Martial God Asura – Chapter 1121

shadow

Martial God Asura – Chapter 1121

Menemukan Bendera

Pada saat ini, Chu Feng membawa karung dengan Yuan Qing di dalamnya dan dengan cepat terbang menuju wilayah terdalam hutan batu untuk menemukan Bai Ruochen.

Seperti Chu Feng telah berjanji pada gadis itu bahwa dia akan membantunya memperoleh Bendera Umum, ia bertekad untuk menepati janjinya. Namun, mata Chu Feng tiba-tiba bersinar, dan dia tiba-tiba berhenti.

Pada saat ini, tatapan Chu Feng tertuju pada batu seperti gunung setinggi lima puluh meter. Dengan menggunakan Mata Langitnya untuk memeriksanya dengan cermat, Chu Feng menjadi semakin emosional. Pada akhirnya, matanya mulai bersinar dengan cahaya, dan kebahagiaan yang tak terlukiskan muncul di wajahnya.

“Meskipun saya berpikir bahwa saya akan bisa mendapatkan Bendera Komandan, saya tidak pernah berpikir bahwa saya akan menjadi dapat memiliki kesempatan bertemu dengan itu di sini. “Pada saat ini, Chu Feng benar-benar sangat gembira dan sangat emosional.

Chu Feng secara mengejutkan menemukan bahwa pembentukan roh pada batu besar ini sangat istimewa, dan energi yang sangat luar biasa bocor dari dalamnya. Sensasi semacam itu adalah sesuatu yang belum pernah ia rasakan dari batu lain.

Sebelum mereka datang ke hutan batu ini, sekte Ascension Sekte, dengan tujuan membantu mereka mendapatkan Bendera Komandan atau Jenderal Bendera, telah memberi tahu Chu Feng dan yang lainnya apa yang berbeda tentang batu yang berisi bendera.

Meskipun apa yang dikatakan oleh sekte Ascension Sekte kepada mereka sangat samar, dan tergantung pada individu untuk menentukan berapa banyak dari perbedaan yang bisa mereka rasakan, Chu Feng yakin bahwa tidak hanya batu ini sebelum dia mengandung bendera, itu juga Bendera Komandan yang paling berharga.

Setelah menentukan bahwa itu adalah Bendera Komandan, Chu Feng melakukannya tidak tergesa-gesa untuk membuat formasi roh untuk menghilangkan formasi roh di atas batu, dan sebaliknya menciptakan formasi roh tersembunyi di sekitarnya, menyebabkan batu tersebut tampak sama dengan batu lainnya. Setelah itu, Chu Feng meninggalkan tempat ini.

Adapun mengapa dia pergi, itu wajar untuk menemukan Bai Ruochen.

Setelah Chu Feng menemukan Bendera Komandan, dia tidak lagi punya tertarik pada salah satu batu lainnya. Dengan demikian, dalam perjalanan untuk menemukan Bai Ruochen, Chu Feng tidak repot-repot memeriksa batu lain. Ini menyebabkan peningkatan kecepatan Chu Feng.

Dalam keadaan seperti ini, Chu Feng tiba di kedalaman hutan batu dalam waktu singkat. Ada banyak orang di kedalaman hutan batu. Meskipun itu tidak dapat dianggap sebagai kerumunan besar, orang dapat melihat orang-orang menempatkan teknik pembentukan roh untuk memecah segel di batu-batu di seluruh.

Namun, karena Bai Ruochen membawa jimat pelacakan Chu Feng dengannya, Chu Feng dapat menentukan posisinya bahkan dengan semua orang di sekitarnya. Namun, setelah Chu Feng tiba di samping Bai Ruochen, ia menemukan tiga wajah yang akrab di dekatnya.

Mereka adalah Wang Yan, Jiang Hao dan Huang Juan. Namun, mereka bertiga tidak berbicara satu sama lain. Sebagai gantinya, mereka dengan hati-hati memeriksa dua puluh batu.

Pada saat yang sama mereka bertiga memeriksa dua puluh batu itu, ada banyak orang di sekitar mereka yang melihat ke dua puluh batu itu dengan wajah ngiler.

Namun, seolah-olah mereka takut akan keberadaan Wang Yan, Jiang Hao dan Huang Juan, orang-orang itu hanya berani menonton dari jauh, dan tidak mendekati mereka.

“Ruochen.” Chu Feng tiba-tiba teriak, mematahkan ketenangan tempat ini dan membuat hampir semua orang menatapnya.

Ketika mereka melihat Chu Feng, semua orang menunjukkan ekspresi terkejut. Ketika mereka mendengar betapa intimnya Chu Feng menyapa Bai Ruochen, orang banyak terkejut.

Saat ini, Wang Yan dan Jiang Hao secara tidak sadar menunjukkan ekspresi tidak senang. Namun, keduanya tidak repot-repot dengan Chu Feng, dan bukannya terus memeriksa dua puluh batu raksasa. Seolah-olah kedua puluh batu itu bahkan lebih menarik daripada Bai Ruochen.

“Tidak bisakah kamu lebih seragam dalam cara kamu memanggilku?” Ketika dia melihat Chu Feng, Bai Ruochen mengerutkan kening. Selama waktu itu Chu Feng telah mengenal Bai Ruochen, alamatnya untuknya telah berubah dari Nona Bai menjadi adik perempuan Bai dan sekarang menjadi Ruochen. Itu telah berubah tiga kali sekarang, dan menjadi semakin intim dan meragukan setiap waktu. Namun, sementara Bai Ruochen merasa tidak nyaman karena itu, dia tidak menentangnya dengan keras.

Heh, aku hanya merasa bahwa hubungan kami semakin dekat, dan dengan demikian memanggilmu dengan namamu tanpa sadar. Yang sedang berkata, itu hanya cara untuk mengatasi Anda. Tidak perlu bagimu untuk memikirkannya sebanyak ini, bukan? “Kata Chu Feng dengan senyum berseri-seri.

” Lakukan apa pun yang kamu inginkan. Oh, itu benar, apa yang kau bawa di punggungmu? “Bai Ruochen mengalihkan pandangannya ke karung besar di punggung Chu Feng.

Karung ini secara alami adalah yang berisi Yuan Qing. Namun, karung ini juga telah melalui perlakuan khusus yang menyebabkannya tidak menunjukkan bentuk benda di dalamnya, dan juga menghalangi kekuatan roh untuk memeriksa apa yang ada di dalam.

Melihat dari permukaan, orang hanya bisa katakan bahwa Chu Feng membawa karung besar. Namun, mereka tidak akan tahu apa yang ada di dalam tas. Sebagai orang-orang dari kultivasi mereka semua memiliki tas kosmos untuk membawa barang-barang mereka di sekitar mereka, Chu Feng membawa karung di belakangnya menyebabkan orang lain menjadi bingung.

“Ini tidak lebih dari sampah.” Chu Feng tertawa nakal. Kemudian, dia dengan santai mengalihkan pandangannya ke dua puluh batu dan bertanya. “Apa yang salah, apakah kamu tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan mereka?”

“Kamu tahu?” Mendengar kata-kata itu, ekspresi Bai Ruochen sedikit berubah; dia menampilkan ekspresi yang sedikit terkejut sambil juga menampilkan ekspresi ?seperti yang diharapkan?.

Tentu saja. Formasi roh khusus ditempatkan pada dua puluh batu ini. Selain itu, formasi roh pada mereka dapat membingungkan sensitivitas seseorang. “

” Untuk berbicara secara sederhana, kedua puluh batu ini akan memberikan sensasi bendera yang disembunyikan di dalam. Namun, formasi roh pada mereka sangat kuat. Jika seseorang ingin membukanya, ia harus menghabiskan waktu yang sangat lama untuk melakukannya. “

” Jika pemilihannya benar, maka panen seseorang akan sangat besar. Namun, jika pilihannya salah, orang mungkin kehilangan peluang besar dan kehilangan waktu untuk menemukan bendera lain. Jadi, kalian semua di sini ragu-ragu untuk memilih batu mana yang akan dibuka. ?Chu Feng mengirim transmisi suara ke Bai Ruochen. Kata-kata itu tentu saja bukan sesuatu yang bisa dia katakan secara terbuka. Lagipula, tidak baik bagi orang lain untuk mendengarnya.

Apa yang Anda katakan itu benar. Sebenarnya, bukan hanya Anda dan saya yang melihat keanehan kedua puluh batu ini, banyak orang lain juga melihatnya. Namun, sebelumnya Wang Yan dan Jiang Hao mengancam yang lain. Jadi, itu berakhir dengan pemilihan dua puluh batu yang diberikan kepada kami berempat. “

” Tentu saja, jika Anda ingin membuka batu, mereka tidak punya pilihan selain menyingkir. Jika mereka menolak, saya yakin mereka tidak akan bisa menghentikan Anda. “

” Namun, apa yang saya khawatirkan bukanlah hak untuk dua puluh batu ini, tetapi apakah semua dari mereka mungkin adalah gadungan. Bahkan jika ada bendera di antara mereka, saya khawatir tentang apa yang harus dilakukan jika saya memilih batu yang salah. “

” Bagaimanapun, formasi roh di batu benar-benar terlalu kuat. Jika saya ingin membukanya, itu akan membutuhkan setidaknya beberapa hari. Jika saya menemukan bahwa tidak ada apa-apa di batu setelah membuka satu, maka itu benar-benar akan menjadi usaha yang sia-sia. Lagipula, banyak hal yang mungkin terjadi dalam waktu beberapa hari. “Pada saat ini, Bai Ruochen tampaknya benar-benar tidak tahu harus berbuat apa.

” Yakinlah, dari dua puluh batu ini, tiga berisi bendera. , “Kata Chu Feng.

” Sungguh? “Mendengar kata-kata itu, Bai Ruochen langsung sangat gembira. Dia buru-buru bertanya. “Dalam hal ini, apakah kamu tahu tiga batu yang mana?”

“Tentu saja, yang itu adalah satu …” Saat Chu Feng mengatakan kata-kata itu, dia mulai mengangkat lengannya. Namun, tepat pada saat ini, tatapan Chu Feng melintas, dan dia menghentikan gerakannya.