Martial God Asura – Chapter 1567

shadow

Martial God Asura – Chapter 1567

Qunguang Brothers

Chu Feng, Nangong Baihe dan Nangong Moli melanjutkan perjalanan. Mereka bertemu banyak monster laut dalam perjalanan mereka. Namun, tampaknya tidak ada monster laut di bawah peringkat lima Half Martial Emperor yang dapat menyusahkan Chu Feng.

Namun, itu seperti yang dikatakan orang tua itu. Setelah mereka terus maju, aspek yang paling sulit bukanlah monster laut. Alih-alih, itu karena cuaca.

Angin kencang menghalangi pandangan mereka. Hujan deras begitu deras sehingga tampak seperti pilar yang kokoh. Yang paling penting, yang terkandung dalam badai angin dan hujan yang dahsyat adalah kekuatan yang sangat kuat yang mampu menyerang tubuh seseorang.

Bagaimana ini bisa dikatakan angin dan hujan? Itu hanya formasi pembantaian. Mereka yang berada di bawah Half Martial Emperor tidak akan bisa menahan angin dan hujan. Bahkan untuk setengah ahli tingkat Kaisar Bela Diri, mereka tidak akan bisa menolaknya untuk waktu yang lama. Untuk seseorang seperti Nangong Moli, bahkan tidak ada yang perlu menyebutkan betapa sulitnya itu.

Untungnya, Chu Feng memiliki teknik roh dunia yang sangat kuat. Menggunakan pertahanan absolut dari pembentukan roh dunianya, Chu Feng telah membiarkan Nangong Moli dan Nangong Baihe tidak merasakan tekanan apa pun.

Namun, ini datang dengan harga yang sangat mahal untuk Chu Feng. Menggunakan formasi roh di tempat seperti itu untuk jangka waktu yang lama adalah hal yang sangat berat untuk dilakukan. Untungnya, Chu Feng memiliki teknik roh dunia yang luar biasa. Selain itu, dia benar-benar tidak akan bisa menahan badai.

Saat ini, badai angin dan hujan masih sekeras sebelumnya. Suara gelombang laut dan angin menderu seperti lolongan binatang buas yang tak terhitung jumlahnya. Mendengar mereka, orang akan merasa takut pada tulang.

Chu Feng dan yang lainnya berjalan di atas lautan seperti itu. Sebuah penghalang pembentukan roh emas menutupi mereka. Penghalang pembentukan roh ini memungkinkan mereka bertiga untuk tidak dihujani atau diterbangkan angin. Namun, tekanan itu masih menyebabkan Chu Feng merasa sangat kesulitan dalam mengambil setiap langkah.

“Kakak, haruskah kita istirahat sebentar? Tidak apa-apa bagi kita untuk terus maju setelah beristirahat sebentar, “Meskipun Nangong Moli merasa sangat santai saat ini, dia juga merasa sangat sedih melihat penampilan Chu Feng yang berat.

” Chu Feng, apa yang dikatakan sisiku benar. Mari kita istirahat, “Bahkan Nangong Baihe tergerak. Dalam perjalanan mereka di sini, jika bukan karena Chu Feng, bahkan jika dia dan adik perempuannya belum dimakan oleh monster laut, mereka masih akan terbunuh oleh cuaca seperti ini.

Alasan mengapa mereka bisa merasa sangat nyaman dan aman adalah karena Chu Feng telah memutuskan untuk menanggung semua kesulitan, semua bencana, sendirian.

Dengan demikian, terlepas dari betapa dinginnya hati Nangong Baihe mungkin, dia masih akan sangat tersentuh secara emosional oleh Chu Feng. Apa pun itu, pada dasarnya dia bukan orang yang berhati dingin.

“Tidak apa-apa. Pulau itu ada di depan. Mari kita beristirahat dengan baik setelah kita mencapai pulau, “kata Chu Feng sambil tersenyum.

” Benarkah? Mengapa saya tidak bisa melihatnya? “Mata Nangong Baihe bersinar dengan cahaya. Dia telah menggunakan teknik khusus, namun, meskipun dia adalah seorang spiritualis dunia jubah emas, dia tidak dapat melihat apa pun. Dalam cuaca yang begitu kejam, jangkauan garis pandangnya hanya beberapa puluh meter.

“Percayalah padaku, itu tepat di depan,” kata Chu Feng yakin.

Cukup yakin, itu seperti yang dikatakan Chu Feng. Setelah mereka melakukan perjalanan seribu meter lagi, sebuah pulau benar-benar muncul.

Setelah mereka menginjakkan kaki di pulau, tidak hanya angin melolong dan hujan lebat berhenti, bahkan langit pun menjadi cerah. Dengan langit biru dan awan putih, itu benar-benar pemandangan yang indah. Bahkan, orang bahkan dapat mendengar suara burung dan mencium aroma bunga-bunga di pulau.

Namun, ketika mereka melihat ke belakang, hujan lebat menutupi seluruh laut. Dapat dikatakan bahwa selain wilayah kecil yang terdapat di dalam pulau, sisa lautan masih dipenuhi dengan cuaca yang sangat menakutkan dan keji.

“Wow, ini sangat ajaib!” Meskipun Nangong Moli sudah berusia dua belas tahun, dia memiliki temperamen seorang anak. [1.Tapi dia sebenarnya anak kecil … bukan?] Setelah akhirnya lolos dari cuaca yang buruk itu, dia segera mulai melepaskan kegembiraannya. Penampilannya benar-benar menggemaskan.

Saat ini, Nangong Baihe yang lebih perhatian. Dengan ekspresi gugup, dia melihat ke Chu Feng dan bertanya, “Chu Feng, kamu baik-baik saja?”

“Yakinlah, aku baik-baik saja,” Chu Feng tersenyum ringan. Dia tidak berbohong. Meskipun dia dipenuhi keringat, kekuatan rohnya jauh lebih kuat daripada orang biasa. Dengan demikian, dia benar-benar tidak terhalang terlalu banyak. Hanya saja, kesehatannya agak lemah.

Benarkah? Anda tidak boleh mencoba untuk bertahan jika Anda tidak bisa. Lain, jika sesuatu terjadi pada Anda, wanita ini di sini dan istri saya akan kurang beruntung. “Tidak akan pernah kita harapkan bahwa bahkan orang-orang dari Klan Nangong Imperial akan tiba. Selamat datang, selamat datang. ?Tepat pada saat ini, suara-suara terdengar dari pusat pulau. Memalingkan kepala ke arah suara itu, Chu Feng dan yang lainnya menemukan bahwa sebenarnya ada orang di pulau itu.

Mereka adalah tiga pria, dua wanita dan seorang pria tua. Budidaya tiga pria dan dua wanita benar-benar tidak terlalu kuat. Mereka semua adalah Raja Bela Diri. Yang terkuat di antara mereka hanya setara dengan Chu Feng, peringkat delapan Martial King. Yang paling lemah bahkan lebih lemah daripada Nangong Moli, peringkat lima Martial King.

Kemungkinan hanya karena orang tua itu mereka bisa mencapai tempat ini. Orang tua itu memiliki kultivasi Half Martial Half peringkat tiga. Selanjutnya, menilai dari pakaian mereka, mereka semua seharusnya berasal dari kekuatan yang sama.

Baru setelah itu Chu Feng mengetahui bahwa, seperti yang diharapkan, mereka berasal dari kekuatan yang sama. Untungnya, mereka tidak terpisah dalam badai. Itu sebabnya mereka semua berhasil tiba di sini. Mereka bisa dianggap sangat beruntung.

Setelah mencapai pulau itu, Chu Feng bertanya dengan rasa ingin tahu, “Maaf, apakah Anda semua satu-satunya orang di pulau ini?”

“Tidak , banyak orang datang berturut-turut. Namun, sebagian besar dari mereka telah pergi. Selain kami tuan dan murid, hanya ada dua orang di pulau ini. “

” Namun, kedua orang itu sangat ganas. Yang terbaik adalah Anda semua tidak memprovokasi mereka. Mereka tidak menyukai orang asing, dan kami diusir oleh mereka, “kata lelaki tua itu sambil menunjuk sebuah istana di pulau.

” Diusir? Apa maksudmu? “Tanya Nangong Baihe.

” Ada peta di istana. Selain itu, berisi tempat untuk beristirahat, serta banyak makanan lezat. Namun, kedua pria itu secara paksa merebut tempat itu untuk diri mereka sendiri, dan menolak kami masuk, “kata pria tua itu.

” Sungguh tidak masuk akal! Saya ingin melihat siapa yang berani bertindak sombong ini, ?Nangong Baihe berdiri dan mulai berjalan menuju istana. Chu Feng dan Nangong Moli juga mengikuti di belakangnya.

Setelah mereka tiba di aula istana dan membuka pintu masuk, aroma lezat segera mengenai wajah mereka. Itu bau barbecue. Ada dua kaki domba sepanjang satu meter yang sedang dipanggang di atas formasi roh api di tengah-tengah aula istana.

Duduk di kedua sisi formasi api adalah dua pria paruh baya. Salah satunya adalah pria kekar yang kuat dengan tatapan tidak menyenangkan. Yang lainnya adalah seorang pria berambut putih tipis dan lemah dengan tatapan jahat. Aura yang dipancarkan oleh kedua orang ini adalah orang-orang dari peringkat tiga Kaisar Setengah Bela Diri.

Meskipun salah satu dari mereka besar dan yang lain kurus, mereka mirip satu sama lain. Kemungkinan besar, mereka berdua bersaudara. Namun, kedua wajah dan tubuh mereka ditutupi dengan bekas luka. Dari pandangan sekilas, mereka tampak sangat ganas, dan tidak terlihat seperti orang baik.

“Kakak perempuan, kedua orang itu terlihat sangat menyeramkan,” Nangong Moli takut dengan penampilan mereka dan segera memeluk Nangong Baihe. Benar-benar memaafkan kami karena tidak keluar untuk menyambut kalian berdua, ?Ketika mereka melihat Nangong Baihe dan Nangong Moli, dua pria paruh baya itu agak terkejut. Mereka dengan hati-hati memeriksa lingkungan mereka, dan hanya berdiri setelah mereka menemukan bahwa hanya Chu Feng, Nangong Baihe dan Nangong Moli yang datang. Kemudian, dengan senyum sopan di wajah mereka, mereka berjalan. “Saya Lei Buqun …” “Saya Lei Buguang …” “Semua orang memanggil kami saudara sebagai Qunguang Brothers. Bolehkah kita tahu bagaimana kita harus mengatasi dua misses muda itu? “” Kamu tidak harus tahu nama kami. Saya hanya ingin bertanya kepada kalian berdua apakah kalian berdua yang mengusir orang-orang itu, “kata Nangong Baihe sambil menunjuk orang-orang di luar.” Ya ampun, bagaimana mungkin ada hal seperti itu? Jangan dengarkan omong kosong mereka. Kami bukan tipe orang seperti itu, ?Kedua pria setengah baya ini tampaknya takut pada orang-orang dari Klan Kekaisaran Nangong. Mereka tidak mengakui perbuatan jahat mereka. Namun, ketika mereka menanggapi Nangong Baihe, mereka tampaknya memiliki sedikit hati nurani yang bersalah. Chen Feng memperhatikan bahwa mereka berdua memegang Karung Kosmos. Itu adalah gerakan seseorang yang mencoba mengeluarkan senjata mereka.