Martial God Asura – Chapter 1319

shadow

Martial God Asura – Chapter 1319

Menampilkan Kekuatan Luar Biasa

“Teman kecil Chu Feng, Anda harus datang ke Hutan Bambu Besi kami. Hutan Bambu Besi kami lebih cocok untuk Anda. “

” Teman kecil Chu Feng, Anda harus datang ke Hutan Bambu Tembaga kami. Tinggal di tempat seperti Hutan Bambu Buang hanya akan menyia-nyiakan bakat Anda. “

” Teman kecil Chu Feng, Anda harus datang ke Hutan Bambu Perak kami sebagai gantinya. Anda tidak perlu repot mempertimbangkan tempat-tempat seperti Hutan Bambu Tembaga atau Hutan Bambu Besi. Keduanya hanyalah hutan bambu tingkat bawah. Bagaimana mungkin mereka bisa mencocokkan seorang genius seperti Anda? “

” Kalian semua, tutup mulut. Apakah Anda benar-benar berpikir bahwa Anda memenuhi syarat untuk mengundang teman kecil Chu Feng? Anda harus melihat diri Anda terlebih dahulu. Apakah Anda benar-benar berpikir bahwa Anda dapat mengandung seorang jenius seperti teman kecil Chu Feng? “

” Teman kecil Chu Feng, jangan repot-repot dengan sampah tua itu. Mereka sudah pikun karena usia tua dan sama sekali tidak tahu tentang situasi sebelum mereka; bahwa mereka tidak memiliki kualifikasi untuk mengundang Anda. “

” Anda harus datang ke Hutan Bambu Emas kami. Selama Anda bersedia datang ke Hutan Bambu Emas kami, saya akan segera meminta kepala penatua kami untuk memberi Anda gelar murid nomor satu dari Hutan Bambu Emas. Anda akan dapat memperoleh sumber daya budidaya yang tak terhitung jumlahnya dan segala macam manfaat lainnya dalam jumlah yang tak terbatas. “

Pada saat ini, para tetua dari berbagai hutan bambu yang awalnya datang dengan permusuhan semua mulai sungguh-sungguh mengundang Chu Feng untuk bergabung dengan hutan bambu mereka.

Setelah mereka melihat bakat Chu Feng yang tak tertandingi, mereka semua membuang prasangka mereka sehingga mereka dapat mengundang Chu Feng untuk bergabung dengan mereka.

Ini begitu banyak sehingga, demi memperebutkan Chu Feng, mereka menjadi bermusuhan satu sama lain dan hampir akan saling bertarung.

“Saya berterima kasih kepada semua orang atas niat baik mereka. Namun, Aku, Chu Feng, hanya ingin menjadi murid nominal dari Hutan Bambu Buang. “

Sayangnya, tidak peduli kondisi apa pun yang disajikan para tetua kepada Chu Feng, Chu Feng masih hanya tersenyum ringan dan tanpa ampun menolak mereka.

“Teman kecil Chu Feng, saya akan memberi Anda nasihat. Orang harus tahu perbedaan antara baik dan buruk, dan tidak menolak bersulang hanya untuk dipaksa minum yang kehilangan, memutuskan masa depan seseorang, ?Setelah ditolak oleh Chu Feng, sesepuh penatua Golden Bamboo Forest berkata dengan cara yang sangat sengit. < / p>

“Elder, aku juga akan memberimu kata nasihat. Sementara saya akan bersulang, itu tergantung pada siapa yang dipanggang. Sedangkan untuk minum yang hangus, saya tidak akan pernah sekalipun meminumnya. Adapun untuk memutuskan masa depan saya, haha ??… Anda pikir Anda layak melakukan itu? “Jawab Chu Feng jijik.

“Kamu … sangat baik, sangat baik, sangat baik, aku belum pernah melihat seorang murid sombong seperti kamu. Kami akan menunggu dan melihat siapa yang benar, huh, “Penatua itu melambaikan lengan bajunya dan pergi dengan amarah yang luar biasa.

” Aku akan menunggumu, “Chu Feng dengan keras menanggapi penatua itu. Dia sama sekali tidak memberi muka pada sesepuh itu sama sekali.

Meskipun sesepuh itu adalah sesepuh dari Hutan Bambu Emas, budidayanya hanyalah milik Raja Bela Diri peringkat delapan, dan kekuatan bertarungnya juga biasa-biasa saja. . Sebelum Chu Feng, seseorang seperti dia tidak lebih dari sampah, dan sama sekali tidak memiliki kualifikasi untuk mengancamnya.

“Chu Feng ini terlalu sombong, dia benar-benar berani bahkan melawan seorang penatua dari Hutan Bambu Emas. “

” Tepatnya apa asal orang ini? Dia benar-benar berani untuk tidak menempatkan salah satu dari sesepuh ini di matanya, dia pasti memiliki asal yang luar biasa. “

Pada saat ini, banyak orang telah berkumpul di Hutan Bambu Buang. Masing-masing dari mereka memperhatikan setiap gerakan Chu Feng.

Melihat Chu Feng melakukan hal-hal yang mengejutkan mereka dan membuat mereka tak bisa berkata-kata satu sama lain, kebencian awal bahwa para murid Hutan Bambu Daun yang Jatuh sebaliknya terhadap Chu Feng berubah menjadi penghormatan yang mendalam.

Pada saat itu, mereka lupa bagaimana Chu Feng telah mempermalukan sesama murid mereka. Yang mereka tahu adalah bahwa Chu Feng sangat kuat, seorang jenius yang langka dan kebanggaan generasi mereka.

Terutama ketika mereka berpikir tentang bagaimana Chu Feng yang berani dan tak kenal takut bertindak, mereka merasa bahwa dia mungkin memiliki semacam pendukung menakutkan di belakangnya.

Dengan demikian, mereka mulai menghormati Chu Feng. Banyak di antara mereka bahkan mulai merencanakan bagaimana mendekati dan berteman dengan Chu Feng.

“Siapa itu Chu Feng?” Namun, tepat pada saat ini, teriakan nyaring tiba-tiba terdengar dari wilayah selatan Hutan Bambu Buang .

Saat suara ini terdengar, bahkan ruang yang jauh bergetar. Daun bambu mulai berkibar karena angin, dan burung-burung dan binatang buas mulai lari ketakutan.

Setelah teriakan itu, banyak sosok muncul. Memalingkan pandangan mereka ke arah angka-angka itu, kerumunan menemukan bahwa ada lebih dari seribu ahli tingkat Raja Bela Diri secara agresif terbang di langit.

Di antara mereka, yang terlemah adalah peringkat tiga Raja Bela Diri dan yang terkuat adalah peringkat enam Martial Kings. Selain itu, banyak di antara mereka yang memiliki kekuatan pertempuran yang menantang surga.

Namun, kekuatan pertempuran mereka hanya, paling banyak, dapat memungkinkan mereka untuk menyeberangi satu tingkat, dan hanya sebanding dengan pertempuran Chu Feng kekuatan yang bisa melintasi tiga level.

Tetapi, bagi Hutan Bambu Daun yang Jatuh, kekuatan bertarung seperti milik mereka sudah sangat sulit didapat. Murid-murid seperti mereka adalah eksistensi tingkat genius di Hutan Bambu Jatuh Daun.

“Mereka adalah murid-murid dari Hutan Bambu Berwarna-warni. Apakah mereka akhirnya tidak bisa duduk dan menonton lagi? “

” Sungguh formasi pertempuran besar. Tampaknya mereka benar-benar memukau dunia dengan satu prestasi brilian ketika mereka bertindak. “

” Mereka benar-benar layak menjadi Hutan Bambu Berwarna. Tampaknya, kali ini, Chu Feng akan berakhir menderita. Lagipula, Hutan Bambu Berwarna adalah inti sejati dari Hutan Bambu Jatuh, dan hampir semua jenius tingkat iblis ada di sana. ?

Hutan Bambu Berwarna bukan masalah kecil di Bambu Daun Jatuh Hutan. Dengan demikian, ketika pasukan murid Hutan Bambu Berwarna tiba, para murid di sekitarnya merasakan penghormatan yang mendalam bagi mereka.

“Siapa Chu Feng?” Setelah mereka tiba, pemimpin mereka, peringkat enam Martial King, teriak sekali lagi. Suaranya memekakkan telinga seperti guntur.

“Aku,” tubuh Chu Feng tidak bergerak. Namun, dia masih melayang ke langit. Gaunnya berkibar ditiup angin; dia tampak sangat tenang dan tenang.

“Saya pernah mendengar bahwa Anda sangat arogan, dan benar-benar berani menahan teman-teman murid dari Hutan Bambu Kita yang Jatuh untuk melakukan kerja keras di tempat Anda dan mengambil kotoran dengan tangan mereka? Apakah Anda benar-benar tidak menempatkan hukum dan aturan Hutan Bambu Daun yang Gugur di mata Anda? ?

Murid itu berteriak dengan marah pada Chu Feng. Nada suaranya sangat arogan, dan tatapannya penuh dengan jijik. Seolah-olah dia menegur pion yang tidak berarti.

Aku hanya bertarung dengan mereka dengan adil. Mereka telah kehilangan taruhan, dan karenanya harus menerima konsekuensinya. Ketika bahkan para penatua tidak bisa berbuat apa-apa, apa yang membuat Anda berpikir bahwa Anda bisa ikut campur dalam bisnis saya? “Jawab Chu Feng.

” Bertarung dengan mereka dengan adil, katamu? Baiklah, murid Hutan Bambu Penuh Warna kami juga akan bertarung denganmu. Apakah Anda berani menerimanya? “Kata murid itu.

” Saya senang menemani Anda semua, “jawab Chu Feng.

” Baiklah. Saya pernah mendengar bahwa Anda tidak hanya membuat orang mengambil kotoran dengan tangan mereka, Anda juga membuat orang mengambil kotoran dengan mulut mereka. Kita akan bertaruh untuk itu, “kata murid itu.

” Oh, jadi kamu benar-benar suka makan kotoran? “Kata Chu Feng dengan senyum berseri-seri.

” Kurang ajar! Aku akan membuatmu memakan kotoran! “Murid itu berteriak dengan marah. Dia tidak mau membiarkan seseorang berbicara kepadanya dengan cara seperti itu, karena itu menginjak-injak harga dirinya, tindakan tidak menempatkan dia di mata mereka.

Namun, dia tidak tahu bahwa Chu Feng benar-benar tidak menempatkannya di matanya. Sebelum Chu Feng, dia tidak lebih dari sampah. “Tidak buruk, Anda memiliki keberanian, dan layak dipuji. Kalau begitu, siapa di antara kamu yang ingin bertarung denganku terlebih dahulu? “Tanya Chu Feng.” Kamu bisa memilih salah satu murid Hutan Bambu Berwarna-warni kami, “jawab murid itu.” Heh … “Chu Feng tertawa dengan jijik. Lalu, dia berkata, Banyak sampah. Cara saya melihatnya, kalian semua bisa datang pada saya bersama. “” Benar-benar sombong! Saya akan mengajari Anda bagaimana Anda harus bersikap sebagai anggota generasi muda! ?Mendengar kata-kata itu, seorang murid dari Hutan Bambu Berwarna-warni dengan penanaman peringkat tiga Raja Bela Diri sangat marah. Setelah berteriak keras, dia terbang ke arah Chu Feng. Tanpa mengambil Royal Armament miliknya atau menggunakan keterampilan bela diri, dia menembakkan tinju ke arah wajah Chu Feng. Serangan tinju itu bukan masalah kecil. Meskipun tampaknya sangat sederhana, itu adalah pukulan pertama dengan semua kekuatan murid itu. Jadi, itu sangat kuat. Murid itu mencoba untuk menimbulkan kerusakan serius pada Chu Feng dengan satu serangan. “Pow.” Namun, dihadapkan dengan tinju seperti itu, Chu Feng hanya dengan santai mengangkat tangannya dan dengan mudah menangkapnya. Dengan menggunakan telapak tangannya, dia dengan kuat menangkap tinju lawannya. “Tinjumu begitu tak berdaya, lebih rendah daripada bahkan dari seorang wanita,” Chu Feng tersenyum mengejek. Kemudian, dia tiba-tiba meningkatkan kekuatan telapak tangannya dan, dengan ‘jepret,’ kepalan murid itu hancur oleh Chu Feng. “Eeeaaahhhh ~~~~~~” Setelah kepalan tangannya hancur, murid itu segera mengeluarkan jeritan seperti babi dibantai. Dia sangat kesakitan sehingga air mata bahkan keluar dari matanya. Sepotong sampah. Anda benar-benar menangis kesakitan karena luka kecil seperti itu? Scram, kamu tidak layak melawan saya. “Melihat murid itu menjerit dan merobek kesakitan, Chu Feng melambaikan lengan bajunya dan melemparkan murid itu dari langit ke tanah. Karena fakta bahwa lemparan Chu Feng terlalu kuat, murid itu sebenarnya terbang ke bawah kepala dulu. Ketika tubuhnya menyentuh tanah, dia tertusuk ke dalamnya, hanya menyisakan kakinya yang tidak berdaya di atas tanah. Dia tampak sangat lemah, lemah dan tidak berguna. Dia tidak mampu menahan satu pukulan pun dari Chu Feng.