Martial God Asura – Chapter 1530 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 1530 | Baca Novel Online

Menghancurkan Dunia

Nyala api di sekitarnya tumbuh semakin ganas. Gelombang demi gelombang api sudah menerkam Chu Feng. Seolah-olah mereka bukan api, tetapi binatang buas yang haus darah yang ingin melahapnya.

Aspek yang paling tak berdaya dari semua ini adalah bahwa, bukan hanya Chu Feng yang tidak bisa menghindari api, juga tidak bisa menolak mereka. Dantian Chu Feng telah disegel. Dia tidak dapat menggunakan kekuatan bela diri atau kekuatan rohnya. Seperti ikan di atas talenan, satu-satunya yang bisa dilakukan Chu Feng adalah menyaksikan kematian mendekatinya.

Untungnya, nyala api itu hanya nyala api biasa. Belum lagi melukai Chu Feng, mereka bahkan tidak bisa membakar pakaian Chu Feng.

Namun, Chu Feng semakin merasa tidak nyaman. Alasan dia merasa sangat gelisah bukan karena kobaran api. Sebaliknya, itu karena keberadaan yang tidak diketahui itu yang dengan cepat mendekatinya. Geraman tajam yang menusuk telinga itu semakin dekat dan semakin dekat.

Api semakin kuat dan kuat. Pada saat ini, nyala api melonjak ke langit, menutupinya sepenuhnya. Adapun Chu Feng, dia berada di tengah-tengah lautan api. Meskipun nyala api tidak dapat melukainya, itu adalah pengalaman yang sangat tidak menyenangkan.

Untungnya, setelah nyala api mencapai tingkat puncak pembakaran, mereka mulai melemah. Pada akhirnya, api padam. Namun, saat apinya padam, padang rumput hijau luas yang menyelimuti bumi juga telah menghilang di samping nyala api.

Saat ini, bumi sangat mirip penampakannya dengan langit yang gelap dan suram; dibakar hitam dan abu. Itu adalah pemandangan yang sunyi.

Namun, pada saat ini, Chu Feng merasa lebih tak berdaya. Bahkan, dia bahkan merasakan sakit yang samar di pantat.

Itu karena, setelah api yang telah menghalangi garis pandangnya menghilang, Chu Feng telah menemukan bahwa beberapa keberadaan yang menakutkan ada di sekelilingnya. p>

Ada seseorang yang tingginya lebih dari tiga meter, yang mengenakan baju besi dan memegang tombak. Wajah dan penampilannya tidak bisa dilihat. Selain tubuhnya yang kekar, hanya sepasang mata hijau lumut yang dipenuhi dengan niat membunuh yang bisa dilihat.

Ada juga binatang buas besar setinggi lebih dari seratus meter. Chu Feng tidak yakin apa itu, karena binatang itu memiliki beberapa puluh mata, cakar dan ekor. Meskipun terlihat seperti gurita, ia juga terlihat seperti binatang buas.

Namun, satu hal yang pasti: binatang itu sangat menjijikkan. Dari kepala sampai ujung kaki, ditutupi dengan lendir. Lendir ini menetes ke tanah, dan bahkan ke kepala dan bahu Chu Feng.

Namun, binatang buas itu tidak bisa dianggap aneh. Yang paling aneh adalah bahwa ada kelabang dengan sepasang sayap kelelawar. Kelabang ini panjangnya sembilan puluh sembilan meter. Itu berputar-putar di langit seperti naga.

Namun, itu bukan naga. Sebaliknya, itu adalah kelabang. Itu karena ia memiliki banyak cakar yang berkelap-kelip dengan kilau dingin, seperti sabit dewa kematian.

Selain tiga, ada lima belas eksistensi yang tampak aneh, dengan total delapan belas. Delapan belas eksistensi ini masing-masing lebih kuat dari yang sebelumnya.

Sementara Chu Feng tidak dapat menentukan tingkat budidaya yang mereka miliki, ia dapat merasakan sensasi menindas yang mereka berikan. Penindasan yang mereka perlihatkan membuat dia tahu bahwa kemungkinan yang paling lemah di antara mereka adalah keberadaan tingkat Kaisar Martial.

Siapa pun di antara mereka bisa menjadi eksistensi yang tak tertandingi. Belum lagi Chu Feng, yang tidak bisa bergerak, bahkan jika Leluhur Yan Clan atau Pendeta Kiri World Spiritist Alliance akan hadir, mereka masih tidak akan cocok untuk salah satu dari delapan belas keberadaan ini.

“Sialan, tepatnya ke mana aku datang? Apakah ini neraka? Tidak dapat menahan diri, Chu Feng mengutuk.

Pada saat ini, delapan belas monster yang menakutkan semua memelototinya seolah-olah dia mangsa. Penampilan mereka tidak seperti delapan belas binatang yang lapar melihat makanan yang lezat. Sebaliknya, mereka lebih seperti delapan belas makhluk dengan kebencian besar yang akhirnya berhasil menemukan musuh mereka.

Melihat tatapan ganas mereka, Chu Feng dapat mengatakan bahwa mereka tidak berencana memakannya. Sebaliknya, terbukti bahwa mereka berencana untuk menyiksanya.

“Woosh ~~~”

Tiba-tiba, salah satu dari delapan belas makhluk bergerak. Itu adalah orang lapis baja yang memegang tombak. Dia mengangkat tombak di tangannya dan, dengan niat membunuh yang sangat besar, menusukkannya ke arah Dantian Chu Feng. Dorongannya benar-benar sengit dan jahat. Dia berencana melumpuhkan budidaya Chu Feng.

“Sialan.”

Meskipun dia melihat lawannya menyerangnya, Chu Feng tidak dapat bergerak sedikit pun, tidak dapat bergerak menggunakan kekuatan bela diri atau bahkan kekuatan roh. Yang bisa ia lakukan hanyalah menyaksikan kematian mendekat.

“Apakah aku, Chu Feng, mati di sini?” Chu Feng sangat tidak berdamai. Dia merasa telah dibodohi, dibodohi oleh Leluhur Yan Clan itu dan jatuh ke dalam perangkap yang sangat menakutkan.

Makhluk dalam perangkap ini sama sekali bukan manusia atau binatang buas biasa sama sekali. Masing-masing dari mereka adalah setan, setan yang sangat menakutkan.

Namun, setelah dipikirkan lebih dekat, Chu Feng merasa bahwa ini tidak mungkin terjadi. Delapan belas keberadaan ini, masing-masing dan masing-masing dari mereka lebih kuat daripada Leluhur Yan Clan. Dengan demikian, bagaimana mungkin Leluhur Klan Yan mungkin dapat mengendalikan mereka dan membuat mereka melakukan perintahnya?

Chu Feng menjadi bingung. Meskipun dia tidak bisa mengerti, dia juga enggan repot-repot membuang waktu untuk memikirkannya. Lagipula, apa yang harus dia hadapi saat ini adalah ditusuk mati oleh orang lain.

“Zzzzzz ~~~”

Tepat pada saat ketika Chu Feng merasa bahwa dia ditakdirkan untuk mati untuk mati, darahnya mulai mendidih. Segera, cahaya yang menyilaukan melintas, dan sembilan petir meledak keluar dari Chu Feng.

Setelah sembilan kilat melintas dari tubuh Chu Feng, mereka menyerang pria lapis baja yang menggunakan tombak. Saat pria lapis baja yang menggunakan tombak itu disambar oleh kilat, kekuatan ilahinya langsung menghilang saat tubuhnya berubah menjadi debu setelah diserang.

Ternyata Sembilan Warna Lightnings Illahi, Garis keturunan yang diwarisi Chu Feng , telah meninggalkan tubuh Chu Feng dan menabrak pria lapis baja itu.

Setelah Sembilan Warna Divine Lightnings meninggalkan tubuh Chu Feng, mereka melonjak ke langit dan memasuki awan.

“Rumble ~ ~~~ ?

Dalam sekejap, langit yang gelap dan suram tidak lagi gelap dan suram. Terlepas dari apakah itu awan atau langit itu sendiri, mereka semua menjadi beraneka warna. Itu adalah pemandangan yang sangat luar biasa.

Namun, pada saat yang sama, sensasi yang menindas sekarang berkali-kali lebih kuat dari sebelumnya, hanya tingkat yang sama sekali berbeda.

Segera, sembilan kilat berbeda-warna mulai berkedip di langit. Lampu menyala terus selama puluhan ribu mil tanpa henti. Seolah-olah langit di seluruh dunia ini adalah wilayah mereka.

Dalam situasi seperti ini, tujuh belas monster yang tersisa benar-benar menampilkan penampakan rasa takut. Mereka tidak berani menunjukkan kekuatan mereka kepada Chu Feng lagi, apalagi menyerangnya lagi. Sebagai gantinya, mereka melihat ke langit dengan tertegun, seperti tujuh belas kelinci ketakutan.

Ketika mereka melihat ke langit, mereka berdiri di tempat mereka dan mulai gemetar ketakutan.

“Aoouuuu ~~~”

Tiba-tiba, terdengar geraman dari langit. Geraman itu beresonansi hingga sepuluh ribu mil. Itu sangat menakutkan. Teriakan itu terlalu menakutkan. Itu bahkan lebih ganas daripada raungan naga, dan mampu menembus hati seseorang dan menghancurkan jiwa seseorang.

Setelah geraman itu terdengar, langit yang berkelap-kelip dengan kilat mulai bersinar jauh lebih terang. . Lalu, penampakan sembilan binatang besar petir muncul di langit.

Sembilan binatang petir besar semuanya sangat besar. Mereka semua mengandung kekuatan ilahi yang perkasa. Sementara mereka sangat jauh dari Chu Feng, ke titik di mana mereka tampaknya berada di surga kesembilan, penindasan mereka sangat dekat, dan mampu melawan segala sesuatu di dunia ini.

[1. Surga kesembilan adalah yang tertinggi dari semua surga.] Ketika tujuh belas monster yang tersisa yang mengelilingi Chu Feng melihat sembilan binatang petir besar di langit, mereka bertindak seperti tikus kecil yang telah melihat harimau ganas. Mereka tidak berani berlama-lama lagi, dan segera melarikan diri ke segala arah dengan cemas. “Zzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzz ~~~~~” “Gemuruh, gemuruh, gemuruh, gemuruh ~~~~” Tepat pada saat ini, banyak kilatan petir menimpa dari langit. Baut petir sangat tebal, dan ada di mana-mana. Ketika mereka jatuh dari langit, mereka memberi kesan kesusahan surgawi. Di mana pun mereka lewat, ruang akan hancur. Di mana pun mereka menyerang, bumi akan retak. Tidak ada yang bisa berdiri di depan jalan mereka. Sungguh, mereka membawa kehancuran dunia. Yang terpenting, sambaran petir ini tak terhitung banyaknya. Mereka tampak sangat dekat, namun juga jauh di cakrawala. Ternyata seluruh dunia ini telah diliputi oleh sembilan petir berwarna berbeda. Jadi, tujuh belas monster itu, sebelum mereka bahkan bisa mengucapkan teriakan, semuanya dihancurkan oleh sambaran petir. Tubuh dan jiwa mereka padam. Mereka mati tanpa mati bahkan tanpa mayat yang tersisa. Adapun bumi, angin kencang kekerasan dan asap tebal muncul di mana-mana. Bumi hancur dan langit runtuh. Segala sesuatu dalam garis pandang Chu Feng runtuh, dihancurkan, hancur dan hancur. Seolah-olah dunia ini adalah cermin besar yang telah dilemparkan dengan kejam ke tanah. Hari Kiamat, ini adalah hari kiamat yang sebenarnya. Dengan turunnya kiamat ini, semua makhluk hidup dihancurkan. Kehancuran, ini adalah kehancuran sejati. Dunia dihancurkan, dan bahkan tidak ada sehelai rumput pun tersisa.