Martial God Asura – Chapter 1026 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 1026 | Baca Novel Online

Jangan Meninggalkan Satu Butir pun Di Belakang

“Yang makelar mana yang melempar ini?” Untuk dihina seperti itu, menyebabkan Shen Lang menjadi sangat marah. Dia mengangkat kepalanya dan berteriak ke arah kerumunan.

“Woosh.” Namun, siapa yang akan berpikir bahwa sebelum dia menyelesaikan kata-katanya, piring datang ke arahnya. “Dentang.” Pelat itu tidak hanya menabrak wajah Shen Lang dan hancur berkeping-keping, itu juga menghancurkan wajah Shen Lang yang berlumuran darah. Bahkan hidungnya patah karena piring. Sama seperti itu, seorang pria yang sangat tampan telah cacat bentuknya.

“Surga, ini?” Pada saat ini, semua orang menemukan orang yang menyerang. Terutama Li Lei yang berdiri di samping Chu Feng, matanya terbuka lebar dan lidahnya diikat. Berdiri di sana dengan ekspresi tercengang, guncangan di wajahnya benar-benar nyata.

Semua orang yang hadir terkejut. Itu karena mereka semua tahu Shen Lang dan tahu siapa dia. Orang harus tahu bahwa dia adalah jenius tingkat pertama yang terkenal dari Wilayah Laut Selatan. Namun, untuk Chu Feng, tidak ada satu orang pun yang tahu siapa dia.

Namun, serangan yang ditampilkan Chu Feng sebelumnya sangat rapi dan rapi. Bahkan bisa dikatakan bahwa serangannya kejam. Ini membuat mereka menyadari bahwa Chu Feng adalah karakter yang sangat kuat.

Namun, terlepas dari itu, keganasan Shen Lang terukir jauh di dalam hati mereka. Dengan demikian, terlepas dari siapa Chu Feng, ketika mereka memikirkan apa yang telah dia lakukan sebelumnya dan mengingat bagaimana Shen Lang dipukul olehnya, semua orang merasa bahwa apa yang terjadi tidak dapat dibayangkan.

Tepat pada saat ketika semua orang tercengang, Chu Feng memandang Shen Lang yang terbentur ke tanah, wajahnya berlumuran darah dan umumnya dalam keadaan yang sangat menyesal. Dia berkata, Ketika saya makan, Anda harus diam. Jika Anda berani berbicara lagi, saya akan memotong lidah Anda. “

Setelah mengucapkan kata-kata itu, Chu Feng bertindak seolah-olah tidak ada yang terjadi dan duduk kembali, mengambil mangkuk dan sumpitnya dan mulai urus urusannya sendiri dan nikmati makanannya. Seolah-olah dia sengaja mencoba untuk marah pada Shen Lang, Chu Feng mulai membuat banyak suara dengan mulutnya saat dia memakan makanannya. Suara dia makan bukanlah sesuatu yang bisa ditahan seseorang. Bisa dikatakan itu sangat keras.

Namun, meskipun ini masalahnya, tidak ada yang berani mengatakan apa pun. Sebenarnya, pada saat ini, semua orang tertegun di tempat dan menatap kosong pada Chu Feng makan makanannya. Di wajah mereka ada ekspresi terkejut dan takut.

Baru setelah waktu yang lama Shen Lang berhasil bereaksi. Dia berdiri dan merasakan pipinya. Setelah melihat tangannya berlumuran darah setelah menyentuh wajahnya, Shen Lang sangat marah sehingga dia mulai gemetaran.

Namun, dia tidak mengatakan apa-apa lagi dan hanya menunjuk ke Chu Feng dan berkata, “Kamu punya nyali, kamu tunggu aku.”

Setelah dia selesai mengatakan kata-kata itu, bahwa Shen Lang kehabisan ruang makan. Adegan ini bisa dikatakan mengejutkan bagi semua orang yang hadir. Lagi pula, Shen Lang dikenal sebagai orang yang sangat ganas di Wilayah Laut Selatan. Tindakan yang dia lakukan hari ini dapat dikatakan tidak sesuai dengan statusnya.

Namun, jika seseorang harus mengatakan bahwa tindakan Shen Lang adalah kejutan, maka tindakan berikutnya bahkan lebih dari itu. Begitu banyak sehingga beberapa orang mulai memandang rendah dirinya.

Shen Lang telah meninggalkan ruang makan untuk sesaat sebelum dia kembali. Namun, ketika dia kembali, dia membawa serta seorang lelaki tua. Itu adalah sesepuh dari Hutan Cyanwood Selatan. Ternyata Shen Lang ini benar-benar berlari untuk mengeluh kepada penatua.

“Siapa yang mengalahkannya?” Ketika penatua ini masuk, dia memiliki ekspresi yang sangat mengesankan padanya. Dia menunjuk Shen Lang yang wajahnya berlumuran darah dan bertanya dengan tegas.

Pada saat ini, orang-orang yang hadir tidak mengucapkan sepatah kata pun dan semua perlahan menundukkan kepala mereka. Tidak ada yang berani menjawab. Pada saat yang sama, tidak satu pun dari mereka berani memandang Chu Feng. Mereka takut jika mereka melaporkan Chu Feng sebagai orang yang melakukannya, maka Chu Feng akan membalas mereka. Kepengecutan dan kelemahan ditampilkan sepenuhnya oleh orang-orang ini.

“Saya yang mengalahkannya.” Namun, meskipun tidak ada yang berani mengatakan itu adalah dia, Chu Feng berdiri sendiri dan dengan tenang mengakuinya.

Setelah Chu Feng berdiri, penatua itu mulai menyebarkan kesadarannya. Itu benar-benar menutupi Chu Feng. Dia ingin mengetahui budidaya Chu Feng. Namun, dia yang hanya peringkat lima Martial Lord, bagaimana mungkin dia dapat menentukan budidaya Chu Feng?

Meskipun dia tidak berhasil menentukan budidaya Chu Feng, mata pria tua itu masih bersinar. Dia menyadari bahwa Chu Feng bukan orang biasa. Paling tidak, jika dibandingkan dengan semua orang yang hadir sekarang, Chu Feng sangat luar biasa. Ini bukan hanya kultivasinya; itu juga cara dia menangani berbagai hal. Kemampuan semacam itu untuk tetap tenang dalam menghadapi kematian, tatapan tenang yang dia miliki, itu adalah sesuatu yang tidak dimiliki orang lain.

Dengan demikian, penatua itu tidak melakukan apa pun pada Chu Feng. Sebagai gantinya, dia dengan tenang bertanya, “Mengapa kamu memukulnya?”

“Sebelumnya ketika kita makan, dia memutuskan untuk mengajar seseorang pelajaran karena mereka terlalu berisik ketika makan dan memaksa orang itu untuk makan makanan yang jatuh ke tanah. Saya tidak bisa duduk diam dan menonton saat dia melakukan hal seperti itu. Jadi, saya bertindak dan memberinya pelajaran. ?Chu Feng menunjuk ke pria yang berlutut di tanah dan berlinangan air mata sambil menjelaskan apa yang telah terjadi.

“Apakah hal seperti itu terjadi?” Setelah mendengar apa yang dikatakan Chu Feng, penatua itu menatap Shen Lang.

“Aku, ini …” Shen Lang mulai ragu-ragu. Dia tidak tahu bagaimana merespons.

“Tampar.” Tepat pada saat ini, penatua itu melambaikan lengan bajunya dan memberi Shen Lang tamparan yang keras dan renyah ke wajah.

Tamparan ini sama sekali tidak lemah. Itu menyebabkan Shen Lang berbelok 180 derajat sebelum membuat suara ?puu? dan jatuh ke tanah. Shen Lang menempatkan satu tangan di wajahnya yang ditampar sementara dia melihat ke penatua yang telah menamparnya dengan mata lugu. Dia ingin berdalih tetapi tidak berani.

Orang yang bersalah sebenarnya menangisi keadilan. Anda berani melakukan sesuatu namun tidak berani mengakuinya. Anda memiliki kemampuan untuk menyebabkan masalah tetapi tidak memiliki kemampuan untuk mengatasinya. Kamu tidak lebih dari sampah. ?Penatua menunjuk ke Shen Lang yang ada di lantai. Setelah dia mengucapkan kata-kata itu dengan sangat sengit, dia melambaikan lengan bajunya, berbalik dan berjalan pergi.

Adapun Shen Lang, dia tidak berani mengatakan apa pun. Dia berdiri, tidak berencana untuk tinggal di sini lagi dan bersiap untuk pergi juga.

“Berhenti.” Namun, siapa yang akan berpikir bahwa pada saat ini, Chu Feng dengan marah berteriak kepadanya. p>

“Apa, apa yang kau rencanakan untuk dilakukan?” Seperti yang terjadi, Shen Lang sudah berhasil menyadari bahwa Chu Feng bukan karakter biasa. Bahkan yang lebih tua memihak Chu Feng. Jadi, apa tepatnya yang berani dia lakukan pada Chu Feng? Oleh karena itu, ketika dia mendengar teriakan marah dari Chu Feng, dia sudah mulai merasa takut.

“Makan makanan di lantai bersih sebelum pergi. Jika Anda berani meninggalkan satu butir pun, saya akan memukul kepala Anda sampai menjadi berantakan. “Setelah Chu Feng dengan acuh tak acuh mengatakan kata-kata ini, ia berhenti repot-repot memperhatikan Shen Lang, duduk kembali dan mulai makan makanannya lagi.

Melihat Chu Feng yang tenang dan puas, Shen Lang ragu-ragu untuk waktu yang sangat lama. Namun, pada akhirnya, dia tidak berani terus berjalan menuju pintu keluar. Sebagai gantinya, dia berjalan kembali ke meja yang telah dia hancurkan sebelumnya dan mengambil semua makanan di lantai. Lalu, seperti badai berangin yang menyapu semua awan, ia mulai menyantap makanan sendiri.

Kecepatan makannya sangat cepat. Dalam sekejap mata, dia selesai memakan semua makanan yang ada di tanah. Setelah selesai memakan makanan, dia menyeka mulutnya, dengan keras menyapu pandangannya ke semua orang yang hadir dan berteriak dengan marah, Persetan dengan apa yang kamu lihat? Belum pernah melihat seseorang makan sebelumnya? ?

Setelah selesai mengucapkan kata-kata ini, Shen Lang berbalik dan berjalan cepat keluar dari ruang makan.

Setelah melihat Shen Lang pergi, Li Lei segera berlari ke tempat di mana Shen Lang sebelumnya makan. Setelah memeriksa area tersebut dengan hati-hati, dia mulai tertawa di bagian atas paru-parunya. Terlebih lagi, semakin dia tertawa, semakin bahagia tawanya. Sambil tertawa terbahak-bahak, dia bergegas ke Chu Feng dan berkata, “Kakak Chu Feng, kamu luar biasa. Bahwa Shen Lang benar-benar memakan semuanya dengan bersih dan tidak meninggalkan sebutir pun. “” Heh. “Setelah mendengar kata-kata Li Lei, Chu Feng dengan ringan tertawa kecil. Setelah dengan ringan menyeka minyak di mulutnya, Chu Feng berkata, “Semua orang, tidak perlu terkejut lagi. Jika Anda masih tidak makan, makanan Anda akan menjadi dingin. “Setelah dia selesai mengatakan kata-kata itu, Chu Feng berjalan ke pria yang diintimidasi oleh Shen Lang sebelumnya. Dia meminjamkan pria itu lengan dan mendukungnya. Saat itulah dia berbalik ke arah pintu keluar ruang makan dan berjalan ke sana. Melihat ini, Li Lei segera berlari dan mengikuti di belakangnya. Setelah Chu Feng dan Li Lei pergi, semua orang mulai saling memandang. Baru kemudian mereka duduk kembali dan terus makan makanan mereka. Namun, setiap sekarang dan kemudian, akan ada seseorang yang akan melirik ke arah yang ditinggalkan Chu Feng dengan tatapan penuh kekaguman.