Martial God Asura – Chapter 1466 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 1466 | Baca Novel Online

Pertaruhan Tingkat Lanjut

“Chu Feng? Siapa itu Chu Feng ?! “

” Aku belum pernah mendengar tentang Chu Feng sebelumnya. Bagaimana dia bisa peringkat sebelum Qin Lingyun? “

Semua orang khawatir. Urutan di mana panji-panji yang memegang para murid diumumkan seringkali merupakan indikasi kekuatan mereka. Misalnya, dengan Su Mei dan Lin Yezhou, Su Mei diumumkan sebelum Lin Yezhou. Itu berarti Master Aliansi Spiritualis Dunia kemungkinan besar percaya bahwa Su Mei lebih kuat dari Lin Yezhou.

Dan sekarang, di antara murid-murid Gunung Cyanwood, Qin Wentian tidak ada. Dengan demikian, Qin Lingyun, murid peringkat kedua, harus menjadi yang pertama diumumkan dengan Jiang Furong di belakangnya.

Adalah satu hal bagi Jiang Furong untuk tidak menjadi murid pemegang spanduk. Namun, orang banyak tidak pernah mendengar tentang Chu Feng sebelumnya. Selanjutnya, Chu Feng ini sebenarnya ditempatkan di depan Qin Lingyun. Dengan demikian, bagaimana mungkin orang banyak tidak heran?

Dengan demikian, semua orang mengalihkan pandangan mereka ke Chu Feng. Mereka semua tahu bahwa wajah asing ini pasti adalah Chu Feng.

“Dia sebenarnya hanya peringkat enam Martial King. Bagaimana dia bisa memenuhi syarat untuk menjadi seorang spanduk memegang murid dengan kultivasi semacam itu? “

Setelah kerumunan mengukur Chu Feng, mereka bahkan lebih terkejut. Peringkat enam Martial King, ini benar-benar bukan tingkat kultivasi yang sangat kuat.

“Mungkinkah ada kesalahan? Mungkinkah pria itu bukan Chu Feng? Mungkin seorang murid mungkin telah mengubah namanya? “Beberapa orang mulai merasa bahwa mereka mungkin telah menebak orang yang salah.

Namun, pada saat ini, Chu Feng dan Qin Lingyun melangkah maju secara bersamaan dan dengan hormat mengucapkan terima kasih ke Dugu Xingfeng.

Omong kosong! Ini benar-benar dia ?! “

” Apa yang salah dengan Dugu senior? Mungkinkah dia menjadi buta? Kenapa dia memilih selembar sampah seperti dia menjadi panji memegang murid? ?

Pada saat ini, kerumunan semua tercengang. Namun, dalam hal tercengang, orang yang paling terkejut adalah Qin Lingyun. Dalam hatinya, Chu Feng tidak lebih dari bug kecil yang dia bisa hancurkan sampai mati dengan satu kaki.

Namun, justru bug kecil ini yang tidak pernah dia tempatkan di matanya yang berakhir menginjak kepalanya sekarang. Tentu saja, ini membuatnya sangat tidak senang.

Meskipun dia tidak senang, dia tidak berani mengeluh. Bagaimanapun, dia tidak berani dan sombong untuk melawan Dugu Xingfeng. Dengan demikian, dia hanya bisa bertahan dan mempersiapkan cara untuk berurusan dengan Chu Feng.

Tiba-tiba, seorang pria tua dari Villa Pedang Kerajinan berdiri dan berkata, “Haha, sekarang spanduk Sembilan Kekuatan memegang murid semua telah diumumkan, mari kita lakukan yang biasa dan bertaruh. “

Begitu pria ini berbicara, mata Chu Feng segera mulai bersinar. Itu karena pria ini bukan karakter biasa.

Dia adalah orang tua dengan penampilan yang sangat kotor. Pakaiannya juga sangat kotor. Dia tampak tidak berbeda dari seorang pengemis. Jadi, sebelum dia berbicara, tidak ada yang akan memperhatikannya, saat dia mengeluarkan perasaan tidak ada.

Namun, begitu dia berbicara, Chu Feng, yang sangat tertarik, segera menyadari bahwa pria tua ini sangat kuat. Bukan hanya dia seorang Kaisar Setengah Bela Diri puncak, suasana seorang ahli yang dia berikan tampaknya bahkan lebih padat dari kepala sekolah Sword Crafting Villa.

“Saudara senior Fu, apakah Anda tahu siapa senior ini ? Dia tampaknya sangat kuat, “Chu Feng bertanya pada Fu Feiteng melalui transmisi suara.

” Oh, itu Penatua Wuliang. Dia sangat mirip dengan Penatua Miao dari Spiritualis Dunia Aliansi kita. ?[1.Wuliang berarti tidak jujur ??/ tidak bermoral. Kemungkinan besar gelarnya.]

“Meskipun dia bukan kepala sekolah Sword Crafting Villa, dia memiliki status yang luar biasa,” kata Fu Feiteng.

“Jadi begitu. Kalau begitu, apa yang dia maksud dengan pertaruhan? “Tanya Chu Feng.

” Mengenai itu, kepala sekolah dan tetua Sembilan Kekuatan akan selalu bertaruh satu sama lain dalam perburuan Sembilan Kekuatan. Jenis pertaruhan ini adalah sesuatu yang awalnya dibawa Penatua Wuliang. Namun, karena semua kepala sekolah sangat menyukainya, itu telah menjadi tradisi dalam Sembilan Kekuatan Pemburu sekarang. “

” Adapun jenis taruhannya, itu sebenarnya sangat sederhana. Pada dasarnya, mereka akan bertaruh pada murid mana di antara delapan belas panji memegang murid dari Sembilan Kekuatan akan dapat memperoleh kemenangan dalam Perburuan Sembilan Kekuatan, “Fu Feiteng menjelaskan.

” Itu memang pertaruhan. Hanya, itu pertaruhan tingkat lanjut. Saya tidak pernah menyangka bahwa tokoh-tokoh besar dari Sembilan Kekuatan ini akan menyukai hal-hal semacam ini juga. “

” Tentu saja, orang tidak bisa berpantang dari hal-hal sekuler. Meskipun mereka memiliki tingkat kultivasi yang sangat tinggi, mereka masih manusia. Mereka akan memiliki tujuh emosi, enam keinginan, minat pada kesenangan dan hal-hal yang mereka sukai. ?

[2. Tujuh emosi dan enam keinginan agak berbeda tergantung pada sumbernya. Menurut agama Budha, tujuh emosi itu adalah: kegembiraan, kemarahan, kesedihan, ketakutan, kasih sayang, benci dan nafsu / pikiran. Versi lain mengatakan bahwa mereka adalah: kesenangan, kemarahan, kesedihan, ketakutan, kekhawatiran, ketakutan dan pikiran. Keenam keinginan itu adalah: penglihatan, pendengaran, penciuman, rasa, sentuhan, dan pikiran. Tidak yakin apakah saya benar karena tampaknya sumber yang saya temukan sedikit berbeda.]

Chu Feng tahu bahwa judi sangat umum di antara orang-orang biasa. Itu adalah hiburan yang paling sering dilihat. Itu juga merupakan metode yang baik untuk menjaga hubungan dengan orang lain.

Namun, ada juga banyak orang yang akhirnya menjadi kecanduan judi dan kehilangan seluruh kekayaan keluarga mereka, menghancurkan diri mereka sendiri dan menjadi tunawisma karena perjudian .

Alasan untuk itu adalah karena mereka menghabiskan waktu dengan judi dan tidak memiliki motivasi lain. Beberapa bahkan percaya bahwa judi adalah jalan pintas untuk menjadi kaya.

Ini juga hanya perilaku manusia. Bagaimanapun, orang-orang biasa tidak memiliki bakat untuk budidaya bela diri. Jika mereka ingin menjalani kehidupan yang baik, mereka harus punya uang.

Namun, itu berbeda bagi para pembudidaya. Kekayaan orang-orang biasa hanyalah harta duniawi bagi mereka, lebih rendah daripada besi tua. Apa yang mereka cari adalah kekuatan atau harta yang lebih kuat yang mampu meningkatkan kekuatan mereka.

Dengan demikian, bagi orang awam, pembudidaya bela diri mirip dengan makhluk abadi dan dewa. Adapun orang-orang seperti kepala sekolah dari Sembilan Kekuatan, mereka bahkan dewa di antara abadi, abadi di antara para dewa. Jadi, bagaimana mereka bisa dicemari dengan perilaku fana semacam ini?

Sayangnya, kenyataannya tidak seperti itu. Meskipun mereka memiliki budidaya yang sangat tinggi, mereka masih manusia. Selama mereka adalah manusia, mereka akan memiliki hati manusia. Dengan hati manusia, mereka akan memiliki keinginan. Mengenai perjudian, itu adalah salah satu cara untuk memuaskan keinginan mereka.

“Haha, Wuliang senior, Anda masih sangat suka berjudi,” Pada saat ini, kepala sekolah Delapan Desolate Mountain Ranges berbicara. Meskipun dia mengucapkan kata-kata itu, wajahnya dipenuhi dengan kegembiraan yang tak tertahankan.

Sebenarnya, bukan hanya kepala sekolah Delapan Desolate Mountain Ranges yang bertindak seperti ini. Kepala sekolah kekuatan lain, termasuk Dugu Xingfeng, dan para penatua dengan status luar biasa juga menjadi sangat bersemangat.

“Cukup sampah, apakah Anda akan bertaruh atau tidak?” Old Daoist The Sword Crafting Villa Kata Wuliang.

“Tentu saja, mengapa aku tidak? Tidak seperti saya takut pada Anda, “kata kepala sekolah Eight Mountain Desolate Mountain Ranges.

” Taruhan taruhan akan sama seperti sebelumnya. Jangan bilang kau tidak mampu, oke? “Old Daoist Wuliang menunjukkan.

” Bahkan jika Anda menggandakan taruhan, pria tua ini masih akan dapat berpartisipasi, “Delapan Kepala sekolah Desolate Mountain Ranges dipenuhi dengan keyakinan. Setelah itu, ia berkata, “Karena hanya ada satu pemenang dalam Sembilan Powers Hunt tahun ini, saya akan bertaruh pada teman kecil Wan’er.”

Kepala sekolah Delapan Desolate Mountain Ranges telah memasang taruhannya. Namun, yang mengejutkan Chu Feng, dia tidak bertaruh pada spanduknya sendiri yang memegang murid dan sebaliknya bertaruh pada murid Sepuluh Ribu Kebun Bunga, Nie Wan’er.

Namun, selain beberapa orang luar, tidak ada yang tahu. kaget dengan tindakannya. Selain itu, kepala sekolah itu tampaknya sangat terbiasa dengan ini.

Ini datang sebagai kejutan besar bagi Chu Feng. Chu Feng berpikir bahwa mereka akan, demi wajah, bertaruh pada murid-murid mereka sendiri. Namun, dia sekarang menemukan bahwa dia salah.

Kepala sekolah Delapan Gunung Kegelapan ini adalah orang yang sangat pragmatis. Dia tahu bahwa muridnya sendiri lebih rendah dari saudara kembar cantik Taman Bunga Sepuluh Ribu. Karena itu, ia memutuskan untuk memasang taruhannya pada murid Sepuluh Ribu Kebun Bunga sebagai gantinya.

Setelah kepala sekolah Eight Mountain Desolate Ranges selesai memasang taruhannya, salah satu tetua Delapan Mountain Desolate Mountain Ranges juga memutuskan untuk pasang taruhannya. Namun, tidak seperti kepala sekolahnya sendiri, ia memasang taruhannya pada murid mereka sendiri. Tidak peduli apa, mereka adalah murid mereka. Dengan demikian, dia melakukannya untuk mendorong mereka.

Setelah itu, kepala sekolah kekuatan lain juga mulai menempatkan taruhan mereka berturut-turut. Ada semua jenis taruhan. Beberapa bertaruh pada murid mereka sendiri, sedangkan yang lain bertaruh pada murid kekuatan lain.

Dalam sekejap mata, selain Gunung Cyanwood, Aliansi Spiritualis Dunia dan Vila Kerajinan Pedang, kekuatan lain memiliki semua selesai memasang taruhan mereka.

Baik Nie Wan’er maupun Nie Xier menerima empat taruhan. Sepasang saudari cantik ini sama-sama luar biasa dan dipikirkan dengan ucapan tertinggi.

Tepat di belakang mereka adalah Su Mei. Dia menerima dua taruhan.

Setelah mereka, murid-murid yang tersisa, dengan pengecualian dua yang tidak menerima taruhan, seperti Lin Yezhou dan Qin Lingyun, semua menerima satu taruhan.

Adapun dua murid yang tidak menerima taruhan, satu adalah murid Sekte Tanah Terkutuk yang disebut Feng Qifan. Adapun yang lain, itu adalah Chu Feng.

“Hah, benar-benar sampah. Jadi bagaimana jika Anda telah menjadi murid pemegang spanduk? Anda masih tidak dapat menerima pengakuan dan kehormatan. Kamu hanya mempermalukan dirimu sendiri. ?

Ketika Bai Yunxiao, Qi Yanyu, Zhao Jingang, Tao Xiangyu dan murid-murid Cyanwood Mountain lainnya melihat bahwa Chu Feng tidak menerima taruhan, mereka semua mulai mengejek dan mengejeknya.

Karena mereka adalah musuh Chu Feng, mereka bersukacita karena ketidakberuntungannya. Mereka benar-benar suka menonton Chu Feng dipermalukan.

“Orang tua ini akan bertaruh pada teman kecil Gunung Cyanwood, Chu Feng.”