Martial God Asura – Chapter 1304

shadow

Martial God Asura – Chapter 1304

Penghinaan Datang Dari Sampah

Setelah Chu Feng mengajukan beberapa pertanyaan rahasia tentang Hutan Bambu Fallen Leaves, ia menemukan bahwa Hutan Bambu Fallen Leaves persis seperti yang dikatakan murid itu, dan memang dipisahkan menjadi tiga hutan bambu tingkat atas dan tiga hutan bambu lapis bawah.

Para murid dari tiga hutan bambu tingkat atas semuanya sangat baik. Jika seseorang ingin menjadi murid dari tiga hutan bambu tingkat atas, seseorang harus memiliki jumlah kekuatan dan bakat yang cukup.

Adapun murid-murid dari tiga hutan bambu tingkat bawah, mereka jauh lebih banyak lebih lemah. Bagi orang-orang dari tiga hutan bambu tingkat atas, murid-murid itu tidak lebih dari sampah. Jadi, lokasi di mana seseorang dapat mengajukan permohonan untuk menjadi murid dari tiga hutan tingkat atas dan tiga hutan bambu tingkat bawah adalah terpisah satu sama lain.

Tiga hutan bambu tingkat atas dipenuhi orang, sedangkan tiga hutan bambu tingkat bawah kosong kosong.

Faktanya, sebagian besar orang yang melamar menjadi murid dari tiga hutan bambu tingkat bawah hanya datang ke sana karena mereka tahu bahwa mereka tidak memenuhi syarat untuk memasuki tiga hutan bambu tingkat atas, namun masih ingin bergabung dengan Hutan Bambu Fallen Leaves.

Pada saat ini, Chu Feng tiba di lokasi untuk melamar tiga hutan bambu tingkat bawah.

“Ini Hutan Bambu Buang?” Pada saat ini, Chu Feng terkejut.

Terlepas dari seberapa rendah Hutan Bambu Tembaga atau Hutan Bambu Besi, masih ada banyak orang tua di tempat aplikasi mereka. Namun, tempat dimana Hutan Bambu Buang merekrut murid-murid mereka sebenarnya hanya diawasi oleh seorang murid.

Selain itu, murid ini juga tidak terlalu kuat. Dia adalah peringkat sembilan Martial Lord. Lebih jauh lagi, dilihat dari penampilannya yang sudah tua, ia kemungkinan besar mendekati usia empat puluhan.

Pangkat sembilan yang berusia empat puluh tahun benar-benar lemah.

Lebih lanjut, terlepas dari bakatnya dari orang-orang yang mendaftar ke Hutan Bambu Tembaga atau Hutan Bambu Besi, masih ada beberapa orang yang mendaftar di sana; anak-anak dan orang dewasa termasuk di antara pelamar. Dengan demikian, mereka telah berhasil, ketika semua dikatakan dan dilakukan, mendapatkan penerus yang memenuhi syarat untuk melewati Hutan Bambu Tembaga dan Besi.

Namun, Hutan Bambu Buang sama sekali berbeda. Selain murid yang bertugas menerima pelamar, itu benar-benar kosong. Tanpa satu orang di sana, itu adalah pemandangan yang benar-benar menyedihkan.

Pada saat ini, Chu Feng dapat menebak bahwa apa yang disebut Hutan Bambu Buang paling pasti sama dengan namanya tersirat; itu adalah tempat pembuangan sampah untuk Hutan Bambu Fallen Leaves, tempat yang dibenci semua orang.

Bagi Hong Qiang menjadi kepala Hutan Bambu Buang mungkin bukan sesuatu yang baik. Untuk menjadi kepala tempat seperti itu, kultivasinya kemungkinan tidak sekuat itu.

Apakah orang seperti itu benar-benar dapat membantu Chu Feng? Jelas bahwa dia tidak bisa.

Namun, karena dia sudah tiba, Chu Feng secara alami tidak akan menyerah dan kembali. Chu Feng bukanlah seseorang yang akan melupakan moralitas ketika mencari keuntungan. Sebaliknya, Chu Feng adalah seseorang yang menekankan pentingnya semangat kesetiaan dan kebenaran. Jadi, terlepas dari apa budidaya Hong Qiang mungkin, terlepas dari apakah dia mungkin seorang ahli yang kuat atau tidak, Chu Feng masih bersikeras memasuki Hutan Bambu Buang untuk menemuinya.

Dengan demikian, Chu Feng memutuskan untuk melepaskan sedikit aura dan memalsukan budidaya peringkat delapan Martial Lord. Kemudian, dia berjalan ke arah murid Hutan Bambu Buang itu dan berkata, “Apakah saya mendaftar di sini untuk bergabung dengan Hutan Bambu yang Terbuang?”

Jelas bahwa murid itu tidak mengantisipasi bahwa seseorang ingin bergabung dengan Hutan Bambu Buang, karena dia diliputi keterkejutan ketika Chu Feng muncul di depannya. Segera, dia dengan antusias menjawab, Itu benar, ini tempatnya. Saudaraku, Anda ingin bergabung dengan Hutan Bambu Buang kami? “

” Mn, saya ingin bergabung dengan Hutan Bambu Buang sebagai murid nominal. Bolehkah saya tahu ke mana saya pergi untuk mengikuti ujian? “Tanya Chu Feng.

” Tidak perlu bagi Anda untuk melakukan pemeriksaan. Saudaraku, dengan bakat Anda, Anda dapat bergabung dengan Hutan Bambu Buang kami tanpa perlu pemeriksaan apa pun. Oh, benar, bolehkah saya tahu nama terhormat saudara laki-laki? Saya akan menuliskan nama Anda di sini sehingga Anda bisa menjadi murid nominal Hutan Bambu Buang kami. “

Murid itu mengambil gulungan dan sikat tulisan khusus saat dia berbicara. Itu kemungkinan digunakan untuk mencatat nama-nama murid.

Seperti yang diharapkan dari Hutan Bambu yang Dihapus, lihat betapa senangnya dia memiliki seseorang yang melamar menjadi murid. Dia hampir memperlakukan pelamar itu seolah-olah dia adalah leluhurnya. “

” Namun, itu benar, bocah di sana itu bodoh. Menilai dari penampilannya, dia seharusnya berusia awal dua puluhan. Dengan kultivasinya, sangat mungkin baginya untuk bergabung dengan Hutan Bambu Besi kami. Aku benar-benar tidak bisa mengerti mengapa dia ingin bergabung dengan Hutan Bambu Buang. ?

Melihat bahwa Chu Feng benar-benar berencana untuk bergabung dengan Hutan Bambu Buang, tawa mengejek mulai bergema di tempat tanpa henti. Tawa itu datang dari Hutan Bambu Besi dan Hutan Bambu Tembaga.

Orang-orang yang menertawakannya adalah orang dewasa yang baru saja bergabung dengan Hutan Bambu Besi dan Hutan Bambu Tembaga. Usia mereka hampir sama dengan Chu Feng. Adapun budidaya mereka, mereka hanya begitu-begitu.

Namun, ketika dibandingkan dengan Chu Feng, mereka benar-benar lemah. Mayoritas dari mereka adalah Martial Lords. Bahkan yang terkuat di antara mereka hanya peringkat sembilan Martial Lords.

Namun, itu adalah satu hal bagi murid untuk menertawakannya. Namun, bahkan para tetua dari Hutan Bambu Besi dan Hutan Bambu Tembaga tertawa mengejek. Mereka benar-benar membuang semua wajah mereka dan membuang martabat mereka sebagai orang tua.

Adapun alasan mengapa mereka berani menertawakan Chu Feng, itu pasti karena mereka merasa bahwa Chu Feng hanya seorang peringkat delapan Martial Lord.

Jika Chu Feng mengungkapkan budidaya sebenarnya dari peringkat lima Martial King, dia pasti akan menakuti mata anjing mereka buta.

Setelah semua, para tetua dari Hutan Besi dan Tembaga Bambu yang hadir hanya memiliki kultivasi dari peringkat satu hingga peringkat empat Martial Kings.

Yang terkuat di antara mereka hanya peringkat empat Martial King, dan jauh lebih rendah daripada Chu Feng.

Dengan demikian, Chu Feng tidak mau repot dengan sekelompok sampah ini. Setelah semua, alasan bahwa Chu Feng telah memutuskan untuk menyembunyikan kultivasinya adalah agar dia dapat menghindari masalah. Jadi, untuk bertahan adalah sesuatu yang dia tidak punya pilihan selain untuk dilakukan.

“Saudara senior, nama saya adalah Chu Feng. Bolehkah saya tahu bagaimana saya akan memanggil Anda? “Chu Feng tersenyum dan kemudian menjawab murid kelas sembilan Martial Lord Hutan Buang yang dibuang.

” Jadi, nama saudara laki-laki adalah Chu Feng? Anda dapat memanggil saya sebagai Li Xiang, “jawab Li Xiang sambil tersenyum.

” Jadi namanya Chu Feng? Tidak heran dia mencoba untuk bergabung dengan Hutan Bambu Buang seperti orang gila. “[1. Feng Chu Feng, namanya yang diberikan adalah, ‘yang berarti Maple. Mereka mendengar namanya sebagai ç–¯, yang berarti Gila / Gila.]

Huh, bagaimana bisa kamu mengatakannya seperti itu? Dia bukan orang gila, dia lebih seperti orang bodoh. “

” Itu benar, hanya orang bodoh yang ingin bergabung dengan Hutan Bambu Buang. Hahaha … “Namun, sementara Chu Feng memutuskan untuk mengabaikan mereka, orang-orang dari Hutan Bambu Besi dan Tembaga tumbuh lebih dan lebih berlebihan dan benar-benar mulai menggunakan nama Chu Feng untuk menghinanya.

Akhirnya, Chu Feng Dengan dingin bertanya, “Tetua, dengan bagaimana murid-muridmu menghinaku, apakah kalian semua tidak akan merawat mereka?”

Chu Feng mampu menahan penghinaan. Namun, namanya adalah sesuatu yang telah diberikan kepadanya oleh orang tuanya. Dia tidak akan membiarkan siapa pun mempermalukan namanya.

Kalian semua belum secara resmi menjadi murid Hutan Bambu Fallen Leaves kami. Bahkan jika Anda semua ingin menjadi murid, Anda hanya akan menjadi murid nominal. “” Hutan Bambu Kita yang Jatuh mendukung kebebasan bagi murid-murid nominal kita. Jadi, kami tidak akan peduli tentang itu, “seorang penatua dari Hutan Bambu Tembaga menjawab dengan senyum berseri-seri.” Jadi, Anda benar-benar menganjurkan kebebasan dan tidak akan peduli tentang segalanya. Dalam hal ini, jika saya mengalahkan mereka, itu akan baik-baik saja, bukan? “Tanya Chu Feng dengan senyum dingin.” Hahaha … “Penatua itu tidak menjawab pertanyaan Chu Feng dan malah tertawa terbahak-bahak. saat yang sama, para tetua dan murid lainnya yang telah mempermalukan Chu Feng juga mulai tertawa keras. Tawa mereka dipenuhi ejekan terhadap Chu Feng. Setelah tawa yang keras mereda, sesepuh Copper Bamboo Forest berkata, “Jika Anda bisa mengalahkan mereka, maka Anda dapat mengalahkan mereka sesuka Anda. Satu-satunya hal yang saya khawatirkan adalah Anda tidak dapat mengalahkan mereka dan akan dipukuli oleh mereka sebagai gantinya. Kalau begitu, orang yang dihina adalah dirimu sendiri. ?Ada implikasi tersembunyi dalam kata-katanya. Niatnya sangat jelas; dia membiarkan Chu Feng memukuli orang-orang yang telah mempermalukannya dan juga membiarkan orang-orang yang mempermalukannya memukuli Chu Feng. Hei, idiot, apa maksudmu dengan itu? Anda ingin mengalahkan kami? “Baiklah, ayo, izinkan kami untuk mengalami kemampuan seperti apa yang Anda miliki untuk Anda berani bertindak sombong ini.” Benar saja, setelah sesepuh Hutan Tembaga Copper selesai mengucapkan kata-kata itu, beberapa orang-orang yang telah mempermalukan Chu Feng sebelumnya segera mulai berjalan ke arah Chu Feng. Mereka tersenyum dingin atau tampak sangat ganas. Mereka sepertinya ingin mengajarkan Chu Feng pelajaran yang tepat dengan memukulinya.