Martial God Asura – Chapter 1069

shadow

Martial God Asura – Chapter 1069

Harapan, Keinginan

“Tidak.”

Menghadapi pertanyaan Wang Wei, Chu Feng menggelengkan kepalanya. Dia tidak mengatakan yang sebenarnya padanya. Bukannya dia ingin menyembunyikannya secara sengaja, melainkan karena dia tidak ingin melukai harga dirinya.

Terkadang, ada benar-benar ada celah besar antara bakat. Misalnya, tidak semua orang memiliki kepekaan Chu Feng.

Chu Feng tahu bahwa Kolam Abadi Era Kuno yang ia rasakan seharusnya agak berbeda secara intrinsik dari yang dimiliki oleh Wang Wei dan yang lainnya. Chu Feng telah merasakan energi alami dengan kekuatannya sendiri sedangkan Wang Wei dan yang lainnya telah menggunakan bantuan bahan asing, pelet obat, untuk merasakan energi alami. Selain itu, apa yang dia rasakan kemungkinan tidak sedalam dan sejelas apa yang dirasakan Chu Feng.

Setelah itu, Chu Feng juga berpura-pura bahwa dia tidak merasakan apa-apa dan menelan sebagian pelet obat. Meskipun dia merasakan sedikit perubahan, itu bukan efek yang besar.

Dengan demikian, Chu Feng merasa bahwa pelet obat ini kemungkinan mampu meningkatkan sensitivitas seseorang untuk sementara sehingga mereka bisa merasakan hal-hal dalam Immortal Era Kuno. Kolam untuk membantu mereka dalam pelatihan.

Adapun alasan mengapa efek pelet obat ini sangat kecil untuk Chu Feng, kemungkinan besar berarti bahwa kepekaan Chu Feng sudah sangat tinggi dan tidak perlu pelet obat ini untuk meningkatkan sensitivitasnya. Bahkan jika dia menggunakannya, dia tidak akan dapat memperoleh banyak hasil dari mereka.

Pelet obat saya hilang ?! Apa yang sedang terjadi?! Aku bersumpah aku meletakkannya di Cosmos Sack-ku, kenapa aku tidak bisa menemukannya lagi ?! “

” Aiya, pelet obatku juga hilang! “

” Apa kau bercanda ?! Milik saya juga hilang! Siapa yang mengambil pelet obat saya ?! ?

Tepat pada saat ini, banyak orang di sekitarnya mulai berteriak panik. Setelah memeriksa, Chu Feng dan yang lainnya menemukan bahwa setidaknya ada tiga ratus orang yang kehilangan pelet obat. Selain itu, mereka semua memiliki satu kesamaan – mereka semua adalah murid dari Biara Orion. Selain itu, mayoritas dari mereka adalah orang-orang yang telah mengepung Chu Feng dan berusaha menindasnya lebih awal.

“Heh …”

Pada saat ini, sudut bibir Chu Feng sedikit terangkat. Itu karena dia mengingat hampir seribu pelet obat yang diberikan kepadanya oleh gadis kecil itu dan tampaknya telah menyadari sesuatu.

Dibandingkan dengan Chu Feng, murid-murid lain dari Hutan Cyanwood Selatan tidak dapat menahan diri mereka sendiri dan mulai tertawa. Selain itu, tawa mereka sangat keji. Khawatir tawa keji mereka akan ditemukan oleh orang-orang di Biara Orion tetapi masih tidak dapat menahan diri, para murid Hutan Cyanwood Selatan mulai menggunakan tangan mereka untuk menutupi mulut mereka. Namun, ini hanya membuat mereka tampak lebih keji.

Sebenarnya, ini tidak bisa disalahkan pada mereka. Itu karena bahkan Penatua Gongsun, seorang senior yang telah hidup lebih dari dua ratus tahun, tertawa pada saat ini.

Adapun alasan mengapa mereka tertawa begitu bahagia, itu karena mereka semua merasa bahwa karma telah memukul orang-orang dari Biara Orion.

Ayo pergi. Jangan tinggal di tempat ini lagi. Mari kita pergi ke pusat Kolam Abadi Era Kuno. Itu adalah pintu masuk ke wilayah terdalam dari Kolam Abadi Era Kuno dan juga tempat dengan konsentrasi energi terpadat. Jika Anda semua ingin berlatih, tempat itu akan menjadi tempat terbaik untuk itu. “Tiba-tiba, Penatua Gongsun meminta perhatian para murid.

Setelah mendengar apa yang Penatua Gongsun katakan, Chu Feng dan yang lainnya menemukan bahwa, pada saat ini, selain mereka dan para murid dari Biara Orion yang telah kehilangan pelet obat mereka, mayoritas dari kerumunan sedang menuju ke pusat Kolam Abadi Era Kuno.

Melihat ini, Chu Feng dan yang lainnya tidak ragu-ragu dan mulai mengikuti Penatua Gongsun menuju pusat dengan cepat.

Semua orang berjalan melalui air. Tidak ada yang memilih untuk terbang. Itu karena ada energi khusus di Immortal Pond. Energi itu adalah hal-hal yang mereka inginkan, jadi bagaimana mungkin mereka rela meninggalkan Immortal Pond dan terbang?

Semakin jauh mereka pergi, Chu Feng menemukan bahwa air menjadi semakin dalam dan semakin dalam. Meskipun airnya sangat jernih, dasar kolam mulai menjadi tidak terlihat.

Setelah mereka tiba di daerah tengah, ketika mereka melihat ke bawah, apa yang mereka lihat sebenarnya gelap gulita. Tampaknya apa yang ada di bawah mereka adalah lubang tanpa dasar. Satu pandangan sekilas ke lubang itu akan memberikan satu menggigil.

Namun, meskipun demikian, orang masih berenang menuju wilayah tengah. Tidak ada dari mereka yang terjun ke dalam air, mereka hanya berenang dan mengambang di permukaan air.

Chu Feng dan yang lainnya juga telah tiba di tempat ini. Meskipun mereka masih bergerak di dalam air, mereka juga dapat merasakan bahwa energi khusus di wilayah ini berkali-kali lebih padat.

Namun, Chu Feng juga dapat merasakan bahwa energi padat melonjak balik dari bawah. Dengan kata lain, energi padat berasal dari jurang maut. Itu juga yang disebut sebagai wilayah terdalam dari Kolam Abadi Era Kuno.

Pada saat semua orang menikmati sensasi luar biasa yang ditimbulkan oleh pusat Tambak Abadi Era Kuno, Chu Feng sedang menatap di Immortal Needle Era Kuno kolosal yang menyebar dari kedalaman kolam Immortal Era Kuno dan meluas sampai ke kabut putih tak terbatas di atas.

Dari tempat dia sebelumnya, Jarum Abadi Era Kuno ini benar-benar tampak seperti jarum. Namun, setelah melihatnya dari dekat, menyebutnya ‘jarum’ benar-benar tidak menguntungkan.

Jarum Abadi Era Kuno ini sangat besar. Diameternya lebih dari seratus meter. Itu jelas bukan sesuatu yang bisa diciptakan manusia. Meskipun Chu Feng tidak dapat menggunakan kekuatan rohnya, tetapi hanya dengan hanya melihatnya dengan matanya, dia bisa mengatakan bahwa Jarum Abadi Era Kuno ini adalah barang yang tidak bisa dihancurkan.

Selain itu, Kuno Jarum Abadi Era dipenuhi dengan ukiran simbol dan rune. Mereka adalah hal-hal yang bahkan Chu Feng tidak dapat menguraikan. Kemungkinan, mereka diukir pada Jarum Abadi Era Kuno selama Era Kuno.

“Rumble ~~”

Tidak lama setelah orang-orang mulai berlatih di pusat Era Kuno. Immortal Pond, gemuruh samar terdengar dari cakrawala di sisi lain dari Immortal Pond Era Kuno. Mengangkat kepala mereka untuk melihat, Chu Feng dan yang lainnya menemukan bahwa item seperti bunga lotus terbang ke arah mereka.

Meskipun penampilan item ini seperti lotus, ukurannya sangat besar. Tepatnya, itu tampak lebih seperti jenis kapal perang khusus.

Sekitar enam ratus Elf Era Kuno berdiri di atas kapal perang bunga lotus. Seperti Peri Era Kuno lainnya, mereka semua mengenakan jubah tanaman hijau. Tidak mungkin bagi seseorang untuk melihat penampilan wajah mereka, menentukan jenis kelamin atau kekuatan mereka.

Namun, ada dua sosok yang berdiri di bagian paling depan dari kapal perang. Selain itu, salah satu dari dua tokoh tersebut benar-benar berbicara dengan suara yang tua namun penuh semangat.

“Lokasi tempat Anda semua berada sekarang adalah pintu masuk ke kedalaman Tambak Abadi Era Kuno. Dalam waktu kurang dari satu jam, kekuatan dalam kedalaman Kolam Abadi Era Kuno akan mulai mengalir keluar. Pada saat itu, lokasi tempat Anda sekarang berada adalah lokasi energi terpadat di Kolam Abadi Era Kuno. Namun, itu juga akan menjadi lokasi paling berbahaya. “

” Jika Anda ingin hidup, maka yang terbaik adalah Anda meninggalkan tempat ini secepat mungkin. Namun, jika ada di antara Anda yang ingin menantang kekuatan Immortal Pond Era Kuno untuk mendapatkan panen yang lebih baik, maka teruslah tinggal di sini. “

” Namun, jangan salahkan saya karena tidak memperingatkan kalian semua bahwa aliran kekuatan Immortal Pond Era Kuno sangat dahsyat. Di masa lalu, ada orang yang tidak mampu menahannya dan akhirnya mati di tempat. Jadi, saya menyarankan Anda semua untuk menilai kemampuan Anda sendiri dan bertindak sesuai dengan itu. Anda pasti tidak harus kehilangan nyawa Anda demi mencoba bertindak berani untuk sesaat. ?

Begitu Elf Zaman Kuno itu mengucapkan kata-kata itu, mayoritas orang mulai dengan panik berenang menjauh dari pusat Kolam Abadi Abad Kuno. Mereka berusaha meninggalkan wilayah ini secepat mungkin. Dalam sekejap, di wilayah ini yang sebelumnya memiliki hampir empat ribu orang, hanya beberapa ratus orang yang tersisa. “Saudara junior Chu Feng, apakah Anda benar-benar berencana untuk menantang wilayah terdalam dari Kolam Abadi Era Kuno ini?” Melihat bahwa Chu Feng melakukannya tidak memiliki niat sedikit pun untuk pergi, Wang Wei bertanya dengan cemas, “Karena saya datang ke sini, jika saya tidak mencobanya, saya akan menyesal setelah itu.” Kata Chu Feng sambil tersenyum di wajahnya. Namun, orang bisa mengatakan tekadnya. “Chu Feng, meminjam kata-kata yang diucapkan oleh Peri Kuno itu, Anda harus menilai kemampuan Anda dan bertindak sesuai; Anda pasti tidak boleh mencoba untuk bertindak berani. “Melihat tekad Chu Feng, Penatua Gongsun menasihati.” Penatua, tolong yakinlah, Chu Feng ini tahu bagaimana harus bertindak dengan tepat. “Kata Chu Feng. , Penatua Gongsun tersenyum dan mengangguk. Dia kemudian berbalik ke Wang Wei dan yang lainnya, melambaikan tangannya dan berkata, “Ayo pergi. Sementara Chu Feng bisa mencoba menantang tempat ini, saya khawatir kalian semua tidak akan bisa. ?Setelah mengatakan itu, Penatua Gongsun mulai berenang menuju daerah luar. Karena bahkan Penatua Gongsun mengatakan hal seperti itu, secara alami tidak sesuai untuk Wang Wei dan yang lainnya untuk terus tinggal di sini. Setelah melirik Chu Feng, mereka juga mulai berenang menjauh. Dalam hati mereka, mereka tahu betul. Persis seperti yang dikatakan Penatua Gongsun, sementara Chu Feng mampu menantang tempat ini, mereka tidak mampu. Dengan demikian, tidak ada satu pun dari mereka yang berani untuk terus tinggal di sini dan telah menempatkan semua harapan mereka pada Chu Feng. Meskipun mereka sedikit khawatir, mereka juga berharap bahwa Chu Feng akan mampu menahan tekanan dari tempat ini dan menang kehormatan untuk Hutan Cyanwood Selatan. Itu karena Chu Feng saat ini sudah tidak lagi hanya harapan Sikong Zhaixing; sebaliknya, dia telah menjadi harapan semua orang di Hutan Cyanwood Selatan.