya Du Qingyuan telah kehilangan keinginannya. Meskipun dia bergerak dan berbicara, matanya tertutup rapat dan suaranya benar-benar tanpa emosi. Rasanya seperti ada seseorang yang mengendalikan tubuhnya.

Xiong xiong!

Bersamaan dengan nyanyiannya, api biru di altar terus menyala dengan cepat. Di atas Aula Para Dewa, lubang hitam besar mulai terbentuk, seolah-olah tautan koneksi sedang dibentuk dengan dimensi yang lebih tinggi.

"Bangkit!" Du Qingyuan berseru

Tubuh Zhang Xuan segera bangkit sebelum mendarat dengan ringan di atas altar.

Api altar berkumpul dan menukik tepat ke tubuh Zhang Xuan. Dia berpikir bahwa dia akan dibakar, tetapi yang mengejutkan, apinya tidak terasa panas sama sekali. Sebaliknya, terasa hangat dan menenangkan.

Apa yang mereka coba lakukan? Zhang Xuan mengerutkan kening.

Setelah membaca semua buku di Istana Starchaser, dia telah memperoleh pemahaman yang mendalam tentang berbagai ritual yang dilakukan oleh Suku Iblis Dunia Lain. Namun, dia belum pernah melakukan ritual seperti itu sebelumnya.

Ritual normal mengharuskan seseorang untuk menawarkan harta kepada dewa untuk mendapatkan kekuatan atau informasi yang lebih besar. Namun, ritual ini jelas menyimpang dari norma.

Jika ada, rasanya seperti dia digunakan sebagai penghormatan untuk mencapai tujuan yang berbahaya.

Tzzzzzzz!

Saat nyala api terus menyala, siluet ilusi yang duduk di atas takhta, kepala Aula Para Dewa, perlahan menjadi lebih dan lebih jasmani.

"Apakah mereka mencoba menyerap kekuatanku?" Mata Zhang Xuan menyipit keheranan.

Dia akhirnya mengerti maksud dibalik ritual tersebut.

Ini bukanlah ritual memanggil dewa untuk mengumpulkan lebih banyak kekuatan. Sebaliknya, pihak lain mencoba mengambil kekuatannya dan menanamkannya ke dalam dirinya sendiri, sehingga menggantikannya!

Apakah dia mencoba mengambil Library of Heaven’s Path dariku? Zhang Xuan berpikir dengan waspada.

Tidak heran mengapa pihak lain membutuhkan altar Istana Starchaser, tanpa ragu-ragu untuk menyambarnya. Sepertinya dia berniat menggunakan altar misterius untuk melakukan ritual untuk menggantikannya sebagai pemilik Library of Heaven’s Path!

Meskipun dia tidak tahu bagaimana altar itu bekerja, dia bisa merasakan energi perlahan merembes dari tubuhnya. Rasanya seperti ada kemungkinan bahwa pihak lain akan benar-benar dapat mengambil Library of Heaven’s Path darinya!

Weng!

Perlahan, tubuh Zhang Xuan menjadi semakin lemah karena nyala api yang menyala di dalam dirinya. Kalau terus begini, ritual itu mungkin benar-benar merenggut nyawanya!

Di momen genting ini, liontin yang melingkari lehernya tiba-tiba mengeluarkan cahaya cemerlang.

Pu!

Siluet di atas singgasana tiba-tiba sedikit terhuyung.

Pada saat yang sama, nyala api di altar mulai berkedip lemah, hampir seolah-olah akan menghilang dalam sekejap.

"Apa yang terjadi di sini?"

Siluet itu dengan cepat menatap Zhang Xuan dengan saksama sebelum terbang dengan langkah kaki ringan. Dia dengan paksa meraih liontin itu di leher Zhang Xuan dan mengangkatnya.

Tzzzzz!

"Argh!"

Namun, begitu siluet itu bersentuhan dengan liontin itu, asap hitam segera mulai naik dari tubuhnya.

nSh * t! "

Siluet itu mengutuk di bawah nafasnya saat dia buru-buru melepaskan cengkeramannya pada liontin itu.

Dia mencoba meraih liontin itu lagi beberapa kali, tetapi panas yang menyengat yang memancar darinya membuatnya tidak berani mendekat sama sekali.

"Aku tidak akan digagalkan oleh liontin terkutuk di momen genting ini. Mari kita lihat bagaimana itu bisa melindungi Anda setelah saya mengambil nyawa Anda! " siluet itu meraung.

Api di altar sudah di ambang padam. Kalau terus begini, ritualnya akan benar-benar gagal. Siluet itu tahu dia harus melakukan sesuatu untuk menyelamatkan situasi!

Hu hu!

Kedelapan Semi-Divinitas segera menerima pesanan dan bergerak secara bersamaan.

Menyalurkan kekuatan mereka bersama, mereka mengeksekusi gelombang qi pedang yang kuat yang diarahkan tepat ke tenggorokan Zhang Xuan.

Jika serangan itu benar-benar mendarat, Zhang Xuan pasti akan mati!

Ledakan!

Pada saat yang genting ini, pintu Aula Para Dewa diledakkan dengan kekuatan yang luar biasa. Sesosok bergegas ke Aula Para Dewa dan mengetukkan jarinya ke depannya.

Peng!

Pedang qi yang diciptakan oleh delapan Semi-Divinities menghilang dalam sekejap. Wajah mereka kedelapan memucat saat darah segar menyembur dari mulut mereka.

"Kamu!!"

Setelah melihat sosok yang baru tiba, siluet itu melebarkan matanya karena marah dan menyerang ke bawah untuk menangkis serangan sosok itu.

Peng!

Saat dua kekuatan bertabrakan satu sama lain, keduanya dipaksa mundur selangkah.

Sosok yang baru tiba itu mengalihkan pandangannya ke Zhang Xuan, dan dengan genggaman tangannya, dia membungkus pemuda itu dengan energinya dan menarik pemuda itu ke arahnya.

"Ayo pergi!"

Sosok itu dengan cepat mengirim Zhang Xuan keluar dari Aula Dewa, dan sebelum meninggalkan dirinya sendiri, dia berbalik dan memberikan dorongan telapak tangan yang kuat yang menghancurkan interior Aula Dewa. Kemudian, dengan langkah kaki ringan, dia dengan cepat terbang bersama dengan Zhang Xuan.

Hanya dalam beberapa saat, mereka berdua telah menghilang di Jembatan Azure.

"Kejar mereka!"

Suara sedih bergema dari Aula Para Dewa di belakang mereka.