Martial God Asura – Chapter 124 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 124 | Baca Novel Online

Batu Loncatan

“Taruhan apa?” Su Rou tersenyum dan bertanya.

“Chen Wanxi pasti tidak akan bisa mengalahkan Ding Chou, jadi hanya masalah waktu sebelum dia kalah.”

” Jadi, secara alami, Chu Feng akan melawan Ding Chou. Saya yakin Chu Feng akan kalah dari Ding Chou. Jika saya menang, saya akan memutuskan pernikahan Anda. “Kata Su Hen.

” Ayah, mengapa Anda berbicara tentang pernikahan saya lagi? Saya sudah mengatakannya sebelumnya. Aku akan memutuskan perkawinanku sendiri. “Mendengar kata-kata itu, Su Rou jelas tidak mau.

” Tidak apa-apa jika kamu tidak berani. “Su Hen tersenyum acuh tak acuh.

” Apa yang tidak saya berani? Kenapa tidak? Jika saya menang, buang pernikahan antara Mei kecil dan Shanguan Ya itu. Bagaimana dengan itu? “Su Rou berkata dengan serius.

” Itu … “Pada saat itu, Su Hen sedikit mengerutkan kening dan dia jelas dalam situasi yang sulit.

” Apa, kamu tidak berani? “Mata Su Rou membentuk dua bulan sabit saat dia memicingkan mata dan tersenyum pada ayahnya sendiri, sepertinya menikmati ayahnya berada dalam situasi yang sulit.

” Kamu bercanda. Mengapa saya tidak berani? Lalu seperti yang Anda katakan, jika Chu Feng mengalahkan Ding Chou dan memenangkan Majelis Keunggulan Baru, saya akan pergi dan menemukan keluarga Shangguan dan membatalkan pernikahan. Tentu saja, hanya jika Mei kecil setuju. “Su Hen dengan sungguh-sungguh bersumpah.

” Heh, ayahku, jangan khawatir. Mei kecil merindukanmu melanggar janji pernikahan. “Senyum Su Rou sangat bahagia dan kebahagiaannya datang dari hatinya.

Dia pertama kali melihat Su Mei yang tidak terlalu jauh, lalu dia menatapnya. menuju Chu Feng dan berkata pelan, Chu Feng. Kebahagiaan Mei kecil akan tergantung pada Anda. “

Tidak seorang pun mendengar percakapan ayah dan anak itu karena pada saat itu, tatapan semua orang semua terkonsentrasi pada panggung Ding Chou dan Chen Wanxi. Pertempuran antara dua orang memasuki klimaks.

Chen Wanxi tanpa henti mengirimkan serangan yang kuat dan menggunakan segala macam keterampilan bela diri yang kuat. Namun, hal yang mengejutkan semua orang adalah bahwa Ding Chou bisa menggunakan semua keterampilan yang digunakan Chen Wanxi. Juga, tidak peduli keterampilan bela diri yang digunakan Chen Wanxi, ia akan menggunakannya. Setiap kali dia sedikit menekan Chen Wanxi sedikit lagi.

Di depan mata mereka, semua orang bisa melihat bahwa Ding Chou terlalu kuat. Setelah waktu yang lama, dia bahkan tidak serius melawan Chen Wanxi. Seolah-olah dia benar-benar bermain-main dengan Chen Wanxi.

Di depan Ding Chou, Chen Wanxi tidak memiliki atmosfer yang dia miliki terhadap lawan sebelumnya. Wajahnya yang dingin dan sombong dipenuhi tetes-tetes keringat yang berkilau dan tembus saat dia bernapas dengan kasar sambil menghirup udara besar. Dia hampir dipaksa jalan buntu oleh Ding Chou.

“Wanxi, kamu harus bertahan di sana.”

Di dalam lengan Chen Hui, kedua tinjunya sudah terkepal erat. Dia sangat berkeringat dingin untuk Chen Wanxi. Kota Emas-Ungu mereka harus memenangkan Majelis Keunggulan Baru ini atau mereka akan menghadapi situasi di mana mereka tidak dapat menyerahkan pajak mereka.

Belum lagi hukuman yang akan mereka dapatkan dari Vermilion Bird City dengan tidak membayar pajak, mereka bahkan akan menjadi bahan tertawaan kota-kota lain. Tidak peduli apa yang mereka lakukan di masa depan, mereka akan selalu satu tingkat lebih rendah daripada yang lain dan akan sangat sulit bagi mereka untuk mengangkat kepala lagi.

“Nona Wanxi, Anda harus menang!” p>

“Kamu bisa melakukannya!”

Dibandingkan dengan sorakan diam-diam Chen Hui, para penjaga Kota Emas-Ungu berteriak keras dan secara terbuka bersorak untuk Chen Wanxi karena kehormatan Golden- mereka Kota ungu semuanya di Chen Wanxi. Hanya kemenangan yang dapat diterima dan bukan kekalahan.

Namun, kenyataannya kejam. Ketika Chen Wanxi hampir benar-benar kehabisan kekuatan tubuhnya, Ding Chou akhirnya memulai serangan balasannya. Serangan ganasnya melampaui harapan semua orang.

Meskipun itu hanya metode serangan paling sederhana dan dia bahkan tidak menggunakan keterampilan bela diri apa pun, kekuatannya membuat orang-orang menghela napas kagum. Di depannya, setiap serangan oleh Chen Wanxi tidak berguna. Dia hanya bisa menatap Ding Chou ketika dia mendekati satu langkah pada satu waktu.

Pada saat itu, semua orang akhirnya tahu seberapa kuat pria muda yang tampaknya biasa itu. Meskipun Chen Wanxi sangat baik jika dibandingkan dengan orang-orang dari generasi yang sama, dia masih sangat kurang di depan Ding Chou.

“Junior ini, kamu telah kalah!”

Akhirnya , Ding Chou tiba di depan Chen Wanxi dan telapak tangannya yang seperti perempuan sudah menekan bahu Chen Wanxi. Meskipun tampak sangat lembut dan lemah, kekuatan telapak tangan itu menekan Chen Wanxi dengan paksa ke posisi berlutut di tanah dan dia tidak memiliki kekuatan untuk bangkit.

“Bajingan ini !!”

< >> Melihat putrinya sendiri ditekan untuk berlutut di atas panggung pertempuran oleh Ding Chou, Chen Hui tiba-tiba dan dengan marah bangkit dan nyala api amarah terlihat memenuhi seluruh wajahnya. Namun, dia bertahan. Dia harus bertahan dalam situasi itu.

Dikalahkan. Chen Wanxi dikalahkan, dan dia sepenuhnya dan sepenuhnya dikalahkan. Akhir cerita itu melebihi harapan semua orang karena mereka tidak akan pernah berpikir bahwa Ding Chou menyembunyikan begitu banyak kekuatan. Dia begitu kuat sehingga dia tak terkalahkan pada tingkat kultivasi yang sama.

Saat itu, sorak-sorai terdengar di mana-mana baik di dalam maupun di luar alun-alun. Tidak peduli apa akhirnya, Ding Chou dan Chen Wanxi memberi mereka pesta perkelahian dan gelar Ding Chou sebagai yang pertama benar-benar layak diterima.

Semua orang dari Wind Cloud City senang dan bersemangat. Terutama penguasa kota Wind Cloud City. Senyumnya sangat bangga karena Wind Cloud City-nya adalah juara Majelis Keunggulan Baru sekali lagi dan dia berhasil menjaga posisi bos dari 20 kota kelas dua.

Berbeda dengan orang-orang dari Angin Kota Cloud, orang-orang dari Kota Emas-ungu semua putus asa. Awalnya, mereka berpikir bahwa mereka memiliki posisi pemenang dengan kekuatan Chen Wanxi, namun, mereka tidak berharap bahwa dia akan kalah dari Ding Chou.

Diberikan Majelis Keunggulan Baru lainnya, jika mereka kalah, mereka kalah. Paling-paling akan ada penyesalan. Namun, kali ini berbeda. Mereka tidak akan kalah dalam Majelis Keunggulan Baru ini karena jika mereka melakukannya, aib besar sedang menunggu mereka. Namun, mereka tidak punya solusi lain.

Chen Wanxi sudah berjalan menuruni panggung dan meskipun dia masih memiliki wajah yang dingin dan elegan, di dalam matanya ada sedikit air mata. Dapat dilihat bahwa dia merasa sedih karena kekalahannya.

Adapun Ding Chou, dia tersenyum ketika melihat Chen Wanxi yang kembali. Sudut mulutnya terangkat membentuk senyuman puas dan dia juga mulai berjalan perlahan-lahan menuruni panggung.

“Majelis Keunggulan Baru ini belum berakhir. Ke mana Anda begitu tergesa-gesa untuk pergi? ?Tetapi pada saat itu, sebuah suara yang jernih tiba-tiba terdengar di belakang Ding Chou. ke wajah tenang Ding Chou karena dia secara mengejutkan menemukan bahwa seorang pemuda tiba-tiba muncul di panggung pertempuran. Yang paling penting adalah dia tidak mendeteksinya sama sekali dan dia tidak tahu kapan dia tiba di panggung.

Saat itu, semua orang di dalam atau di luar alun-alun tertarik ke adegan itu. Hampir tidak ada yang merasakan ketika pemuda itu naik ke atas panggung. Secara alami, orang itu adalah Chu Feng.

“Chu Feng? Kenapa dia naik ke atas panggung? Apakah dia ingin mati? “

Orang-orang dari Kota Emas-Ungu dipenuhi amarah. Bahkan Chen Wanxi dikalahkan oleh tangan Ding Chou sehingga mereka merasa bahwa Chu Feng tidak memiliki cara untuk mendapatkan kemenangan. Sebaliknya, mereka merasa bahwa Chu Feng hanya akan kehilangan lebih banyak wajah.

“Apakah kamu menantangku?” Setelah menilai Chu Feng, Ding Chou ringan tersenyum dan berkata.

Tantangan? Bahkan tidak perlu menyebutkan itu kan? Saya hanya tertarik menjadi juara Majelis Keunggulan Baru ini. Adapun kamu … Kamu hanya salah satu batu loncatan di jalan menuju menjadi pemenang. “

Chu Feng memiliki ekspresi tersenyum samar di wajahnya tetapi tatapannya dipenuhi dengan kemalasan. Setelah pertempuran antara Ding Chou dan Chen Wanxi, Chu Feng masih tidak menaruh Ding Chou di matanya.