Martial God Asura – Chapter 1307 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 1307 | Baca Novel Online

Orang Menyedihkan

Pada saat ini, tatapan Chu Feng tertuju di bawahnya. Dia tidak bisa memalingkan matanya karena dia sangat bersemangat. Sudah lama sekali sejak terakhir kali dia begitu bersemangat.

Itu karena dia saat ini berdiri di langit malam dan menatap Hutan Bambu Buang dari atas, dan dia sebenarnya berhasil mendapatkan panen yang tak terduga.

Hutan Bambu Buang, wilayah tanah yang mirip dengan reruntuhan, sebenarnya menciptakan gambar misterius. Gambar itu muncul dari tanah, bersembunyi di dalam Hutan Bambu Buang. Namun, tetap bahwa Chu Feng dapat melihat bunga lotus yang sangat besar. Bunga lotus besar itu terletak di kedalaman Hutan Bambu Buang.

Sementara orang biasa mungkin tidak dapat melihatnya, ia tidak dapat menyembunyikan diri dari Chu Feng.

“Buzz.”

Merasakan bahwa itu aneh, Chu Feng mulai menggunakan Mata Langitnya untuk memeriksanya. Begitu Chu Feng mengaktifkan Mata Langitnya, penglihatannya menjadi sangat menakjubkan; semuanya sekarang lebih jelas di matanya.

Wilayah yang ditutupi bunga lotus semuanya memancarkan cahaya keemasan redup. Cahaya keemasan samar muncul dari bumi dan meluas sampai ke langit. Hanya ketika mencapai jarak seribu meter barulah ia berangsur-angsur menghilang.

“Keanehan Alami, pemandangan ini pasti karena Keanehan Alami.”

“Selanjutnya, dengan cahaya ini intens, itu berarti bahwa Keanehan Alam di sini bukan masalah kecil. Sudah pasti pengembangannya sudah sangat lama dan akan menjadi dewasa. “

” Haha, aku benar-benar tidak pernah berharap bahwa aku akan dapat menemukan Keanehan Alami di tempat ini. Saya benar-benar tidak menyia-nyiakan waktu saya bepergian sejauh ini untuk datang ke sini. Ini adalah kehendak Surga, ini pasti kehendak Surga. Bahkan surga membantu saya. “

Pada saat ini, Chu Feng liar dengan sukacita dan sangat bersemangat. Keanehan alami setara dengan sumber daya budidaya. Apa yang paling dibutuhkan Chu Feng? Justru sumber daya kultivasi.

“Chu Feng, jangan ceroboh. Keanehan Alami ini jauh lebih kuat daripada yang pernah Anda alami sebelumnya. Kemungkinan sudah matang. Meskipun itu adalah Keanehan Alami, itu sangat ganas dan bukan sesuatu yang bisa Anda remehkan, “Eggy memperingatkan.

” Yakinlah, saya siap. “

Chu Feng tersenyum ringan . Dengan seberapa kuat teknik roh dunianya saat ini, bahkan tanpa peringatan Eggy, ia tahu bahwa Keanehan Alam di tempat ini sangat kuat.

Begitu banyak sehingga dia mulai merasakan tekanan besar pada saat dia memutuskan bahwa ada Keanehan Alam yang tersembunyi di daerah ini.

Tekanan dari Keanehan Alam. Tampaknya berusaha memberitahu Chu Feng untuk tidak mencoba melakukan apa pun terhadapnya atau konsekuensinya akan sangat besar.

“Keanehan Alami dari Tanah Suci Martialism, itu memang tidak biasa lari, heh … “

” Namun, terlepas dari seberapa kuat Anda mungkin, saya masih akan mendapatkan Anda. Saya tidak akan menyerah pada kesempatan yang baik, kesempatan ini diberikan kepada saya oleh Surga, “Chu Feng tersenyum ringan. Setelah itu, tubuhnya bergeser dan mulai terbang menuju Li Xiang dan tempat tinggal yang lain.

Ketika ia telah menemukan Keanehan Alami, Chu Feng tentu saja tidak akan meninggalkan tempat ini sebelum mendapatkannya.

Namun, Keanehan Alam ini tersembunyi jauh di dalam tanah. Karena Chu Feng tidak bisa membuat terlalu banyak gangguan, dia hanya bisa menggunakan Mata Langitnya untuk menemukan sarang Keanehan Alam ini dan kemudian menangkap dan memperbaikinya setelah itu.

Adapun untuk memperbaikinya, itu akan membutuhkan waktunya untuk melakukan. Paling tidak, tidak mungkin untuk mencapainya dalam waktu singkat. Dengan demikian, Chu Feng berencana untuk berbaur dengan Hutan Bambu Buang dan membuatnya agar yang lain tidak menjadi curiga terhadap gerakannya.

“Saudara junior Chu Feng, kau sudah kembali?” >

“Bagaimana kabarnya? Apakah Anda berhasil menemukan Lord Hong Qiang? ?Melihat kembalinya Chu Feng, Li Xiang dan yang lainnya sangat gembira. Tidak ada dari mereka yang tampaknya berharap agar Chu Feng meninggalkan Hutan Bambu Buang mereka.

“Tidak,” Chu Feng tersenyum dan menggelengkan kepalanya. Meskipun dia tidak berhasil menemukan Hong Qiang, dia berhasil menemukan Keanehan Alami. Dengan demikian, dia tidak lagi tertekan. Sebaliknya, suasana hatinya sangat baik.

Karena suasana hatinya baik, Chu Feng menjadi bersedia membantu orang lain. Dengan demikian, Chu Feng melirik orang-orang yang hadir dan berkata, “Saya agak mahir dalam teknik roh dunia untuk menyembuhkan luka. Saya dapat membantu Anda semua memulihkan tubuh Anda. “

” Eh … ini … “Namun, setelah mendengar apa yang dikatakan Chu Feng, tidak hanya murid-murid Hutan Bambu Buang yang pincang tidak menunjukkan sedikitpun sukacita, mereka bukannya bingung dan bahkan tampak agak takut.

Chu Feng berpikir bahwa mereka tidak percaya pada teknik roh dunianya. Maka, dia tersenyum dan berkata, Saudara senior dan saudara junior, yakinlah, saya akan mematikan persepsi Anda dengan obat-obatan ketika melakukan penyembuhan. Dengan demikian, Anda tidak akan merasakan sakit apa pun. Saya dapat menjamin Anda semua bahwa saya akan dapat memulihkan tubuh Anda dan membantu Anda semua menjadi normal kembali tanpa Anda merasakan sedikit pun rasa sakit. “

“Saudara junior Chu Feng, ikut aku,” Tepat pada saat ini, Li Xiang berbicara. Saat dia berbicara, dia mulai berjalan menuju hutan bambu.

Melihat ini, Chu Feng buru-buru mengikuti. Dia tahu bahwa Li Xiang ingin memberitahunya sesuatu.

Setelah berhenti, Li Xiang berkata, “Kamu harus melupakannya, mereka tidak ingin mengembalikan tubuh mereka.”

” Mengapa tidak? “Chu Feng bingung.

” Kamu tidak tahu bagaimana mereka berubah menjadi keadaan saat ini, “kata Li Xiang.

” Bagaimana? “Chu Feng buru-buru bertanya. Dia menyadari bahwa pasti ada sesuatu yang sulit untuk mereka sebutkan.

“Mereka dipukuli dengan keadaan mereka saat ini,” jawab Li Xiang.

“Saya dapat mengatakan bahwa mereka dipukuli; namun, siapa yang mereka pukuli? “tanya Chu Feng.

” Sebenarnya, mereka dipukuli oleh para murid dari Hutan Bambu Besi dan Hutan Bambu Tembaga, “jawab Li Xiang.

Apa? Mereka terluka oleh sesama murid mereka? “Mendengar apa yang dikatakan Li Xiang, Chu Feng sangat terkejut.

” Benar, mereka terluka oleh sesama murid mereka. Selanjutnya, para murid itu juga mengatakan kepada mereka bahwa mereka tidak akan membiarkan para murid dari Hutan Bambu Buang untuk menyembuhkan luka-luka mereka. Kalau tidak, mereka akan memukuli mereka setiap kali mereka melihat mereka, dan bahwa setiap pukulan akan lebih kejam daripada yang sebelumnya. “

” Itu karena mereka percaya bahwa para murid Hutan Bambu yang dibuang hanya bisa hidup seperti sampah, dan bahkan tidak memiliki kualifikasi untuk memiliki tubuh normal, dan dengan demikian hanya dapat hidup sebagai orang cacat, “kata Li Xiang.

” Sebenarnya ada hal seperti itu? Apakah Anda mengatakan bahwa bahkan luka-luka pada anak-anak itu dilakukan oleh mereka? “

Chu Feng sangat marah. Ketika dia memikirkan anak-anak dengan tangan yang hilang atau kaki yang patah, kemarahan di hatinya mulai keluar dari tubuhnya dengan tidak terkendali.

Adalah satu hal bagi mereka untuk menggertak orang dewasa. Namun, mereka malah menggertak bahkan anak-anak. Ini benar-benar terlalu berlebihan.

“Itu benar, mereka semua dipukuli oleh mereka. Mereka sama sekali tidak melihat kita, murid-murid dari Hutan Bambu Buang, sebagai manusia. Terlepas dari apakah itu orang dewasa atau anak-anak, mereka akan memukuli mereka tanpa rasa hormat atau belas kasihan, “kata Li Xiang.

” Sungguh saraf yang mereka miliki! Mereka bahkan menolak untuk membiarkan anak-anak pergi, bagaimana mereka bisa menganggap diri mereka sebagai orang? Apakah Anda mengatakan bahwa dengan cara mereka bertindak, para tetua sebenarnya tidak repot-repot melakukan sesuatu tentang hal itu? “Chu Feng bertanya dengan cara yang sangat membenci.

Li Xiang menghela nafas tanpa daya dan berkata,” Tuan Hong Qiang mengikuti pelatihan tertutup sepanjang tahun. Selain dia, tidak ada penatua lain di Hutan Bambu Buang kami. ?

Repot-repot lagi? Siapa yang mungkin peduli dengan tindakan mereka? Tetua hutan bambu lainnya? Tidak, mereka gatal untuk menikmati pertunjukan, jadi bagaimana mungkin mereka peduli tentang kita atau melakukan sesuatu tentang itu? Bagi mereka, murid-murid dari Hutan Bambu Buang sama sekali bukan manusia sama sekali. “” Ini benar-benar terlalu tidak manusiawi. Dengan cara Hutan Bambu Daun Jatuh memperlakukan kalian semua, mengapa kalian semua masih tinggal di sini? “Chu Feng sangat bingung.” Orang-orang di sini semua orang yang menyedihkan. Kami tidak memiliki bakat atau latar belakang. Begitu banyak sehingga kami bahkan tidak memiliki keluarga. Jika kita pergi, apa yang bisa kita lakukan? Kami tidak akan bisa melakukan apa pun. ? Namun, di Hutan Bambu Buang, meskipun kami dihina oleh orang lain dan menerima penghinaan mereka, kami, setidaknya, masih memiliki makanan untuk dimakan, tempat tinggal, mampu untuk mendapatkan sumber daya budidaya dan mempelajari teknik misterius dan keterampilan bela diri, “kata Li Xiang.” Jadi itu masalahnya, “Pada saat ini, Chu Feng akhirnya mengerti. Meskipun orang-orang dari Hutan Bambu Terbuang tampak menyedihkan, mereka sebenarnya rela menerima status mereka. Adapun alasan mengapa mereka dihina, itu karena mereka sendiri telah membuang martabat mereka. Dengan demikian, mereka tidak bisa menyalahkan orang lain, hanya diri mereka sendiri.