Martial God Asura – Chapter 1122 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 1122 | Baca Novel Online

Memberikan Pointer Bai Ruochen

Awalnya, Chu Feng ingin menunjukkan batu yang mengandung bendera kepada Bai Ruochen. Namun, tepat pada saat ini, dia terkejut menemukan bahwa Huang Juan menatap batu yang dia rencanakan untuk ditunjukkan pada Bai Ruochen.

Lebih lanjut, Huang Juan tidak hanya menatapnya, dia juga menggunakan metode khusus untuk memeriksa batu itu. Jelas bahwa dia telah mencatat batu itu.

“Woosh.” Tiba-tiba, Huang Juan merilis teknik pembentukan roh yang tak terbatas. Seperti ular, formasi rohnya berputar di sekitar batu dan menyegelnya. Pada saat yang sama, dia duduk bersila dan mulai membuat formasi roh untuk memecah segel di atas batu.

Melihat tindakan Huang Juan, Wang Yan berbicara. “Huang Juan, agar kau bertindak secepatnya, berhati-hatilah, kau mungkin salah perhitungan.”

“Itu benar. Hanya kami berempat yang memiliki suara dalam memilih dua puluh batu di sini, tidak ada yang akan mencoba mencuri bagian Anda. “Jiang Hao menambahkan. Pada saat yang sama dia mengucapkan kata-kata itu, dia melirik Chu Feng.

Makna tersembunyi di balik kata-katanya sangat jelas. Dua puluh batu ini adalah sesuatu yang hanya bisa disentuh oleh mereka berempat. Meskipun Chu Feng juga datang ke sini, dia tidak diizinkan menyentuh batu-batu itu.

“Meskipun empat orang, masih berpacu dengan waktu. Tidak ada yang tahu berapa banyak Bendera Umum mungkin ada di sini, atau jika ada Bendera Komandan di sini sama sekali. “Huang Juan melirik Wang Yan dan Jiang Hao dengan indah. Setelah itu, dia tidak lagi peduli dengan mereka. Dengan sedikit senyum, dia mulai dengan sepenuh hati fokus melepas segel.

“Huang Juan ini tampaknya memiliki beberapa kemampuan.” Pada saat ini, Chu Feng mengirim transmisi suara ke Bai Ruochen. >

“Mungkinkah batu yang dia pilih memiliki bendera?” tanya Bai Ruochen.

“Mn, ini Bendera Umum. Namun, segel pada yang dia pilih relatif sulit untuk dilepas. Anda harus pergi dan melepas segel pada yang terkecil di sana. Seharusnya sedikit lebih mudah untuk dihilangkan. ” Kali ini, Chu Feng tidak menggunakan tangannya untuk menunjuk ke arah batu dan sebaliknya hanya mengarahkan pandangannya ke arah itu. batu yang dia bicarakan. Itu memang batu terkecil dalam dua puluh batu. Selain itu, dari penampilannya, batu ini seharusnya menjadi kandidat yang paling tidak mungkin untuk memiliki bendera yang disembunyikan di antara dua puluh batu itu.

Namun, Bai Ruochen juga bukan karakter biasa. Tidak hanya dia memiliki wawasan yang luar biasa sendiri, dia juga percaya pada visi Chu Feng. Jadi, dia mengangguk dan berkata kepada Chu Feng. “Lalu, yang mana yang akan kamu pilih?”

“Apa yang aku inginkan tidak ada di sini.” Chu Feng ringan tersenyum dan berkata, “ulurkan tanganmu, aku akan mengajarimu formasi roh yang akan memungkinkan Anda untuk menghapus segel pada batu lebih cepat.”

“Oh?” Mendengar kata-kata itu, Bai Ruochen terkejut. Dia tahu bahwa target Chu Feng pastinya adalah Bendera Komandan; dan karena Chu Feng mengatakan kata-kata itu, itu berarti bahwa apa yang ada di sini akan menjadi tiga Bendera Umum dan tidak ada Bendera Komandan. Pada saat yang sama, Bai Ruochen mengulurkan tangannya yang adil dan halus ke Chu Feng.

Dengan tangannya di depannya, Chu Feng tidak ragu-ragu. Dia meraih ke tangan Bai Ruochen dengan tangannya sendiri dan mengulurkan jari dengan tangannya yang lain; dia mulai menggambar pola di telapak tangan Bai Ruochen. Sementara polanya tidak tetap di telapak tangannya, itu menembus telapak tangannya dan memasuki pikirannya.

Pada saat ini, bahkan Bai Ruochen mulai mengerutkan kening. Itu karena dia merasa agak bingung; pembentukan roh yang diberikan kepadanya oleh Chu Feng tampaknya agak tidak biasa, dan berbeda dari teknik pembentukan roh yang dia tahu. Dapat dikatakan bahwa teknik pembentukan roh Chu Feng merusak struktur tradisional formasi roh.

“Orang ini benar-benar layak mati.” Pada saat ini, Wang Yan dan Jiang Hao juga memperhatikan tindakan antara Chu Feng dan Bai Ruochen.

Dari sudut pandang mereka, tindakan Chu Feng benar-benar layak dibunuh. Tidak hanya dia dengan kuat meraih tangan putih lili Bai Ruochen, dia bahkan menggambar tangan indah itu dengan jari-jarinya yang kotor. Ini benar-benar sulit bagi mereka untuk menoleransi.

Namun, masalah mengenai kehormatan mereka lebih penting daripada cinta antara wanita dan pria. Misi mereka saat ini adalah dengan cepat mendapatkan bendera, sehingga mereka memutuskan untuk tidak mengatakan apa pun kepada Chu Feng. Setelah melirik Chu Feng, mereka kembali untuk mengamati batu-batu itu. Pada saat yang sama, mereka berdua sudah dengan kuat mengingat kebencian di hati mereka.

“Baiklah, lanjutkan.” Akhirnya, jari Chu Feng dan tangannya yang lain dihapus dari tangan indah Bai Ruochen .

Pada saat ini, ekspresi terkejut memenuhi wajah cantik Bai Ruochen. Ketika dia menatap Chu Feng, tatapannya mengandung rasa hormat yang sama sekali baru.

Pada awalnya, dia agak ragu karena pembentukan roh yang diajarkan Chu Feng benar-benar aneh. Namun, dia sekarang tidak lagi skeptis, karena dia menemukan kegembiraan pembentukan roh Chu Feng. Formasi penghapusan seal roh yang diberikan kepadanya oleh Chu Feng bisa dikatakan cocok dengan formasi roh penyegelan pada batu, bisa dengan sempurna melepas segel.

“Saya berharap Anda beruntung.” Setelah mengucapkan kata-kata itu dengan sangat berterima kasih, tubuh Bai Ruochen bergerak, dan dia tiba sebelum batu yang ditunjukkan kepadanya oleh Chu Feng sebelumnya kemudian mulai mengatur pembentukan roh yang diajarkan kepadanya oleh Chu Feng.

“Saudari Junior Bai, Anda benar-benar memilih batu ini?” Melihat adegan di depannya, Wang Yan menunjukkan wajah terkejut.

“Saudari junior Bai, bukan itu aku ‘ Saya mengkritik Anda, tetapi batu itu akan memiliki kemungkinan terendah mengandung bendera di antara dua puluh batu di sini. Lebih baik Anda ganti ke batu yang berbeda. Jika tidak, itu akan sama dengan membuang-buang waktu Anda. “Pada saat yang sama, Jiang Hao langsung tiba di samping Bai Ruochen dan mulai menyarankan agar tidak memilih batu.

Keduanya tulus dalam hal mereka saran, karena mereka berdua benar-benar merasa bahwa batu ini akan memiliki kemungkinan terendah mengandung bendera. Karena mereka tidak ingin Bai Ruochen menyia-nyiakan waktunya, mereka terutama mendatanginya untuk menasihatinya.

Yang mengejutkan mereka, Bai Ruochen benar-benar mengabaikan mereka dan mulai dengan sepenuh hati fokus pada pengaturan semangatnya pembentukan. Dalam situasi seperti ini, Wang Yan dan Jiang Hao secara alami tidak akan mengadili penolakan lain untuk diri mereka sendiri. Dengan demikian, mereka berdua pergi berturut-turut.

Sebenarnya, ketika Huang Juan mengetahui bahwa Bai Ruochen telah memilih batu terkecil, bahkan dia telah mengalihkan pandangan padanya. Ketika dia melihat bahwa Bai Ruochen benar-benar menyiapkan formasi roh untuk menghilangkan segel pada batu terkecil, Huang Juan juga menampilkan ekspresi bingung dan terkejut.

Namun, seolah-olah, bagaimanapun juga, sesuatu yang tidak mempedulikannya, dia yang tidak menyukai Bai Ruochen secara alami tidak akan pergi dan menasihatinya. Sebaliknya, senyum dingin muncul di wajahnya ketika dia memutuskan untuk duduk dengan tenang dan menunggu penghinaan diri Bai Ruochen. Pada saat yang sama, dia mulai mempercepat kecepatan pembentukan arwahnya; dia ingin membuat perbedaan yang jelas antara dirinya dan Bai Ruochen untuk menunjukkan keunggulannya.

“Buzz.”

Tepat pada saat ini, pembentukan roh Bai Ruochen selesai. Cahaya bersinar di seluruh, dan riak menyapu ke segala arah. Bahkan wilayah ruang ini mulai bergetar.

“Bagaimana ini bisa terjadi? Dia benar-benar selesai menyiapkan segel yang menghapus pembentukan roh secepat ini? Bahkan jika batu ini adalah yang termudah di antara dua puluh, itu seharusnya tidak secepat ini. Persis seperti apa formasi roh yang gadis ini atur agar menjadi sekuat ini? ?

Pada saat ini, ekspresi wajah Huang Juan, yang semula berencana untuk menunggu penghinaan diri Bai Ruochen , mengambil perubahan besar. Bukan hanya dia, baik Wang Yan dan Jiang Hao juga menampilkan ekspresi kaget.

Itu karena apa yang dilakukan Bai Ruochen tidak sesederhana menyelesaikan pembentukan rohnya. Sebaliknya, pada saat ini, pembentukan rohnya mulai memecah segel pada batu itu dengan kecepatan yang sangat cepat.