Martial God Asura – Chapter 1442

shadow

Martial God Asura – Chapter 1442

Izinkan Junior A Cobalah

“Apakah mereka pergi untuk mencari Lil Mei?”

“Sesuatu tidak terjadi, kan?” Pengamatan Chu Feng sangat tajam, dan dia telah menemukan apa yang terjadi pada platform tampilan.

Dia memperhatikan bahwa Su Mei tidak ada sejak awal, oleh karena itu hanya ada dua kemungkinan mengapa ini terjadi.

Kemungkinan pertama adalah bahwa Su Mei tidak ada di Dunia. Aliansi Spiritis sama sekali. Karena itu, dia tidak muncul, atau dia akan berdiri untuk memperjuangkan World Spiritist Alliance.

Adapun kemungkinan lain, akan terjadi situasi khusus pada Su Mei yang menyebabkan dia tidak bisa bertarung. Jika ini masalahnya, maka itu kemungkinan akan menjadi reaksi baliknya lagi.

Memikirkan hal ini, Chu Feng diam-diam meninggalkan alun-alun dan terus terbang menuju kediaman Su Mei.

Bagaimanapun, Su Mei adalah wanita yang dicintainya. Dengan demikian, Chu Feng lebih khawatir tentang keamanan Su Mei daripada keselamatan orang lain.

Sebenarnya, itu seperti yang telah diantisipasi Chu Feng, reaksi Su Mei telah bertindak lagi.

Saat ini Saat itu, Su Mei sedang duduk bersila di dalam aula istana. Berdiri tak jauh darinya adalah Pendeta Kiri. Antara Su Mei dan Pendeta Kiri adalah formasi penyembuhan.

Formasi penyembuhan ini dikendalikan oleh Pendeta Kiri, dan ia terus menyembuhkan Su Mei.

Pendeta Kiri khawatir bahwa efek samping Su Mei mungkin beraksi lagi. Dengan demikian, dia telah tiba di tempatnya pagi-pagi sekali untuk menemaninya kalau-kalau ada sesuatu yang terjadi sehingga dia dapat dengan cepat membantu Su Mei menghilangkan rasa sakit efek sampingnya dan melangkah maju untuk berkompetisi sesudahnya.

Namun, dia tidak akan pernah membayangkan bahwa efek samping Su Mei tidak hanya bertindak, mereka bahkan lebih ganas daripada sebelumnya. Bahkan Pendeta Kiri tidak dapat dengan cepat membantu Su Mei menyingkirkan rasa sakit akibat efek sampingnya. Satu-satunya hal yang bisa dia lakukan adalah memperlambat mereka.

Saat ini, sudah beberapa waktu sejak pertandingan melawan Kekaisaran Dongfang dimulai. Karena itu, Pendeta Kiri juga khawatir. Lagipula, hasil pertandingan ini memiliki arti besar bagi prestise Aliansi Spiritualis Dunia mereka. Adapun Su Mei, dia adalah kunci kemenangan dalam kompetisi yang sengit ini.

“Kalian semua tidak bisa masuk.”

Saat ini, Miao Renlong telah tiba di kediaman Su Mei dengan Sima Ying. Namun, mereka terkejut mengetahui bahwa Pendeta Kiri telah memerintahkan orang untuk menjaga tempat ini yang mencegah siapa pun masuk.

Lebih lanjut, dua orang yang menjaga tempat ini juga bukan orang biasa. Mereka adalah dua penatua yang kuat dari Majelis Suci Spiritual Dunia. Bahkan Miao Renlong tidak memiliki otoritas di hadapan mereka berdua.

“Tuanku, apa Nona Lil Mei ada di sana?” Miao Renlong bertanya.

“Apa yang salah? Mungkinkah bocah Aliansi Spiritualis Dunia tidak dapat menang melawan bocah dari Klan Kekaisaran Dongfang itu? ?Di antara dua tetua, sesepuh berwajah hitam bertanya dengan dingin.

[1. Di Cina, wajah hitam tidak termotivasi oleh ras. Sebaliknya, itu sebenarnya istilah yang berasal dari Opera Beijing. Di samping itu wajah hitam adalah wajah merah dan wajah putih. Dalam opera beijing, mereka benar-benar melukis wajah karakter dengan warna berbeda untuk menunjukkan karakter mereka. Karakter berwajah merah adalah orang yang jujur. Tuan Guan, Guan Yu, selalu digambarkan dengan wajah merah. Karakter berwajah putih biasanya penjahat yang licik. Misalnya, Cao Cao. Sedangkan untuk wajah hitam, mereka adalah karakter dengan disposisi yang sangat tegas yang blak-blakan dan lugas. Salah satu contohnya adalah Tuan Bao, Hakim Bao Zheng. Contoh lain termasuk Zhang Fei dari Tiga Dinasti dan Li Kui Margin Air.]

Mn, situasinya saat ini sangat buruk. Kami membutuhkan Nona Lil Mei untuk menyelamatkan pertunjukan, “kata Miao Renlong.

” Banyak sampah. Bukankah mereka bersaing dalam teknik roh dunia? Bagaimana bisa kalian semua tidak bisa menang melawan bocah dari Klan Dongfang Imperial? Sungguh, martabat World Spiritist Alliance kami telah hilang oleh Anda banyak sampah, “Setelah mendengar apa yang dikatakan Miao Renlong, penatua itu menjadi sangat marah.

” Ini … “Miao Renlong ditinggalkan dalam situasi yang canggung . Dia tidak tahu bagaimana merespons. Bagaimanapun, ini memang masalah yang sangat memalukan. Namun, ia tidak berdaya untuk mengubah apa yang telah terjadi.

“Lupakan saja, para muridlah yang mengecewakan. Mengapa Anda menyulitkan Renlong? ?Penatua yang lain berbicara. Dibandingkan dengan penatua berwajah hitam itu, sikapnya jauh lebih baik.

Lebih lanjut, dia menjelaskan kepada Miao Renlong, Lil Mei merasa tidak sehat sekarang. Lord Reverend saat ini memperlakukannya. Setelah perawatannya selesai, dia akan segera pergi. “

” Apa yang sebenarnya terjadi pada Nona Lil Mei? Apakah ada kebutuhan untuk bantuan saya? “Miao Renlong bertanya dengan niat baik.

” Ketika Lord Reverend sekalipun tidak dapat membantu, apa yang membuat Anda berpikir Anda bisa? “Penatua berwajah hitam itu berbicara dengan jijik.

“Aku …” Miao Renlong tidak bisa berkata apa-apa. Jika bahkan Pendeta Kiri tidak dapat mencapai sesuatu, tentu saja tidak mungkin baginya. Namun, dia hanya membuat sarannya dengan niat baik. Namun, penatua ini benar-benar mencaci-makinya sedemikian rupa. Itu benar-benar membuatnya dalam situasi yang sangat canggung.

Pada saat ini, Sima Ying yang berdiri di belakang Miao Renlong sedang menggertakkan giginya dengan sangat marah. Jika bukan karena fakta bahwa penatua berwajah hitam memiliki status yang sangat luar biasa, dia pasti sudah mengutuknya.

Lagi pula, Miao Renlong adalah orang yang paling ia hormati dan setara dengan kakeknya sendiri. Adapun penatua berwajah hitam ini, kata-katanya benar-benar terlalu ofensif, sangat ofensif sehingga Sima Ying tidak dapat terus mendengarkan.

“Mungkin aku bisa membantu,” Tepat pada saat ini, seorang pria Suara tiba-tiba terdengar dari langit. Setelah itu, sosok mendarat dari langit dan muncul di hadapan mereka semua.

“Chu Feng ?!” Ketika mereka melihat Chu Feng, Miao Renlong dan Sima Ying sama-sama terkejut dan senang. Mereka terkejut karena Chu Feng tiba-tiba muncul. Mereka juga senang karena itu adalah Chu Feng.

“Chu Feng? Kamu itu Chu Feng ?! ?Ketika mereka melihat Chu Feng, kedua tetua itu mulai dengan hati-hati mengukurnya. Sikap mereka ketika berhadapan dengan Chu Feng sangat berbeda dari ketika mereka berhadapan dengan orang lain dari generasi yang lebih muda.

Terutama sesepuh yang baik hati itu. Tatapan yang dengannya dia memandang Chu Feng dipenuhi dengan apresiasi dan kekaguman. Jelas, dia telah mendengar tentang pencapaian Chu Feng dan tahu bahwa dia adalah seorang jenius yang langka, Spiritualis Dunia Asura.

“Aku memang Chu Feng,” Chu Feng telah mendengar bagaimana yang dilakukan oleh sesepuh berwajah hitam itu hal yang sulit bagi Miao Renlong sebelumnya. Dengan demikian, dia secara otomatis memiliki kesan buruk tentang penatua itu.

Saat Chu Feng tidak menyukainya, dia secara alami tidak akan memperlakukannya dengan hormat. Dengan demikian, terlepas dari seberapa besar otoritas yang mereka berdua miliki, Chu Feng tidak mencoba untuk menyanjung atau menjilat mereka. Bahkan, dia bahkan tidak menunjukkan etiket yang paling sederhana terhadap mereka.

“Nada yang Anda miliki di sana. Apakah Anda menyiratkan sebelumnya bahwa Anda lebih kuat daripada Yang Mulia dan mampu melakukan sesuatu yang bahkan Yang Mulia tidak bisa lakukan? ?Penatua berwajah hitam itu mulai mengejek dan menertawakan Chu Feng. Tatapannya dipenuhi dengan niat buruk.

“Saya hanya mengatakan bahwa saya mungkin bisa membantu, saya tidak pernah mengatakan bahwa saya yakin bahwa saya akan dapat membantu,” jawab Chu Feng. >

“Betapa bagusnya ‘kekuatan’. Mengatakan ‘mungkin’ berarti bahwa itu mungkin. Wah, kamu benar-benar sombong dan sombong, ?sesepuh berwajah hitam itu dengan dingin memarahi Chu Feng. Tampaknya dia sudah tidak mampu menahan sikap Chu Feng untuk bertindak dengan tidak sopan terhadap seniornya.

“Biarkan mereka masuk,” Namun, pada saat ini, suara Pendeta Kiri terdengar dari aula istana .

“Kalian semua, masuk.” Mendengar suara itu, penatua lainnya tidak ragu, dan segera membuka pintu ke aula istana sehingga Chu Feng dan yang lainnya bisa masuk.

Melihat itu, Chu Feng yang ingin melihat Su Mei segera bergegas maju untuk masuk. Adapun Miao Renlong dan Sima Ying, mereka berdua mengikuti di belakang Chu Feng dan masuk juga.

Tiba-tiba, penatua yang baik hati berpaling ke penatua berwajah hitam dan bertanya, “Mengapa kamu masuk juga?” Pada saat ini, penatua berwajah hitam itu sebenarnya mengikuti Chu Feng dan yang lainnya. “Aku akan melihat dengan tepat seperti apa metode yang mungkin dimiliki anak lelaki itu, “Setelah penatua berwajah hitam meninggalkan kata-kata itu, dia mengikuti Chu Feng dan yang lainnya di dalam.” Kamu sudah hidup selama ribuan tahun. Namun, Anda sebenarnya masih bersaing dengan seorang anak? “Tetua yang baik hati itu mendesah tak berdaya. Setelah itu, dia menutup pintu dan terus berjaga di luar. Chen Feng dan yang lainnya terus maju. Segera, mereka tiba di aula istana di mana Su Mei dan Pendeta Kiri berada. Ketika Chu Feng memasuki aula istana dan melihat Su Mei, dia langsung mulai cemberut dan merasakan rasa sakit hati yang mendalam. Meskipun Su Mei masih mengenakan itu jubah hitam yang menutupi penampilan wajahnya, menutupi ekspresi rasa sakitnya, Chu Feng mampu membayangkan kulit pucat kematian Su Mei dan ekspresinya menahan rasa sakit luar biasa. “Ini … persis apa yang terjadi dengan Nona Lil Mei?” Meskipun Miao Renlong tidak Tidak tahu apa yang terjadi pada Su Mei, ia dapat mengatakan bahwa situasinya sangat buruk dari penampilan keras Pendeta Kiri. Lil Mei merasa tidak sehat. Anda juga melihat ini sekarang. Namun, jangan khawatir. Saya bisa menyelesaikan ini. “” Renlong, kembali dulu. Jika orang-orang dari Klan Dongfang Imperial menjadi cemas, cari alasan untuk menunda mereka. Jika itu tidak berhasil, maka izinkan mereka untuk melakukan apa pun yang mereka inginkan, “kata Pendeta Kiri.” Ya, Tuanku, “Miao Renlong tidak berani menentang perintah Pendeta Kiri. Dia berbalik dan bersiap untuk pergi. Namun, pada saat ini, mata Chu Feng tertuju pada Su Mei ketika dia berdiri di sana tanpa bergerak dengan ekspresi yang tidak wajar. Apa yang masih kamu lihat? Apakah Anda benar-benar berpikir bahwa Anda dapat membantu? ” Penatua berwajah hitam berkata kepada Chu Feng. Nada bicaranya salah satu dari olok-olok. “Lord Reverend, dapatkah Anda mengizinkan junior mencoba?” Tanya Chu Feng. Anda benar-benar ingin mencoba? “Mendengar kata-kata Chu Feng, mulut sesepuh berwajah hitam itu terbuka lebar karena terkejut. Sebenarnya, itu bukan hanya dia. Bahkan Miao Renlong dan Sima Ying, yang telah berencana untuk pergi menghentikan langkah mereka dan menatap Chu Feng dengan tatapan kaget.