Martial God Asura – Chapter 1308 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 1308 | Baca Novel Online

Melindungi Martabat Seseorang

Setelah ini, Chu Feng dan Li Xiang mengobrol lama. Ternyata alasan mengapa tubuh Li Xiang tidak rusak meskipun dia adalah murid dari Hutan Bambu yang Terbuang adalah karena dia awalnya adalah seorang murid dari Hutan Bambu Tembaga.

Dia hanya dikirim ke Hutan Bambu Buang sebagai hukuman karena dia telah menyinggung seseorang yang seharusnya tidak dia miliki. Dia perlu menjadi murid di Hutan Bambu Buang selama tiga tahun sebelum dia bisa kembali ke Hutan Bambu Tembaga untuk berlatih di sana.

Selanjutnya, Li Xiang juga memiliki adik lelaki bernama Li Xiao. Adiknya adalah seorang jenius dan juga orang yang berpengaruh di Hutan Bambu Tembaga.

Dengan demikian, tidak ada yang berani melakukan apa pun pada Li Xiang.

Setelah Li Xiang dikirim ke Hutan Bambu Buang, dia berpikir tentang mengubah situasi orang-orang di sini, dan ingin membantu para murid Hutan Bambu Buang mengambil kembali martabat mereka. Karena itu, ia telah menggunakan teknik roh dunianya sendiri untuk membantu mereka menyembuhkan luka-luka mereka.

Sayangnya, selain dirinya sendiri, ia tidak dapat melindungi orang lain.

Tidak lama setelah ia membantu murid-murid Hutan Bambu Buang menyembuhkan luka-luka mereka, Li Xiang melihat dengan matanya sendiri adegan murid-murid Hutan Bambu Buang dipukuli dengan keras oleh para murid dari Hutan Bambu Tembaga dan Besi hingga mereka sekali lagi menjadi lumpuh di depan matanya. .

Adapun dia, dia tidak dapat melakukan apa pun selain menonton karena orang-orang yang telah dia sembuhkan dipukuli sampai mereka lumpuh di depan matanya.

Mata dicopot keluar, lidah dipotong, tangan dipelintir ke arah lain, lengan dipotong dan berbagai adegan berdarah lainnya terjadi pada tubuh murid-murid Hutan Bambu Buang. Namun dia, Li Xiang, hanya bisa menonton, tidak berdaya untuk melakukan apa pun.

Melihat para murid Hutan Bambu yang Diabaikan mengalami rasa sakit seperti itu, Li Xiang menyalahkan dirinya sendiri tanpa henti. Dia merasa itu semua salahnya. Jika dia tidak membantu mereka menyembuhkan luka-luka mereka, mereka tidak akan disiksa lagi.

Merasa kesedihan dan kemarahan, Li Xiang tidak meninggalkan masalah pada saat itu, dan pergi mencari adiknya Li Xiao meminta bantuannya. Dia ingin adik laki-lakinya membantu membalaskan dendam kepada murid-murid Hutan Bambu Buang.

Namun, adik lelakinya mendesaknya untuk tidak ikut campur dalam urusan orang lain, dan menyuruhnya untuk menerima hukumannya dengan semestinya di Buang. Hutan Bambu sehingga dia bisa kembali ke Hutan Bambu Tembaga setelah dihukum selama tiga tahun.

Meskipun Li Xiang sangat tidak rela, tetap saja kekuatannya terbatas. Tanpa pilihan lain, Li Xiang hanya bisa terus tinggal di Hutan Bambu Buang, tidak dapat melakukan apa-apa. Dan sekarang, hukuman Li Xiang selama tiga tahun akan segera berakhir, dan ia akan dapat segera kembali ke Hutan Bambu Tembaga.

Ini juga alasan mengapa ia berharap bahwa Chu Feng akan bergabung Hutan Bambu Buang. Dia bisa mengatakan bahwa Chu Feng sangat kuat, jauh lebih kuat daripada dia. Selain itu, dia juga bisa mengatakan bahwa Chu Feng adalah orang yang bermartabat.

Mungkin jika Chu Feng bergabung dengan Hutan Bambu yang Dihapus, dia akan dapat memungkinkan para murid dari Hutan Bambu yang dibuang ke hidup lebih nyaman.

Para murid dari Hutan Bambu Tembaga dan Besi memiliki berbagai metode berbeda untuk menggertak para murid dari Hutan Bambu yang Terbuang.

Meskipun para murid dari Hutan Bambu yang Terbuang hidup sebagai orang lumpuh, orang-orang itu masih tidak mau untuk benar-benar melepaskan mereka.

Dari waktu ke waktu, mereka akan datang ke Hutan Bambu Buang dan menggunakan segala macam pembenaran dan segala macam metode untuk menggertak mereka. murid-murid dari Hutan Bambu Buang.

Ketika mereka tidak bahagia, mereka akan datang untuk menggertak murid-murid Hutan Bambu Buang.

Ketika mereka diganggu oleh orang lain, mereka akan datang untuk menggertak para Murid-murid Hutan Bambu yang Terbuang.

Itu sangat banyak sehingga ketika mereka tidak ada hubungannya dan b ored, mereka juga akan datang untuk menggertak murid-murid Hutan Bambu Buang.

Seolah-olah para murid Hutan Bambu Buang adalah mainan mereka, tas tinju mereka.

Aku punya mensurvei Hutan Bambu Buang untuk waktu yang lama hari ini dan menemukan bahwa kotoran dan sejenisnya telah menutupi banyak daerah di Hutan Bambu Buang. Itu juga harus menjadi hal-hal yang telah mereka lakukan, bukan? “

” Mn, mereka akan selalu datang ke Hutan Bambu Buang untuk buang air kecil. Mereka memperlakukan Hutan Bambu Buang kami seolah itu toilet. Selain itu, mereka tidak mengizinkan murid-murid Hutan Bambu Buang kami untuk membersihkan limbah mereka. Mereka merasa bahwa Hutan Bambu Buang adalah tempat yang kotor, harus ditutupi dengan kotoran. “Li Xiang menjawab.

” Heh, mereka benar-benar kurang memiliki moralitas. Apakah mereka benar-benar menganggap diri mereka jenius? ?

Chu Feng tertawa dingin. Murid-murid dari Hutan Bambu Tembaga dan Besi, setelah semua, hanya murid dari tiga hutan bambu tingkat bawah. Bagi orang-orang dari tiga hutan bambu tingkat atas, mereka juga tidak lebih dari sampah.

Namun, tumpukan sampah ini benar-benar berani untuk mempermalukan para murid dari Hutan Bambu Buang. Mereka benar-benar terlalu berlebihan, terlalu tak tertahankan.

“Kamu mengatakan bahwa kamu bertemu senior Hong Qiang ketika kamu pertama kali tiba di Hutan Bambu Buang. Dalam hal itu, dia harus tahu tentang pengalaman pahit yang dialami para murid Hutan Bambu Buang, bukan? Sebagai penatua yang bertanggung jawab atas tempat ini, apakah Anda mengatakan bahwa ia belum pernah melakukan sesuatu tentang hal itu? “Tanya Chu Feng.

Dia ingin tahu persis seperti apa individu Hong Qiang itu, bahwa dia akan tidak peduli dengan Hutan Bambu Buang bahkan dalam keadaan mereka saat ini.

Mungkinkah ahli dunia lain yang dia temui di Kawasan Laut Timur hanyalah sebuah tempat sampah di Tanah Suci Martialisme?

Mungkinkah itu, bahkan dengan wilayahnya sendiri yang buang air besar dan dikencingi oleh orang lain, murid-muridnya dipermalukan oleh orang lain, dia tidak akan melakukan apa-apa tentang hal itu?

Saya punya juga bertanya kepada Lord Hong Qiang tentang pertanyaan itu sebelumnya. Namun, dia hanya menjawab saya dengan satu kalimat. “

” ?Martabat seseorang adalah miliknya sendiri. Jika seseorang rela membuang martabat dan rela menerima penghinaan demi keuntungan yang sedikit, maka murid seperti itu tidak layak menjadi murid Hutan Bambu Buangnya, ‘”kata Li Xiang.

” Dia hanya mengucapkan kata-kata itu? ”

Chu Feng agak senang. Itu karena kata-kata yang diucapkan oleh Penatua Hong Qiang sama dengan apa yang dia pikirkan. Itu berarti bahwa bukan karena Hong Qiang tidak mampu melindungi mereka, tetapi lebih karena dia memutuskan untuk tidak membantu mereka karena dia merasa bahwa sekelompok murid ini gagal memenuhi harapannya.

Tidak, setelah dia mengucapkan kata-kata itu, dia menambahkan kalimat lain. Dia berkata, ?Kamu sama dengan mereka; jika Anda suka tinggal di sini, maka tetaplah di sini dan terus menerima semua jenis siksaan dan intimidasi. ?”

“? Jika Anda tidak suka tinggal di sini, maka Anda harus pergi sesegera mungkin. Meskipun Anda akan kehilangan beberapa sumber daya kultivasi, setidaknya Anda akan dapat memperoleh kembali martabat Anda. ‘”

” Dia pergi setelah mengucapkan kata-kata itu dan saya tidak pernah melihatnya lagi. Semua orang mengatakan bahwa dia memasuki pelatihan pintu tertutup. “

” Awalnya, saya ingin mengobrol dengannya lagi ketika dia keluar dari pelatihan pintu tertutupnya. Meskipun dia tidak peduli tentang Hutan Bambu Buang, juga tidak peduli tentang murid-murid Hutan Bambu Buang, dan tampaknya tidak layak menjadi penanggung jawab, aku selalu merasa bahwa Tuan Hong Qiang tidak berguna dan pengecut seperti dia mungkin muncul. Bahkan, saya merasa dia menjadi misterius. “

Sayangnya, pelatihan pintu tertutup kali ini lebih lama dari biasanya. Selama tiga tahun penuh, dia belum pernah muncul kembali. “Li Xiang menggelengkan kepalanya dengan sikap kecewa.” Apa yang dikatakan Hong Qiang senior memang mengandung makna yang lebih dalam, “Chu Feng mengangguk. Dia kemudian bertanya, Dalam hal itu, tentang berapa lama sesi pelatihan pintu tertutupnya sebelumnya?? Dikatakan bahwa waktu dia akan mengikuti pelatihan pintu tertutup bervariasi antara satu, dua dan tiga bulan. Bahkan ketika dia akan tinggal untuk jangka waktu paling lama, itu hanya akan menjadi setengah tahun. Namun, kali ini, dia benar-benar berada dalam pelatihan tertutup lebih lama. “” Dengan demikian, dalam tiga tahun terakhir, Hutan Bambu Buang adalah yang paling menyedihkan. Saat itu, meskipun para murid dari Hutan Bambu Buang diintimidasi tanpa henti, tidak ada yang berani buang air kecil dan buang air besar di seluruh Hutan Bambu Buang. ” orang tidak berani melakukannya, “kata Li Xiang dengan senyum pahit. Meskipun dia baru berada di sini selama tiga tahun, dia telah melihat dengan matanya sendiri bagaimana murid-murid Hutan Bambu Besi dan Tembaga telah tumbuh semakin kuat di serangan dan penghinaan mereka terhadap Hutan Bambu Buang. “Huh, ketika bahkan penatua yang bertugas pergi, itu normal bagi mereka untuk diintimidasi,” desah Chu Feng. Namun, dia tidak lagi menyalahkan Hong Qiang. Dia merasa bahwa Hong Qiang kemungkinan besar adalah pakar dunia lain yang sama dari kesannya. Hanya, karakternya agak eksentrik. “Saudara junior Chu Feng, jika Anda dapat melindungi tempat ini, Anda akan melindungi mereka, kan?” Tiba-tiba, Li Xiang bertanya. Matanya dipenuhi dengan harapan. “Aku?” Chu Feng agak terkejut. Dia tidak berharap Li Xiang tiba-tiba menanyakan hal itu. Saya dapat mengatakan bahwa Anda berbeda dari kami, bahwa Anda adalah orang yang bermartabat. Saya tahu bahwa mereka yang bermartabat sejati tidak hanya akan melindungi martabat mereka sendiri, mereka juga akan melindungi martabat teman sebaya mereka dan bahkan martabat sesama murid mereka, ?kata Li Xiang.