Martial God Asura – Chapter 1495 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 1495 | Baca Novel Online

Kemenangan Luar Biasa

“Ahhhhh ~~~” Pada saat ini, Qin Wentian mulai menjerit kesakitan. Suaranya sangat menusuk telinga.

Ditindas oleh kekuatan besar Chu Feng, tubuh Qin Wentian mulai tumbuh semakin kecil. Pada saat yang sama, rasa sakit yang dia rasakan menjadi semakin besar.

Qin Wentian tahu betul bahwa situasinya akan sangat buruk jika itu berlanjut. Dia tahu bahwa saat ukuran tubuhnya kembali ke manusia biasa, itu akan menjadi saat ketika dia akan bertemu dengan kematian yang kejam.

Chu Feng, kau sampah. Sebagai murid Gunung Cyanwood, alih-alih menggunakan teknik bela diri, Anda mengandalkan teknik roh dunia. Anda benar-benar bertarung dengan keuntungan yang tidak adil, keuntungan yang sama sekali tidak adil! “Qin Wentian tahu bahwa dia tidak punya banyak waktu lagi. Dengan demikian, ia mulai mengutuk Chu Feng.

Namun, setelah mendengar kutukan Qin Wentian, Chu Feng tiba-tiba menghentikan serangannya terhadap Qin Wentian dan bertanya, “Apakah Anda benar-benar berpikir bahwa saya, Chu Feng, akan tidak cocok untukmu jika aku tidak menggunakan teknik roh dunia? “

” Omong kosong! Anda hanyalah peringkat enam Martial King. Jika Anda tidak menggunakan teknik roh dunia, saya bisa menenggelamkan Anda hidup-hidup dengan satu ludah. ??”

” Chu Feng, Anda tidak lebih dari sampah. Anda adalah sampah yang hanya tahu cara menggunakan teknik roh dunia. Anda gagal sebagai pembudidaya bela diri. Anda tidak layak dikenal sebagai pembudidaya bela diri, dan bahkan lebih tidak layak tinggal di Gunung Cyanwood. Anda harus bergegas kembali ke World Spiritist Alliance! “Qin Wentian melanjutkan kutukan.

” Buzz ~~~~ “

Tiba-tiba, dengan pemikiran dari Chu Feng, Delapan Bersenjata Formasi Dewa dibubarkan. Dari atas langit, Chu Feng dengan lembut melayang turun dan mendarat di alun-alun.

“Surga! Apa yang direncanakan Chu Feng lakukan? Dia tidak mungkin berencana untuk bertarung melawan Qin Wentian dengan teknik bela diri, kan? “

Ketika mereka melihat adegan ini, banyak orang yang hadir sangat terkejut. Mereka semua merasa bahwa Chu Feng telah membiarkan emosinya memengaruhi kemampuan pengambilan keputusannya, dan melepaskan peluang kemenangan tertentu sehingga ia bisa bertarung melawan Qin Wentian dengan titik lemahnya. Ini bukan keputusan bijak.

“Woosh ~~~”

Tepat pada saat ini, tubuh Qin Wentian bergeser. Tubuhnya yang besar berubah menjadi api gas merah tua. Dengan kekuatan dan kecepatan yang mirip dengan sambaran petir, dia tiba di depan Chu Feng. Seperti ular sanca darah, dia melilit dengan erat di sekitar Chu Feng.

Saat ini, Qin Wentian bukan lagi manusia. Sebaliknya, dia sekarang menjadi monster yang mampu berubah menjadi bentuk dan objek apa pun.

“Haha, Chu Feng, kamu benar-benar terlalu sombong. Perkelahian antara para ahli memiliki perubahan substansial yang cepat. Anda sebenarnya bahkan tidak tahu tentang logika ini, dan telah memberi saya kesempatan untuk melawan. “

” Saya, Qin Wentian, di sisi lain, tidak akan memberi Anda kesempatan ini. Semakin banyak keluhan yang Anda miliki ketika Anda mati, saya akan semakin bahagia. Itu karena kematianmu memang pantas. “Saat Qin Wentian berbicara, dia menggunakan semua kekuatannya untuk mempererat genggamannya pada Chu Feng. Dia berencana untuk menghancurkan Chu Feng sampai mati.

“Heh …” Namun, tepat pada saat Qin Wentian berpikir bahwa Chu Feng ditakdirkan untuk mati, Chu Feng mengucapkan tawa tunggal. Setelah itu, lima jenis petir melintas di matanya. Kemudian, dengan ?jepretan yang keras,? baut petir yang tak terhitung melesat keluar dari dalam tubuh Chu Feng seperti bilah tajam.

Di mana saja petir lewat, semua makhluk hidup akan dihancurkan. Bahkan ruang Chu Feng berada di hancur oleh petir. Ruang itu runtuh menjadi kosong, tidak meninggalkan apa pun di belakang. Pada saat ini, Chu Feng berada di ruang kegelapan. Segala sesuatu di sekitarnya telah dihancurkan. Adapun Qin Wentian, dia secara alami juga menghilang. Dia benar-benar dan benar-benar mati.

Oh, saya lupa menyebutkan ini kepada Anda. Saya tidak menggunakan kekuatan bela diri karena saya tidak ingin Anda kehilangan terlalu menyedihkan. “

Chu Feng masih berdiri di ruang kegelapan. Meskipun sekelilingnya ditutupi kegelapan, dia sendiri tidak tertutup kegelapan. Sebaliknya, ia tampaknya sangat mengesankan dengan Armor Guntur yang bergelombang dan mengepakkan Sayap Guntur.

Chu Feng muncul seperti dewa petir. Dengan setiap gerakan, ia akan menarik perhatian semua orang. Dia benar-benar luar biasa mengesankan.

“Peringkat satu Kaisar Setengah Martial, budidaya Chu Feng sebenarnya juga peringkat satu Kaisar Setengah Martial ?! Benar saja, dia menyembunyikan kultivasinya! ?Kerumunan itu heran. Itu karena budidaya Chu Feng sekarang adalah dari Kaisar Setengah Bela Diri peringkat satu.

“Tidak, itu salah. Saya pernah mendengar bahwa Chu Feng memiliki metode khusus yang dapat meningkatkan kultivasinya sebanyak dua tingkat. Armor petir dan sayap kilat itu adalah metode yang saya bicarakan. Karena kultivasinya saat ini adalah pangkat satu dari Kaisar Setengah Bela Diri, kultivasinya yang sebenarnya seharusnya berasal dari peringkat delapan Raja Bela Diri. “Ada juga orang yang tahu Chu Feng yang mulai menjelaskan hal-hal kepada yang lain.

< >> Pada saat ini, di depan tatapan kerumunan, sementara kerumunan itu dengan bersemangat mendiskusikannya, kekosongan gelap yang dibentuk oleh kehancuran ruang Chu Feng mulai menyusun kembali dirinya.

Armor Guntur dan Guntur Sayap Chu Feng juga mulai memudar.

Pada saat ini, kultivasi Chu Feng turun ke peringkat delapan Martial King. Chu Feng tidak mencoba menyembunyikan kultivasinya. Itu karena dia sudah menunjukkan kultivasi yang sebenarnya di hadapan orang banyak. Dengan demikian, tidak perlu baginya untuk menyembunyikannya lagi. Peringkat delapan Martial King adalah kultivasi aktual Chu Feng saat ini.

Namun, kekuatan pertempuran Chu Feng setara dengan peringkat empat Half Martial Emperors. Ini bukan sesuatu yang hanya Chu Feng percaya. Sebaliknya, ia berhasil menyelesaikannya di bawah tatapan yang tak terhitung dari kerumunan.

Meskipun pertempuran telah berakhir, diskusi Chu Feng dari berbagai kekuatan tidak berakhir.

Tidak perlu menyebutkan Taman Bunga Sepuluh Ribu, Villa Pedang Kerajinan dan yang lainnya. Itu karena mereka sudah berpikir Chu Feng menjadi jenius surgawi yang langka. Tidak hanya teknik roh dunianya sangat kuat, bahkan kekuatan bela dirinya juga sangat kuat. Dia hanyalah pohon muda langka yang bahkan mungkin tidak muncul dalam sepuluh ribu tahun.

Mereka iri dan bahkan iri dengan Gunung Cyanwood. Namun, mereka juga ingin mendapatkan hubungan yang baik dengan Chu Feng. Ini bukan karena tokoh-tokoh besar dan kekuatan besar itu tidak tahu malu, melainkan karena jenius surgawi yang memiliki pesona semacam itu. Bahkan untuk karakter besar seperti kepala sekolah dari Sembilan Kekuatan, mereka masih ingin mendapatkan hubungan yang baik dengan jenius semacam itu.

Adapun Chu Feng, dia kebetulan jenius surgawi semacam itu .

Setelah pertempuran ini berakhir, sebenarnya para murid Gunung Cyanwood yang memiliki perubahan terbesar dalam pendapat mereka tentang Chu Feng.

Terlepas dari apakah Chu Feng telah memperoleh enam taruhan dari berbagai karakter agung, atau fakta bahwa Chu Feng telah mengalahkan dua puluh murid dari Sekte Tanah Terkutuklah, atau bahkan fakta bahwa dia telah membunuh Qin Lingyun …

… semua masalah itu sangat hebat dan mampu membangkitkan keributan besar. Namun, ketika hal-hal itu terjadi, hanya tokoh-tokoh besar yang hadir untuk menyaksikannya. Jadi, tidak banyak orang tahu tentang mereka. Secara alami, mayoritas murid Gunung Cyanwood tidak tahu seberapa kuat Chu Feng.

Namun, pertempuran hari ini telah ditampilkan secara publik. Tidak hanya ada karakter-karakter besar yang hadir, banyak murid Gunung Cyanwood juga datang untuk menonton.

Murid-murid itu semua telah berhasil melihat betapa kuatnya Chu Feng dengan mata mereka sendiri. Mereka semua mengetahui tentang transformasi Chu Feng. Dengan demikian, dalam hati mereka, Chu Feng tidak lagi sampah yang bisa menginjak-injak Qin Lingyun seperti yang dia inginkan. Sebaliknya, ia telah menjadi murid nomor satu di Gunung Cyanwood.

Chu Feng sebenarnya tidak terlalu peduli tentang pendapat yang dimiliki orang lain tentang dia. Setelah pertempuran berakhir, Chu Feng kembali ke kediamannya sendiri. Dia perlu memulihkan diri.

Meskipun Chu Feng tampaknya sangat mengesankan dalam pertempuran ini dan memperoleh kemenangan mutlak, itu sebenarnya tidak sesederhana itu.

Pertempuran itu, pada kenyataannya, , Sudah agak menantang untuk Chu Feng. Paling tidak, Chu Feng telah menampilkan dua kartu truf terbesarnya untuk mendapatkan kemenangan ini dengan indah.

Jika Formasi Dewa Delapan Bersenjata merusak kekuatan roh Chu Feng, maka lima warna Chu Feng kilat adalah beban besar bagi kekuatan bela diri Chu Feng dan bahkan tubuhnya sendiri.

Langkahnya itu dilakukan dengan menggunakan lima Lightnings Ilahi yang berbeda dalam darah Chu Feng. Sebenarnya, Chu Feng sudah tahu metode ini sejak lama. Dia telah menangkapnya saat dia berhasil menerobos ke ranah Martial King. Hanya, kekuatan langkah saat itu tidak sebesar ini. Selain itu, jarak tembaknya sangat pendek.

Adapun serangan yang digunakan Chu Feng hari ini, itu lebih dari seratus, seribu atau bahkan sepuluh ribu kali lebih kuat dari yang awalnya.

Sebenarnya, Chu Feng belum keluar habis-habisan hari ini. Jika dia habis-habisan, kehancuran serangannya akan lebih besar.

Adapun alasan mengapa kekuatan serangannya meningkat, itu bukan hanya karena budidaya Chu Feng telah meningkat. Lebih penting lagi, itu karena Chu Feng telah berhasil meraih kontrol yang lebih besar atas Divine Lightnings.

Adapun alasan mengapa Chu Feng mampu mencapai prestasi seperti itu, itu karena kilatan pencerahan dari sebelumnya. Ketika ia berhasil menembus peringkat delapan Martial King, Chu Feng telah mengambil kesempatan dan memperoleh pencerahan. Dengan demikian, kendalinya terhadap Lightnings Ilahi sekarang sedikit lebih tidak dibatasi.

Namun, Chu Feng tahu betul bahwa meskipun ia berhasil memahami kekuatan Lightnings Ilahi, ia hanya berhasil memahami porsi kecil, mirip dengan ujung gunung es.

Cahaya Dewa dalam tubuhnya sangat kuat, sangat kuat, tak terbayangkan kuat. Jika Chu Feng bisa sepenuhnya memahami mereka, itu akan menjadi masalah sepele baginya untuk menghancurkan seluruh Tanah Suci Martialism.

Meskipun kekuatan seperti ini sangat menakutkan, Chu Feng tidak takut . Alih-alih, dia senang.

“Tentu saja, kalian semua sangat kuat, sangat kuat sehingga saya tidak bisa mengendalikan kalian semua.”

Namun, aku suka kalian semua sekuat ini. Semakin kuat dirimu, semakin aku ingin mengendalikan kalian semua. “” Saat ini, aku hanya berhasil menangkap ujung gunung es. Namun, suatu hari, saya akan sepenuhnya memahami Anda semua dan membuat Anda milikku. “Chu Feng membuka matanya dan mengucapkan kata-kata itu. Dia berbicara kepada Sembilan Warna Divine Lightnings di tubuhnya. Chen Feng sama sekali tidak rendah hati ketika dia mengucapkan kata-kata itu. Pada saat yang sama, dia tidak menunjukkan kesombongan. Sikap yang dia miliki benar-benar berbeda dari sebelumnya. Sebelumnya, Chu Feng tidak yakin tentang asal-usul Cahaya Dewa. Dengan demikian, dia merasa bahwa mereka sangat menakutkan dan akhirnya takut pada mereka. Tapi sekarang, dia tidak lagi menganggap mereka seperti itu. Itu karena dia telah mencapai kesadaran, dan mengerti bahwa Penerangan Ilahi bukanlah kekuatan asing. Sebaliknya, mereka adalah kekuatan garis keturunannya. Dengan kata lain, dia adalah Dewa Cahaya dan Dewa Cahaya adalah dia. Terlepas dari seberapa kuat Lightnings Ilahi mungkin, mereka masih harus hidup di dalam tubuhnya. Karena mereka adalah kekuatan garis keturunannya, mereka adalah satu dengan Chu Feng.