Martial God Asura – Chapter 120 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 120 | Baca Novel Online

Tunangan Su Mei

“Apa yang terjadi? Mengapa Chu Feng masih belum kembali! “

Di area tertentu di alun-alun, Su Mei mengerutkan keningnya. Matanya menyapu ke mana-mana ketika dia mencoba menemukan Chu Feng.

“Jangan khawatir. Dengan kultivasinya, selama dia tidak memasuki area itu, dia tidak akan memiliki masalah dalam Hutan Tanduk Hantu. Saya yakin dia agak terlalu serakah, dan untuk pencapaian yang lebih baik, dia masih harus berburu Ghost Horn Beasts. “

Su Rou berdiri di sebelah Su Mei sambil mengenakan rok putih. Dia berdiri dengan elegan dan setiap kerutan atau senyuman bisa mengaitkan jiwa seseorang. Dia sangat menarik. Ke mana pun para sister pergi, mereka akan menjadi titik fokus mata semua orang. Mereka akan menggerakkan hati laki-laki dan menyebabkan kecemburuan bagi para wanita.

“Saudari Su Rou, Mei’er, sudah lama tidak bertemu!”

Suara yang sangat magnetik terdengar dan seorang pemuda yang sangat tampan dan cantik berjalan mendekat. Dia memegang kipas di tangannya dan melambai di depan dadanya. Dia benar-benar bisa dikatakan anggun dan anggun. Perempuan yang tak terhitung jumlahnya di tempat kejadian melirik ke samping lalu menangis karena terkejut.

Alasan mengapa dia memiliki begitu banyak perhatian bukan hanya karena dia tampan, pakaiannya yang dia kenakan adalah pakaian untuk murid inti Sekolah Lingyun. Dia juga seorang murid sekolah nomor 1 di Provinsi Azure, “Sekolah Lingyun”. Kultivasinya sudah memasuki level 8 dari ranah Asal.

“Jadi itu Shangguan Ya. Apakah Anda juga kembali untuk Majelis Keunggulan Baru? ?Setelah melihat orang itu, mata Su Rou menyipit ketika dia dengan sopan tersenyum kepadanya.

Keluarga Shangguan cukup penting di Kota Burung Vermilion. Meskipun Vermilion Bird City saat ini dikendalikan oleh keluarga Su, kekuatan keluarga Shangguan tidak terlalu lemah dari keluarga Su. Shangguan Ya ini adalah wakil dari generasi muda keluarga Shangguan dan dia adalah penerus keluarga Shangguan yang disetujui secara tersembunyi.

“Apa yang menarik tentang Majelis Keunggulan Baru ini? Itu hanya sekelompok ‘kantong anggur dan kantong makanan’ yang dipilih dari kota kelas dua. “

” Jika orang-orang yang cakap dari Vermilion Bird City bergabung, belum lagi 10 besar, orang-orang dari kota kelas dua bahkan tidak bisa masuk 100 besar. Semua tempat pasti akan diambil oleh orang-orang dari Vermilion Bird City. “Shangguan Ya mengayunkan kipas lipatnya dan dia punya banyak kesombongan.

Ini adalah Majelis Keunggulan Baru. Kamu sudah berusia 19 tahun sekarang jadi bahkan jika mereka membiarkanmu bergabung, kamu bahkan tidak akan memenuhi syarat. ?Su Mei meliriknya dan jelas, dia tidak menyukai Shangguan Ya ini.

Untuk kata-kata Su Mei, tidak hanya Shangguan Ya tidak marah, dia bahkan tersenyum samar, “Mei’er, bagaimana kamu bisa mengatakan kata-kata itu kepada calon suamimu?”

Ha! Anda bahkan bukan tunangan saya. Saya tidak pernah mengakui pernikahan ini sehingga Anda lebih memperhatikan bagaimana Anda berbicara. Jangan panggil aku Meier. Saya tidak suka merasa jijik. “Su Mei dengan sengit memelototinya lalu cepat-cepat berjalan pergi, seolah tidak mau berdiri dengan orang itu.

” Saudari Su Rou, Mei’er terlalu ganas. Namun, karena dia adalah tunangan saya, saya tidak keberatan dia berbicara kepada saya seperti itu. Tapi, itu hanya membuat orang lain melihat kita sebagai lelucon. “Shangguan Ya memiliki ekspresi diperlakukan salah ketika dia mengeluh tentang kesulitannya untuk Su Rou.

” Ho … “Setelah mendengar kata-katanya, Su Rou pertama-tama tersenyum menawan, lalu dia berkata, Karena kamu tahu bahwa dia memiliki sifat agresif, jangan katakan hal itu padanya lagi. Bagaimanapun, dia masih muda dan emosinya cukup normal. Anda harus sedikit memaafkannya. “

” Meskipun kalian berdua sudah memiliki pernikahan yang diatur, Anda harus memindahkannya lebih tulus. Atau yang lain, bahkan jika Anda mendapatkan tubuh, Anda tidak bisa mendapatkan hati. Itu tidak akan baik untuk Anda dan dia. “

” Sebagai seorang kakak perempuan, meskipun saya tidak akan mengkhianati makna ayah saya, saya tidak akan membiarkan Mei kecil menikahi orang yang tidak dia sukai. ” cinta. “

” Jadi, bahkan jika Anda memiliki pernikahan yang diatur, Anda perlu dia untuk dengan tulus mencintaimu atau bahkan jika itu aku, aku tidak akan menyetujui pernikahan itu. “Setelah mengatakan itu, Su Rou mengejar Su Mei.

Senyum di mulut Shangguan Ya langsung menarik dan tatapan dingin muncul di matanya. Dia dengan dingin berkata, Mereka yang ingin saya miliki, saya akan miliki. Bahkan tidak ada yang berpikir untuk menghentikan saya! ?

Tepat pada saat itu, hampir semua peserta Majelis Keunggulan Baru kembali. Tuan rumah New Excellence Assembly memilih 10 orang teratas yang memburu paling banyak Ghost Horn Beasts.

Mereka semua adalah murid sekolah kelas satu dan mereka semua adalah murid inti. Wan Wenpeng dari Kota Emas-ungu berada di peringkat ke-10, sedangkan murid Sekolah Lingyun, Chen Wanxi, berada di peringkat ke-2.

Adapun yang ke-1, itu adalah seorang pemuda yang datang dari Wind Cloud City . Wind Cloud City bisa dikatakan sebagai kota terkuat di kota-kota kelas dua. Kota Wind Cloud akan mendapatkan peringkat 1 di Majelis Keunggulan Baru setiap tahun.

Pemuda yang mewakili Kota Wind Cloud juga mengesankan. Dia juga seorang murid dari Sekolah Lingyun dan budidayanya juga berada di tingkat 2 ranah Asal, sama dengan Chen Wanxi.

Namun, atmosfer yang dia berikan benar-benar berbeda. Meskipun tidak ada yang bisa mengatakan apa yang tidak benar, perasaan umum adalah bahwa ia tampaknya lebih kuat dari Chen Wanxi.

Itu karena dalam perburuan Binatang Tanduk Hantu, meskipun Chen Wanxi membunuh 203 binatang, pemuda itu membunuh 415 binatang. Hampir dua kali lipat dari yang dimiliki Chen Wanxi.

“Sudah hampir waktunya. Semuanya, tolong naik ke atas panggung. “Tuan rumah berbicara.

” Tunggu. “Tapi pada saat itu, Su Mei berjalan mendekat.

” Wanita ketiga, ada apa? “Tuan rumah sangat menghormati Su Mei.

” Masih ada satu orang lagi yang tidak menyerahkan mangsanya. Bagaimana ini bisa dimulai seperti ini? “Su Mei memiliki sikap yang sangat tidak senang.

” Apakah ada orang lain? “Tuan rumah mengarahkan pandangannya ke penjaga yang menghitung pencapaian.

< "Eh ..." Melihat itu, penjaga dengan cepat membalik-balik buku di tangannya. Setelah melihatnya secara rinci, dia berkata dengan keras, "Memang ada satu orang lagi yang tidak menyerahkan hasil mereka."

“Siapa?” Tanya tuan rumah.

” Chu Feng, dari Golden-Purple City, murid inti dari sekolah kelas dua, Sekolah Azure Dragon, dan memiliki kultivasi tingkat 8 dari dunia Roh. “Penjaga itu berkata dengan keras.

” Hu ~~~ ?

Ketika kata-kata itu keluar, keributan muncul di luar dan di dalam alun-alun. Belum lagi menjadi murid dari sekolah kelas dua, dia hanya berada di tingkat ke-8 dari dunia roh. Dia hanya memiliki kultivasi dan status terburuk dalam setiap orang yang berpartisipasi. Semua orang merasa bahwa tidak perlu menunggu orang seperti itu.

“Wanita ketiga, bahkan jika orang itu menyerahkan hasil mereka, aku takut dia tidak bisa masuk 10 besar. Aku mengerti bahwa tidak perlu menunggu, kan? “Melihat reaksi orang-orang, tuan rumah jelas berada dalam posisi yang sulit.

” Bagaimana kamu tahu dia tidak bisa masuk 10 besar ?! “Su Mei mengerutkan bibir dan sikapnya menjadi lebih ganas.

“Ini …” Wajah tuan rumah berubah pucat dan dia sangat terdiam. Dia benar-benar tidak berani menyinggung wanita ketiga itu.

“Ayo ikuti saja peraturannya. Karena waktu belum habis, tunggu. Jika waktunya habis dan dia masih belum datang, maka belum terlambat untuk memulai. “Su Rou berjalan mendekat.

” Terserah Anda, nyonya kedua! “Melihat itu, pembawa acara mengangguk. Dibandingkan dengan kebiadaban dan kerusuhan Su Mei, Su Rou memiliki prestise lebih di Kota Burung Vermilion.

Meskipun hanya menunggu, orang-orang di dalam dan di luar alun-alun tidak puas. Mereka merasa tidak perlu menunggu orang seperti itu. Namun, melihat bahwa waktunya hampir habis, mereka masih memilih untuk menunggu.

Adapun 10 orang yang menduduki peringkat 10 besar, mereka bahkan lebih santai dan nyaman. Hati mereka terfokus satu sama lain dan mereka bahkan tidak menaruh Chu Feng di mata mereka. Mereka merasa itu sia-sia untuk menunggu Chu Feng.

“Maaf semuanya, aku terlambat!”

Tepat ketika kerumunan itu mendidih, sesosok kurus dan kecil keluar dari kerumunan dan memasuki tengah alun-alun. Chu Feng akhirnya tiba!