Martial God Asura – Chapter 1325

shadow

Martial God Asura – Chapter 1325

Suatu Item

“Tuan Kepala, kamu …”

Pada saat ini, saudara senior Shao dan yang lainnya berdiri di sana dengan sikap membatu. Wajah mereka dipenuhi dengan ekspresi buruk.

Seolah-olah mereka baru saja mencapai surga tetapi, sebelum mereka bahkan dapat menikmatinya, mereka diusir dari surga itu dan jauh ke neraka.

< p> “Apa? Apakah kalian semua tidak mengerti apa yang baru saja saya katakan? “

” Baiklah, saya akan menjelaskan kata-kata saya dengan benar sehingga Anda akan mengerti. “

” Sementara murid-murid Hutan Bambu saya yang terbuang dapat lemah dalam kultivasi, mereka sama sekali tidak diizinkan untuk menjadi pengecut. “

” Tindakan dan tindakanmu benar-benar memalukan bagi Hutan Bambu Buanganku. Kalian semua benar-benar tidak layak menjadi murid Hutan Bambu Buanganku. “

” Kalian semua, enyahlah. Mulai hari ini, jangan muncul di hadapanku lagi. Selain itu, jangan salahkan saya karena kejam, ?kata Hong Qiang. Dia sangat tidak berperasaan.

“Tuan Kepala, tolong beri kami kesempatan lain, tolong beri kami kesempatan lain.”

“Meskipun kami memang sedikit pengecut, kami telah setia dan mengabdikan dirimu sepanjang waktu ini. ?

Mendengar kata-kata itu, kakak senior Shao dan murid-murid lainnya semuanya berlutut di tanah. Dengan lendir keluar dari hidung mereka dan air mata mengalir di pipi mereka, mereka mulai meratap dan memohon. Mereka berusaha sekuat tenaga untuk memenangkan peluang bagi diri mereka sendiri.

“Huh, apakah Anda semua benar-benar berpikir bahwa saya tidak tahu bagaimana Anda semua berbicara tentang saya di belakang saya?”

“Tidakkah kamu semua mengatakan bahwa sampah tua seperti saya sama sekali tidak layak menjadi kepala Hutan Bambu Buang?” Hong Qiang mencibir.

“Kami …” Mendengar kata-kata itu, saudara senior Shao dan yang lain semuanya dungu. Mata dan mulut mereka semua terbuka lebar. Mereka terdiam dan juga takut.

“Enyahlah !!!”

“Keluar dari Hutan Bambu Buanganku!” Hong Qiang berteriak sekali lagi. Teriakannya membuat seluruh Hutan Bambu Buang bergetar.

“Cepat, ayo pergi,” Melihat ini, saudara senior Shao dan yang lainnya tidak berani tinggal lebih lama lagi. Mereka buru-buru bangkit kembali dan mulai dengan panik mencoba melarikan diri dengan kaki gemetar.

Hong Qiang sebenarnya tahu semua hal yang telah mereka lakukan dan katakan di belakang punggungnya. Pada saat ini, mereka sangat takut dan tidak berani tinggal di sini lagi.

Faktanya, fakta bahwa Hong Qiang hanya mengusir mereka dari Hutan Bambu yang Terbuang sudah bisa dianggap sangat memaafkan.

Kalian berdua, kamu memiliki keberanian tersisa di dirimu. Di masa depan, tinggallah di Hutan Bambu Buang dan latih dengan baik. Tidak perlu bagi Anda untuk pergi ke tempat lain. “

Adapun sumber daya kultivasi dan perawatan lainnya, saya akan meningkatkannya untuk Anda berdua mulai hari ini. Mereka pasti tidak akan kalah dengan hutan bambu lainnya di Hutan Bambu Daun yang Jatuh. ?Hong Qiang berkata kepada Li Xiang dan Lil Ming. Saat dia berbicara, dia melambaikan lengan bajunya dan melemparkan Cosmos Sack kepada mereka masing-masing.

Yang terkandung dalam Cosmos Sack itu adalah sumber daya budidaya dan dua Persenjataan Kerajaan. Meskipun sumber daya kultivasi semacam ini tidak bisa dianggap banyak untuk Chu Feng, mereka adalah harta paling berharga yang pernah diterima Li Xiang dan Lil Ming.

“Terima kasih Tuan Kepala.” Saat ini , Li Xiang dan Lil Ming sangat gembira. Mereka segera berlutut di tanah dan mulai dengan sopan bersujud kepada Hong Qiang.

Pada saat yang sama saat mereka melakukan itu, mereka juga melirik Chu Feng. Mereka berdua tahu betul bahwa mereka hanya berhasil memiliki semua ini karena Chu Feng.

Jika bukan karena Chu Feng, tak satu pun dari mereka akan dapat dikenali oleh Hong Qiang. Chu Feng yang telah mengajari mereka bagaimana menjadi orang yang bermartabat.

Hari ini, mereka menyadari bahwa, meskipun menjadi orang yang bermartabat akan sangat sulit dan dipenuhi dengan penderitaan, mereka akan dapat dapatkan panen yang sebelumnya tak terbayangkan dan bahkan naik status karena itu.

“Chu Feng, kita bertemu lagi.”

Pada saat ini, Hong Qiang akhirnya memandang ke Chu Feng. Dia memiliki senyum di wajahnya, dan penampilan yang sangat baik. Terutama sepasang matanya, tidak ada sedikit pun ketajaman di wajahnya yang sudah tua, sebaliknya, itu dipenuhi dengan apresiasi.

Sikap yang dimiliki Hong Qiang terhadap Chu Feng berbeda dengan langit dan bumi bila dibandingkan dengan perawatan yang dia berikan kepada orang lain.

“Chu Feng memberi hormat kepada senior Hong Qiang,” Chu Feng menangkupkan tinjunya dengan satu tangan dan membungkuk dengan sopan.

Dia tidak menyebut Hong Qiang sebagai Lord Head, juga tidak melakukan gerakan sopan yang besar untuk berlutut dan bersujud. Sebaliknya, ia hanya menangkupkan tinjunya dengan cara yang sangat kasual seperti bertemu dengan seorang teman lama.

“Chu Feng, apakah penampilan saya berbeda dari yang Anda bayangkan?” Hong Qiang bertanya dengan senyum di wajahnya. .

“Sebenarnya … ini tidak terlalu mengejutkan. Lagi pula, ketika senior Hong Qiang meninggalkan kesadaran Anda, Anda masih muda. Sekarang, setelah bertahun-tahun berlalu, penampilan Anda berubah secara normal. Dengan demikian, Chu Feng sudah berpikir bahwa itu mungkin terjadi. “

” Namun, meskipun penampilan senior tidak terlalu mengejutkan, masih ada satu hal yang berbeda dari apa yang diharapkan Chu Feng, ” Chu Feng menjawab sambil tersenyum.

“Ada apa?” Hong Qiang bertanya dengan rasa ingin tahu.

“Senior Hong Qiang bahkan lebih kuat dari yang aku bayangkan,” jawab Chu Feng.

“Haha, mungkinkah Anda membayangkan saya menjadi lemah? Jika Anda mengira saya sangat lemah, Anda tidak akan berani membuat kekacauan ini, bukan? “Hong Qiang tertawa keras.

” Heh …. “Mendengar kata-kata itu, Chu Feng menggaruk kepalanya canggung. Ternyata Hong Qiang sudah melihat melalui rencananya yang kecil.

Namun, nak, kamu benar-benar memiliki keberanian dan wawasan. Anda bahkan lebih luar biasa daripada yang saya bayangkan. “

” Adapun orang-orang ini yang tidak memiliki mata, memang benar bahwa mereka harus diberi pelajaran. “

Hong Qiang memandangi para tetua dan murid Hutan Bambu yang Berwarna-warni dan berkata, Chu Feng, aku akan menyerahkannya kepadamu untuk menghukum. Bagaimana Anda ingin menghukum mereka? “

” Aula istana Hutan Bambu yang Buang masih belum sepenuhnya bersih. Jalan-jalan juga belum selesai. Biarkan mereka menyelesaikan tugas-tugas itu terlebih dahulu, “kata Chu Feng.

Mendengar kata-kata itu, orang-orang dari Hutan Bambu Berwarna-warni menghela nafas lega. Jika itu hanya membersihkan aula istana dan meletakkan jalan, maka mereka pasti akan dapat menerima tugas-tugas itu. Lagi pula, melakukan tugas-tugas itu lebih dari sepuluh ribu kali lebih baik daripada berlutut.

Tiba-tiba, Chu Feng menambahkan, “Oh benar, masih ada banyak tinja yang belum diambil. Biarkan mereka mengambil kotorannya terlebih dahulu, “

” Ini … “Mendengar kata-kata itu, ekspresi orang-orang dari Hutan Bambu Berwarna-warni langsung berubah menjadi hijau. Tidak pernah mereka membayangkan bahwa Chu Feng akan seburuk ini.

“Haha, baiklah, mari kita lakukan apa yang Anda sarankan,” Namun, Hong Qiang sangat puas dengan saran Chu Feng. Dia menoleh ke kerumunan murid dan sesepuh Hutan Bambu Berwarna-warni dan berkata, “Kalian semua mendengar apa yang dikatakan Chu Feng, mengapa kalian semua masih di sini?”

“Terlepas dari metode apa yang kalian semua gunakan, Anda harus benar-benar membersihkan Hutan Bambu Buang saya sebelum hari ini berakhir. Lain lagi, saya akan pastikan untuk menghukum kalian semua. “

Setelah dia selesai mengucapkan kata-kata itu, Hong Qiang melambaikan lengan bajunya dan cahaya keemasan tanpa batas mekar seperti bunga yang tersebar di antara langit dan bumi. Bunga-bunga itu dengan lembut melayang turun dari langit dan kemudian, seperti bilah yang tak terlihat, menusuk ke tubuh orang-orang dari Hutan Bambu Berwarna-warni.

Setelah melakukan itu, Hong Qiang berkata, “Oh, benar, kamu seharusnya tidak mencoba melarikan diri. Selain itu, Anda harus bertanggung jawab atas konsekuensinya sendiri. “

Pada saat ini, para tetua Hutan Bambu Berwarna-warni semuanya berubah hijau di wajahnya. Meskipun Hong Qiang tidak secara eksplisit menyatakannya, mereka semua tahu bahwa apa yang digunakan Hong Qiang sebelumnya adalah teknik roh dunia.

Lampu keemasan yang telah menembus tubuh mereka sebenarnya adalah jimat hidup dan mati. Jimat hidup dan mati sangat kuat. Kecuali Hong Qiang menyingkirkan mereka, jika mereka mencoba untuk meninggalkan Hutan Bambu Buang, mereka hanya akan menemui satu ujung, kematian. Jadi, bagaimana mungkin mereka berani tidak taat? Meskipun mereka dipenuhi dengan keengganan yang tak ada habisnya, mereka masih merencanakan untuk melakukan apa yang Chu Feng katakan untuk mereka lakukan, karena mereka takut Hong Qiang akan menyiksa mereka jika mereka tidak dapat menyelesaikan apa yang diminta dari mereka sebelum batas waktu. Namun, tepat pada saat ketika kerumunan dari Hutan Bambu Berwarna-warni berencana untuk pergi untuk melakukan misi mereka, Chu Feng tiba-tiba berkata, “Oh, benar, ingatlah bahwa Anda harus mengambil kotoran dengan tangan Anda.” Mendengar kata-kata itu, kerumunan dari Hutan Bambu Berwarna-warni semua tertegun. Ekspresi mereka seolah-olah mereka benar-benar makan kotoran. “Chu Feng, jangan bertindak berlebihan. Sementara Anda bisa menggertak, tidak ada yang akan menggertak orang lain seperti Anda, “Tentu saja, salah satu tetua Hutan Bambu Berwarna-warni tidak mampu menahan Chu Feng dengan sengaja membuat hal-hal sulit bagi mereka dan mencaci makinya dengan keras. , tepat pada saat ini, Hong Qiang berbicara dengan acuh tak acuh. Dia tidak menggunakan nada yang sangat kuat ketika dia berbicara. Namun, kalimat sederhana darinya itu seperti perintah yang tidak bisa tidak taat. Pada saat ini, penatua itu terbodoh. Dia tidak berani mengatakan apa-apa lagi. Pada saat yang sama, semua orang dari Hutan Bambu Berwarna-warni juga menutup mulut mereka. Tidak ada dari mereka yang berani mengatakan apa-apa lagi. Itu karena tidak ada dari mereka yang berani menyangkal Hong Qiang. Dengan demikian, dalam keheningan, mereka pergi untuk mengambil kotoran dengan tangan kosong. “Chu Feng, metode Anda meletakkan prestise cukup bagus,” Setelah orang-orang dari Hutan Bambu Berwarna-warni pergi, Hong Qiang memuji Chu Feng. senior Hong Qiang yang luar biasa. Jika tidak, bagaimana mungkin mereka melakukan apa yang saya minta? “Chu Feng menjawab sambil tersenyum.” Sudah cukup, tidak perlu bagi kita untuk saling menyanjung. Ayo, ikuti aku, aku akan menunjukkan sesuatu padamu, “kata Hong Qiang.” Ada apa? “Tanya Chu Feng.” Ikuti saja aku, itu adalah sesuatu yang akan mengganggu minatmu, “Hong Qiang sengaja membuat Chu Feng dalam ketegangan.