Martial God Asura – Chapter 1306

shadow

Martial God Asura – Chapter 1306

Dari Kekecewaan Menjadi Ekstasi

“Saudara Chu Feng, Anda …” Melihat bahwa Chu Feng benar-benar mengejarnya, Li Xiang benar-benar bingung.

Dia tidak dapat memahami mengapa Chu Feng masih akan memilih Hutan Bambu Buang mereka bahkan setelah para tetua dari Hutan Bambu Tembaga dan Besi secara pribadi mengundangnya dan bahkan berbicara untuk menyatakan semua perlakuan baik yang akan mereka berikan kepadanya. Ini benar-benar bertentangan dengan akal sehat.

Lagi pula, tidak hanya kekuatan Hutan Bambu Buang jauh lebih rendah daripada Hutan Bambu Besi dan Tembaga, mereka juga tidak dapat memberi Chu Feng sesuatu yang bermanfaat. untuk dia. Jika dibandingkan dengan Hutan Bambu Besi dan Hutan Bambu Tembaga, sama sekali tidak ada keuntungan baginya untuk bergabung dengan Hutan Bambu Buang.

“Saudara senior Li Xiang, mungkinkah Anda menentang saya bergabung dengan Buang Terbuang Hutan Bambu sebagai murid nominal? “Chu Feng bertanya sambil tersenyum.

” Tidak, tentu saja tidak, kami akan senang memilikimu, “Meskipun dia sangat bingung, Li Xiang masih akhirnya mengangguk kepalanya berulang kali. Dia takut dia akan kehilangan pohon muda yang bagus seperti Chu Feng.

“Kalau begitu, kamu harus menulis namaku di register Hutan Bambu yang Dihapuskan,” Chu Feng menunjuk ke gulungan di Li. Tangan Xiang. Selama Li Xiang menulis nama Chu Feng di atasnya, Chu Feng akan menjadi murid nominal dari Hutan Bambu Buang.

“Ya, ya, ya, saya akan segera melakukannya,” Li Xiang secara alami tidak ragu. Dia segera membuka gulungan itu dan mulai menulis.

“Berhenti!” Namun, pada saat ini, penatua dari Hutan Bambu Tembaga itu tiba-tiba berteriak. Segera setelah itu, dia berjalan ke Chu Feng dan dengan sungguh-sungguh menasihatinya, “Teman kecil Chu Feng, Hutan Bambu Buang adalah tempat dengan hanya sampah. Bahkan para sesepuh pun tidak lebih dari sampah. Mereka tidak dapat memberikan apa pun kepada Anda. Jika Anda pergi ke sana, Anda hanya akan menghancurkan prospek masa depan Anda sendiri. “

” Itu benar, teman kecil Chu Feng, Anda harus hati-hati mempertimbangkan keputusan Anda dan tidak merusak masa depan Anda, “Tetua lain juga mengerumuni Chu Feng. Tak satu pun dari mereka yang ingin kehilangan seorang jenius seperti Chu Feng, dan dengan demikian mereka semua mulai dengan sungguh-sungguh menasihatinya agar tidak bergabung dengan Hutan Bambu yang Dihapuskan.

dengan ini, “Namun, Chu Feng hanya tertawa ringan atas saran mereka. Dia bahkan tidak mau repot berbicara dengan mereka. Sikapnya sangat dingin.

Setelah dia selesai mengucapkan kata-kata itu, Chu Feng benar-benar mengambil gulungan itu dan menulis sikat yang dipegang Li Xiang di tangannya dan menulis namanya sendiri di gulungan itu.

Adegan ini mengejutkan semua orang yang hadir. Tidak ada yang membayangkan bahwa Chu Feng akan bersikeras bergabung dengan Hutan Bambu Buang sedemikian rupa. Itu karena Hutan Bambu Buang adalah tempat yang bahkan sampah tidak mau pergi.

Chu Feng benar-benar mengabaikan reaksi dari kerumunan. Sambil tersenyum, dia berkata kepada Li Xiang, “Kakak senior Li Xiang, ayo pergi.”

“Eh … benar …” Pada saat ini, Li Xiang juga terpana, dan hanya berhasil bereaksi dan mulai memimpin jalan setelah mendengar Chu Feng memanggilnya.

Sama seperti ini, Chu Feng dan Li Xiang meninggalkan area perekrutan dan mulai melanjutkan menuju Hutan Bambu Buang, meninggalkan sekelompok murid dengan ekspresi kaget dan tua-tua dengan ekspresi jelek di belakang mereka.

Di bawah bimbingan Li Xiang, Chu Feng akhirnya bisa melihat dengan tepat tempat seperti apa Hutan Bambu Buang ini, tempat yang bahkan diremehkan oleh tempat sampah.

Tempat ini sebenarnya adalah wilayah daratan yang sangat luas. Namun, pemandangannya tidak terlalu jauh; ia tidak memiliki keajaiban Tanah Suci Martialisme maupun Hutan Bambu Daun yang Jatuh.

Tidak hanya bambu Hutan Bambu Daun yang Jatuh berkelip-kelip dengan cahaya, mereka juga sangat tinggi sehingga mereka mencapai langit. Namun, bambu dari Hutan Bambu Buang ini tidak tebal atau tinggi, juga tidak memiliki fitur atau kualitas yang membedakan. Bahkan, semua bambu di sini memiliki warna kekuningan layu; seolah-olah mereka sangat kekurangan gizi dan akan mengering dan mati.

Sebenarnya, tempat ini benar-benar tampak seperti tanah yang dibuang. Dibandingkan dengan hutan bambu yang indah di daerah lain, tempat ini benar-benar pemandangan yang tragis seperti reruntuhan.

Tidak hanya pemandangan di sini yang tidak menyenangkan mata, bahkan bangunan di tempat ini sangat compang-camping. setelah bertahun-tahun diabaikan.

Selain itu, dalam perjalanannya ke sini, Chu Feng tidak berhasil melihat satu orang pun. Seolah-olah Chu Feng dan Li Xiang adalah satu-satunya orang di daerah terpencil ini.

“Saudara senior Li Xiang, mungkinkah hanya ada kita berdua di Hutan Bambu yang Terbuang ini?” Chu Feng bertanya dengan rasa ingin tahu.

“Tentu saja tidak. Meskipun Hutan Bambu Buang kami memiliki sangat sedikit orang, kami masih memiliki beberapa puluh saudara bela diri, “Li Xiang menjawab dengan senyum di wajahnya.

” Beberapa puluh? “Chu Feng tampaknya telah menyadari sesuatu.

“Itu benar, Anda akan datang untuk menemui mereka nanti,” Li Xiang menganggukkan kepalanya sambil tersenyum.

Setelah itu, Chu Feng berhenti bertanya. Ketika mereka tiba di sebuah istana kuno, Li Xiang mengucapkan sinyal. Setelah itu, semua saudara senior dan junior dari Hutan Bambu Buang muncul di hadapan Chu Feng.

Tidak termasuk Li Xiang, ada total lima puluh sembilan orang. Usia mereka berkisar dari anak-anak di awal remaja hingga lelaki tua mendekati usia seratus tahun.

Di antara mereka ada yang lumpuh, bisu, dan lelaki buta. Namun, tidak ada satu orang normal pun. Pada dasarnya, mereka bisa berupa kaki yang hilang atau lengan yang hilang; masing-masing dari mereka lumpuh.

Adapun basis budidaya mereka, mereka juga sangat tragis. Mayoritas dari mereka berada di tahap Martial Lord. Adapun yang paling lemah di antara mereka, mereka sebenarnya masih di Alam Mendalam.

Meskipun jenis budidaya ini akan dianggap normal di Wilayah Laut Timur, dan beberapa dari mereka bahkan dapat dianggap sebagai ahli di benua Sembilan Provinsi, mereka hanya tak terbayangkan di Tanah Suci Martialism, dalam kekuatan besar seperti Hutan Bambu Daun yang Jatuh.

Itu karena mereka benar-benar terlalu lemah, hanya tidak mampu bahkan mendapatkan pijakan.

Selanjutnya, berdasarkan apa yang dikatakan Li Xiang, orang-orang ini semua adalah anggota Hutan Bambu Buang, semua murid. Tidak satu pun dari mereka adalah penatua, karena satu-satunya penatua adalah kepala Hutan Bambu Buang, Hong Qiang.

Sementara itu, Chu Feng akhirnya menyadari mengapa bahkan sampah-sampah itu memandang rendah ke Buang Hutan bambu. Itu karena tempat ini memang sangat tragis.

“Apakah Anda tahu di mana Penatua Hong Qiang berada?”

tanya Chu Feng. Dia tidak peduli seberapa lemahnya Hutan Bambu Terbuang ini, karena alasan dia bergabung dengan Hutan Bambu Terbuang adalah Hong Qiang. Dia datang ke tempat ini sehingga dia bisa bertemu Hong Qiang.

Tuan Hong Qiang mengikuti pelatihan tertutup sepanjang tahun. Saya telah berada di sini selama tiga tahun dan hanya berhasil bertemu Lord Hong Qiang sekali, “kata Li Xiang.

” Dalam pelatihan tertutup sepanjang tahun? Dalam hal ini, apakah Anda tahu di mana dia menjalani pelatihan pintu tertutup di? “Tanya Chu Feng.

” Mengenai itu, kita tidak tahu tentang itu, “Li Xiang menggelengkan kepalanya. p>

Pada saat ini, Chu Feng mengalihkan pandangannya ke murid-murid lainnya. Adapun murid-murid itu, mereka juga menggelengkan kepala satu per satu untuk memberi tahu Chu Feng bahwa mereka tidak tahu di mana Hong Qiang sedang menjalani pelatihan tertutup di.

Pada saat ini, Chu Feng menjadi depresi. Dia telah melakukan perjalanan sejauh ini ke tempat ini dan memeras otaknya untuk menyelinap ke Hutan Bambu Buang ini agar dia dapat bertemu Hong Qiang.

Namun sekarang setelah dia berhasil masuk, dia diberitahu bahwa Hong Qiang akan mengikuti pelatihan pintu tertutup sepanjang tahun dan tidak ada yang tahu di mana ia menjalani pelatihan pintu tertutup di. Jadi, bagaimana Chu Feng bisa bertemu dengannya?

“Senior Hong Qiang !!!”

“Senior Hong Qiang !!!!”

“Senior Hong Qiang !!!!!”

Tanpa pilihan lain, Chu Feng mulai berteriak keras.

Suaranya sangat nyaring dan lebih keras daripada guntur. Itu menyebabkan bambu berayun bolak-balik dan tanah bergetar.

Suaranya mengejutkan beberapa murid Hutan Bambu Buang sehingga mereka buru-buru menutupi telinga mereka dan mulai menarik kembali berulang kali. Tatapan yang mereka tuju kepada Chu Feng dipenuhi dengan rasa takut dan hormat.

Sayangnya, meskipun Chu Feng telah berteriak untuk waktu yang sangat lama dan menakuti semua murid, burung dan binatang, dia melakukannya. tidak berhasil mendapatkan tanggapan dari Hong Qiang.

Tiba-tiba, Li Xiang bertanya. “Saudara junior Chu Feng, mungkinkah Anda datang ke sini demi bertemu dengan Tuan Hong Qiang?”

“Mn,” Chu Feng mengangguk; dia tidak berusaha menyangkalnya.

“Saudara junior Chu Feng, hubungan seperti apa yang mungkin Anda miliki dengan Lord Hong Qiang?” Li Xiang bertanya dengan rasa ingin tahu.

“Saya bertemu dengannya satu kali, “jawab Chu Feng.

” Jadi begitu. Meskipun saya tidak tahu apa masalah saudara laki-laki junior Chu Feng yang membuat Anda ingin menemukan Tuan Hong Qiang, jika Anda tidak terburu-buru, Anda dapat mencoba menunggu di tempat ini sebentar. Karena Lord Hong Qiang adalah kepala tempat ini, dia pasti akan menunjukkan dirinya sendiri pada akhirnya. “

” Aku mengatakan itu karena aku pernah mendengar bahwa walaupun Lord Hong Qiang akan mengikuti pelatihan tertutup sepanjang tahun , dan tidak ada yang tahu di mana dia akan menjalani pelatihannya, dia tidak pernah meninggalkan Hutan Bambu Buang, “kata Li Xiang.

” Berdasarkan apa yang Anda katakan, senior Hong Qiang masih di Hutan Bambu Buang? “Tanya Chu Feng.

” Seharusnya begitu, “jawab Li Xiang.

” Saudara senior Li Xiang, terima kasih atas petunjuknya, “Setelah mendengar kata-kata itu, jejak harapan muncul di Chu Feng, yang sebelumnya dipenuhi dengan kekecewaan.

Dia memutuskan untuk mencari Hong Qiang di Hutan Bambu yang Terbuang ini. Dengan Mata Langitnya, jika Hong Qiang benar-benar berada di Hutan Bambu Buang, dia pasti akan dapat menemukannya.

Namun, jika dia tidak dapat menemukan Hong Qiang bahkan dengan Mata Langitnya, maka itu akan berarti bahwa Hong Qiang kemungkinan besar tidak berada di Hutan Bambu Buang, dan bahwa Chu Feng tidak ditakdirkan untuk bertemu dengannya. Jadi, meskipun dia tidak mau, dia tidak punya pilihan selain menyerah saat bertemu Hong Qiang.

Jika demikian, Chu Feng tidak akan tinggal di sini dan menghabiskan waktunya. Sebaliknya, dia akan meninggalkan Hutan Bambu Buang. Bagaimanapun, dia masih memiliki hal-hal yang sangat penting yang harus dia lakukan.

Dengan demikian, Chu Feng mulai mengembara Hutan Bambu Buang dan mengamati sekelilingnya dengan Mata Langitnya, dengan hati-hati mencari di setiap sudut. Hutan Hutan Buang itu sangat besar. Bahkan untuk Chu Feng, sangat memakan waktu baginya untuk benar-benar melakukan perjalanan melalui setiap sudut Hutan Bambu Buang. Pada saat ini, langit telah gelap. Chu Feng telah mencari di Hutan Bambu Buang selama beberapa jam. Namun, dia masih dengan tangan kosong. Tampaknya dia benar-benar mencapai jalan buntu dan tidak dapat memperoleh apa yang diinginkannya, tidak dapat bertemu dengan Hong Qiang. “Huh, sepertinya aku benar-benar datang ke sini dengan sia-sia. . “Pada saat ini, Chu Feng berdiri di langit malam dan melihat Hutan Bambu Buang di bawahnya. Ketidakberdayaan dan kekecewaan memenuhi wajahnya. “Itu adalah …” Tiba-tiba, murid-murid Chu Feng menyusut, dan matanya bersinar. Dia segera mulai dengan hati-hati memeriksa tempat di bawahnya. “Surga, apakah ini nyata …?” Setelah diperiksa dekat, ekspresi Chu Feng berubah sangat. Ekspresi kecewa berubah menjadi shock dan ekstasi saat senyum cemerlang mekar di wajahnya yang sebelumnya tertekan.