Martial God Asura – Chapter 1317 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 1317 | Baca Novel Online

Mengumpulkan Tinja

Saudara junior, dalam hal itu, apa yang ingin Anda lakukan? Jika Anda menginginkan kompensasi, kami dapat memberikannya kepada Anda. “

” Itu benar. Saudara junior, kompensasi seperti apa yang Anda inginkan dari kami? Selama Anda mengatakannya, kami pasti akan dapat memenuhi kebutuhan Anda, “Melihat bahwa Chu Feng tidak mau membiarkan mereka pergi, mereka mulai mencoba menyelesaikan masalah dengan Chu Feng menggunakan sumber daya keuangan mereka.

“Huh,” mendengar kata-kata itu, Chu Feng dengan dingin dan menghina mendengus. Setelah itu, dia meraih Karung Kosmos dari pinggangnya. Saat cahaya berkedip, sosok-sosok cahaya keemasan mulai tumpah dan mendarat di tanah seperti air terjun.

Cahaya keemasan yang berkedip itu sangat menyilaukan mata. Pada saat yang sama, aura khusus memenuhi udara.

Ketika mereka melihat apa itu, kerumunan yang hadir semua tertegun. Segera setelah itu, mereka semua menghirup udara dingin.

Itu karena yang mendarat di tanah adalah Martial Beads. Selain itu, jumlahnya sangat banyak sehingga setidaknya ada beberapa ratus ribu dari mereka. Sama seperti itu, mereka mengemas lantai dan merendam bahkan pergelangan kaki semua orang yang hadir.

“Jika ada di antara Anda yang bisa memberikan kompensasi lebih dari ini, maka saya akan melepaskan orang itu dengan aman,” Chu Feng berkata.

“Ini …” Pada saat ini, kulit para murid itu berubah pucat. Mereka semua menyerah untuk menggunakan kompensasi sebagai cara untuk pergi dengan aman.

Bahkan jika mereka memiliki tabungan, mereka bahkan belum pernah melihat Martial Beads sebanyak ini sebelumnya. Pada saat ini, mereka benar-benar terpana. Bahkan bisa dikatakan bahwa mereka sangat ketakutan oleh Chu Feng.

Adapun Manik Bela Diri ini, mereka adalah sisa dari Manik Bela Diri yang diberikan kepada Chu Feng oleh Kaisar Setengah Bela Diri Kera Putih. Ketika Chu Feng menerobos dalam budidayanya, ia telah mengkonsumsi mayoritas dari mereka. Namun, setelah dia menerobos, masih ada banyak yang tersisa.

Chu Feng tahu bahwa Manik-manik Bela Diri yang tersisa tidak mampu membiarkannya membuat terobosan lagi. Karena itu, dia tidak memperbaikinya.

Sebaliknya, dia meninggalkan mereka jika dia membutuhkannya di masa depan. Bagaimanapun, di dunia pembudidaya, sumber daya budidaya adalah mata uang, dan sangat penting bagi seseorang untuk menyimpan sumber daya budidaya bersama mereka.

Melihat bahwa mereka tidak menjawabnya, Chu Feng berkata, “Jika Anda tidak dapat mengambil jumlah kompensasi ini, maka Anda sebaiknya tetap di sini, bersikap baik dan melunasi hutang Anda. “

” Selesaikan hutang kami? Saudara junior, bagaimana Anda ingin kami melunasi hutang kami? ?Murid-murid itu bertanya serempak.

Sebagai masalah, tidak hanya mereka sangat takut pada Chu Feng, mereka bahkan memiliki penghormatan yang sangat besar untuknya.

Tidak hanya dia memiliki kekuatan yang sangat kuat, dia juga mampu mengeluarkan banyak bela diri ini Manik-manik. Ini membuat mereka merasa bahwa asal usul Chu Feng pasti bukan masalah kecil. Kemungkinan besar, dia adalah karakter tingkat iblis super dari beberapa kekuatan kolosal, sebuah eksistensi yang mereka tidak bisa menyinggung perasaan.

“Bersihkan semua kotoran di sekitar Hutan Bambu Buang. Oh, itu benar, Anda harus mengambilnya menggunakan tangan Anda, “kata Chu Feng.

” Apa? Ambil kotoran? Menggunakan tangan kita? ” Mendengar apa yang dikatakan Chu Feng, semua murid itu berubah hijau di wajahnya. Masing-masing dari mereka sangat bangga dan sombong. Jadi, itu adalah satu hal agar mereka mengumpulkan feses. Namun, agar mereka mengambil tinja dengan tangan mereka, itu adalah sesuatu yang mereka rasa sangat sulit diterima.

Kamu tidak mau? Dalam hal ini, Anda semua dapat mengambilnya dengan mulut Anda, “kata Chu Feng.

” Tidak, tidak, kami akan menggunakan tangan kami, kami akan menggunakan tangan kami. “

Mendengar apa yang dikatakan Chu Feng, para murid itu segera mulai menganggukkan kepala mereka. Mereka lebih suka menggunakan tangan daripada menggunakan mulut untuk mengambil kotoran. Jika mereka menggunakan tangan mereka, maka bahkan jika itu akan menyebar dan orang lain akan mempelajarinya, mereka hanya akan dikenal oleh orang lain sebagai orang-orang yang mengambil kotoran dengan tangan mereka.

Namun, jika mereka mengambil kotoran dengan mulut mereka, maka itu tidak hanya mengambil kotoran, mereka akan dikenal sebagai telah memakan kotoran.

Saat membandingkan dua opsi, keputusannya tidak sulit sekali. Dengan demikian, tanpa sedikit pun keraguan, mereka semua memilih untuk mengambil kotoran dengan tangan mereka.

Setelah itu, Chu Feng menyembuhkan luka-luka dari dua murid Hutan Bambu Emas yang telah dilumpuhkannya. Alasan mengapa dia melakukan itu adalah karena dia ingin mereka mengambil kotoran bersama dengan mereka semua.

Selanjutnya, Chu Feng memberi mereka berdua permintaan khusus. Sementara yang lain bisa menggunakan tangan mereka untuk mengambil feses, mereka berdua perlu menggunakan mulut mereka.

Kedua murid Hutan Bambu Emas ini tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis ketika mereka mendengar Chu Permintaan Feng. Meskipun mereka berhasil lolos dari siksaan ke tubuh mereka, mereka harus mengalami penghinaan terhadap martabat mereka.

Namun, ketika diberi dua pilihan, keduanya memutuskan yang terakhir. Terutama setelah mereka mengalami bagaimana Chu Feng menyembuhkan luka mereka dalam sekejap, mereka berdua menyadari lebih jelas betapa kuatnya Chu Feng dan sama sekali tidak berani menentangnya sama sekali.

Setelah itu, Chu Feng mengatur kunci pembentukan roh pada masing-masing dan setiap tubuh mereka. Kunci itu semacam penjilidan.

Penjilidan membuatnya sehingga mereka tidak akan bisa meninggalkan Hutan Bambu Buang. Jika mereka pergi, mereka akan menerima siksaan dan bahkan mungkin mati. Hanya dengan tetap di Hutan Bambu Buang, mereka akan baik-baik saja.

Dengan demikian, setelah mereka meninggalkan aula istana yang lusuh ini, mereka mulai mencari kotoran untuk diambil di sekitar Hutan Bambu Buang. Chu Feng tidak repot-repot mengawasi mereka. Sebagai gantinya, dia mengambil Manik-manik Bela Diri yang telah dia tumpahkan di lantai.

Namun, dia meninggalkan dua puluh ribu Manik Bela Diri. Lebih jauh lagi, dia mengeluarkan dua Cosmos Sacks, memisahkan dua puluh ribu Manik Bela Diri menjadi dua tumpukan sepuluh ribu dan menempatkannya di setiap Cosmos Sack.

“Tidak mungkin bagimu untuk terus tinggal di Fallen. Meninggalkan Hutan Bambu lagi. Beberapa waktu kemudian, tinggalkan Hutan Bambu Fallen Leaves bersamaku. “

” Anggap Martial Beads ini sebagai biaya perjalananmu. Bawa mereka, “Chu Feng menyerahkan satu Cosmos Sack kepada Li Xiang dan yang lainnya ke Lil Ming.

” Kakak senior Chu Feng, ini benar-benar terlalu banyak. Saya tidak bisa menerimanya. “

” Itu benar. Saudara junior Chu Feng, ini benar-benar terlalu berharga. Saya tidak bisa menerimanya. ?

Li Xiang dan Lil Ming menolak bersama. Namun, meskipun mereka menolak, tatapan mereka dipenuhi dengan kerinduan dan tidak pernah sekali pun meninggalkan dua Sacks Cosmos.

Sebenarnya, mereka berdua sangat ingin menerima Sacks Cosmos. Bagi mereka, sepuluh ribu Manik Bela Diri adalah jumlah kekayaan yang tak terbayangkan, sesuatu yang mungkin tidak bisa mereka peroleh sepanjang hidup mereka.

Terima saja. Saya tidak terlalu peduli dengan Beads Martial ini. Yang saya pedulikan adalah persahabatan di antara saudara-saudara, “Chu Feng dengan paksa mendorong Cosmos Sacks ke tangan mereka.

” Baiklah, kami akan meninggalkan tempat ini bersamamu. “

< p> Melihat ini, Li Xiang dan Lil Ming tidak lagi mencoba menolak. Mereka menerima Cosmos Sacks dan menyetujui saran Chu Feng. Itu karena mereka berdua juga tahu bahwa sekarang tidak mungkin bagi mereka untuk tetap tinggal di Hutan Bambu Jatuh Daun. Lain, begitu Chu Feng pergi, apa yang akan menanti mereka akan menjadi kehidupan yang sangat menyedihkan.

Pada saat ini, sisa murid Buang Hutan Bambu dipenuhi dengan rasa iri. Mereka sangat menyesali tindakan mereka sehingga mereka ingin bunuh diri dengan menyerbu dengan kepala terlebih dahulu ke dinding.

Mereka menyesal, menyesali bahwa mereka tidak mencoba memiliki hubungan yang baik dengan Chu Feng seperti Li Xiang dan Lil Ming, dan menyesal bahwa mereka telah menghinanya.

Jika mereka bisa berteman dengan Chu Feng, maka mereka juga mungkin bisa mendapatkan sejumlah besar Martial Beads, menjadi kaya dalam satu saat, seperti Lil Ming dan Li Xiang. Sayangnya, tidak ada obat untuk penyesalan dalam hal ini. dunia. Apa yang terjadi sudah terjadi. Tidak hanya mereka tidak berteman dengan Chu Feng, mereka malah menentangnya berturut-turut. Jadi, ditakdirkan bahwa mereka akan merindukan kantong uang besar ini yang dikenal sebagai Chu Feng. Jika mereka ingin menyalahkan seseorang, mereka hanya bisa menyalahkan diri sendiri karena memiliki mata tetapi tanpa bola mata. [1. Ini setara dengan memiliki mata tetapi tidak bisa melihat Mt. Tai.] Tiba-tiba, Chu Feng bertanya, Kakak senior Li Xiang, apa yang mereka katakan adalah kebenaran, bukan? Itu adik laki-lakimu yang menyakitimu, kan? “” Mn, “Li Xiang menganggukkan kepalanya diam-diam. Ekspresi sedih yang sangat sulit disembunyikan ada di wajahnya. Untuk dikhianati oleh kerabat yang paling dia pedulikan, itu benar-benar terlalu sulit untuk diterima. “Dia benar-benar lebih buruk daripada binatang liar dan tidak memiliki moral,” Chu Feng marah. Meskipun dia hanya mengenal Li Xiang selama beberapa hari, Li Xiang akan sering menyebut adik laki-lakinya dalam percakapan mereka. Dari itu, Chu Feng dapat mengatakan bahwa Li Xiang tidak hanya sangat mempercayai adik laki-lakinya, dia juga mencintai adiknya. dalam. Namun, saudaranya benar-benar memperlakukannya sedemikian rupa. Hanya memikirkan hal itu membuat Chu Feng marah. Fu Feng benar-benar ingin pergi dan mengambil adik laki-laki Li Xiang dan membuatnya membayar harga untuk tindakannya. Namun, itu, bagaimanapun, adalah saudara lelaki Li Xiang. Jadi, Chu Feng menoleh ke Li Xiang dan bertanya, “Apakah kamu ingin aku membantumu?”