Library of Heaven's Path – Chapter 998

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 998

Chapter 998: Zhang Xuan yang Tak Terkalahkan (1)

"Elder Huang?" Setelah melihat siapa yang berbicara, Wakil Aula Tuan Ming ragu-ragu sejenak sebelum mengangguk setuju.

Memang di bawah posisinya sebagai master racun bintang-7, seorang wakil master hall terhormat, untuk bergerak melawan tamu seorang tetua. Itu akan membuat dia dicurigai menindas juniornya. Karena itu, akan lebih baik jika Penatua Huang bersedia bergerak untuknya.

Kekuatan Penatua Huang tidak di bawah Xu You, mencapai puncak Saint 1-dan juga. Pada saat yang sama, pemahamannya tentang racun juga telah mencapai puncak bintang 6. Dengan kekuatan seperti itu, seharusnya lebih dari cukup baginya untuk mengajari orang ini pelajaran.

Setelah menerima izin dari Wakil Hall Master Ming, Penatua Huang melangkah maju dan menatap ke arah Sun Qiang dengan mata menyipit, "Namamu Sun Qiang, bukan? Untuk tetap menutup mata bahkan di hadapan kami semua, Anda benar-benar sombong. Namun, orang sombong seperti Anda yang cenderung mengalami kematian dini. Saya akan memberi Anda tiga detik untuk berlutut dan meminta maaf kepada Wakil Aula Tuan Ming, dan saya dapat mempertimbangkan untuk menyelamatkan hidup Anda. Jika tidak, jangan salahkan saya karena berbuat jahat… "

Tiga napas kemudian, mata pihak lain masih tertutup rapat, seolah-olah dia sudah mati.

"Aku sudah memberimu kesempatan, tapi kaulah yang menolak untuk menangkapnya. Baiklah, mari apakah Anda membanggakan kekuatan yang sebanding dengan arogansi yang Anda lakukan! " Dengan pihak lain mengabaikannya sepenuhnya, dia tampak seperti badut yang berbicara pada dirinya sendiri di cermin. Marah, dia mengangkat telapak tangannya dan memukulnya ke arah Zhang Xuan.

Ledakan!

Gelombang zhenqi yang luar biasa meledak dari jari-jarinya, dan serpihan racun yang tak terhitung segera menyelimuti pria paruh baya di depannya seolah-olah kelopak bunga jatuh.

Tzzzzzzz!

Sebelum serpihan racun bersentuhan dengan pria paruh baya itu, bunga dan tanaman di halaman sudah mulai layu, berubah menjadi hitam seperti arang.

"Itu adalah… Senyum Bubuk Pembebasan?" Seorang penatua berseru dengan heran.

A Smile of Liberation Powder adalah racun yang dibuat khusus oleh Elder Huang. Hanya dengan bau, bahkan seorang ahli Saint 1-dan puncak akan mati dalam senyuman. Karena potensi racun yang menakutkan, itu sangat ditakuti bahkan di antara eselon atas di Poison Hall.

"Tidak buruk." Melihat seseorang mengenali racun itu, Penatua Huang mengangguk dengan gembira.

Potongan racun ini memang mahakarya terbesarnya. Karena pihak lain tidak mengetahui tempatnya, dia hanya perlu menanamkannya dalam-dalam ke dalam dirinya!

Hualala!

Hanya dalam beberapa saat, bubuk racun jatuh ke tubuh ‘Sun Qiang’, menciptakan lapisan serpihan putih yang mengingatkan pada salju.

"Senyuman Pembebasan Bubuk bisa meresap ke dalam tubuh seseorang melalui kulit, jadi sia-sia saja menahan nafas. Dengan begitu banyak hal yang menimpanya, orang itu sudah mati. Bahkan para dewa tidak akan bisa menyelamatkannya saat ini… "Setelah melihat pemandangan itu, salah satu tetua menggelengkan kepalanya dan berkomentar.

Mengesampingkan menghirup racun yang begitu kuat, bahkan hanya satu serpihan yang jatuh pada salah satunya dapat dengan mudah menyebabkan kematian. Mempertimbangkan bahwa Penatua Huang telah membuang begitu banyak sekaligus dan bahkan memasukkannya dengan zhenqi-nya, racun itu seharusnya sudah meresap ke kulit pria paruh baya itu. Pada titik ini, sudah terlambat untuk menyelamatkan pihak lain.

"Tunggu sebentar, ada yang salah. Lihat!" Tepat ketika kerumunan meratapi kematian tragis yang akan terjadi dari pria paruh baya di depan mereka, sesepuh lain tiba-tiba menunjuk ke depan dan berseru. "Mengapa sepertinya… tidak ada yang terjadi pada orang itu sama sekali?"

Mendengar pertanyaan itu, semua orang dengan cepat mengalihkan pandangan mereka.

Orang yang duduk bersila di depan mereka masih dalam posisi yang sama seperti sebelumnya, tidak bergerak sedikitpun. Matanya tertutup rapat, seolah dia sedang tidur. Seolah-olah bubuk racun A Smile of Liberation yang dilemparkan oleh Penatua Huang sama sekali tidak efektif terhadap orang di depan matanya.

"Biasanya, setelah diracuni oleh A Smile of Liberation, tubuh seseorang akan mulai mengejang, bibirnya akan melengkung ke atas tak terkendali… Namun, orang ini masih menunjukkan ekspresi acuh tak acuh yang sama seperti sebelumnya, seolah-olah wajahnya menegang. … Penatua Huang, mungkinkah racun Anda telah kehilangan keefektifannya? " Tetua lain tidak bisa membantu tetapi bertanya.

"Ini …" Mendengar kata-kata itu, Penatua Huang buru-buru melihat lebih dekat ke pihak lain.

Meskipun pihak lain benar-benar tidak bergerak, sebagai master racun puncak bintang 6, dia masih dapat dengan mudah membedakan apakah pihak lain diracuni atau tidak.

Kulit bercahaya yang dipadukan dengan kulit halus dan kenyal… Tidak hanya pihak lain tidak menunjukkan tanda-tanda keracunan, sepertinya pihak lain telah mengonsumsi sejenis tonik yang luar biasa, menyehatkan tubuhnya lebih lanjut…

Sial! Tidak bisakah kamu setidaknya memeras sedikit pun dari keracunan untukku? Paling tidak, buatlah wajahmu sedikit memerah…

Kalau tidak, bagaimana cara saya menghadapi teman sebaya di ruangan itu?

"Tidak heran mengapa orang itu begitu sombong. Dia pasti sudah mengonsumsi penawarnya sebelumnya!

Semakin Elder Huang memikirkannya, semakin dia merasa marah. "Karena dia tidak takut pada racun, mari kita lihat apakah seorang Saint yang Baru Lahir seperti dia akan mampu melawan kekuatanku yang mengamuk!"

Tepat setelah mengucapkan kata-kata itu, dia mengirim pukulan kuat ke arah Zhang Xuan!

Penatua Huang tidak tahu jenis obat penawar apa yang telah dikonsumsi pihak lain yang benar-benar membuat A Smile of Liberation-nya menjadi sia-sia, tetapi sepertinya dia hanya akan mempermalukan dirinya sendiri jika dia terus menggunakan racun. Karena itu masalahnya, dia merasa akan lebih aman baginya untuk menggunakan kekerasan sebagai gantinya.

Dia harus membiarkan pihak lain mengetahui harga dari bertindak sombong!

Hong panjang!

Kekuatan kultivator Saint 1-dan puncak mengamuk, dan dalam sekejap, hembusan angin besar bertiup di dalam halaman. Trotoar batu biru di tanah berderit di bawah tekanan kekuatan yang luar biasa, tampaknya siap untuk hancur berkeping-keping setiap saat.

"Orang itu… masih belum mau membuka matanya?" seorang penatua berseru.

Penatua Huang sedang mempersiapkan teknik terkuatnya, dan zhenqi luar biasa yang dia lakukan sangat hebat sehingga bahkan napasnya telah dipercepat … namun, target yang menghadapi serangan itu, ‘Sun Qiang’, masih menolak untuk membuka matanya. Dia tetap tidak bergerak di tempat, tidak repot-repot menghindar atau membalas …

Bukankah ini keterlaluan?

Peng!

Tinju yang memerintahkan kekuatan yang tak tertandingi mungkin jatuh ke wajah ‘Sun Qiang’!

Kacha!

Suara patah tulang bergema dengan jelas di dalam ruangan. Setelah itu, semua orang melihat Penatua Huang melompat ke belakang dengan marah dengan lengan kirinya mencengkeram erat lengan kanannya. Rasa sakit yang tak tertahankan di lengannya membuat wajahnya berkedut tak terkendali, dan air mata berkaca-kaca.

"Ini …" Semua orang mengedipkan mata dengan bingung, tercengang.

Penatua Huang telah menggunakan kekuatan penuhnya untuk menyerang wajah pihak lain, namun, bahkan tanpa menggores kulit pihak lain, lengannya malah patah …

Apakah ini nyata? Apakah orang itu berkulit tebal?

"Sialan, aku akan merobekmu menjadi beberapa bagian!" Menyadari tatapan aneh semua orang padanya, Penatua Huang merasa sangat malu hingga dia bisa mati. Sambil meraung marah, dia menghunus pedang dan menyerang orang di hadapannya.

"Elder Huang, kamu tidak boleh sembrono!"

Setelah melihat tindakan Penatua Huang, semua orang tercengang.

Jika orang ‘Sun Qiang’ itu mati di bawah racun Tetua Huang, dia masih bisa membenarkannya karena gagal mengendalikan racunnya dengan benar. Di sisi lain, gambar pedangnya bisa diartikan sebagai upaya membunuh di Poison Hall. Jika perbuatan itu benar-benar dilakukan, tidak akan ada kemunduran.

Si la!

Dibutakan oleh amarahnya, Penatua Huang tidak bisa mendengar suara siapa pun lagi. Dia menebaskan pedang tajamnya ke orang yang duduk di depannya dengan marah, berniat untuk membelah orang di depannya menjadi dua. Namun, saat pedang itu akan mendarat, pihak lain tiba-tiba mengangkat telapak tangannya dan menyerang ke atas.

Hong long long!

Gemuruh guntur yang keras bergema memekakkan telinga di halaman. Pedang Qi Penatua Huang menghilang seluruhnya di bawah momentum yang sangat besar dari serangan telapak tangan, dan pada saat berikutnya, kepalanya dipukul dengan paksa ke dadanya.

Putong!

Tubuh Penatua Huang jatuh tak bernyawa ke tanah, tidak pernah bergerak lagi.

"Apa?"

"Elder Huang terbunuh dalam satu serangan telapak tangan?"

"Serangan itu tidak hanya menetralkan serangan Elder Huang, tapi juga mengembalikan kekuatan Elder Huang padanya! Apakah orang itu benar-benar hanya di Nascent Saint? "

…

Melihat Elder Huang yang sudah mati, tubuh semua orang menegang.

Itu adalah seorang penatua, seorang ahli puncak Saint 1-dan! Pihak lain adalah eksistensi yang membanggakan kekuatan yang setara dengan mereka, namun … dia benar-benar terbunuh dalam satu serangan telapak tangan …

Seberapa kuatkah telapak tangan itu?

"Dia bahkan tidak menggerakkan seluruh tubuhnya sama sekali, dan matanya juga tidak pernah terbuka kapan pun …" Sebuah suara bergetar terdengar di tengah-tengah kelompok.

Mendengar kata-kata itu, semua orang tiba-tiba teringat situasinya saat itu, dan sepertinya ‘Sun Qiang’ telah duduk di lantai selama ini, hanya menggerakkan telapak tangannya. Dan yang lebih penting … matanya tidak pernah terbuka kapan pun!

Dengan kata lain… pihak lain bahkan belum serius! Itu adalah serangan telapak tangan biasa ke pihak lain, namun, itu cukup untuk merenggut nyawa Penatua Huang!

"Ada sesuatu yang sangat luar biasa tentang orang ini. Namun demikian, kami tidak dapat membiarkan dia lolos tanpa hukuman karena membunuh Penatua Huang. Ayo serang dia bersama, jangan biarkan dia kabur! " Seseorang meraung.

Pada saat berikutnya, sembilan belas tetua yang tersisa dengan cepat terbang melalui halaman, mengelilingi Zhang Xuan dengan erat.

Alasan mengapa mereka menahan diri beberapa saat yang lalu adalah karena tidak pantas bagi orang tua seperti mereka untuk bergerak pada junior, dan tidak mungkin mereka dapat menjelaskan masalah ini kepada Penatua Xu juga. Namun, sekarang pihak lain telah membunuh Penatua Huang, tidak ada alasan untuk rekonsiliasi lagi. Bahkan Penatua Xu tidak akan mampu menghentikan mereka lagi.

"Memang, ayo serang dia bersama!"

"Aku benar-benar ingin melihat apakah dia mampu bertahan dengan Yama Incapacitation Powder!"

…

Huala!

Sembilan belas tetua menyerang secara bersamaan, dan dalam sekejap, halaman itu tiba-tiba dipenuhi dengan segala jenis kabut beracun. Beberapa serangga dan ular berbisa melompat dengan marah ke arah Zhang Xuan, ingin sekali memasukkan gigi mereka ke dalam dagingnya.

Dengan begitu banyak racun mematikan yang digabungkan, bahkan seorang ahli tahap utama Saint 2-dan akan menemukan dirinya menyerah pada racun dalam hitungan detik. Namun, ketika kabut akhirnya sedikit menyebar, semua orang terkejut menyadari bahwa … pihak lain masih benar-benar tidak bergerak, seolah-olah dia bahkan tidak bisa merasakan racun di sekitarnya.

"Penawar racun yang diambil orang itu terlalu kuat, racun kita sama sekali tidak berguna untuk melawannya… Mari kita langsung menimpanya. Aku tidak percaya dia akan mampu menahan serangan dari sembilan belas dari kita secara bersamaan! " Seseorang di tengah kelompok itu berteriak, dan yang lainnya mengangguk setuju.

Meskipun telah menggunakan semua racun terkuat mereka secara bersamaan, orang itu tidak terluka sedikitpun. Tidak ada sedikitpun anomali di wajahnya. Ini menunjukkan bahwa ada sesuatu yang salah.

Mereka tidak tahu bagaimana pihak lain berhasil melakukannya, tetapi sepertinya racun sama sekali tidak efektif melawannya. Karena memang begitu … mereka tidak punya pilihan selain menyelesaikannya dengan kekerasan!

Ledakan! Ledakan! Ledakan!

Tepat setelah mendengar teriakan itu, sembilan belas tetua langsung menyerang pria paruh baya yang duduk di tengah.

Merasakan kekuatan luar biasa yang berkumpul di sekitarnya, ‘Sun Qiang’ yang duduk sepertinya akhirnya merasakan bahwa hidupnya dalam bahaya. Berdiri, sosoknya melayang seperti kilatan petir, dengan cepat menyelam di antara kelompok itu.

Daripada Nascent Saint, kelincahan gerakannya lebih seperti seorang ahli Saint 2-dan. Sambil bergerak dengan gesit di antara banyak serangan yang menuju ke arahnya, dia membalas dengan tinjunya juga. Pukulannya sepertinya langsung dan lugas, tetapi untuk beberapa alasan, sepertinya itu diresapi dengan kekuatan memaksa yang mencegah mereka menghindarinya.

Peng peng peng peng!

Setiap pukulan yang diluncurkan akan secara akurat menyerang sesepuh, mengirim yang terakhir terbang menjauh. Kekuatan luar biasa yang diberikan pihak lain jauh melampaui apa yang bisa mereka tangani semua.

Selain itu, bukan hanya pukulan pihak lain yang harus mereka jaga. Seni kaki pihak lain juga luar biasa. Tendangannya tiba-tiba, cepat, dan tepat, membuatnya hampir sulit untuk dijaga.

"M-matanya… Matanya masih tertutup!"

Semakin lama pertarungan berlangsung, semakin tertahan perasaan para tetua. Sembilan belas Saint 1-dan ahli puncak telah mengepung seorang pembudidaya Saint Baru Lahir dan menyerangnya secara bersamaan, namun, tidak hanya pihak lain berhasil tetap tidak terluka sebelum serangan mereka, mereka bahkan menyadari bahwa mereka secara bertahap ditekan … Dan yang paling penting dari semuanya , mata pihak lain masih tertutup!

Seolah-olah pihak lain sedang tidur sambil berjalan! Semua tindakan dan gerakannya tampaknya naluriah, hanya berasal dari naluri bertarungnya!

Untuk dapat mengalahkan serangan simultan dari kesembilan belas dari mereka hanya dengan naluri bertarungnya sendiri …

Para tetua merasa seolah-olah mereka akan menjadi gila.

Wakil ketua aula yang mengawasi situasi juga tidak bisa menahan diri untuk tidak melihat situasi yang tidak terbayangkan.

"Kami perlu membantu mereka! Para tetua tidak akan bisa bertahan lebih lama lagi… "Salah satu dari tiga wakil ketua balai berseru.

Karena pertimbangan posisi mereka, mereka tidak mau bergerak lebih awal. Bagaimanapun, untuk master racun bintang 7 seperti mereka untuk merendahkan diri mereka sendiri untuk menghadapi sedikit pembudidaya Nascent Saint benar-benar tidak pantas … Namun, pada titik ini, mereka menyadari bahwa jika mereka tidak segera bergerak, sembilan belas tetua bisa sangat akan berakhir dalam kondisi yang sama dengan Penatua Huang. Itu akan menjadi pukulan telak bagi Poison Hall.

"Baiklah, ayo pergi bersama…"

Alis Wakil Hall Master Ming Zhen terangkat saat dia mengangkat telapak tangannya dan menyerbu ke depan.